Saturday, 27 July 2013

NOVEL SUAMI AKU USTAZ

Bila dia jeling aku tanda tak suka, mesti jantng aku melompat bagai nak gila - Alisa -



Kerana novel ini sanggup berasak-asak untuk di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur tahun lepas. Tapi kecewa kerana novel tu dah habis. Dan buat keputusan untuk membeli secara online di karyaseni. Tahun ini aku berasak - asak untuk berjumpa Adi Putra kerana sibuk untuk mendapatkan tandatangan hero Filem Idaman . Buat pertama kali filem ini dapat bergandingan  kerjasama karyaseni dan ADP production sendiri.  Filem ini memang dinanti oleh peminat novel mahupun peminat tegar ADP dan Nora Danish. Sebelum kita menyaksikan filem ini jom  kita hayati dulu novel ini. 

Novel ini mengisahkan Alisa yang berusia 17 tahun yang akan menduduki SPM dipaksa untuk berkahwin dengan abang sepupunya Hafiz. Hafiz adalah seorang ustaz yang mengajar di sekolah Alisa. Dengan kedegilan Alisa suka merayap dan melepak dengan kawan - kawan lelaki sekolah membuat ibubapa sering risau. Ibubapanya nekad untuk menikahkannya dengan Hafiz sebelum mereka pergi ke tanah suci.  Dalam terpaksa Alisa akur dengan kemahuan ibubapanya. Pernikahan mereka dirahsiakan atas permintaan Alisa. Dimata halus orang tua Alisa, mereka yakin hanya Hafiz boleh membentuk Alisa menjadi seorang perempuan dan isteri yang solehah. Selepas kahwin pun Alisa masih berperangai seperti dulu. Sedikit demi sedikit Hafiz menegurnya dan mengubah perangai Alisa . 

Ini membuatkan Alisa tidak senang dengan teguran Hafiz. Usaha Hafiz tak pernah mengenal erti putus asa untuk mengubah isterinya. Perkara yang tidak disukai Alisa hingga menjadi rindu dengan teguran dan apa yang dilakukan bersama Hafiz. Perkahwinan yang dirahsiakan terbongkar juga dan Alisa terpaksa berterus terang demi mengelakkan salah faham.  Status perkahwinan Alisa tetap dirahsiakan bila Alisa menyambung pelajaran di universiti. Demi cita-cita Hafiz mengizinkan Alisa menyambung pelajarannya. Hidup berjauhan bukan mudah untuk ditanamkan dalam diri Hafiz. Kehadiran Naim mengundang rasa cemburu Hafiz. Naim adalah abang pada Sarah rakan sebilik Alisa. Dugaan terus melanda rumah tangga Hafis dan Alisa . Kerana salah faham Hafiz difitnah hingga dia digantung kerja semasa Alisa keguguran . Niat untuk membantu seorang palajar perempuan disalah ertikan. Untuk menjaga hati Hafiz mendiamkan diri hingga keadaan kembali tenang. Hafiz dan Alisa bersetuju mengambil anak yang dikandung oleh pelajar perempuan itu menjadi anak angkat sebagai penyeri rumahtangga mereka .

Photo: (NOVEL DI PASARAN) : SUAMI AKU USTAZ - Hannah Dhaniyah

Novel yang akan diadaptasi ke FILEM, sudah habis proses pengambaran filem. Sedang dalam proses editing. Tunggu kemunculan novel ini di pawagam berhampiran anda nanti. FIlem ini diterbitkan oleh Karyaseni Production Sdn Bhd ( Dato' Muzri - Producer ) bersama Nur Adp Sdn Bhd ( Adi Putra - Executive Producer ) - Ghaz Abu Bakar ( Director - Ghaz juga merupakan pengarah video klip Anuar Zain ) Pelakon Utama ( Adi Putra, Nora Danish, Izzue Islam )

Alisa bukanlah anak gadis yang nakal mana pun. Tapi bila mak dengan ayah sudah mula tidak percayaka
n diri dia, apa lagi yang dia boleh buat?

“Kami nak satukan kamu dengan Hafiz sebelum kami bertolak ke Mekah.”
Yang menjadi masalah buat Alisa apabila ‘TIDAK’ bukan salah satu pilihan jawapan yang dia ada. Dan dia pula tidaklah pernah terfikir hendak melarikan diri daripada keluarga. Senakal-nakal Alisa, kasih sayang mak dengan ayah masih mampu membuatkan dia mengikut kata mereka. Tapi macam mana pula dengan cita-cita dia?

“Dia itulah ustaz di sekolah aku. Ustaz yang popular pula tu sebab masih belum berpunya. Hendak dikatakan handsome, semestinya tidak. Pada aku, dia bukanlah tergolong di dalam lelaki idaman aku. Tetapi, kalau sudah ramai yang mahu mengisi borang untuk masuk ‘Kelab Peminat Ustaz Hafiz’ sekiranya kelab itu wujud, mestilah dia tu ada rupa, ya tak? Aduh! Tidak fasal-fasal dia menjadi kepunyaan aku pula.”

