Friday, 30 November 2012

NOVEL MAAF JIKA AKU TAK SEMPURNA


"Biar cinta di antara kita tidak hadir sekelip mata , tidak juga bermula dengan seiklas jiwa , namun kini kupasti ia kan kesal ke penghujung nyawa..."


Novel Maaf Jika Aku Tak Sempura novel ke dua Acik lana, kerana novel ini juga saya and Gengs ke Pesta Buku Antarabangsa  awal Mei yang lalu. Nak dapatkan BIBIR BESAR dari Acik Lana. Mengikuti episod enovel di laman blog penulis dah menjadi kebiasaan. Diketika itu saya baru berjinak - jinak dalam pembacaan novel melayu. Cerita suka duka kehidupan . Kahwin paksa diketengahkan kali ini kerana kahwin paksa juga menjadi pilihan peminat novel ketika ini. Novel setebal 947 muka surat terbitan Kakinovel bulan April 2012. Ini antara novel pilihan saya .....Detik - detik romantik membuatkan kita berbuai.... dan tersenyum sendiri. 

Cerita mengisahkan Melina Datuk Zakri atau Mel membesar di kehidupan kota. Kehidupan sosial yang terlampau hingga dia mengabaikan kolejnya. Ini menimbulkan rasa kebimbangan Datuk Zakri akan perubahan anak gadisnya. Dengan rasa terpaksa Datuk Zakri meminta Luqman membantu mangawasi anak gadisnya. Luqman adalah anak kawan baik Datuk Zakri yang habis belajar di luar negara. Perbezaan cara hidup antara Melina dan Luqman membuatkan mereka sering bertentang pendapat. Hidup Melina merubah bila Dato Zakri meninggal dunia akibat kemalangan. Sebelum Datuk Zakri meninggal , Datuk Zakri meninggalkan wasiat pada Rasyid ayag Luqman agar Melina dikahwinkan dengan Luqman. Hanya Luqman mampu merubah cara hidup Melina yang terlah tersasar.

Disebabkan wasiat Datuk Zakri, Luqman dan Melina disatukan dengan satu ikatan yang suci. Walaupun mereka tidak pernah mempersetujui ikatan tersebut. Dengan kesabaran Luqman melayan kerenah Melina yang keras kepala. Setiap hari pasti ada saja yang menjadi bahan pertengkaran antara mereka. Perasaan rindu hadir bila mereka masing - masing sibuk dengan aktiviti harian . Melina akan menunggu Luqman dan pura - pura tidur bila Luqman pulang. Perasaan itu hadir perlahan - lahan dan akhirnya Luqman berjaya menakluki Melina. Perubahan itu menggembirakan hati Datin Maziah mama Malina . mengingatkan kata-kata Arwah suaminya Datuk Zakri Luqman mampu merubah anak gadisnya dan kini bergelar isteri . 

Kerana perasaan dendam dan cemburu, rumah tangga Luqman dan Melina dilanda badai . Zieta telah merancang sesuatu yang tak baik . Zieta adalah kawan baik Melina di kelab Malam dulu. Dia cemburu dengan Melina , kerana Melina berjaya merampas Hariz darinya dan Walaupun Melina sudah berkahwin dengan Luqman, Hariz masih menyimpan perasaan pada Melina. Zieta juga pernah menggoda Luqman tetapi tidak dilayan. Perasaan itu lebih membara bila dia melihat kebahagiaan rumah tangga Melina dan Luqman. Luqman dan sara ditangkap khalwat, bagi menutup malu mereka dinikahkan. Melina terlalu kecewa dan tidak dapat menerima kenyataan dia melarikan diri ke Australia dan tinggal bersama adiknya Heykal. Pada Luqman cintanya hanya untuk Melina. Kehilangan Melina satu tamparan hebat pada Luqman. Sara mengambil keputusan untuk menarik diri kerana Sara sedar cinta Luqman hanya untuk Melina. Kebenaran terungkai bila Zieta menceritakan kepada Yuni dan Zetty di kelab malam.  

semuanya dapat masa perta buku yang lepas ...




Sinopsis Dari kulit Novel
Melina adalah seorang gadis kota yang baru meningkat dewasa. Kehidupannya dipenuhi dengan perkara yang mengasyikkan sehingga dia lupa akan dosa dan pahala. Sikapnya itu telah menimbulkan rasa gundah dalam hati kedua ibu bapanya. Dalam terpaksa dan rasa malu papanya, Datuk Zakri telah meminta jasa baik Luqman untuk membantunya mengawasi setiap tindak tanduk Melina. Setiap hari pasti ada sahaja pertengkaran yang berlaku antara mereka. Perbezaan cara hidup dan latar belakang antara Melina dan Luqman boleh diibaratkan bagai langit dengan bumi. Sebelum Datuk Zakri menghembuskan nafas yang terakhir, beliau telah menitipkan wasiat kepada bapa Luqman, Rashid.

Atas dasar wasiat dan janji oleh kedua ibu bapa Luqman dan Melina, mereka ditemukan dalam satu ikatan suci yang tidak pernah mereka setujui. Walaupun ikatan perkahwinan itu dibina tanpa rasa cinta di hati, namun Luqman tetap menerima Melina seadanya sebagai seorang isteri. Dari hari ke hari, rasa benci yang selama ini menguasai kedua hati kini sudah bertukar kepada rasa cinta dan sayang yang tidak boleh dipisahkan lagi. Setelah rasa bahagia dikecapi, tiba pula badai yang menguji kesabaran kedua hati. Satu persatu dugaan datang menguji kasih sayang kedua insan ini. Mampukah mereka mengharungi segala dugaan ini? Mampukah mereka mempertahankan ikatan kasih suci yang sudah terpatri?


Petikan- petikan yang menarik dalam novel 
Hidupnya bebas ditengah kota
"Hello Mel!"
Satu sentuhan lembut dibelakangnya membutkan dia menoleh pantas. Terpandangkan gadis berskirt pendek dan berbaju sendat mendedahkan seluruh bahu itu, bibir Melina mengukir senyuman lebar.
"Apasal kau lambat ni?" Melina mencapai kotak rokok dan mengeluarkan sebatang daripada isinya. Kemudian tanpa kekok dia meletakkan batang rokok itu dibibirnya sebelum dinyalakan dengan lighter Zippo kesayangannya. Asap berkepul-kepul keluar dari bibir yang disapu lip gloss merah terang itu.
"Sorrylah, kau ingat senang aku ank kuar malam ni? kena tunggu bapak aku tidor dulu," balas Yuni dengan sengihan melebar. Kepala dan tubuh gadis itu turut bergoyang mengikut alunan muzik yang rancak . Terangguk-angguk kepalanyamengikut rentak.
"Mana Zetty?" Pertanyaan Melina yang separuh menjerit bagi melawan bunyi muzik yang kuat disambut dengan jungkitan bahu Yuni.
"I don't know. Aku ingat dia dah sampai." Yuni mengambil tempat disisi Melina kemudia dia mengamit pelayan di bar dan memesan minuman untuknya.


Si ayah bimbang akan perubahan anaknya .Permintaan Si ayah membuatkan Luqman terkedu.
"Jadi driver dan bodyguard anak pak cik."
Luqman ternganga. Dia bagaikan tidak percaya apa yang didengarinya. Takkanlah serendah itu datuk Zakri memandang kedudukannya? Dia bukan kemaruk sangat jasa baik lelaki itu, malah yang meminta pertolongan dari Datuk Zakri adalah ayahnya. Takkanlah dia yang lulusan luar neraga mahu menjawat jawatan driver!
"Saya.. saya tak faham apa maksud pak cik."
Mengenangkan keutuhan persahabatan orang tuanya, dia terpaksa menelan rasa berbuku didalam hati. Cuba mengawal rasa marah yang terbit kerana dipandang enteng oleh Datuk Zakri. Tanggapan baiknya terhadap lelaki ini mula goyang.
"Kamu jangan salah faham dengan offer pak cik ni, Luqman. Ini bukan tentang kerja sangat tapi lebih kepada meminta tolong dari kamu," balas Datuk Zakri yang seolah-olah mengerti garis tidak senang yang terpeta di wajah Luqman. 
"Pertolongan? saya lagi tak faham sekarang. Boleh tak pak cik berterus terang aje dengan saya?"
datuk Zakri mengeluh. Dia faham pasti Luqman tertanya-tanya dengan sikapnya.
"Pak cik nak suruh kamu jagakan anak pak cik buat sementara waktu ni. Pak cik dah tak tahan dan perangai dia. Liar sangat, dah tak boleh dikawal. Kaki mabuk, kaki kelab lepas tu pergaulan bebas mengalahkan orang Barat." Satu keluhan lebih berat terbit dari bibir lelaki sebaya ayahnya itu. Wajah nampak keruh dan bermasalah. Luqman terpempan. Anak Datuk Zakri yang mana satu? Seingatnya lelaki itu cuma mempunyai dua orang anak. Seorang perempaun yang lima tahn lebih muda darinya dan seorang lagi masih bayi ketika kali terakhir mereka bertemu. Mungkinkah yang perempuan itu? Mustahil Datuk Zakri risaukan anak bujang, mestilah anak daranya yang seorang itu.
"Tapi, saya tak rasa saya sesuai untuk kerja ini pak cik," balas Luqman perlahan. dia belajar ilmu arkitek, apa hal pulak dia nak kerja jadi driver! Langsung tak ada kena mengena.
"Saya rasa eloklah sementara waktu ni saya tolong mak ayah jual sayur-sayur tu dulu."
"Luqman tolonglah." Datuk Zakri mempamerkan wajah meraih simpati.

