Thursday, 5 July 2012

NOVEL PERGILAH AIR MATA

Akan ku lepaskan air mata ini pergi 
Jauh... Sejauhnya...
Sehingga sepasang mata ini ...
Tak mampu ingat pada hangatnya titisanya dahulu...

Ini sentuhan Hanni ramsul yang kedua. Novel setebal 858 muka surat tidak akan mengecewakan pembacanya. pada mualnya saya membaca enovel di penulisan2u. Ia menarik saya untuk memiliki novel ini. Cerita sedih nasib Sabrina , insan ter aniaya yang dirancang oleh sahabat baik yang dengki dengan kejayaan yang dimiliki. jom layan novel ini.

Sebuah bala… sebuah malapetaka telah merantai Badrul Datuk Hamidi dan Sabrina ke alam rumah tangga. Badrul yang tidak dapat menerima kenyataan ini tegar menyakiti hati Sabrina yang tidak bersalah. Air matalah peneman setia Sabrina, di dalam sangkar emas keluarga Datuk Hamidi. Badrul tak pernah melayan Sabrina dengan baik . Penderitaan Sabrina dirancang oleh sahabat baik sabrina kerana dengki dengan kejayaan Sabrina. 

Kehadiran Sabrina menyukarkan Badrul memiliki Dayana kekasih hatinya. Badrul sanggup mengetepikan hak Sabrina demi mengejar cinta Dayana. Badrul dan Dayana berkahwin dengan persetujuan Sabrina walaupun dibantah oleh datuk Hamidi pada awalnya. Sabrina akur jika itu percaturan hidupnya. Dayana terlalu sibuk dengan kerjayanya membuatkan Badrul rasa sunyi . Kesunyian itu di isi bersama Sabrina. Badrul merasakan sesuatu yang indah bila bersama Sabriana. Badrul juga mengambil kesempatan untuk bersama Sabrina bila Dayana pergi kerja luar.  Lama-kelamaan benci Badrul mula berubah rindu… Sepanjang masa hanya wajah Sabrina yang melekat di ingatan, senyuman Sabrina yang menari-nari di mindanya. 

Hingga satu hari , Dayana ternampak Badrul dan Sabrina di bilik tidur. Dayana tidak dapat menerima kenyataan. Dalam pertengkaran Badrul menyatakan ini satu kesilapan. Hati Sabrina dibaluti kesedihan kerana selama ini Badrul bersamanya adalah satu kesilapan . 

Kerana terlalu kecewa Sabri meminta kebenaran untuk keluar dari rumah besar itu. Dengan berat hati Datuk Hamidi membenarkan Sabrina keluar mencari ketenangan. Badrul terkejut bila mendapat tahu Sabrina keluar dari rumah. Puas badrul mencari sabrina tetapi tidak menemukan jawapan. Dengan satu panggilan dari abang sepupu Badrul , akhirnya Sabrina dapat dikesan. 

Puas Badrul memujuk Sabrina agar kembali tetapi tidak berjaya. Hanya satu perkara yang mampu dilakukan oleh Badrul , bila Badrul mengajak Sabrina ke Majlis perkahwinan sahabat baiknya bersama bekas tunangnya dulu. Segala yang terselindung terbongkar. sabrina tidak mahu tertipu lagi dengan helah badrul . Badrul membuat kejutan pada Sabrina. Sabrina tidak menyangkan kesedihan selama ini memberi sinar kebahagian yang baru dalam hidupnya.


Sinopsis dari kulit novel 
Noktah bahagia yang menjadi anaganku, ternyata Cuma titik mula paa derita yang tidak bertepi. Sumpah bukan ini yang aku mahu. Sumpah juga, aku idk pernah mahu membuat kau seksa. Tidak mahu merobohkn bahagiamu. Atas rasa bersalah ,aku rela melihat kau menganyam bahagia bersamanya. Namun, mengapa perlahan-lahan layananmu memberi tanda Tanya dihati ini? Mungkinkah kita sama –sama berkongsi rasa? Mungkinkah kita sudah sama-sama terpaut? Atau.. mungkinkh segala yang berlaku tidak lebih hanya mainan peraaanku sendiri? Mungkin… kerna aku yakin, bencimu tidak mungkin berubah saying. Bencimu padaku setinggi awan yang menyapu langit… SABRINA

