Saturday, 6 October 2012

NOVEL KALAU MEMANG HARUS BEGITU


Tak mungkin musim cinta ini berlalu, seandainya hatimu seperti hatiku....

Wow... hebat itulah yang mampu saya katakan . Dalam masa 2 tahun dah lahir 3 buah novel hasil sentuhannya. Aku bukan Mistres novel pertama pada 2011 diiukuti Maaf jika aku tak sempurna April 2012 dan kini Kalau memang harus begitu. Sejak itu nama Acik Lana mula disebut-sebut oleh penggemar novel. Saya mula mengikuti perkembangan Acik lana pada awal tahun 2012. Membaca dilaman blogs pada awalnya membuat saya terpanggil untuk memiliki novel ketiga Acik Lana. Kali ini novel setebal 1031 muka surat novel cukup mencabar dan menghiburkan. Bermula dihelaian pertama mata saya tak lepas dari satu ayat pun tertinggal dari pembacaan saya. Ayat - ayat mudah untuk difahami hingga kita leka untuk ingin tahu cerita seterusnya. Kita memang sedia tahu karyanya yang belum pernah mengecewakan peminatnya. Bercerita tentang novel ini kita lihat pada cover cawan dan teko memang unik. Ini kerana ia menceritakan kisahnya. Adara seorang gadis kehilangan  ibu dan ayah menumpang kasih bersama atuk dan neneknya. Sebagai anak sulung Adara ingin meringankan beban atuk dan neneknya berkerja untuk menanggung adik-adiknya yang masih bersekolah. Ingin mengubah kehidupan yang lebih baik mencari kerja di Kuala lumpur satu impian. Dengan kelulusan SPM Adara menerima tawaran kerja sebagai tea lady di syarikat sahabatnya berkerja ,Husna . Disinilah bermula kisah pertemuan Adara dan Zidan Adiputra.  Tuan Putra di usia yang muda anak tunggal Dato Hamdi seorang yang tegas dan cerewet dalam kerjanya. Kehadiran Adara memang tidak disenangi oleh Tuan Putra. Herdikan dan cacian dari mulut Tuan Putra tak menjadi kudis buat Adara. tapi semua itu cuma seketika, keadaan berubah bila Riyad sepupu Tuan Putra "Make over" Adara menjadi gadis moden. Perasaan mengusik jiwa berlaku bila melihat Adara yang baru. Sikap yang tegas dengan prinsip hidupnya bertukar menjadi seorang yang romantik dan penyayang. Tuan Putra sanggup meninggalkan Eifa yang seksi dan lebih bergaya semata-mata kerana Adara. Walaupun Tuan Putra banyak melabur untuk memikat Eifa dulu. Jawatan yang disandang sebagai Tea lady bertukar menjadi setiausaha peribadi Tuan Putra bagi membolehkan Adara sentiasa disisinya. Riyad yang rapat dengan Adara mengundang rasa cemburu pada Tuan Putra. Dengan tindakan luar kawalannya dia bertindak untuk memiliki Adara. Dia nekad untuk melamar Adara menjadi Isterinya. Sikap Tuan Putra yang pandai mengambil hati atuk , nenek dan adik-adik Adara Tuan putra menjadi serasi dan cepat mesra. Riyad tidak berpuas hati pada Tuan Putra kerana sanggup merampas Adara darinya. Sedangkan dulu Tuan Putra menganggap Adara perempuan kampung yang kolot. Riyad yang sememangnya ada hati pada Adara sentiasa mengambil berat pada Adara tetapi tidak disenangi oleh Tuan Putra. Dalam meniti kebahagiaan Adara diuji. Atuknya sakit memerlukan penderma buah pinggang yang baru untuk pulih. Jika tiada penderma Adara sanggup mendermakan buah pinggangnya tetapi Tuan putra tidak bersetuju kerana Adara terpaksa menggugurkan kandungannya jika mahu mendermakan buah pinggang pada atuknya. Malang tidak berbau Adara keguguran . Tuan putra tak dapat terima kenyataan dan menganggap Adara sengaja membuang anak dalam kandungan itu. Adara tersisih seakan telah dibuang dari hidup Tuan Putra. Yang pasti cinta Adara hanya untuk Zidan Adiputra.    


Sedikit coretan dari Acik Lana pada peminatnya.

