Friday, 8 March 2013

NOVEL SEBENARNYA SAYA ISTERI DIA....


"Titik - titik duka yang pernah kau taburkan dulu, lama-kelamaan bercambah menjadi sejuta rasa yang tak mampu untuk aku ungkapkan."


Kini novel ini telah diheret ke adaptasi drama. Sejak kebelakangan ini beberapa novel keluaran Karyaseni telah direbut oleh penggiat seni untuk diadaptasikan. Ramai yang suka dan pula sebaliknya. Itu biasalah ragam manusia. Penulis  Zura Asyfar menulis sebagai suka- suaka penghujung 2010 dan mula serius pertengahan 2011 kini telah lahir sebuah novel yang setebal 897 muka surat . Cerita cinta dan pengorbanan yang diterapkan dalam novel ini. 

Jom kita review sedikit novel ini sebelum kita tangok adaptasi drama di penghujung bulan ni di slot Zehra di TV3. Menceritakan Syafa Aqira berubah nasibnya kerana satu kejadian yang tidak dijangka dalam hidupnya. Dia terpaksa berkahwin dengan adik kekasihnya Firash. Farish yang terlalu kecewa terlibat dalam satu kemalangan maut. Syaf terpaksa menyembunyikan perkahwinannya dengan Firash atas kemahuan Firash. Namun Syaf akur dan redha dengan kehendaknya. Mereka cuba belajar untuk memahami dan memperbaiki perhubungan tanpa cinta. Saat cinta hadir ada saja dugaan yang mengundang. Kehadiran Haqimy abang sepupu  dan Raimy abang tirinya Firash mengundang rasa cemburu pada Firash. Raina yang tidak putus-putus mengharap cinta Firash mengusutkan keadaan. Dengan bantuan papa Firash hubungan mereka menjadi baik setelah Syaf membawa diri meninggalkan Firash. Hubungan Firash dengan papanya juga semakin baik.  Sebelum ini hubungan Firash renggang akibat Firash tidak bersetuju papanya berkahwin dengan mama Raimy dan Riana dan mengabaikan Mamanya. Puan Aida berkahwin dengan papanya semata-mata kerana harta.

Boleh pergi blog penulis untuk membaca E-novel :-
http://mydarwisyashome.blogspot.com/

Sinopsis dari kulit novel
Cinta pertama tidak semestinya akan bersatu walaupun masing-masing berjanji untuk hidup bersama. Itulah yang terjadi pada Syafa Aqira dengan Farish Adryan. Cinta yang pernah dipupuk sejak zaman universiti lagi akhirnya terputus di tengah jalan apabila Farish bertekad untuk memutuskan hubungan itu lantaran satu peristiwa hitam yang terjadi pada satu majlis yang dihadiri oleh mereka berdua.
Cadangan ibu kepada Farish iaitu Datin Farizah untuk berkahwin dengan adik lelaki itu terpaksa diterima dengan reda walaupun dia tahu yang mungkin perkahwinan itu tidak menjanjikan bahagia. Dia terpaksa dalam rela demi sebuah harga diri dan rasa kasih terhadap Datin Farizah.

"Aku buat semua ni kerana mama. Dan kau tu sepatutnya bersyukur sebab aku selamatkan maruah kau." – Firash Arshad.

"Ya, aku tahu Firash. Sepatutnya aku bersyukur sebab kau sudi kahwin dengan aku." – Syafa Aqira.

Laluan untuk mengharungi sebuah perkahwinan tanpa cinta bukanlah sesuatu yang mudah buat Syafa Aqira. Kehidupannya sebagai isteri langsung tidak dipedulikan apatah lagi perkahwinan mereka dirahsiakan atas permintaan Firash. Namun dia reda kerana kesibukan lelaki itu masih bergelar pelajar walaupun setiap kata-kata sinis yang terbit dari mulut Firash ditelan dengan rasa terbuku di dalam hati.
Semuanya mula sedikit demi sedikit berubah apabila kawan baik serta abang sepupu kepada Firash cuba untuk mendekati Syafa dan kala itulah Firash mula menyedari yang dia sudah mula menyayangi isterinya itu.

"Kenapa pulak tak nak ikut? Boring giler saya duk kat rumah tu. Ada baiknya ikut awak pergi tengok wayang. Lagipun bukan senang nak dapat tengok filem macam ni untuk hari pertama. Biasa kan full seat je. – Syafa Aqira.