Memang aku benci. Memang aku tak pernah rela dengan takdir nin. Namun, kenapa tulusmu terus mengikat aku pada ikatan yang paling kubenci ni? Mengapa hati ini penasaran setiap kali kau menagih perpisahan yang pernah aku janjikan? Cintakah ini, apabila aku tewas tiap kali memandang wajahmu? Sayangkah ini, apabila hatiku digaru reah tiap kali aku cuba lari darimu Mustahil cinta keran cintaku sudah kusimpul kukuh dihati dia. Apa sebenarnya yang berlaku diantara kita? Bagaimana cara untuk aku hapus wajahmu yang terus meemani mimiku? Dimana noktahnya mainan peraaan ini … BADRUL

Petikan-petikan yang menarik dalam novel .
Dayana merengus marah.”Jangan seksa I lagi, Bad. Kalau pun you anggap tu sebagai gurauan… gurauan you tak lucu langsung.Gurauan you menyakitkan hati I.”
Badrul melangkah lebih laju, kemudian berdiri menghalang langkah Dayana. “Joke? You tengok muk I macam buat kelakar ke ? I’m serious about this. I memang nak kita kahwin.”
“ Wife you? Macam mana dengan dia? I memang nak kita kahwin.”
“No. I won’t”
Dayana kerutkan kening. “ you nak madukan I? kenapa you tak nak ceraikan dia? You dah jatuh cita kat dia ke ?”
“ I nk ajar dia!”
“ What do you mean?”
“I tak akan bagi dia hidup senang. Dengan apa yang dia cuba lakukan, I think she deserves for if!”
Dayana diam. Dia kehilangan kata – kata. Matanya merenung wajah Badrul yang tiba – tiba serius. “ You .. dengan dia?”
“Nothing happened between I and dia. Never! Percayalah… I langsung tak ada perasaan pada dia. Kalau ada pun , satu saja.”
Dayana menahan nafas. Matanya tajam menatap wajah Badrul.Tiba – tiba rasa cemburu menguasai diri.
“Benci!”
Tanpa sedar, dayana menarik nafas lega. Badrul tersenyum tatkala menyedari riak cemburu Dayana. Itu bererti, dia masih berpeluang untuk memiliki semula gadis itu.
“AAda lagi,” tambahnya sambil tersenyum nakal. Dayana jegilkan mata. Dia tahu Badrul cuba mempermainkannya. Sengaja ingin membuat perasaan cemburunya muncul lagi. “apa dia?”
“dendam!”
Dayana mencebik.
“Kenapa” soal Badrul sedikit hairan dengan cebikan Dayana.
“ Mula – mula memanglah benci. Dendam. Tapi , kalau dah hari – hari bersama, lama – lama jadi rindu dendamlah pulak.”
" Kalau macam tu, jomlah kita kahwin!”
Dayana diam.Perlahan-lahan dia menyambung langkahnya yang dihalang."Jangan cakap macam tu Bad. I tak suka. You tahu prinsip I,kan? I tak suka berkongsi kasih.”
“No. You won’t.”
Tapi, bukan ke tak bik you buat dia macam tu? You tak nak lepaskan dia. I Cuma nak ajar dia aja. Ajar bia dia respect maruah diri. Biar dia serik dan tak ada lagi lelaki yang jadi mangsa dia.”
Dayana diam. Dia memandang wajah Badrul. Tidak tahu apa perasaannya tatkala mendengar kata-kata Badrul itu.
“Why? Kenapa I macam tu ?”
”Tetap kejam bunyinya,” ujar Dayana perlahan.
Badrul tersenyum kecil.
“Sebenarnya dia yang kejam. Kejam paa dirinya sendiri,” ujar Badrul geram. Wajah Sabrina tiba-tiba munul di hadapannya. Wajah yang sering mengundang rasa amarahnya.
“Bad..”
Badrul tersentak kecil apabila lengannya ditepuk perlahan. Dia menoleh. Dayana memandang ke arahnya. “Ya.Apa dia?”
“Kita tetap macam dulu,kan?” Bdrul bersuara lirih.
Buat seketika, mata kedua-duanya berlaga pandang.
“ Klau ikutkan hati yang marah, I memang nak lupakan you. Namun cinta you telah merantai I. I tak boleh nak buang you dari hidup I.”
“Terima Kasih ,sayang.Terima kasih kerana masih sudi menyintai I.”
”Tapi I rasa bersalah kerna mencintai suami orang. I rasa berdosa pada isteri you.”
Badrul merenung wajah dayana yang nampak begitu murung. “you tak bersalah, saying. Percayalah… semua ni bukan salah you.Takdir dah tentukan kita begini. Kita kahwin ,ya”
Dayana tersenyum pahit. Bagaimana mungkin dia boleh mengahwini badrul? 