Sinopsis dari kulit Novel
Zidan Adiputra seorang lelaki yang berkedudukan tinggi, tampan, bergaya dan mempunyai senarai panjang nama-nama gadis yang mengejarnya. Atas setiap kelebihan yang dimiliki, dia benar-benar merasakan dirinya layak dilayan umpama seorang ‘Tuan Putera’. Justeru semua orang harus memanggilnya dengan gelaran Tuan Putra. Sehebat mana pun dirinya, dia tetap punya kelemahan. Dan kelemahannya, dia bencikan perempuan selekeh. Allergic!
Dengan baju kurung lusuh, kasut terkoyak hujung kaki, perempuan ni dari planet mana? Sakit mata betul tengok dia ke hulu ke hilir depan muka. Walaupun setakat kerja bancuh air, imej dan penampilan kena jaga jugak. Lainlah kalau dia tu pendatang tanpa izin!

Adara pula datang dari dunia yang berbeza. Dibesarkan oleh datuk dan nenek selepas kematian ibu dan bapanya, perjalanan hidupnya agak sukar. Tekad mahu mengubah nasib keluarga dan adik-adiknya yang ramai, kakinya melangkah keluar dari kawasan Felda ke kota besar. Namun hidupnya kian getir apabila bekerja dengan majikan kuku besi seperti Tuan Putra. Tolonglah Tuan Putra ni! Nak suruh aku bergaya bagai nak rak apa kes? Dia ingat aku ni secretary? Eksekutif? Hei, orang tea lady ajelah! Sepatutnya kerja bancuh air, tapi dikerahnya macam kita ni kerja cleaner pulak. Harap muka aje handsome, tapi otak udang!

Umpama air dan minyak, manakan mungkin bersatu dua hati yang saling membenci dan berbeza segala segi. Namun kemunculan Riyad yang berjaya melakukan ‘make over’ kepada Adara membuatkan hati Putra terpesong cita rasa, mata hati yang buta kini terbuka luas. Pelbagai cara dilakukan olehnya untuk memenangi hati Adara sehingga dia rela mengenepikan ego dan kedudukannya. Dia juga sanggup berebut menghantar pinangan ke rumah Adara demi mengikat hati gadis itu.

Cinta yang dihulur bersambut dan disimpul erat dengan ikatan perkahwinan. Dalam meniti kebahagiaan berumah tangga, ada dugaan datang mengetuk pintu istana cinta mereka. Antara cinta dan keluarga, yang mana lebih utama? Dan jika hanya berhak memilih satu di antara dua, siapa yang perlu menyerah dan mengalah? Dan apa ertinya pengorbanan jika hati kian retak, kasih kian rapuh?




Putra: Percaya cakap abang, kehadiran sayang adalah perkara terbaik dalam hidup abang....


Sedikit petikan-petikan menarik dari Novel 

Di satu kejadian
"What in the world are you doing???"
Tempikan yang kuat itu membuta Adara rasa macam nyawanya sudah terbang melayang. Muka dan seluruh badannya tersa kebas dek yang bingit menelan pekikan lantang itu. Dalam terketar-ketar, Adara mengangkat muka. Nafas yang tersekat-sekat menambahkab pakej tidak selesanya pada saat ini. Dia nampak jelas lelaki muda itu sedang mencerlung tajam ke arahnya. Macam hendak makan dia hidup - hidup pun ada, sangat kanibal rupa lelaki itu!
Adara telan liur apatah lagi melihat lelaki itu sudah bangun berdiri dihadapannya. Dan ketika itulah pandangan matanya dapat menangkap kesan teh tarik yang tersimbah di kot dan kemeja lelaki itu. Alamak, patutlah dia marah sangat. Rupa-rupanya dah termandi teh tarik! Alahai... 
"Sorry  encik.. sorry.." Terketar-ketar Adara meminta maaf. Tanpa isyarat, spontan tangannya mengelap baju lelaki itu dengan kain ditangannya. Dia benar- benar takut, rasa hendak berlari keluar dan berhenti kerja terus. Apalah malang sangat nasib aku ni!
"Staop it! Bodoh ! Kian kotor macam ni kau lap baju aku? kau ingat baju aku ni harga dua puluh ringgit ke apa?" tengking lelaki itu kuat sambil menepis tangan Adara. Tuala di tangan Adara jatuh melayang ke lantai. Adara hanya tunduk, tidak berani langsung mahu mengangkat mukanya.
"Wati , ini permpuan bodoh mana you bawak suruh assist you ni?" Lelaki itu mengalih pandang ke arah Wati yang kelihatan serba salah. Adara mengetap bibir. Sedaya upaya menahan air matanya daripada gugur kerana ketakutan. Tidak pernah dia diherdik macam ini sekali, di hadapan orang ramai pula tu! Sempat juga dia menjeling mata-mata yang memandangnya. Ada yang tunjuk muka simpati dan ada juga yang tersenyum mengejek. Ah, makin tidak tenteram jiwanya. Eh, jap-jap! Dia kata aku perempuan bodoh? Kenapa berlagak sangat mangkuk ni? Berlagak mengalahkan Tuan Putra, macam bagus aje! Kutuk hati Adara sesedap rasa.
"Errr.. dia baru masuk kerja hari ni, tuan..." balas Wati dengan nada sedikit gementar.