"Ye ke? Atau awak risau takut saya pergi dating dengan orang lain?" – Firash Arshad

Dan kala rasa sayang dan cinta mula hadir, ada saja dugaan yang datang menimpa. Kehadiran abang tiri dan adik tirinya yang tidak disangka-sangka mengeruhkan rasa cinta yang mula terbina. Syafa akhirnya pergi membawa diri dengan hati yang terluka. Firash jadi nanar. Hidupnya serba-serbi tidak kena. Bagi Firash, Syaf adalah anugerah terindah di dalam hidupnya. Dia sanggup untuk berbuat apa saja demi mendapatkan kembali kepercayaan dari isterinya itu.

"Siapa nak tidur atas riba awak? Please lah! Tak ingin pun!" – Syafa Aqira.

"Betul ke tak ingin? Dulu okay aje sampai lenguh paha saya nak menanggung kepala awak. Takkan awak dah lupa kut?" – Firash Arshad.
Namun apakah cinta mereka akan kembali bersatu? Bagaimana pula dengan kisah adik beradik tiri Firash? Dan apakah bahagia akan terus menjadi milik mereka?



Sedikit petikan-petikan dari novel 
Kerana kejadian itu
"YA ALLAH, Firash! Syaf!!!"
Firash menelikkan sedikit kelopak matanya apabila telinganya menangkap bunyi suara yang seakan-akan menjerit. Dia merengus perlahan dan cuba menutup mata kembali kerana merasakan kepalanya yang sedikit pening. Namun suara yang memanggil namanya sedikit kuat daripada tadi itu terus sahaja menyegarkan matanya. Perkara pertama yang menyapa pandangan matanya ialah seraut wajah yang amat dia kenali . Syaf? Macam mana Syaf boleh ada dengan aku ni? Mindanya cuba memproses apa yang sedang berlaku. Dia bingkas bangun dan cuba duduk bersila dikatil. Selimut yang menutup tubuhnya yang tidak berbaju itu melorot jatuh.
"Tak guna punya adik, kekasih aku sendiri pun kau rembat!" Teriakan seseorang serta tumbukan kuat terasa dipipinya. Berdengung rasa telinganya akibat tumbukan itu. Serta-merta dia memalingkkan wajah ke arah seseorang yan menumbukknya dengan pandangan tajam.
"Farish? Kau kenapa?" soalan geram. Terasa cecair hangat mengalir dicelah bibirnya. Farish merenungnya dengan tajam. Masing-masing berlawan pandangan.
"Kau boleh tanya aku kenapa? cuba kau tengok apa yang dah kau buat??" Farish menuding jari ke arah Syaf yang masih lena tidak berkutik disebalah Firash. Firash panar. Air liurnya ditelan kesat. Macam mana boleh jadi macam ni?
""Err.. aku.. aku tak tahu." Tergagap-gagap Firash bersuara apabila menyedari apa yang sudah terjadi. Dia mengerling kearah tubuhnya yang tidak berpakaian.
"Aku tak sangka perangai kau seteruk ni.." sambung Farish lagi dengan nada sedikit mengendur. Hancur luluh hatinya bila melihat apa yang tidak sepatutnya berlaku. Tubuh Syaf yang sudah mula bergerak-gerak sedikit itu dipandangnya dengan sayu. Ya Allah, sakitnya hati aku tengok dia orang berdua ni!
'"da apa ni?" Syaf menggosok-gosok mata dengan suara sedikit serak. Terganggu tidurnya dengan suara berbalas jeritan. Matanya menangkap kelibat Farish yang merenung tajam.
"Jangan buat tak tahu dengan apa yang dah berlaku." Sindiran Farish pada Syaf. Syaf yang mul menyedari sesuatu itu memandang Firash yang sedang terkocoh-kocoh memakai pakaian. Serentak itu dia memandang ke arah tubuhnya yang dibaluti dengan selimut. Apa yang telah terjadi?
"Sumpah rish, Syaf tak tahu apa yang berlaku ni!" Syaf ula enangis. Gaun labuh yang tersingkap ke atas tubuhnya itu dibtulkan.. Seketika matanya tertancap padacadar berwarna lembut itu. Hampir terbeliak matanya melihat beberapa tompokkan cecair berwarna disitu. Ya Allah. betulkah semua ini realiti? Farish mendekati Syaf. Matanya juga menghala ke arah pandangan Syaf.
"Tak tahu apa yang dah berlaku? Kalau tak ni apa ? Farishnmenuding jari ke arah cadar itu.