“Kenapa tiba-tiba awak layan saya sebaik ni?”
Soalan Sabrina membuat dia terdia seketika. Badrul membetulkan uduknya. Dia merenung wajah Sabrina yng sedikit serba salah. “Hmmmm.. mungkin sebab kau pandai menggoda kut..”
“Hah?”
Barul tergelak mendengar nada terkejut Sabrina. Mata bulat itu sedang merenungnya. Marah barangkali! “Betul  aku dah tergod. Dah tergoda kat kau…”
“Nonsense! Menyealsaya Tanya!”
Badrul tergelak riuh.Bertamba menjadi-jadi apabila ajah Sabrina sudah merona merah.”Kenapa? Kau tak percaya ke ?”
Sabrina buat – buat tidak dengar.
“ Kau tak suak kat aku ? Tak tergoda kat aku” sakatnya lagi. Sabrina angkat punggung sekali lagi.
Dan , sekali lagi  juga Badrul menarik Sabrian ke sofa. Kali I lebih hampir dengannya. Cukup hampir untuk dia rasai setiap hela nafas yang menjamah pipinya.Gelak Badrul juga sudah hilang. Kini , fokusnya betul- betul pasa Sabrina yang mematung.
“ Kau nak tahu kenapa?” soalnya perlahan.Sabrina menoleh ingin tahu.
“Sebab, walaupun buruk layanann aku paa kau , kau Nampak macam tak kisah pun. Tiap-tiap hari, kau menjadi seorang yang jauh dari apa yang aku sangkakan. Aku tak nak akuinya. Tapi hati aku kuat mengatakan, kau memang seorang perempuan yang baik. Semua tu buat aku semakin lupa punca yang menyatukan kita. Buat aku raa semakin hari semakin dekat dengan kau.” Ucapnya ambil menikam renungan Sabrina padanya. Gadis itu benar-benar kelu. Barangkali kata-katanya terlalu puitis, sehingga sepatah pun tidak mampu dijawabnya.
Badrul tersenyum kecil perlahan-lahan dia menyentuh bibir Sabria dengan jari-jemariya. Sedikit terperanjat pabila tindakkannya tidak dibantah Sabrina seakan merelakan.



“Abah.. mama.. saya minta maaf. Mungkin abah tak setuju dengan keputusan ni. Tapi saya dah fikir masak-masak…”
Datuk Hamidi membetulkan duduknya. Lain macam bunyinya bicara menantunya itu. “Keputusan apa?”
“Abah, benarkan saya pergi ya…”
Datuk Hamidi termanggu.
“Pergi ke mana  Tempat kamu kat sini, Sabrina.” Datuk Hamidi bersuara separuh menghalang.
“Saya rasa.. cukuplah sampai disini. Saya dah tak sanggup lai, abah. Saya nak pergi jauh dari sini. Saya nak lupakan semuanya. Dah penat sangat rasanya…” Datuk Hamidi mengeluh perlahan.
“Kamu marahkan Badrul?” duganya. Dia sendiri tidk tahu. Marahkah dia pada Badrul? Kalau marah , untuk apa kemarahan itu? Kalau tiada rasa marah, kenapa hatinya menjadi sebegini sedih dek perbuatan lelaki itu?
“Tunggulah Badrul balik dulu. Bincang elok-elok dengan Badrul. Abah yakin, Badrul tak bermaksud nak cakap macam tu Mesti Barul ada penjelasannya…”
Sabrina tersenyum pahit. Sudah lama dia menunggu penjelasan Badrul.Namun lelaki itu tidak pernah muncul. Kini, rasanay sebarang penjelasan sudh tidak penting lagi. “ dah seminggu, abah. Mungkin tak ada penjelasan pun. Mungkin Badrul betul… semua ini cuma satu kesilapan.”
“Sabarlah dulu… jangan buat keputusan terburu-buru. Apa -  apa pun , tunggu Badrul balik.” Sabrina menggeleng perlahan. “Biarlah Badrul pujuk Dayana. Mungkin itu yang terbaik. Badrul cintakan Dayana. Saya kat sini, Cuma memburukkan lagi rumah tangga mereka. Saya bersalah pada Dayana. Dan lagi…saya tak nak Badrul dn Dayana rasa serba salah sebab saya. Kalau betul semua ini satu kesilapan… buat apa kita nak teruskan kesilapan ini? Saya minta sangat abah faham perasaan saya sekarang. Saya… saya..”
Sabrina diam seketika.Mahu sembunyikan suaranya yang sudah mula serak. Segera dia tunduk. Mengesat air mata yang mahu menitis ngan hujung jari.
“ Saya dah tak boleh tinggal disini lagi, abah. Saya cuba bertahan .Rasanya sampai disini saja. Da tak larat saya nak menangis terus…..” sambungnya lambat-lambat.
“Mana boleh kamu pergi tanpa izin Badrul.”
“Badrul pun tak pernah anggap saya sebagai isterinya. Mungkin Badrul pun nak saya pergi. Tapi, tak tahu nak cakap macam mana…” Sabrina menggeleng pelahan. Memang masih tiada hala tuju yang bertandang difikiran.