Tapi ada mata yang simpati 

"Ermmmm Adara, awak tahu tak kenapa Putra selalu marah-marah awak?" Riyad mengalih topik perbualan sebab dia tidak mahu Adara bersedih dengan perbincangan isu keluarganya. Adara terkebil-kebil denan soalan itu. " Entah, saya pun tak tahu. Kanapa?"

" Sebab sepupu saya tu sangat cerewet orangnya. Dia tak suka tengok benda-benda yang ketinggalan zaman ni." ujar Riyad degan ayat berlapik.

"Maksudnya saya ni barang yang ketinggalan zaman, macam tu?" Adara menjeling Riyad. Mesti dia orang berdua ni selalu mengumpat aku kat belakang ni! selamba aje kata orang ketinggalan zaman.

"Bukan macam tu... cuma gaya awak tu tak sesuai di mata dia. Dia tak suka tengok staff dia berpakaian tak kemas atau tak sesuai ke pejabat," balas Riyad sambil memandang wajah Adara yang masam mencuka disisinya. Bibir mengukir senyuman nipis. Comel gadis itu bila manayang muka tidak paus hati.

"Tak sesuai? Saya pakai baju kurung tu tak sesuai ke?"" Adara mencebik. Mula rasa panas hati  ni kena kompelin mcam tu. Suka hati dia la nak pakai apa, Kerja bancuh air aje kut!



Tiba-tiba Tuan Putra berubah menimbulkan rasa sangsi pada Riyad
"Kau ke mana tadi?" balas Riyad dengan soalan juga. Nadanya jelas kedengaran kurang senang. Putra tersenyum nipis. Dia sudah menjankakan semua ini. Riyad tentu pelik kerana selama ini dia tak pernah keluar dengan staf sendiri. Dan di yakin Riyad risaukan Adara kerana hubungan mereka berdua boleh diktakan rapat.
"Takde pergi mana. Aku belanja staff aku makan, macam kau buat dulu.." jawab Putra sambil membelek fail di hadapannya. Dia bukan bodoh, dia tahu ada nada cemburu dalam kata-kata Riyad tadi. Dia yakin benar yang kini Riyad kembali memandangnya sebagai seorang pesaing.
"Seorang aje ke staff kau kat sini?" tanya Riyad degan senyuman sinis.
"Yang lain kena tunggu turn la kut," balas Putra selamba. langsung tidak memandang Riyad. 
"Apasal kau tanya ni?"
""Saja nak tahu. Aku cuma pelik tengok tiba-tiba kau nak makan dengan Adara. Selalunya kau asyik nak memekik aje dekat dia, apa hal hari ni baik sangat?"
"Entah, aku rasa aku dah baik sikit kut."
Riyad mengeluh perlahan. Lama matanya merenung wajah Putra yang tenang. Sungguh, hatinya pula tidak senang dengan apa yang sudah berlaku.
"Come on man, dia budak baik. Aku tak nak kau buat yang bukan-bukan dengan dia. She's not that type okey?"  Riyad mula berterus terang rasa gelisah di dalam hatinya. Putra mengalihkan pandangan kearah Riyad, tajam matanya merenung. Reaksi gelisah Riyad menjelaskan segalanya, Riyad mamang sudah sukakan Adara.
"Kau akap apa ni? Kau nampak aku ada niat tak baik ke kat dia?" soalnya serius.
"I don't know but knowing you..." Riyad mengetap bibir, tidak jadi meneruskan kata.
Forget it. Tapi apa-apa pun aku tak nak Adara kewera sebab kau. Jangan mainkan hati dan perasaan dia. Putra..." pinta Riyad serba salah. ukan dia tidak tahu sifat palyboy Putra, dia pun bersifat yang sama. Cuma dia tidak boleh membayangkan kalau Adara yang menjadi mangsa. Gadis itu terlalu naif, terlalu lurus dan suci, memang tidak sanggup dia hendak melihat Adara kecewa.