Hati si ibu hancur, semuanya sudah terlambat. Bila si ibu membuat keputusan ada hati yang terluka
"Mama nak Firash kahwin dengan syaf secepat mungkin. Kita takkan tahu apa yang berlaku. Mungkin Syaf akan mengandungjika perkara malam tadi betul-betul berlaku." Datin Farizah mahu anak bungsunya itu bertanggungjawab diats kejadian pada malam tadi. Siapa pun yang bersalah, perkara itu telah pun berlaku. Farish memandang Syaf tidak berkelip. Seperti tidak percaya akan keputusab mamanya itu.
"Farish, mama harap Farish menerima keputusan mama ni. Ini kebaikan mereka berdua jugak," pujuk Datin Farizah memandang ke arah Farish yang hanya berdiam diri. Terpamer raut kecewa diwajah anak sulungnya tu.
"Okey. Aku harap kau kahwin dengan dia. Aku pun tak nak kahwin dengan perempuan yang tak suci lagi!" balas Farish lalu mendaki tangga ke tingkat atas. Air mata mula mengalir dipipi abu Syaf. Rish , sampai hati Rish cakap macam tu..!
"Farish! Apa ni cakap macam tu kat Syaf?" Lelah Datin Farizah mahu menangani perangai kedua-dua anak lelakinya. Masing-masing keras kepala. Sesak rasa dadanya ketika ini.
"Ma, Firash takkan kahwin dengan dia." Firash cuba untuk membantah cadangan mamanya. Ada ke patut aku kahwin dengan perempuan tua empat tahun daripada aku? So ridiculous! Ingat aku ni tak ada perasaan ke sampai suruh kahwin dengan perempuan ni?
"Denar sini , Firash! Nak atau tidak, Firash kena kahwin jugak dengan Syaf. Mama tak nak anak lelaki mama lari daripada tanggungjawab. Mama tak pernah ajar anak mama macam tu." Tegas Datin Farizah menuturkan kata-kata. Firash mengeluh perlahan. Macam mana aku nak elak daripada kahwin dengan perempuan ni?

Segalanya dipermudahkan tetapi hati yang luka terus pergi buat selamanya. Farish meninggal dunia akibat kemalangan.
"Helo," sapanya dengan nada tidak sabar.
"Helo. Aku ni. Datang cepat ke hospital. Farish dah tak ada. " Lututnya terasa menggigil apabila mendengar ayat terakhir daripada Firash itu. Air mata terasa mula memenihi tubir matanya.
"Helo,kau dengar tak ni?" sedikit suara Firash ditalian. Syaf tersentak. Dia menarik nafas perlahan, cuba untuk bertenang.
"Ye , aku dengar. Nanti aku datan." balas Syaf berlahan. Lalu sahaja dia meletak gagang telefon itu sambil tangannya memegang sofa. Innalillahiwainnailahirrojiun, sambungnya didalam hati. Tubuh Datin Farizah yang masih tebaring itu dipandang seketika sebelu ir direnjiskan je wajah ibu mertuanya itu. 
"Ma ,bangunlah ma. Fa.. Farish dah tak ada..." ngongoinya dalam esakan. Tidak sanggup lagi menanggung kesedihan yang tidak putus-putus datang melanda.