Kehadiran Luqman tidak disenangi
"eh, kau ni kenapa, hah? kenapa kau datang sini nak menyusahkan hidup aku je? kalau kau nak duit, aku boleh bagi kau duit tapi tolong jangan sekat aku nak buat apa yang aku suka!" tempelak Melina geram. Darah panas menyerbu ke kepalanya namun Luqman bereaksi selamba. Kata - kata marahnya dipandang sepi dan langsung tidak berbekas kepada lelaki itu. Hati batu ke apa dia ni?
"Ikutkan hati saya tak ingin pun nak menyibuk," balan Luqman tenang."Tapi sebab perangai awak ni dah tak serupa orang, terpaksalah saya hulur bantuan.Kalau tak, lama-lama awak ni boleh jadi orang utan agaknya."
"What? What did you say? Orang utan?" Melina menentang wajah Luqman dengan pandanag yang menyinga. Memang mulut lelaki itu tak ada insurans. Eee... mahu sahaja dia mencekik Luqman sampai mati!
"Sya cakap awak ni tak lama lagi jadi orang utan la. Lepas ni tak payah baju terus, senang bolah jimat duit bapak awak. Sesuau jugak untuk awak yang suka terkinja- kinja dalam kelab malam tu," perlu Luqman.
Melina ketap bibirnya. Rasa sakit dihati tidak tertanggung lagi. Kenapa Luqman suka benar menyakitkan hatinya, hebat sangat ke diri lelaki itu? Seingatnya mama kata Luqman anakk pekebun sayur dan lelaki itu sendiri berkerja sebagai penjual sayus menolong bapaknya. Tapi kerek mengalahkan anak orang kaya. Menyampah betul!
"Mulut kau ni memang macam longkang kan! Kurang ajar betul, tak padan datang dari kampung!"
"Hey , at least tak adalah bau jamban macam mulut awak." Luqman tergelak kacil. Geli hati melihat riak wajah Melina yang merah padam. Lantaklah, dia memang suka buat Melina begitu. Baru perempuan itu tahu bagimana rasa sakit kalau ditempelak dan disakita. Selalunya Melina suka benar menyakitu hati orang lain, Kali ini rasakan!
"Bodoh! Hakan cakap dengan aku dah, I hate you!" Balas Melina dengan geram.

Mereka memberontak bila mereka dipaksa disatukan kerana Wasiat Datuk Zakri.
"Melina," panggil Rashid perlahan. "Pak cik minta maaf kalau perkara ni membebankan perasaan kamu berdua. Tapi sebagai manusia yang harus berpagang pada janji , kita kena tunaikan permintaan ni."
Melina memandang tepat ke wajah Rashid. Ah, sengan benar lelaki itu berkata -kata. Ini bukan kerana janji semata-mata, ini tentang masa sepannya. Terpandangkan Luqman, hatinya merintih pedih. Pasti hidupnya bertambah kelam jika mengahwini lelaki yang membosankan itu.
"Ayah, boleh tak Luq cakap sesuatu?" Luqman membetulkan duduknya sebelum memandang tepat ke arah Rashid dengan wajah memihon pengertian.
"Luqman tak nak kahwin denganorang yang Luqman tak cinta. Luqman minta maaf sangat-sangat tapi Luqman terpaksa tolak permintaan ni," perlahan Luqman berbicara dan disambut keluhan berat oleh Datin Maziah.
"Luqman, ayah tahu. Tapi mungkin kamu tak tahu yang cinta boleh dipupuk selepas kamu berkahwin. Mana tahu lebih indah daripada percintaan sebelum berkahwin. Ayah dengan mak kamu dulu pun kahwin atas pilihan orang tua, elok jugak kekal sampai sekarang." Melina tergelak sinis mendengar kata -kata Rashid. Bercinta selepas kahwin? Dengan Luqman? Ah, dia memang boleh gila akal jika berkahwin dengan lelaki itu. Eeee.. minta simpang.
"Ayah, tolonglah. Biarlah Luqman dan melina tentukan jodoh kami sendiri," balas Luqman cuba  meyakinkan. "Luqman memang tak boleh kahwin dengan Melina.Luqman takkan cintakan dia, Luqman berani bersumpah dia bukan perempuan yang Luqman nak."
"Luqman, tak baik cakap macam tu," sampuk Aliah kurang senang. "Bab-bab perasaan ni kita mana boleh bersumpah-sumpah. Mana tahu satu hari nanti Luqman betul - betul sayangkan dia, kan tak baik macam tu." Melina menggelang laju. Mustahil. Mustahil perasaan antara dia dan Luqman akan berbenih cinta. Dia dan Luqman terlalu berbesa bagai langit dan bumi malah dia sama sekali tidak mahu hidup dengan kawalan Luqman yang banyak benarpantang larangnya itu. Dia masih muda dan dia bulum puas menikmati zaman remajanya. Takkan dia nak menghabiskan masa dengan menghambakan diri pada Luqman? Duduk terperuk kat dapur dua puluh empat jam. oh, tidak!

Bila pertengkaran demi pertengkaran, Hati diusik rindu dan Luqman meluahkan apa yang berbuku.

"Mel..." panggil Luqman separuh berbisik sambil tangannya menyentuh dagu Melina supaya turut memandangnya. Saat ini Melina rasa bagaikan mahu tercabut jantungnya merenung pandangan Luqman yang sarat dengan rasa cinta.
I think ... I think I love you.."
Melina terpaku. dadanya berombak kencang manahan badai cinta Luqman yang menghentam kuat ke segenap dadanya. Melina rasa duani ini sudah hilang oksigen, bagaikan sudah disedut oleh kapal angkasa makhluk asing yang datang dari plenet marikh. Dia tak cukup nafas, dia rasa sesak dada. Melina diam bagaikan dipukau saat Luqman membisikkan kata-kata indah tadi, dan dia masih diam saat bibir Luqman semakin hampir ke wajahnya, dan dia terus diam saat bibir lelaki itu mendarat lembut dibibirnya. Lama. Dan dia langsung tidak berniat untuk menolak sebaliknya membalas mesra. Hatinya terasa indah dan kembang mekar dengan rasa cinta dari luqman.
"Ya Allah budak berdua ni, tak nampak ke orang ramai dekat sini?" Luqman dan Melina dan kembali ke alam nyata. Kedua-duanya mengelabah saat terpandangkan Datin Maziah yang tegak berdiri di hadapan mereka sambil memegang Tupperware. Luqman berdeham beberapa kali sambil membuangpandang ke arah halaman dan dia nampak jelas beberapa orang di situ tersenyum-senyum memandangnya. Ya Allah, macam manalah dia boleh hanyut sejauh itu! Dia masih teringit bagaimana bergeloranya perasaan dia saat mengucup dan memeluk Melina tadi. Pasti mata-mata disitu seronok dapat menonton tayangan free. Mukanya terasa kebas dan pijar menahan malu.
"Kamu berdua ni, kalau dah tak boleh control sangat pergilah masuk bilik." Datin Maziah tersenyum penuh makna sebelum menggelengkan kepala beberapa kali.

Kerana cemburu dan dendam Melina menanggung akibatnya. 
"Luqman , baliklah. Biar mama jaga Mel pulak." Ucap Datin Maziah sedikit memujuk. Luqman mengeluh perlahan. Diusap-usap lembut tangan isterinya yang sejak tadi digenggamnya erat. Masih nampak jels parut-parut dan sisa luka dikulit tubuh Melina. Wajah isterinya yang lebam dan sedikit bengkak dipandang dengan penuh rasa hiba. Melinanya entah didunia mana sekarang... hilang jauh meninggalkannya terkapai-kapai sendiri disini. Dia benar-benar berasa sunyi.
"Dahlah tu, tak elok asyik menangis aje Luq," pujuk Datin Maziah sambil mengusap lembut bahu anak muda itu. "Luq balik berehat dulu, biar mama jagakan mel ye?"
Datin Maziah renung wajah menantunya yang sugul. Ujian yang datang dalam keluarga Luqman benar-benar di luar jangkaan. Dia sendiri terkejut saat dikhabarkan tentang peristiwa yang menimpa Melina semalam. Hampir gugur jantungnya mendengar kekejaman bekas teman lelaki Melina terhadap diri anak gadisnya. Mujur juga kandungan Melina masih selamat walaupun dia mengalami pendarahan yang agak teruk. Kata doktor, Hariz tidak sempat mengapa-apakan kehormatan Melina. Cuma kerana tindakan kasar lelaki itumemberi kesan buruk kepada kandungan Melina. Dia tidak sangka ada manusia seperti Haris yang tergamak menzalimi Melina yang sedang mengandung itu. Entah mana hilangnya sikap perikemanusiaan dalam diri Hariz.
"Tak pelah mama, Luq nk jaga Mel dekat sini. Dia tak sedar-sedar lagi dari semalam." balas Luqman perlahan. ""Luq nak dia sedar dan nampak Luq ada dekat sini temankan dia." Tangan Luqman menyentuh lembut perut isterinya. Diusap-usap penuh kasih bagaikan isyarat untuk mengenangkan nyawa kecil di dala rahim isterinya.