Hatinya terpaut pada Riyad tiba-tiba Kyra datang menagih kasih 
"Surprise ! Gues who, handsome?"
Bulat mata Adara apabila pandangannya singgah kepada seorng gadis cantik yang berdiri di belakang Riyad. Siapa permpuan ni? Hati mula disapa rasa tidak enak, melayang pergi rasa indah yang singgah sebentar tadi. Riyad segera menarik tangan yang menutup matanya sebelum berpaling ke belakang. Kyra? Bulat matanya memandang wajah yang muncul tidak terduga ini. "You? What are you doing here?"
"Suprise baby! I miss you so so so much!" Gadis itu mendakap erat tubuh Riyad yang segak mengenakan tuksedo hitam. Adara membuang pandang ke sisi. Dadanya terasa sebak secara tiba-tiba.
"How you... I mean macam mana you boleh sampai sini? You cakap you balik sini next week?" Riyatd sedikit gugup dan serba salah. Wajah keruh Adara dijelingnya sekilas. cukup yakin hati Adara tergures degan apa yang berlaku. Semuanya berlaku selepas dia membuat pengakuan berani mati tadi.
"I gues it's just the perfect time to spend with you. Come , dance with me. I'll tell everything to you later." Kyra memeluk mesra leher Riyad, menggambarkan rasa rindu yang tidak tertanggung. Riyad semakin serba tidak kena mahu bereaksi. Terlukakah Adara jika memang ada perasaan antara mereka berdua? Namun dia tidak sempat menjelaskan apa-apa kepada Adara, Kyra lebih pantas menarik tangannya ke ruang tari.

 Tuan Putra datang buat kejutan
""Kenapa tengok saya macam tu? Tuan buat apa kat sini?" Soal Adara lagi. Tangan manarik selimut menutup dada. Memang over reaksi dia ni, macamlah lelaki tu nak mengapa-apakan dia.
"Saya datang meminang awaklah. awak ingat saya buat apa?"
" Hah?" Bualat mata Adara memandang Tuan Putra. Pi ...Pinag saya untuk siapa?"
Dia masih keliru. Banyak benda macam tidak logik berlaku sekarang. Sekarang ini pun dia tidak pasti mimpi ke atau memang betul dia tengah bersembang dengan Tuan Putra atas katil ni. Tak ke glla kalau nenek nampak! Tetapi pintu bilik memang sudah terlapang luas, dan dia boleh nampak nenek duduk minum kopi diruang tamu bersama atuk.
"Eh-eh, takkan untuk Abang Dol pulak, untuk sayalah...." Putra buat maku sentap.
"Tuan jangan nak main-main degan saya..." Adara mula menayang muka kurang senang. Dia tidak dapat kaitkan macam mana semua ini boleh berlaku. Takkanlah Tuan Putra selamba redah rumah nenek hendak meminang dia? Kalau tidak, mestilah nenek macam terkejut. Ini bukan main mesra lagi nenek degan Datuk Hamdi tadi, macam sudah biasa berjumpa.
"Saya tak main-mainlah. Awak ingat saya ada masa ke nak buang masa saja-saja datang sini?" balas Putra dengan nada sedikit menyindir. Adara jeling wajah Tuan Putra , bibir mencebik.
""Kenapa pulak nak meminang saya ? Cik Iefa mana?"
"Manalah saya tahu, saya tak kisah pun dia nak pergi mana."
"Bukan malam tadi tuan kata nak pergi tempat istimewa ke ?" sengaja Adara menekankan ayat itu. Jangan ingat lelaki itu senang-senang hendak menipu dia. Dia bukan pekak malam tadi.
"Memanglah. Sinilah tempat istimewa tu, awak ingat saya nak kemana?" jawab Putra bersahaja.