Memenuhi permintaan Firash  perkahwinan mereka dirahsiakan. Tapi sampai bila..!!!!
"Tunggu kejap!" Arahan daripada Firash mengganggu ketenanagan yang baru sahaja dikecapinya. Dia berpaling dan mendapati lelaki itu edang menghampirinya.
"Ingat kata-kata aku dulu. Jangan bagi tok wan tahu pasal ni."
"Yelah," balas Syaf malas. Dia sudah bosan mendengar ayat itu. Asyik disebut berulang kali sahaja ditelinganya. Entah apalah yang hendak ditakutkan. Takut jatuh sahamlah tu sebab kena kahwin muda! Syaf mencebik.
"Okay, bye my wife." Firash menyimpul senyum sambil memuat isyarat selamat tinggal. Syaf berkerut dahi memandang kelibat itu yang sudah hampir menghilang ke suatu tempat. Ah! Ikut suka dialah nak pergi mana-mana pun! Dia kembali memaku pandang pada sekeliling rumah. Kelibat Datin Farizah yang sedang berjalan dengan seorang wanita tua yang berusia akhir enam puluhan itu mengapa matanya. Kelihatan wanita tua itu sedang memegang sebilah parang panjang. Hanya berkain batik serta berbaju kurung Kedah sahaja. Syaf mengukir senyum dan berjalan perlahan menuju ke arah mereka berdua.
"Ha SSyaf... inilah tok wan, emak mama." Datin Farizah memperkenalkan wanita tua itu. Syaf menghulurkan tangan untuk bersalam.
Mata tua tidak pernah menipu.... 
"Kalau tak silap pandanagan mata tua mak ni, mak rasa yang dia tu bukan anak dara lagi,kan? Tersentak Datin Farizah mendengar kata-kata ibunya itu, Baju yang hendak dilipat akhirnya diletakkan kembali di riba. Dia mengeluh perlahan dan merapatkan sedikit kedudukan dengan ibunya.
"Sebenarnya dia dah kahwin." Dan kala itu ibunya pula terkejut. Matanya tajam memerhatikan Datin Farizah.
"Dah Kahwin? Siapa suami dia ? kau bawak isteri orang balik tanpa pengetahuan suaminya ke ? Bardoasa tu Zah." Laju sahaja ibu Datin Farizah membebel. Datin Farizah tersenyum melihat gelagat ibunya itu.
"Tak berdosanya, Mak. Suami dia ada je kat sini," balas Datin Farizah tenang. Mungkin sudah tiba masanya untuk menceritakan hal yang sebenar kepada ibunya. Sekurang-kurangnya ibunya itu tidak terlalu terkejut jika dapat tahu hl ini daripada orang lain.
"Apa maksud kamu ni, Zah? Mak kurang faham," sambung ibu Datin Farizah. Berkerut dahinya cuba memahami kata-kata anaknya itu. Makin berlapis-lapis jadinya memikirkan kata-kata Datin Farizah.
"Firash dan Syaf. Dia orang sebenarnya dah kahwin pun."
"Ha? Fi ... Firash tu dah kahwin dengan budak Qira tu? Masya-Allah! patutlah mak tengok Si QIra tu pernah masuk bilik Firash. Tapi bila masa dia orang kahwin? Ada apa yang mak tak tahu ke  ni?" soalnya lagi.
"Sebenarnya dah dua bulan lebih dia orang berdua berkahwin. Sebelum arwah Farish meninggal lagi," Datin Farizah tenang menjawab.

Riana terus mengejar Firash, malah dia sanggup lakukan apa saja asalkan Firash jadi miliknya.
"So, kau orang dah call orang pejabat agama?" tanya Raina dengan tidak sabar. Bimbang juga jika Firash sedar sebelum orang-orang pejabat agama datang. Musnahlah rancangannya nanti.
"Dah bos. Kejap lagi sampailah tu," ujar si pemuda yag berkulit gelap sedikit. Dia memandang ke arah rakannya sebelum mengangguk.
"So upaj kami orang?" tanyanya dengan sengihan. Riana mengeluh kecil sebelum pergi mendapatkan tas tangan yang berada di sofa. Satusampul berwarna coklat dihulurkan kepada mereka. Laju sahaja tangan si rambut ikal menyambut dengan senyuman lebar.
"Okeylah bos. Next time kalau ada job, boleh cari kamil lagi "
"Eyelah. Janji lepas  ni kau kalau kita terjumpa , masing-masing tak kenal."
"Don't worry, bos. Kami profesional. Okeylah, kami pergi dulu," balas si ranbut ikal sebelum mereka berdua nenapak ke pintu. Raina mengekoro mereka berdua sebelum mengunci pintu. Seketika kemudian Raina memasuki bilik yang menemparkan Firash itu. Raut wajah kacak yang sudah lama diidamkannya itu direnung penuh makna. Dia menapak menuju ke satu kabinet sederhana besar itu untuk menghidupkan alat perakam video.
Selepas itu. Dia kembali kekatil. Akhirnya kau jadi milik aku juga, Firash Arshad! Raina ketawa kecil sebelum memanjat katil. Dia berbaring di sebelah Firash sambil merenung setiap inci wajah Firash yang lena tidak berkutik.