Setelah badai melanda rumahtangga Luqman dan Melina , mereka diuji lagi. mampukah Sarah memenangi hati Luqman.
"Maafkan Sarah, Luq." Sarah tunduk menahan rasa. 
"Luq tak suka dengan perkahwinn kita kan? tapi tak boleh ke Luq hormat majlis kita ni." Luqman mengeluh keras. "Memang Luq tak suka. Luq tak faham kenapa Sarah tak percaya yang Luq tak bersalah. Luq tk perangkap sarah malam tu, Luw tak bat apa-apa pun! Kenapa Sarah masih nak teruskan perkahwinan ni?" bentak Luqman geram. Sarah ada hak bersuara, kenapa hanya diam membisu dan membenarkan semua ni terjadi? Dia gagal menyakinkan dirinya tidak bersalah kerana Sarah sendiri gaga; menyakinkan dirinya tidak bersalah kerana sarah sendirimtidak membantunya membersihkan nama mereka. Sarah nagaikan reda dijodohkan dengannya. Ah, apa nak dihairankan ... memang Sarah sudah lama menginginkan dia.
" Sarah tak tahu nak percaya siapa. Semua ni betul-betul buat Sarah keliru..."" Sarah pandang tepat wajah Luqman yang masih berdiri disisi katil dengan pandangan sayu. " Kalau bukan Luq , siapa pulak yang sanggup buat macam tu dekat kita?" Luqman melurut kasar rambutnya, Geram kerana Sarah masi ragu-ragu akan kesucian hatinya. Dia bukan bodoh kemarukkan tubuh badan perempuan kalau dia sendiri punya isteri yang boleh melayan kehendaknya.
"Demi Allah Luq tak buat semua tu. Luq nak Sarah tahu yang Luq tak reda dengan perkahwinan kita. Luq takkan cintakan Sarah sampai ila- bila sebab dalam hati Luq cuma ada Melina. " balas Luqman dengan nada terketar-ketar.


Edisi Drama





Episod 1
Luqman yang baru balik dari luar negara berkerja membantu ayahnya diladang sayur. Sarah yang meminat Luqman dari dulu sentiasa menghantar makanan kegemaran Luqman setiap petang. Sarah setia menunggu Luqman walaupun ada orang lain cuba meminangnya. Melina anak gadis membesar dan bebas dengan cara hidup di kota. Perangainya sukar dikawal membuat papa ( Dato Zakri ) risau. Pergi ke club dianggap rumah kedua bersama kawan-kawannya. Kerana tidur yang lewat Melina sering terlewat ke kolej . Luqman Ke kuala Lumpur untuk menghadiri temuduga.
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 1

Episod 2
Melina pergi ke kolej tetapi hati menjadi panas bila perbagai cerita yang didengar. Sarah resah bila Luqman tidak memberitahunya yang Luqman pergi ke Kuala Lumpur. Rashid melihat usaha taninya teringat dulu Dato Zakri memberi tanah dan rumah yang mereka diami selama ini. Jasa Dato Zakri lah merubah kehidupan nya. Hariz cuba memujuk Melina selepas peristiwa di club malam. Hariz meluahkan rasa hatinya tetapi tidak pada Melina yang menganggap Hariz sebagai kawan sahaja. Haikal ( adik Melina ) cuba menasihati sikap kakaknya Melina tetapi tidak dipedulikan oleh Melina.
Jom tonton link ini : Maaf kija aku tak sempura episod 2

Episod 3
Kerana Melina tak makan saman Dato Zakri mengambil keputusan untuk menyuruh drivernya menghantar dan mengambil di kolej. Sarah memujuk maknya untuk menolak pinangan dari anak muda dikampungnya.Mak Luqman bimbang sarah tolak pinangan pemuda kampung berpunca dari Luqman. Luqman menjelaskan pada ibunya Luqman hanya menganggap Sarah hanya kawan dan sebagai adik tak lebihh dari itu. Sarah tolak pinangan pemuda kampung itu tak ada kena mengena dengan dirinya. Melina bengang dengan tindakan papanya. Tidak membenarkan Melina menggunakan kereta dan menyekat kad kredit untuk mengelakkan Melina terus berfoya - foya . Rashid teringat panggilan dari Dato Zakri yang ingin meminta tolong dari Luqman.
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 3

Episod 4
Perangai Melina semakin melampau. Dato Zakri terpaksa menampar Melina atas sikap kurang ajar. Melina menjadi pendendam. Datin Maziah sebagai ibu dia rasa serba salah antara anak dan suami. Dato Zakri terpaksa meminta tolong Luqman anak bekas drivernya bagi memantau Melina. Dato Zakri menalifon Rashid ingin berjumpa Luqman tentang niatnya. Dato Zakri memberi imbuhan lumayan pada Luqman untuk menjadi driver dan memantau aktiviti Malina. Datin Maziah menalifon Haykal yang berada di Australia untuk mencurahkan luahan hati. Datin maziah juga runsing dengan kerenah anaknya semakin hari semakin bebas. Luqman ke rumah Dato zakri , dalam tak sedar Melina mengintip kehadirannya.
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 4

Episod 5
Datin Maziah memperkenalkan Luqman pada Melina. Melina marah bila Datin Maziah memberitahu Luqman adalah Driver baru dan bodyguardnya. Melina berpendapat tindakan papanya sudah melampau hingga tidak memberi kebebasan pada dirinya. Tugasan pertama Luqman amat memeningkan. Perangai Melina yang luar biasa. Di kolej Luqman menunggu Melina hingga menjadi perhatian kawan-kawan Melina mempunyai Driver dan bodyguard. Luqman tak tahu sampai bila dia boleh bertahan dengan kerenah Melian yang degil.Sarah bengang bila Luqman ke Kuala Lumpur tanpa memberitahunya. Dato Zakri terlibat dalam kemalangan. Datin Maziah terkejut bila mendengar berita itu.

Episod 6
Dato zakri disahkan meninggal dunia. Sebelum meninggal Dato Zakri sempat mengamanatkan pada isterinya dan Rashid. Dato Zakri menyuruh Melina dan Luqman disatukan. Luqman dan Melina membantah sama sekali. Dengan perasaan marah Melina menghubungi Hariz dan lari dari rumah.
Hariz yang cuba mengambil kesempatan untuk menakluki Melina tetapi Melina tetap menjaga maruahnya.  Dengan bantuan Yuni kawan Melina Luqman dapat menjejaki dimana Melina pergi. Luqman dan Melina berbincang bagaimana untuk mengelak mereka berdua berkahwin. Dari perbincangan keadaan bertukar menjadi pertengkaran. Bila sampai di rumah Datin Maziah memutuskan agar Melina dan Luqman tetap berkahwin hujung bulan tanpa sebarang alasan. Sibuk Datin Maziah mencari cincin kahwin Luqman mencadangkan pada Melina agar membuat perjanjian kahwin kontrak. Dan persetujuan di persetujuan bersama. 

Episod 7
Kawan - kawan Melina terkejut bila Melina akan berkahwin dengan Luqman kerana amanat arwah papanya. Hariz menyangka dialah lelaki yang paling bertuah bila Melina akan berkahwin. Tetapi malangnya lelaki itu bukan lah Hariz. Hariz tak puas hati kerana bukan dia yang menjadi pengantin lelaki. Orang yang paling gembira adalah Zita kerana dia akan menakluki Hariz tanpa saingan. Sarah sedih menerima berita Luqman akan berkahwin dengan orang lain. Sarah tidak menyangka penantian hanya sia-sia. Datin Maziah sesekali gusar dengan keputusan mengahwinkan Melina dan Luqman. Kerana itu adalah permintaan terakhir arwah suaminya. Pernikahan dilakukan dalam suasana yang sederhana.

Episod 8

Pernikahan belum sampai 24 jam pertelingkahan demi pertelingkahan berlaku. Rashid memberitahu agar Luqman pulang kekampung untuk majlis sebelah lelaki. Luqman berat hati untuk membawa isteri bukan pilihannya ke Cemeron highland. Luqman mohon agar Melina berpura-pura depan keluarga agar menghormati orangnya. Melina tak puas hati dengan keadaan di cameron highland yang serba kekurangan. Hariz menjadi lebih bengang bila Melina tidak menjawab panggilan darinya. Hariz dan Zieta berpakat untuk merancang sesuatu yang buruk pada diri Melina. 

Episod 9
Luqman terkejut bila mendapat tahu Melina lari dari rumah . Sebagai orang tua , Mak Luqman menasihatkan agar Luqman lebih berlembut dengan Melina. Luqman mencari Melina di pekan dan akhirnya jumpa. Luqman berjanji akan tidak berkasar dan Melina bersetuju mengikut Luqman pulang kerumah. Hariz cuba mencari simpati pada Yuni untuk mendapatkan maklumat tentang Melina. Tetapi Yuni tak sedar dirinya dipergunakan. Melina sedih kerana kawan baiknya tidak hadir ke majlis menyambut menantu di Cemeron Highland. Sarah menjadi pemerhati perhubungan Luqman dan Melina. Perasaan cemburu mula bercambah bila Luqman mesra bersama isterinya.