Saat bahagia mereka 
"Malam esoklah buru abang boleh tidur sini, kan?"
"Siapa kata? Mana ada...!" Adara berdalih dan menggelengkan kepala. Dia tidur dengan Tuan Putra? Ya Allah , ngerinya! Dahlah tangan lelaki itu suka benar merayap tidak tentu fasal.
"Eh, eh... nenek yang kata tau. Nenek kata malam esok abang boleh tidur sini." Adara terdiam. Tidak tahu hendak membalas apa kerana dunianya terasa mengecil secara tiba-tiba, lemas! Memang pngantin perempun akan rasa macam ni ke? ke dia yang terlebih-lebih gemuruhnya?
"Apa sajalah budak berdua tu bersembang. Hei Adara, masuk cepat! tak elok bakal pengantin duduk bercanda macam tu, kamu kan darah manis lagi." Launan nenek dari beranda rumah membuatkan mereka tersentak. Adara dan putra terkulat-kulat sendiri apatah lagi menyedari banayak mata memandang ke arah mereka. Masing-masing ikut sama tersenyum mengusik.
"Abang punya pasallah ni..." rungut Adara perlahan.
Putra tergelak kecil dengan tangan melurut rambutnya. Dia tersengih-sengih memandangnenek di beranda yang membebel entah apa. Semua perangai macam Adar, suka membebel.Tapi dia tak kisah, dia rasa best aje dengar.
"okey, sayang masuklah. Pakai cantik-cantik, wangi-wangi , malam karang abang nak cium." Usiknya nakal. Pipi Adara yang putih gebu seta merta berona kemerahan. Alahai... pemalu sangat.

Dalam mengecapi bahagia Allah menguji mereka
Setelah puas menangis, tangan mencapai telefon untuk menghubungi Tuan Putra. Suaminya selepas tengah hari tadi sudah keluar bermesyuarat di Damansara. Rasa reah dihatinya ini terlalu sarat. Dia mahu meluahkannya kepada lelaki itu. Biar terpujuk, biar lega dan kembali kuat dengan kata - kata semangat daripada uaminya.

Abang, tengah meeting ke ? Dara pelukan abang :(

Satu pesanan ringkas dikirimkan. Bimbang juga kalau-kalau suaminya masih sibuk di dalam bilik Mesyuarat. Tetapi dia perlukan suaminya... Hendak mengadu kepas Husna, Husna pula berkursus di johor Bharu sampai minggu depan.

Abang dalam meeting lagi. Why sayang? kenapa sedih ?

Semakin sebak hati Adara. Perasaan diterpa rasa serba salah. Nanti kalau diberitahu perkara sebenar, pasti suaminya mengelupur balik ke sini. Lelaki itu akan meninggalkan semua benda disana, dia yakin begitu. Tidak keterlaluankah sikapnya ini?

Atuk masuk ICU... Dara nak balik kampung.


Akhirnya dia berterus terang. Lagipun dia memang mahu balik ke kampung dan dia perlu meminta keizinan suaminya. Kalau Tuan Putra sibuk,dia tidak kisah balik sendiri dengan bas. Dia faham keadaan suaminya yang tidak menang tangan mahu menyudahkan kerja. Lamunanya tersentak tatkala telepon bimbitnya berbunyi. dikerling sekilas dengan rasa berdebar-debar. Terlihatkan panggilan daripada suaminya, dia mengeluh lega.
"Abang..." suaranya sedikit srak kerana masih menagis.
"Sayang, macam mana atuk? Atuk sakit apa?" cemas suara Tuan Putra melontarkan soalan. Nada suara lelaki itu juga tercungap seolah-olah dia sedang bercakap sambil berlari. 
"Dara tak tahu. Angah cakap atuk pengsan dekat kebun tadi. Dara takut, abang."
"Janagn risau , sayang. Sayang siap-siap ya, sekejap lagi abang sampai... kita terus balik kampung."