Semuanya kerana cemburu...
"Aku tak suka orang tipu aku sedangkan sudah terang-terang lagi aku nampak kau berpeluk dengan dia!" Sebafas Firash menuturkan dengan nada sedikit keras. Dia melangkah menuju kerah isterinya.
"Aku tak berpeluk dengan dialah! Aku nak jatuh tadi. Tapi dia sempat sambut aku." Syaf memberi alasan. Mamang pun dia hendak jatuh tadi sebab berlanggar dengan Raimy tu. Mungkin masa itulah agaknya Firash nampak dia berpeluk sedangkan hal yang berlaku bukannya begitu.
"Mata aku tak buta lagilah! Aku sendiri nampak kau berpeluk tadi. Kau tu isteri aku... Mana boleh peluk lelaki lain!" bentak Firash mencerlung marah. Sakit hatinya mendengar alasan yang diberikan oleh isterinya itu.
"Ya Allah kau ni! Aku dah kata yang aku tak sengaja,kan? Tadi aku nak jatuh, sebab tu kami terpeluk." Syaf cuba mengaskan kata-katanya walau hatinyagerun melihat wajah Firash yang sudah menyinga.
"Masalahnya kau dah berpeluk dengan dia! Sejahat-jahat aku, aku tak pernah pun peluk perempuan lain!!" sambung Firash lagi.

............................................................................................
Versi Drama


BERSIARAN DIDALAM SLOT ZEHRA TV3 SETIAP JUMAAT JAM 9.00 - 10.00 MALAM BERMULA 29/03/2013.




Episod 1

Syafa Aqira menghadiri majlis harijadi Rania dan Raimy. Raimy adalah kawan kolej Syaf dulu masih menaruh hati  pada Syaf walaupun dia tahu Syaf sudah pun bertunang dengan Farish. Farish masih dipejabat memaksa Syaf pergi dulu ke majlis harijadi itu. Disana Syaf bertemu dengan Firash adik Farish. Rania dan Raimy ada agenda sendiri , Rania sudah memasukan pil hayal kedalam minuman Firash. Begitu juga Raimy telah memberi air minuman kepada Syaf. Farish terkejut apa yang dilihat. Dengan perasaan yang kurang sabar lalu menumbuk Firash . Raimy dan Rania tidak menyangka rancangan mereka gagal. Farish menyangka Firash sengaja berbuat begitu. Syaf berjumpa Farish cuba untuk menjelaskan apa yang berlaku tetapi gagal. Syaf kecewa kerana Farish langsung tak mahu mendengar apa - apa penjelasan. 
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod-1

Episod 2
Farish merayu pada Syaf setelah mama memutuskan agar Syaf dan Firash dikahwinkan segera. Farish tak boleh terima hakikat bahawa Firash akan berkahwin dengan tunangnya. Syaf yang terpaksa terima permintaan mama demi maruahkeluarga dan dia tetap akur. Firash memikirkan masalah terpaksa berkahwin dengan tunang abangnya Farish 4 hatun lebih tua darinya. Dalam masa yang sama Firash suka dengan gadis yang bernama Zara dikolejnya. Rania yang tak pernah putus asa untuk mendampingi Firash hingga Firash merasa rimas. Dihari pernikahan Syaf dan Firash , mereka menerima berita kemalangan Farish. Keadaan Farish tenat .
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod -2


Episod 3
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod - 3

Episod 4
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod - 4

Episod 5
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod - 5

Episod 6
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod - 6

Episod 7
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod - 7

Episod 8
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod - 8

Episod 9
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod - 9

Episod 10
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod - 10




Episod 11
Firash mengajak Shaf bercuti , Shaf terkejut satu kejutan dan satu kejutan yang diterima. Firash meluahkan rasa cintanya yang sekian lama terbuku . Shaf gembira kerana mereka akhirnya bersama. Saat mereka melakar cinta kasih mereka terduga . Shaf menerima gambar Rania dan Shaf bersama ini semua rancangan Rania untuk mendapatkan Firash kembali. Shaf sedih dan menyangka Firash menduakan dirinya saat cinta mereka baru berputik. Semasa hari keluarga syarikat Firash hanya memerhatikan Shaf dari jarak jauh dia tak berani mendekati Shaf Dan Shaf sengaja membuatkan Firash rasa cemburu kerana rapat dengan Hakimi. 
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod -11