Episod 10
Selepas majlis menyambut menantu , Aliah dan Rashid ingin membuat majlis doa selamat. Ini memeningkan kepala Luqman. Luqman risau pada Melina kerana tidak mempunyai pakaian yang sesuai untuk majlis doa selamat. Luqman meminta tolong dari Sarah untuk meminjam baju yang sesuai untuk Melina. Ini membuatkan Sarah lebih benci pada Melina kerana Sarah menganggap Melina bukan perempuan yang sesuai untuk Luqman. Sepatutnya dia yang perempuan yang paling layak. Yuni asyik melarikan diri dari Zetty dan Mar. Yuni memberi alasan yang dia kini sedang bercinta. Yuni juga menyorokkan siapa teman lelakinya. Ini membuatkan Zetty dan Mar ingin tahu siapa teman lelaki Yuni. Zetty dan Mar mengintip gerak geri Yuni.

Episod 11
Zieta gembira bila mendapat tahu Luqman bakal menjadi boss barunya. Zieta sudah berangan untuk membawa Luqman ke club dan berhibur. Zieta ingin memberitahu Melina yang dia telah mendapat lelaki yang hebat dari Hariz. Dalam masa Zieta tidak tahu  Luqman sudah berkahwin dengan musuh ketatnya Melina. Melina tak sabar nak balik ke Kuala Lumpur. Sebelum pulang Melina dan Luqman berjalan-jalan sekitar Cemeron Highland. Datin Maziah mengharapkan Luqman dapat menerajui syarikat yang ditinggalkan oleh Datuk Zakri. Mak Luqman risau akan kehidupan selepas ini. Kerana dia tahu Melina tak pernah buat kerja rumah. Hariz berang bila Zieta tak mahu berkerjasama dengannya lagi. Yuni yang mengejar Hariz membuatkan Hariz rimas. Haris hanya mempergunakan Yuni untuk mendapatkan maklumat tentang diri Melina sahaja.
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 11

Episod 12
Melina minta untuk pindah dari banglo mamanya. Ini kerana Melina tak mahu kehidupannya dihidu oleh keluarganya. Zieta begitu yakin dia boleh memiliki Luqman dan membiarkan Hariz terus memburunya. Hariz marah bila Zieta cuba mengelak diri. Kerana terlalu mengejar Melina Kerjaya Hariz sebagai model hancur. Luqman singgah dirumah sewanya untuk mengambil barang , tiba-tiba Melina diserang sakit kepala yang dan membatalkan niat untuk balik ke banglo keluarga Melina. Mereka bermalam dirumah sewa Luqman. Luqman terpaksa menangguhkan hari pertama kerjanya kerana Melina sakit. Zieta kecewa bila mendapat tahu yang boss batu tak masuk . 
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 12

Episod 13
Sarah pengsan kerana tertekan, Sarah masih tidak boleh terima yang Luqman bukan miliknya lagi. Aliah ( mak Luqman ) memujuk Sarah agar melupakan Luqman dan menjalani kehidupan baru.  Datin Maziah runsing kerana Luqman menolak permintaan untuk menerajui syarikat peninggalan suaminya. Ini kerana Luqman telah menerima tawaran di syarikat lain . Datin Maziah menghubungi Melina agar dapat memujuk Luqman untuk berkerja di syarikat tetapi dibiarkan bagai angin lalu. Melina gembira berdapat berjumpa kawan-kawannya . Datin Maziah tidak percaya pada orang luar untuk menerajui syarikat peninggalan suaminya termasuklah Salleh. Salleh dan Hariz merancang sesuatu. Hariz juga tidak putus asa untuk memiliki Melina agar impiannya tercapai.
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 13

Episod 14
Datin Maziah masih memujuk Luqman , Luqman cuba memikirkan permintaan mak mertuanya. Zieta gembira bila Luqman sudah memulakan kerja. Zieta cuba mengambil hati tetapi tidak di perdulikan oleh Luqman. Sarah masih meyepikan diri mengenang nasib ini membuatkan Aliah ( mak Luqman ) risau. Luqman lewat menjemput Melina . Dalam masa yang sama Hariz cuba menujuk Melina agar bersama dengan nya. Tetapi dilolak mentah - mentah. Luqman yang melihat Melina dan Hariz bersama. Tetapi Luqman salah sangka dengan apa yang dilihat. Pertengkaran mereka memudaratkan hingga berlakunya kemalangan kecil. Luqman cemas bila kecederaan berlaku. 
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 14

Episod 15
Luqman cukup rasa bersalah bila melihat kecederaan yang dialami oleh Melina. Datin Melina memberi tahu Saleh yang Melina kemalangan . Luqman menjaga Melina seperti minyak ditatang penuh . Salleh dapat mengesyaki ini adalah perbuatan Hariz. Salleh memberi peringatan pada Hariz agar tidak bertindak terburu-buru. Setiausaha Datin Maziah memberi info tentang perbuatan Salleh dan Datin Maziah juga mengesyaki sesuatu yang tak kena di tentang project yang diuruskan. Zieta cuba mengoda Luqman tetapi masih gagal tetapi Zieta tak pernah putus asa. 
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 15

Episod 16
Luqman membuat lapuran pada Umar tentang kelakuan Zieta yang kurang menyenangkan. Umar menyuruh Luqman membuat satu bukti baru boleh ambil tidakan ke atas perbuatan Zieta. Datin Maziah memberitahu Luqman akan mengadakan majlis ulang tahun Melina. Di Majlis ulang tahun Melina meluahkan isi hatinya. Melina terkejut dengan luahan hati Luqman dan Melina sendiri seakan tidak percaya apa yang berlaku . Zieta melihat gambar Melina dan suami di talipon Yuni. Amat mengejutkan Zieta, Luqman adalah suami Melina. Kemarahan Zieta lebih berganda bila melihat apa yang berlaku.
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 16


Episod 17
Kerana terlalu sakit hati Zieta sengaja memfitnah Melina pada Luqman. Luluh hati Luqman bila mendengar kata-kat yang tekeluar dari mulut Zieta. Luqman menceritakan pada Umar , Umar menasihatkan agar jangan terlalu percaya kata-kata zieta kerana Zieta memang sengaja menghancurkan rumah tangga Luqman dan Melina. Datin Maziah menghadiahkan percutian bulan madu pada Melina dan Luqman . Luqman mula dingin terhadap Melina kerana termakan cerita Zieta. Lebih menguatkan cerita Zieta  bila Melina terus mendesak agar diceraikan.  
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 17

Episod 18
Yuni dan Zetty menyangka Melina mengandung . Sebenarnya Melina Sakit kepala  (Migerine) . Melina juga memaklumkan Luqman tak pernah menyentuhnya dalam tempoh perkahwinan mereka. Datin Maziah memberitahu Melina adiknya Haikal pulang ke Malaysia. Melina tertanya-tanya kenapa Luqman tiba - tiba dingin. Sarah gembira bila mendapat tahu Luqman balik ke Cameron Highland. Bila tiba dirumah Luqman , Luqman sudah balik ke Kuala Lumpur sebab mendapat panggilan dari Datin Maziah yang Melina kurang sihat. Sarah rasa marah kerana tak dapat berjumpa Luqman. Sarah berpendapat Luqman terlalu menurut kehendak Melina. Zieta dan Hariz gembira . Mereka yakin rancangan untuk meruntuhkan rumahtangga Melina dan Luqman berjaya. Hariz yang mengimpikan kemewahan Melina dan Zieta mengharapkan Luqman akan menjadi miliknya. 
Jom tonton link ini : Maaf Jika aku tak sempurna episod 18

Episod 19
Datin Maziah membawa Haykal ke pejabat, Hari pertama dipejabat Haykal seolah tidak percaya dengan apa yang diceritakan olah Datin Maziah tentang orang kepercayaan arwah papanya, salleh. Kehadiran Haykal membuatkan Salleh tak senang duduk. Hariz dan Salleh cuba merancang sesuatu agar Haykal tidak dapat mengesan perbuatan mereka . Luqman Dan Melina pergi berbulan madu di taja oleh Datin Maziah. Luqman mohon agar percutian  ini tiada sengketa . Melina bersetuju dengan cadangan itu. Melina dan Luqman pergi di sebuah ke pulauan Sabah yang sangat cantik. Disana Melina berjumpa kawan lama dan mendatangkan rasa cemburu pada Luqman. Luqman cuba mengambil hati Melina dan mencerikan percutian mereka . 
Jom tonton link ini : Maaf Jika aku tak sempurna episod 19


Episod 20
Haykal meneliti segala project yang ada , memang ternyata banyak yang tidak kena project yang dikendalikan oleh Salleh. Salleh cuba mengalihkan perhatian Haykal dengan pelbagai cara tetapi tidak berjaya. Dalam masa yang sama Haris dan Zieta mengupah Effa untuk memerangkap Haykal. Akhirnya berjaya... Haykal jatuh cinta pada Effa. Luqman buat kejutan pada Melina . Luqman mengharapkan Melina tidak lagi memikirkan kontrak yang sering di buat-buat pada awal perkahwinan mereka. Melina dan Luqman memulakan kehidupan sebagai suami isteri sebenar. Ternyata kata - kata Zieta tidak benar. Luqman kagum dengan Melina kerana masih mampu menjaga maruahnya hingga bergelar isteri. 
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 20