 “ I miss her so much, abah. Tak pernah saya rindukan perempun macam saya rindukan Sabrina. Tidak pada Dayana sekali pun…” Datuk Hamidi diam. Dia memandang wajah Badrul yang ternyata seperti patah semangat. Memang ketara kesan kehilangan Sabrina pada anak lelakinya ini.  Kesan yang dia sendiri tak sangka sampai begini teruknya.
“Abah ingat, kamu dah bersedia nak kerja bila balik dari Pangkor.”
Badrul tersenyum hambar. Mana mungkin semanagt itu akan hadir. Dia ke Pangkor semata-mata ingin berada dekat dengan kenangan antara dia dan Sabrina, Tidak tahu kenangan itu satu kenangan manis atau tidak, tetapi Cuma itulah caranya dia mampu meleraikan sedikit kusut dikepala. Menginap dibilik yang sama. Yang dikongsi bersama Sabrina dulu. Memandang katil yang menyimpan wajah ketakutan Sabrina ditinggalkan semalaman dengan usikan – usikan yang menakutkan darinya. Sofa yang menyaksikan nakalnya membawa Sabrina ke ribanya. Juga lantai bilik yang pernah dipenuhi origami origami dek bosan dikurung sendirian. Hanya itu yang mampu mendekatkan dia dengan Sabrina. Hanya itu yang boleh merawat rindunya yang mendalam.
“ Mana saya nak cari dia , abah?” dia bersuara lagi.
Tidak dipedulikan masalah yang baru sahaja dia berikan pada bapanya itu. Juga tidak dipedulikan marah bapanya kerana kelalaian yang telha dia buat. Dia perlu hilangkan resahnya. Kalaulah dia mampu menyeru nama Sabrina dan gadis itu akan muncul tiba – tiba di hadapannya. Sudah lama dia lakukan.
“Hairan abah tengok. Yang kamu cintakan separuh mati, Dayana. Tapi , kamu Nampak mudah sangat lepaskan dia. Sabrina yang kamu tak suka pula buat kamu jadi angau macam ni.”
“Entahlah abah. Saya sendiri tak tahu. Yang saya tahu, saya sungguh-sungguh rindukan Sabrina. Saya menyesal abaikan dia. Menyesal sangat- sangat sebab terlalu yakin dia akan berada dengan saya sampai bila-bila.”
“Nasi dah jadi bubur, Bad..”
“Mana saya nak cari dia , abah… “ Rintihan itu udah membawa manik-manik jernih meniti dibibir matanya.



Novel ini akan didramakan di TV 2 ( RTM )

 Antara pelakon yang membintangi drama ini 

Badrul dan Dayana 

Badrul dan Sabrina 


Episod 1

Jom tonton link ini : Pergilah air mata episod 1


Episod 2
Jom tonton link ini : Pergilah air mata episod 2

Episod 3
Jom tonton link ini : Pergilah air mata episod 3

Episod 4
Jom tonton link ini : Pergilah air mata episod 4

Episod 5
Jom tonton link ini : 

2 comments:

  1. Kenapa tibe2, semua website sampai episode 8 sahaja, any ideas?

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebab mereka buat laluan untuk sukan olympic 2016. episod akan datang bermula 27/8

      Delete