Keadaan semakin genting.....keizinan terhalang 
Putra mendengus kasar. "abang tahu kita bercakap soal atuk, tapi apa hak sayang buat keputusan macam ni? Abang ni suami sayang. sayang kena mintak izin abang dulu!" kencang nafas Adara melawan pelbagai perasaan yang menghentam dada. Air mata yang mengalir diseka degan belakang tangannya. 
"Sebab tu Dara cakap dengan abang, Dara cuma nak abang setuju degan keputusan Dara."
"This is ridiculous, You're pregnant, macam mana sayang nak lalui semua tu?" Suara Putra mengendur namun nadanya masih seperti tadi, marah dan geram.
"Dara nak..." Adara mengetap rapat bibirnya melawan rasa sebak di dada. "Dara nak gugurkan kandungan ni." Bulat mata Putra memandang wajah Adara yang menunduk bersama tangisan kecil. Gugurkan kandungan? Tersentap kuat jantungnya degan kata-kata itu. tergamak isterinya mahu mengugurkan cahaya kasih di antara mereka berdua!
"What?" Wajah Putra berkerut-kerut tanda keliru. Semua ini bagaikan mimpi, mustahil Adara benar-benar memaksudkannya!
"Abang..." Adara menerpa ke arah suaminya, tubuhnya melorot dan terus terduduk dihujung kaki Tuan Putra. Esakan tangisannya mula rancak. Berlagu sayu memecahkan ksunyian ruang kamar mereka. "Maafkan Dara abang, Dara tak boleh kehilangan atuk. Dara nak atuk sihat smula, dara takboleh kehilangan atuk. Kasihanilah Dara abang, kasihanilah adik - adik dara..." Putra membeku, masih terkejut degan permintaan isterinya. Sekilas pandangannya hinggap ke arah Adara yang masih terjelepok dihujung kakinya. Ya Allah.. mengapa sehebat ini ujian Kau berikan kepada kami? Sudah hilangkah rasa kasih dan sayang Adara terhadap zuriat mereka?
"Babay tu anak abang, sampai hati sayang nak buang dia .." tutur Putra sebak. Dadanya kian membengkak. Dia faham , dia mengerti , malah cukup mengerti betapa sayangnya Adara kepada atuk, tetapi mustahil ini jalan yang terbaik untuk mereka ambil. Mengorbankan zuriat sendiri, tidak kejamkah itu? kejam dan zalim!
Adara mendongakkan kepala, tangannya memegang lutut Tuan Putra seerat mungkin. Basah wajahnya dengan air mata kesedihan. "Abang, anak kita belum bernyawa lagi, abang.... Dara janji lepas ni kita akan ada zuriat lagi. cuma kali ini Dara mnta abang tolong Dara. Tolonglah izinkan Dara, abang..."
"No! Abang belum gila lagi nak biarkan sayang buang anak abang!" templak Putra geram. Ton suara sekan lama dia buang kini kembali bergema. jerit pekiknya memang memekakkan telinga. Adara tersedu-sedu menangis. "Sampai hati abang, abang tak tahu betapa bermaknanya atuk dalam hidup Dara...."
"Then abang ni tak penting?Anak kita tu tak penting? What is wrong with you Adara? Putra mengeluh saraya menggeleng kepala. Kecewa? Dia memang sangat-sanagt kecewa. Terasa ada awan berat dan hitam menghempap kepalanya. terbeban sungguh.
"Abang...."
"No! berjuta kali pun sayang merayu, jawapan abang tetap sama. Abang tak izinkan sayang buang anak kita. Abang tak izinkan!" ucapnya tegas.

5 comments:

  1. banyak tak penggunaan bi dlm novel ni.. novel mana dulu yg diterbit? pelangi cinta buat suami@kalau memang harus begitu.?...

    ReplyDelete
    Replies
    1. novel ni kuar dulu baru pelangi cinta buat suami ... penggunaan bahasa inggeris disebabkan gaya hidup moden ... bergantung pada keadaan ..

      Delete
  2. 0... mcm tu ya... akak dah baca novel ''perempuan yang paling aku cinta'' acik lana jugak.. tp novel ni diterbitkan sendiri... sekarang ni stok masih ada... ceritanya memang best...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Perempuan yang paling aku cinta akak memang dah ada ... tapi belum baca lagi ... Insyaallah akan ada review dari akak...

      Delete
  3. Wsalam...memang karya acik lana membuai buai perasaan pembaca novel, walaupun ju cuma baca 2 karya Pelangi Cinta Buat Suami dan Aku bukan mistress..tapi Ju suka dengan gaya penulisan dia...eizzara tau tak yang Aku Bukan Mistress akan di dramakan dan heronya Izzue as Mikail dan Anzalna as Mya...tak sabar nak menonton drama ini...nak tanya Perempuan yang paling aku cinta nak beli kat mana dan berapa harganya keluaran sendiri tu syarikat apa?

    ReplyDelete