Episod 21
Melina dan Luqman gembira dalam tempuh bersama .  Luqman dan dan Melina mengambil keputusan untuk menyambung lagi percutian mereka. Hyakal mula berubah sejak berkenalan dengan Effa. Datin Maziah mengesyaki sesuatu. Hyakal memberitahu Datin Maziah yang dia telah jatuh cinta. Datin Maziah takut Haykal di pergunakan sahaja. Datin Maziah ingin berjumpa siapa perempuan yang berjaya menambat hati anaknya. Ayah dan mak Luqman ke Kuala Lumpur untuk menghantar Sarah yang baru ditawarkan kerja. Sarah terkejut bila melihat sendiri kemewahan yang dimiliki oleh keluarga Melina. Hariz dan Zieta tidak menyangka lakonan Effa berjaya dengan mudah. 
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 21

Episod 22
Effa cuba menjauhkan diri dari Haykal kerana tak mahu lagi berkomplot dengan Zieta. Haykal tercari - cari kenapa effa menjauhkan diri darinya. Sarah tinggal di rumah Luqman dulu. Sarah rasa gembira kerana pada dirinya Luqman sentiasa dekat dengannya. Luqman dan Melina pulang dari percutiannya. Datin Maziah gembira dengan perubahan Melina.   Rancangan buruk Zieta , Salleh dan Hariz untuk menghancurkan kehidupan Melina dan Luqman.Luqman membawa Melina ke klinik . Melina yang kerap sakit kepala yang terlampau. dalam perjalan pulang Sarah menghubungi Luqman. Melina dapat merasakan , Sarah sengaja mencari peluang untuk menghubungi Luqman.
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 22


Episod 23
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 23


Episod 24
Melina gembira kerana keluar dari hospital . Hubungan Melina dan Luqman bertambah baik sejak balik dari percutian dulu. Melina berjanji tidak akan cemburu bila Luqman berkawan dengan Sarah. Melina menjemput Sarah datang kerumah di majlis tahlil. Luqman membawa Sarah kerumah tetapi Luqman tetap membataskan pergaulannya dengan sarah demi menjaga hati Isterinya. Sarah cuba mengorek rahsia perhubungan Luqman dan Melina. Sarah semakain cemburu bila Luqman ceria bersama isterinya. Sarah sedih kerana Luqman tak pernah memilihnya.  Luqman membuat kejutan pada Melina ke rumah baru mereka. Luqman mahu belajar hidup berdikari bersama isterinya. 
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 24

Episod 25
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 25


Episod 26
Jom tonton link ini : Maaf jika aku tak sempurna episod 26

Episod 27
Jom tonton link ini : Maaf Jika aku tak sempurna episod 27


Episod 28
Jom tonton link ini Maaf jika aku tak sempurna episod 28


Episod 29
Jom tonton link ini Maaf jika aku tak sempurna episod 29

Episod 30
Luqman dan sarah ditangkap khalwat dibilik . Luqman meminta pertolongan dari mertuanya agar merahsiakan dari Melina . Luqman cuba memberitahu Melina kebenaran tetapi Melina tak dapat menerima alasan itu. Keluarga Luqman mendesak agar Luqman berkahwin dengan Sarah demi menutup malu. Zieta gembira kerana rancangannya berjaya. Sarah sedih dengan apa yang terjadi . Walaupun dia terlalu sayang pada Luqman bukan ini cara untuk mendapatkan Luqman.
Jom tonton link ini Maaf jika aku tak sempurna episod 30

Episod 31
Pernikahan Luqman dan sarah amat menyiksakan. Luqman terlalu sukar untuk melafazkan akad. Melina meminta izin agar dengan mamanya datin Maziah untuk pergi ke Australia tempat Hyakal belajar. Melina memberi alasan untuk mencari ketenangan. Luqman terkejut bila mendapat tahu Melina sudah tiada di Malaysia . Luqman cuba mendapatkan sedikit berita dari kawan-kawan Melina tetapi gagal. Yuni yang terlalu kesian pada Luqman hanya sekadar memberi email Melina salah satu cara untuk menghubungi Melina. Sarah cuba mendekatkan diri dengan Luqman tetapi Luqman semakin jauh. Sikap Sarah yang cuba memaksa Luqman untuk menerima dirinya makin memyeksa jiwa Sarah. Sarah semakin banyak memendam rasa. 
Jom tonton link ini Maaf jika aku tak sempurna episod 31

Episod 32
Luqman mengambil keputusan untuk bercerai dengan sarah. Sarah tak mahu tetapi Luqman tak boleh tinggal bersama lagi dengan Sarah. Mak dan ayah Luqman melarang tetapi akhirnya akur dengan keputusan Luqman. Datin Maziah dimasukkan ke hospital disebabkan serangan jantung. Haykal dan Melina pulang ke Malaysia. Luqman tidak menyangka dapat berjumpa dengan Melina. Melina masih tak dapat menerima Luqman. Luqman berjumpa dengan Yuni , Zetty dan Mar untuk memujuk Melina. Mereka mencari punca siapa yang merancang  kerja kotor. Yuni dan kawan-kawannya mencari kepastian semua ini kerja Zieta. Tanggapan mereka tepat semuanya dirancang oleh Zieta kerana dendamnya pada Luqman kerana cintanya tidak berbalas.Zieta kemalangan akibat mengejar Yuni dan kawan-kawannya merakamkan perbualan mereka. Melina merasa bersalah bila Yuni , Zetty dan Mar membawa bukti yang Luqman teraniaya. Melina mendapat kemapuan dari Luqman saat kelahiran. Akhirnya Melina dan Luqman bahagia dengan kehadiran puteri yang comel .
Jom tonton link ini Maaf jika aku tak sempurna episod 32

Monday, 26 November 2012

NOVEL HIKAYAT CINTA SI PEMATAH HATI


"Saat pandangan kita bertemu, bermulalah hikayat cintaku"

Karya Hikayat Cinta Si Pematah Hati merupakan karya kedua selepas Suami Yang Aku Benci. Kali ini ada kelainan. Penulisannya kali ini lebih matang , Novel yang kedua ni lebih tebal berbanding yang pertama. 1050 muka surat terbitan karyaseni memang tak boleh disangkal kehebatannya. Bagi yang mengikuti dilaman Blogs dan facebook beiau kelahirannya memang ditunggu-tunggu. Konflik keluarga dendam , iri hati , cemburu dan kasih sayang terselit dalam novel ini. Cerita ni memang best. 

Secara rambangnya Ia mengisahkan Wafeen Wardah tinggal bersama neneknya dikampung . Hidup berdikari walaupun keluarganya mempunyai segalanya. Bertemu dengan Rayyan Raiqarl disaat hatinya telah dimiliki oleh Daniel Elhan. Danial hanya suka menabur janji - janji manis membuatkan Wafeen semakin bosan. Tanpa pengetahuan Wafeen , Daniel Elhan sebenarnya adik tiri Rayyan. Bagi Rayyan, Daniel dan mamanya perampas kebahagian yang dimikili keluarganya. Hubungan mereka tak pernah baik. 

Kegemaran Rayyan makan karipap pusing mengingatkan Wafeen pada zaman kanak-kanaknya pada sorang lelaki yang memintanya membawa karipap pusing setiap hari di buah taman. Dimata nenek Wafeen Rayyan seorang yang bertanggungjawab dan mampu menjaga cucunya dengan baik. Dengan bantuan Zarryn tunang kepada Daniel mempermudahkan misi untuk memiliki hati Wafeen yang kecewa dengan Danial yang menipu dirinya. Dihari perkahwinan mereka rahsia yang disimpan selama ini terbongkar. Rayyan macam tak percaya bahawa selama ini budak perempuan yang dicari adalah Waffen. 

Mereka melayari bahtera perkahwinan dengan penuh kasih sayang. Rayyan tidak berkesempatan mendengar berita gembira dari isterinya kerana dia terlibat satu kemalangan yang meragut nyawa insan tersayang adik dan papanya. Disinilah Daniel mengambil kesempatan untuk memisahkan Waffen dan Rayyan. Dalam sama itu juga Daniel menggunakan duit syarikat untuk kepentingan dirinya sendiri tanpa pengetahuan Rayyan yang sakit. Dalam ke terpaksaan Wafeen akur tanpa rela untuk meninggalkan suami kerana menyelamatkan satu nyawa. Setelah beberapa tahun terpisah mereka bertemu kembali . Rayyan dikejutkan dengan kehadiran sikecil yang bernama Rayyan Firdaus. 