Episod 12
Selepas Firash dan Shaf bertengkar kerana cemburu. Shaf mengambil keputusan untuk larikan diri. Shaf menghantar surat berhenti 24 jam. Raimy terdengar bunyi perempuan menangis alangkah terkejutnya bila Raimy melihat perempuan yang menangis itu adalah Shaf. Shaf menceritakan semuanya apa yang berlaku dan Raimy terkejut kerana peristiwa majlis harijadi itu Shaf terpaksa berkahwin dengan Firash. Raimy marah dengan Firash yang tidak pernah menghargai cinta Shaf. Firash terkejut bila Raimy memarahinya kerana tidak menghargai cinta Shaf selama ini. Mama Firash menghubungi suaminya mengatakan Firash dibelasah hingga tak sedarkan diri. Sekali lagi Shaf bertembung dengan Raimy.... Raimy mengajak Shaf berkerja dengannya . Rania cuba menjejaki Firash tetapi gagal. Setelah kejadian dibelasah Firash membuat praktikal di syarikat papanya. Mama Firash rasa pelik bila Firash berselera makan dan dapat merasakan menantunya mengandung. 
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod - 12

Episod 13
Firash menerima papanya dengan hati terbuka selepas kejadian itu. Shaf terkejut bila Raimy memberi tahu Dato ingin bertemu dengannya. Dunia terlalu kecil bila Shaf terkejut berjumpa Firash direstoran . Di kesempatan itu Firash memohon maaf dengan Shaf . Firash menyesal dengan apa yang telah terjadi. Shaf seperti sukar untuk menerima Firash kerana takut dirinya dipermainkan. Setelah dipujuk oleh kak Zu ( kakak angkat Shaf ) Shaf menerima Firash. Dengan rasa gembira Firash mengajak Shaf ke butik pengantin dengan alasan ada majlis kahwin perlu dihadiri wajib berpakaian begitu. Firash juga mengajak Shaf datang kesebuah rumah dan alangkah terkejut Dato yang pernah berjumpanya itu adalah papa Firash. Rania seperti hilang kawalan bila disahkan mengandung. Mama Rania dan Rania merancang sesuatu untuk mendapatkan Firash menjadi pak sanggup. Firash membuat kejutan untuk majlis sanding kerana dulu mereka hanya menikah sahaja tanpa majlis. Dalam sama yang sama Shaf memberitahu yang dia telah disahkan mengandung. Rania cuba merosakkan majlis Shaf dan Firash tetapi polis datang membawa waran tangkap kerana tidak menghadirkan diri di mahkamah dalam kes khalwatnya.   
Jom tonton link ini :- Sebenarnya saya isteri dia episod - 13

Drama ni memang best walaupun seminggu sekali , masih menunggu waktu tayangannya. Tahniah buat penulis dan krew produksi drama yang telah berjaya membuatkan drama ini menarik sekali.

16 comments:

  1. thanks for the review,mmang mnat sngat kat nvel nie,tpi memilikinya lg

    ReplyDelete
    Replies
    1. sama - sama , terima kasih juga sudi singgah dan baca review akak yang tak seberapa ini .

      Delete
  2. suka review akak..hehe.scene akak amik semua my fev.huhu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Ayuzie sudi singgah ke blog review akak ....

      Delete
  3. novel ni best.. drama dia pon best, ep 5 mmg gelak sakan. xsabar nk tgok jumaat ni pye ep..
    n blog akak pon best... skrg nk beli novel, tgok jalan cerita kat blog akk dulu. blog feveret..

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kassih Hidayah... sudi singgah ke blog akak dan jadikan blog akak ni blogs feveret Hidayah.... akak akan buat review novel yg akak baca je ... dan tujuan blog ni juga untuk akak berkongsi tentang novel yg best untuk peminat novel melayu ....

      Delete
  4. akak, boleh tak buat review untuk novel Mencari Jalan Ke Syurga Karya Hasliza Ismail terbitan kaki novel???

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih nur hidayah.. sudi singgah... Isyaallah .. novel yang akak buat....... ni novel yg akak dah baca... dan ada juga novel yg akak dah baca belum buat review lagi...

      Delete
  5. akak ,nanti buat review suami aku ustaz eh !saya suka baca riview akaq .. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih singgah Zara.... Novel tu dalam proses insyaallah dalam bulan ni akak akan pos.

      Delete
  6. baca versi novel dan tonton dikacamata tv ader perbezaan ye novel niehh.. pe2 pun best cara akak review novel..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih kerana suka review akak ni

      Delete
  7. novel ni ada berape bab sebenarnye?

    ReplyDelete
  8. akk..pls buat review novel Mencari Jalan Ke Syurga... tgh excited dgn drama epilog cinta khirana..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akak tak ada novel tu Nyue... maaf byk2 akak pun ikuti drama tu memang best ... hehehe

      Delete