Sinopsis dari kulit novel 
WARFEEN WARDAH mempunyai impian untuk membina rumah tangga bersama lelaki ilihannya, Daniel Elhan. Sayangnya, sekian lama dia menanti masih belum ada sebarang tanda di jari. Bukan kerana tak sabar menanti tetapi Daniel Elhan hanya pandai menabur janji hinggalah suatu hari dia bertemu dengan seorang lelaki…
RAYYAN RAIQARL... lelaki yang sentiasa membawa diri. Kecewa dengan rumah tangga ibu bapanya yang gagal membuatkan dia mengambil keputusan untuk tinggal jauh daripada keluarganya. Pertemuannya dengan Wafeen Wardah membuatkan dia jatuh cinta pandang pertama. Sayangnya, gadis yang dipuja kepunyaan orang. Pada awalnya, dia tidak mahu mengikut rasa hati. Baginya, dia bukan perampas kekasih orang!
“Betul… saya single lagi. Saya tengah tunggu awak jadi kekasih saya la…”
“Sorry… saya dah ada kekasih.”
“Tak apalah. Saya tunggu awak putus dengan dia.”
“Hah?”
Tapi segalanya bermula bila dia mengetahu siapa Wafeen Wardah yang sebenarnya. Rayyan nekad, bagaimana cara sekalipun… dia mahu memperisterikan Wafeen! Istilah perampas kekasih orang ditolak ke tepi. Dia tidak mahu ambil peduli asalkan dapat membalas dendam atas sakit yang tertanggung dalam hati.
Mampukah Wafeen Wardah mempertahankan tembok kesetiaannya kepada Daniel Elhan atau dia sendiri jatuh cinta dengan panahan cinta Rayyan Raiqarl? Siapa yang akan patah hati dan siapa pula si pematah hati?
“Tak apalah kalau saya bukan sayang awak... Cara mia, ti voglio bene...”
“Apa makna…”
“Honey, I love you so much. Sayang, saya sangat cintakan awak.”
Petikan-petikan yang menarik dalam novel
Dia hadir bila hatinya telah dimiliki
"Assalamualaikum.."
"Waalaikumsalam.." Wafeen mendongak. Yasin ditangan segera ditutup. Dahinya berkerut bila  seorang lelaki berdiri tidak jauh darinya. Lelaki berambut panjang separas bahu itu dipandang lama. Macam pernah nampak?
"Maaf kalau saya ganggu tapi saya ada sesuatu nak tanya cik."
"Errr.. Nak tanya apa?" Wafeen bingkas bangun. Dia rsa lelaki itu pernah dilihatnya tempoh hari. Lelaki yang duduk dikubur berhampiran. Betullah! Memang dia .. Aku  kenal rambut dia yang panjang itu. Wafeen rasa pelik pula. Ada urusan apa lelaki ini dengan aku. Tapi riak muka lelaki itu jelas menunjukkan ada sesuatu yang mahu disampaikannya.
"Ini, barang kemas ni... Cik punya ke ?" Rayyan menunjukkan gelang kaki yang dijumpainya temoh hari. Mujurlah dia dapat bertemu semula dengan gadis itu. Dia tak tunggu lama lalu segera mendekati gadis yang sedang membaca Yasin didepan kuburan itu. Kalau dia tidak bertindak segera, takut nanti tidak ada lagi peluang untuk mereka bertemu.
"Ini memang saya punya, dah seminggu saya cari." Serta merta Wafeen mengambil gelang kaki yang dihulurkan oleh lelaki didepannya itu. Alhamdullilah... Jumpa juga akhirnya.
"Awak jumpa dimana?"
"Bawah pokok sana..." beritahu Rayyan. Dia dapat lihat kegembiraan diwajah gadis itu. Rasa terpegun pula apabila dia melihat senyuman yang terukir.
"Terima kasih."
"Sama-sama. Cantik gelang tu."
Wafeen mengangguk. Ryyan lihat gelang itu digenggamnya kuat, seakan-akan dia begitu sayang sekali kepada gelang itu.
"Tentu gelang tu istimewa pada awak,kan?" teka Rayyan.
"Hmmm..... Hadiah daripada teman lelaki saya. Saya fikir dah tak jumpa lagi dah."
Zap!!! Rayyan rasa seakan-akan hatinya ditusuk. Tiba-tiba rasa kecewa! Dah ada boy-friend ke? Hmmmm.. Aku baru berniat nak memikatnya. Awek oranglah pulak!!! Dia membatalkan niatnya untuk bertanyakan nama itu. Tak payahlah!
"Emmm.. Baguslah, sekarang gelang awak dah balik pada awak, kan. Saya pun nak pergi dululah." Rayyan mahu beredar. Buat apa hendak menunggu lagi. Nak mengayat pun tak ada makna! memikat hak orang tak mainlah. Banyak lagi perempuan lain yang belum berpunya. Terpaksalah dia memujuk hati. Prinsip hidupnya, janagn sekali-kali merampas hak orang!
"Encik.." Rayyan berhenti melangkah kemudia menoleh.
"Kenapa?"
"Emmm, boleh saya tahu mana?" tanya Wafeen. Dia tak mahu pisang berbuah dua kali. Cukuplah sekali saja dalam hidupnya, dia kehilangan seseorang tanpa sempat dia mengetahui namanya.
"Raiqarl," jawab Rayyan kemudian terus pergi. Raiqarl? kenapa ringan pula aku nak guna nama tu... Memang nama penuhnya Rayyan Raiqarl. Tapi dia jarang menggunakan nama akhirnya itu. Mungkin kerana rasa kecewanya tehadap gadis itu. maka biarlah itu saja nama yang gadis itu tahu. Dia tidak berharap lagi untuk bertemu pada lain hari!

Rayyan tahu hati Wafeen sudah dimiliki tetapi dia masih mencari perhatian Wafeen.
“Awak yakin ke awak boleh buat?” tanya Wafeen.Dia senyum sinis.Berlagak tu…Gasak kaulah mamat Itali oi…Jangan kau kena biang buluh tu sampai tak boleh tidur malam sudah!
Dia pandang Rayyan yang mencekak pinggang memandang ke arah rimbunan pokok buluh di depan mereka.
“Tak berapa yakin….”Rayyan berterus terang. Dia pandang Wafeen dan tersenyum.
“Tapi belum cuba belum tahu kan?” sambungnya penuh bersemangat.Wafeen rasa tak sedap hati pula.Buatnya jadi perkara yang tak diingini macamana?
“Awak ni ada pengalaman ke buat kerja tebang-menebang ni?..saya bukan apa,saya tak nak lah kalau terjadi apa-apa pada awak nanti…” Err..betul ke ayat aku tadi? nanti dia salah faham pulak!.
“Pernah jugak..tapi dah lama dulu,Err..parang ni nak guna macamana ya? kena tetak pada batang buluh tu la kan?” tanya Rayyan.Dia sudah mengeluarkan parang dari sarungnya.Di belek-belek seketika.
“Ish…awak ni,guna parang pun teragak-agak..takpelah.Biar saya aja yang tebang pokok buluh tu…awak punggah aja ke laman rumah..” Cadang Wafeen.Bersedia nak ambil parang dari tangan Rayyan.
“Mana boleh!!..ini bukan kerja orang perempuan..saya ni lelaki,biar saya yang buat..awak tengok aja.Tak pun,awak pergi ajalah balik..duduk kat dapur tolong Nek Jah buat kuih..”
“Tadi awak juga yang ajak kan? saya tak nak pun ikut..”
“Dah…dah..balik aja..”Rayyan mengisyaratkan dia supaya balik.Wafeen mengecilkan mata.Ewah…suka hati kau aja halau aku balik ya? ingat aku ni adik kau ke nak main arah itu ini…geramlah pulak aku dengan dia ni!
“Awak nak guna parang pun tanya saya..tak payah nak berlagak boleh tak? jadi sesuatu kat awak nanti macamana? saya jugak yang kena marah dengan nenek..”
“Saya tahulah…awak balik ajalah..nanti dah siap,saya sendiri tunjuk pada awak..”
Wafeen masih tak puas hati.Keras kepala betul! nak guna parang pun tanya orang,tapi tetap berlagak jugak lagi… takpe! aku nak tengok..
“Okey…saya balik ni,kalau ada apa-apa..awak jerit aja kuat-kuat tau” pesan Wafeen.Rayyan ketawa mengekek.
“Jerit? macamlah saya ni perempuan..”Rayyan sudah menghampiri rumpun buluh.
“Rayyan..err..Raiqarl..”Mana satu aku nak panggil ni?”
“Rayyan aja..apa lagi awak nak? saya tengah sibuk ni”
Wafeen mencebir.Bukan main lagi dia…sibuk sangatlah!
“Saya nak pesan..buluh tu miang..”
“Saya tahulah!”
“Buluh tu pun tajam..kalau tergores sikit aja pun awak boleh luka..” beritahu Wafeen.Aku nak ingatkan aja…jadi apa-apa jangan salahkan aku pulak!
“Saya tahu…eh! awak boleh jangan kacau kerja saya tak? saya tahulah awak sayangkan saya..janganlah nampak sangat yang saya ni macam lelaki kesayangan awak pulak..” Rayyan sengeh.Wafeen rasa sentap pulak bila Rayyan kata begitu.
“Ieee…tolonglah! jangan nak perasan ya…saya lagi rela pergi dari sini daripada dengar ayat “perasan” awak tu…”
Wafeen sudah mula mengatur langkah.
“Hati-hati melintas jalan ya sayang…” usik Rayyan.Wafeen sempat capai batu kecil dan dibalingnya pada Rayyan.Nasib baik berjaya dielak.Uiks!! garang tu…marah yang memikat!
“Wafeen!!! jangan lupa karipap pusing special tu!!” jerit Rayyan.Ketika itu Wafeen sudah berada di seberang jalan dan sudah masuk ke kawasan rumah.
Rayyan pandang rumpun pokok buluh.
So..now what? untuk apa aku susah payah tercangak kat sini sebenarnya? betul jugak cakap Wafeen tu..baik beli aja pelita buluh yang berlambak jual kat bandar tu.Kreatif konon… ini semua sebab kaulah Wafeen! nak tunjuk terror punya pasal..tapi ganjaran dia lumayan jugak ya? karipap pusing special tu… kalau dah nenek dia yang tahap warga emas tu buat sedapnya tak terkata…inikan pulak cucunya yang ada senyuman tahap membunuh tu! adoilah!! pagi lagi ni…apasal aku dah rasa macam lapar aja ni..

Dengan pertolongan Zarynn , Rayyan cuba merebut hati Wafeen.
"Abang ni, dari tadi asyik ke hulu, ke hilir ni kenapa? Pening adik tengok.
"Tak ada apalah," jawab Rayyan. Dia melihat jam di tangan. Terasa sudah terlalu lama masa berlalu tapi Zarynn tak juga muncul. Dia mendengar bunyi kereta masuk ke halaman rumah. Segera dia bergegas meluru keluar. Rayyan rasa lega bila melihat kereta Zarynn yang berada dihalaman.
"Kut ya pun, takkanlah sampai melut keluar? Takut pula I tengok reaksi terleih you ni." Zarynn menutup puntu kereta.
"Macam mana? Dia okey ke ?"
"You ni... tak menyempatlah! Okey... I dah beritahu semuanya, rahsia adik you tu dah terbongkar. So, are you happy now?"
"Yang tu I dah boleh agak.Tak ada apa yang you tak boleh buat. Tapi Wafeen tu, dia okey ke?"
"Wafeen? Emmmm, I tak nampak pula dia menangis.Tapi I rasa dia tengah marah sekarang ni. I tak tahulah apa yang dia akan buat pada bakal suami I yang sweet sangat tu. Zarynn ketawa kecil. Mereka berdua bersandar pada kereta Rayyan menghela nafas berat. Wajahnya nampak risau.
"I nak pergi jumpa Wafeen." Rayyan dah tak sanggup berdiam saja.
"Eh, jangan! you ni, nampak sangatlah pelik nanti. Kalau boleh, you tunggulah  lagi dua , tiga hari ke ... kalau you datang sekarang, dia mungkin tengah sedih dan tak nak jumpa sesiapa. Biarlah dia cool dulu, barulah you masuk jarum, Jangan nampak gelojoh sangat boleh tak?" Zarynn menarik telinga Rayyan.
"Sakitlah..."
"Tau pun. Geramlah I , degil sangat. Tak pasal - pasal planning kita kantoi nanti. Penat aje I berlakon kalau akhirnya sia - sia."
Rayyan menggeleng.
"Rynn... terima kasih. You dah banayak tolong I . I tak tahu nak beat apa kalau you tak ada.
"Small matter la. Tak payahlah nak buat babak terharu pula. Tak ada dalam skrip I ." Zarynn berseloroh.
"I serius ni... you memang terbaiklah. Sebagai kawan, sebagai adik, sebagai orang yang istimewa dalam hati I. Tak ada orang yang boleh tempat you dalam hati I cuma..."
"Cuma apa?"
"I risaukan masa depan you.."
"Kenapa pula?"
"I takut you tak bahagia dengan Daniel. Kalau di sia-siakan perempuan sebaik you.."
"Alah you ni, banyak fikir tau. Tahulah I nak hidup macam mana..." Zarynn mengeluarkan telefon bimbit dari dalam beg tangannya.
"Rynn, apa kata you lari ke luar negara? I akan uruskan semuanya, asalkan you tak jahanamkan masa depan you dengan lelaki miang tu."
Zarynn ketawa dengan cadangan Rayyan itu.
"You ni rindukan Wafeen sangat ke ? I rasa otak you dah masuk air. Nak I ketuk kepala you dengan high heel I ke? Ting Tong!"
"I serius ni.. you lari, okey ? Rayyan begitu bersungguh - sungguh.

Dengan bantuan Nek Jah impiannya dipermudahkan
"Ya .. Hmmm... Rayyan, nenek nak tanya ni."
"Apa dia, nek?"
"Kau sukakan Wafeen?" Soalan itu bagaikan orang mengantuk disorongkan bantal. Rayyan tersenyum lebar.Rasa-rasanya nak aje dia melompat waktu tu juga.
"Suak nek! Bukan setakat suka aje, saya cintakan dia, nek..." akui Rayyan tanpa segan silu.
"Kau boleh jaga dia kalau kau jadi suami dia," tanya Nek Jah lagi.
"Boleh, nek! Saya janji saya jaga dia sebaik nenek jaga dia. Kalau boleh , lebih daripada nenek jaga dia," janji Rayyan. Dalam hatinya agak berdebar-debar.
"Kalau macam tu , tunggu apa lagi? cepatlahkau masuk meminang..."
"Betul ni, nek?" Rayyan mahukan kepastian.
"Ya... lagi cepat , lagi bagus."
"Kalau Wafeen tak setuju, macam mana nek?"Rayyan jadi bimbang. Dia tak berbincang apa-apa dengan Wafeen walaupun dia yakin Wafeen sendiri tahu perasaannya.
"Aku yang besarkan dia. Putih kata aku , putihlah kata dia..."
"Kalau macam tu, hari ni juga saya suruh Pak Majid buat persiapan. Emmmm... saya tak pasti kalau papa saya boleh datang ke tidak. Macam ni, saya suruh papa saya call nenek ya??" Rayyan mengetap bibir. Ada satu masalah lagi. Kalau papanya tak datang, apa bezanya  dia dengan Daniel? Dia tak nak menipu Wafeen. Tak nak!
"Yalah... Nenek fham, kau dengan ayah kau tu tak rapat sangat yang penting kau serius nk cucu nenek. Apa-apa hal nenek percaya yang kau boleh jaga dia."
"Terima kasih, nek..." Rayyan berasa lega . Dia memutuskan talian setelah tamat perbualan dengan nek jah.
"Abang! Ni, Kak Feen hantar." Tiba - tiba Valqis terjengul di uka pintu bersama mangkuk tingkat ditangan.
"Mana dia ?"
"Dah balik."
"Kenapa dia tak jumpa abang?"
"Dia ada hal. Nak cepat katanya."
Rayyan mengeluh. Valqis meletakkan mengkuk tingkat diatas meja.
"Hmmm... jom, kita makan?" ajak Rayyan. DIa berasa agak pelik dengan perangai Wafen. Tapi bila memikirkan perancangannya dengan Nek Jah tadi, wajahnya menjadi semakin ceria.

Impian memiliki Wafeen menjadi kenyataan.Kini rahsia Wafeen berbongkar yang selama ini disimpan.
"Tak kira! Abang nak tengok juga." Rayyan duduk di aas kerusi. Wafeen jatuh duribanya.
"Abang...." Wafeen mengtap bibir bila Rayyan mengabil juga kotak itu.
"Syhhhh... duduk diam-diam la sayang," arah Rayyan sambil meletakkan dagunya di bahu Wafeen. Dia membuka kota itu. Isinya dijatuhkan di atas meja solek dan... Wafeen berkerut dahi bila RRayyan kecewa kecil.
"Sumpa? Adoilah. Ingatkan berlian ke , Ni, sampah? Sayang buat apa kutip benda - benda ni?"
"Abang jangan ketawa!" Rayyan menahan tawanya tapi masih tersenyum-senyum.
"Ya Allah, batang aiskrim yang dah reput pun ad? Nak kata antik sangat, tak pun..."
"Kutuk sangat, kan? Abang thu siapa punya ni semua?"
"Manalah abang tahu! Tuan dia pun tak nak benda ub. Syang simpan buat ada?Tengoklah , hah... pembalut gula - gula pun getah pun ada," usik Rayyan lagi. Dia lihat Wafeen melalui cermin. Dia menarik muka, marah aku kutuk dia agaknya. Haha! semakin comel sayang abang....
"Ni semua abang punya!"
"Hah?" Rayyan terkejut.
"Memang abang puanya....Batang iskrim yang abang makan. pembalut kertas ni semua yang abang buang. Tapi Feen kutip dan simpan! Gelaklah lagi."
"Erk? Tapi ... ni kan macma dah lama? Bila pula abang pernah dating dengan sayang?"
"emmmm... Abang takkan tak ingat, budak perempuan yang selalu bawa karipap pusing tu ? Yang abang belikan aiskrim masa hujan.... yang abang selamatkan dari orang jahat tu, Ingat kan ?'
"Memanglah ingat... tapi, macam mana sayang kenal budak perempuan tu? Sayang tak pernah cakap pun sayang kenal dia?"
"Memang kenal permpuan ! Feen la budak perempuan tu , sayang..." Wafeen memegang kedua dua belah pipi Rayyen. Dia tersenyum.
Lama Rayyan terdiam . Dia??
"Abang... Kenapa diam aje ni?"
"Sayang bergurau,kan?"
"Taklah. Betul , feen budak perempuan tu."
Tapi kenapa sayang tak pernah cakap?"
"Sebab abang cakap tak penting untuk abang tahu."
"Mana boleh!' rayyan brsuara sedikit keras. Wafeen terkedu.

Disangka panas hingga ke petang rupanya hujan ditengahari... Saat Rayyan dan Wafeen melayari kebahagiaan Rayyan kemalangan.
"Setakat ni suami puan masih dalam keadaan stabil tapi dia masih belum sedar. Kami juga minta maaf, kami tak dapat benarkan sesiapa melawatnya kecualaipuan seorang sahaja. Itupun , dalam masa yang singkat aje. Kami masih perlu jalankan bebarapa ujian dan menunggu lapuran hasil pembedahan. Apapun, saya minta puan bertenang. Bila laporan keluar nnti, saya akan berjumpa dengan puan."
"Boleh saya tengok suami saya sekarang doktor?"
"Silakan puan tapi sepuluh minit saja."
wafeen mengangguk dan tanpa berlengah dia segera membuka pintu bilik dimana Rayyan ditempatkan. Dibiarkan Zarynn terus bersoal jawab dengan doktor tersebut. Dalam fikirannya hanya mahu melihat Rayyan, Bila doktor lelaki itu mengatakan suaminya masih dalam kedaan stabil hatinya sudah tidka boleh bersabar lagi. Menerima berita kematian Valqis dab bapa mertuanya sudah cukup menghncurkan jiwanya. Dia takkan sanggup untuk berdepan sebarangkemungkinan tentang situasi Rayyan. Dia perlukan Rayya! Anak dalam kandungannya perlukan ayahnya. Ya Allah... Biar seteruk manapun keadaannya, jangan kau ambil dia dariku. Ya Allah. Tolonglah! pinjamkan dia kepada hambaMu ini untuk tempoh yang lebih lama.
Dia mendekati katil. Hampir terjelepok Wafeen melihat keadaan Rayyan yang terlantar diatas katil.
"Puan okey ke ?" Jururawat bertugas sempat memegangnya. Wafeen mengangguk. Jururawat itu meleaskan pegangannya. Dia turut berasa simpati dengan keadaan Rayyan. Wafeen menutup mulutnya dan sedang berusaha menahan tangisnnya yang sukar dibendung.
"Puan janang bimbang. Insya-allah, suami puan akan selamat. Puan bersabar ya." Jururawat itu cuba memenangkannya. Kemudia dia ditinggalakn untuk bersendirian dengan Rayyan yang masih belum sedar.

Kerana dendam Daniel mengambil kesempatan dan Waffen terpaksa akur.
Telefon bimbitnya berbunyi lagi. Wafeen menjawab juga bila tertera nama Daniel.
"Wafeen , how are you, sayang? Ada tawa kedengaran. Wafeen menahan sabar. Daniel mamang kurang ajar!
"Awak nak apa, hah?"
"Aku nak apa? Aku nak jawapan kau. Setuju atau tak? Kalau tak, hari ini juga aku suruh Juwita tempahkan tiket untuk aku ke Melbourne. Atas urusan kerja, Operasi terpaksa ditangguhkanlah Wafeen oi... kesian Rayyan, kena tunggu lagi." Suara Daniel kedengaran mengeluh. Wafeen tahu, ia sengaja dibuat-buat.
"Awak ni memang kejam!"
"Memang pun... so? Setuju ke tidak? Aku kira sampai tiga. Jangan menyesal kalau esok aku tak ada di Malaysia selama sebualan... dua bulan.." Danial masih terus mengugut.
"Awak tahu yang Zaryyn pun harapkan awak tolong Rayyan, kan?" Wafeen masih mengharapkan belas kasihan.
"Zaryyn tu senang aje aku nak uruskan. Tapi Wafeen, sekali aku ubah keputusan, kau jangan harap aku nak tarik balik, Dua! Ti.."
"Okey" Wafeen mula tertekan. Dia menahan tangisannya.
"That's good... Rayyan memang bertuah dapat isteri macam kau , Wafeen." Daniel ketawa mengejek.
"Tapi ingat, ini antara jita aje. Jangan sampai Zaryyn tahu. Kalau tak ... aku boleh buat macam-macam lagi. Aku mungkin tak tergamak, Wafeen tapi .... kau jangan main - main dengan Tengku Muiz. Aku boleh suruh dia buat apa saja pasa kau dan Rayyan! atau mungkin juga pada keluarga kau yang lain, Uwais contohnya." Kali ini ancaman Daniel lebih keras dan menakutkan.
"Jangan apa-apakan dia! Dia tak ada kena -mengena pun.."
"Kalau tak nak, kau pun jangan main-main dengan aku."
"Baik. Saya akan tinggalkan Rayyan tapi selepas pembedahan." Lama Wafeen menanti jawapan, seakan-akan Daniel sedang berfikir. Hanya desah nafas kasar lelaki itu yang kedengaran dihujung talian.
"Okey ... fine ! Tapi kalau kau nak macam tu. Aku pun kena pastikan yang kau tak tipu aku. Jangan ingat aku nak percayakan kau , Wafeen. Aku takkan ambil risiko. Kau kena buktikan yang janji kau memang boleh pakai."
"Nak saya buat apa lagi?" tengking Wafeen.
"Ikut aje apa yang aku suruh. Aku akan beritahu kau kemudian." Sebaik saja Daniel habis berbicara, talian diputuskan. Wafeen tak menyangka Daniel sanggup bertindak sekejam itu kepadanya.

Sekian lama terpisah , Rayyan dikejutkan kehadiran budak lelaki memanggilnya "Papa".
"Papa!"
Rayyan membiarkan anak itu memeluknya.
"Daus..." Tiba-tiba seorang gadis menghampiri mereka berdua.
"Adik awak ke?" tanya Rayyan.
"Bukan.... saya pengasuh aje. Maaflah encik. Dia ingatkan encik ni papa dia." Fatimah yang melihat keadaan itu segera menarik Firdaus.
"Oh..." Rayyan membiarkan anak iru ditarik dari teru memeluknya.
"Jom pergi dekat mama ya?"
"Tak mahu! Daus nak papa..." Firdaus meronta- ronta dalam dukungan Fatimah.
"Bukanlah. Papa Daus kan tak ada kat sini..."
"Inilah papa Daus," marah Firdaus.
"Jom pergi dekat mama.." Fatimah membawa Firdaus pergi. Dia juga memanggil Daqiq dan Nafisa supaya mengikutnya pergi dari kawasan padang permainan itu.
"Tak nak! Tak nak! Papa! Papa!" Firdaus meronta- ronta ketika dibawa pergi. Rayyan jadi serba salah dan kasihan. Macam manalah budak tu boleh fikir aku ini papanya? Muka aku ada iras-iras pap dia kut.
Rayyan menggeleng. Tak sangka dia perlu menghadapi situasi sebegitu. Dia mahu bangun dan pergi segera dari situ tetapi pandangannya terperasankan sesuatu. Buku lukisan dan pensel warna serta beg anak kecil tadi tertinggal disitu. Rayyan mengambil buku dan pensel warna itu, kemudian dia ambil beg galas kecil diatas meja yang sama. Dia mahu menyimpan barang - barang itu dan waktu itulah dia melihat sesuatu yang menarik perhatiannya. Sekeping gambar! Rayyan mengambil gambar itu lalu dilihatnya. Air muka Rayyan berubah. Ini kan....
Rayyan berpaling, mencari - cari arah perginya gadis tadi. dia tak nampak lagi kelibat mereka dalam kalangan orang ramai yang lalu lalang. Rayyan lihat semula gambar di tangannya. Gambar perkahwinan dia dan Wafeen!
"Papa!" Tergiang-ngiang suara anak kecil tadi ketika memanggilnya. Bukan kerana wajahnya seiras dengan wajah ayah budak itu melainkan...
"Mustahil!" Rayyan menggeleng. Setahunya, Wafeen tak mengandung sewaktu dia belum terlibat dalam kemalangan ngeri dahulu.Tapi kenapa budak itu menmanggilnya papa? Dan macam mana gambar ni ada pada budak tu? Rayyan semakin keliru.


Episod 1
Rayyan ke pusara ibunya dalam masa yang sama di terkejut melihat seorang gadis turut berada di puasa yang tidak jauh dari pusara ibunya. Tanpa sedar gelang kaki gadis itu tercicir. Saat Rayyan cuba memanggil gadis itu , gadis itu sudah pergi. Wafeen gadis yang tinggal bersama dengan neneknya tersedar yang gelang kakinya telah hilang. Ini merisaukan Wafeen kerana gelang kaki itu adalah pemberian dari kekasihnya Daniel. Puas mencari di tetapi masih tidak dijumpai. Wafeen terpaksa berterus terang pada Daniel yang gelang kakinya telah hilang. Daniel rasa kecewa bila dan menuduh Wafeen tidak menjaganya dengan baik. Balqis gembira melihat Rayyan tidak tidak lagi berkerja dikapal. Kegembiraan itu Balqis mengajak Rayyan makan malam bersama. Keadaan itu berubah bila Daniel turut serta. Rayyan marah bila Balqis mengajak Daniel makan malam bersama. Kerana terlalu marah Rayyan tidak sedar yang Balqis keluar dari rumah. Balqis sedih abangnya sanggup marah pada dirinya hanya kerana mengajak Daniel makan bersama. Niat Balqis adalah untuk menyatukan Daniel dan Rayyan. Nek Jah dan Wafeen terjumpa Balqis sedang menagis dibas stop. Wafeen mengajak Balqis kerumah dan memujuk Balqis yang masih sedih. Bila menyedari Balqis tiada dirumah , Rayyan menghubungi Balqis , Balqis menceritakan yang dia berada dirumah nek jah. Rayyan memohon maaf atas kesilapannya. Nek jah menasihatkan Rayyan agar tidak mengulangi kesilapannya. Nek jah yang selesa dengan kehadiran Rayyan mengajak Ranyan dan Balqis makan malam. 

Episod 2