Macam mana agaknya apabila Alisa yang berperangai gila-gila terpaksa hidup dengan Hafiz yang hidupnya skema? Tapi skema ke Hafiz kalau perangainya suka menyakat Alisa sejak lahir sehinggalah besar?

“Cuma aku harap, kahwin ni bukan bermakna hidup aku berakhir. Well, kau tahulah kan. Cita-cita aku ni tinggi. Pada aku umur baya kita ni sebenarnya hidup kita baru bermula. Mana nak belajar, nak kerja. Aku harap, everything is going to be well.”
Alisa. Cita-citanya setinggi langit, cintanya masih belum pernah berputik. Akan wujudkah cinta buat si suami dan bertahankah jodoh mereka berdua? Perlukah salah seorang berkorban hanya untuk membuatkan cita-citanya kesampaian?

Dapatkan di MPH, POPULAR seluruh negara. Novel ini sudah berada di kedai-kedai

Judul : Suami Aku Ustaz
Penulis : Hannah Dhaniyah
Penerbit : Karyaseni
Semenanjung : RM22
Sabah/Sarawak : RM25

Novel ini menduduki no 1 carta bestseller di MPH - Sedutan akhbar berita harian 1/6/2012. Novel ini juga menduduki No 2 Carta Bestseller di POPULAR 2 minggu berturut-turut - Sedutan Akhbar Berita Harian 25/5/2012 dan 1/6/2012




Sinopsis dari kulit novel


Alisa bukanlah anak gadis yang nakal mana pun. Tapi bila mak dengan ayah sudah mula tidak percayakan diri dia, apa lagi yang dia boleh buat?

“Kami nak satukan kamu dengan Hafiz sebelum kami bertolak ke Mekah.”

Yang menjadi masalah buat Alisa apabila ‘TIDAK’ bukan salah satu pilihan jawapan yang dia ada. Dan dia pula tidaklah pernah terfikir hendak melarikan diri daripada keluarga. Senakal-nakal Alisa, kasih sayang mak dengan ayah masih mampu membuatkan dia mengikut kata mereka. Tapi macam mana pula dengan cita-cita dia?

“Dia itulah ustaz di sekolah aku. Ustaz yang popular pula tu sebab masih belum berpunya. Hendak dikatakan handsome, semestinya tidak. Pada aku, dia bukanlah tergolong di dalam lelaki idaman aku. Tetapi, kalau sudah ramai yang mahu mengisi borang untuk masuk ‘Kelab Peminat Ustaz Hafiz’ sekiranya kelab itu wujud, mestilah dia tu ada rupa, ya tak? Aduh! Tidak fasal-fasal dia menjadi kepunyaan aku pula.”

Macam mana agaknya apabila Alisa yang berperangai gila-gila terpaksa hidup dengan Hafiz yang hidupnya skema? Tapi skema ke Hafiz kalau perangainya suka menyakat Alisa sejak lahir sehinggalah besar?

“Cuma aku harap, kahwin ni bukan bermakna hidup aku berakhir. Well, kau tahulah kan. Cita-cita aku ni tinggi. Pada aku umur baya kita ni sebenarnya hidup kita baru bermula. Mana nak belajar, nak kerja. Aku harap, everything is going to be well.”

Alisa. Cita-citanya setinggi langit, cintanya masih belum pernah berputik. Akan wujudkah cinta buat si suami dan bertahankah jodoh mereka berdua? Perlukah salah seorang berkorban hanya untuk membuatkan cita-citanya kesampaian?




Petikan -petikan menarik dari novel 
Terpaksa menerima keputusan itu walau hati berkata tidak.
"Setuju atau tidak, kamu kena setuju jugak, Alisa!" tegas ayah. Aku mengeluh . Mati-mati aku ingat ayah diam semasa makan tadi sebab dia hendak berpihak, menyebelahi aku. Rupa-rupanya dia mendiamkan diri tadi sebab malas hendak bertekak dengan aku dihadapan rezeki saja. Aku duduk disofa dengan tangan kanan menopang dagu, Mata leka memandang televisyen yang sedang menayangkan siaran 'Bersamamu'. Melihataku tidak memberi tumpuan laju tangan mak mengambil alat kawalan. Skrin televisyen bertukar gelap. Aku menghela nafas perlahan . Bosan. 
Kalau dalam novel-novel melayu zaman sekarang, mak dengan bapak bising menyuruh anak dara umurnya sudah hendak masuk tiga puluhan berkahwin. Tiba-tiba, kes aku jadi pelik pula. Belum pun berumur dua puluh, sudah disuruh kahwin. Isy! Kalau ia pun, suruhlah aku kahwin dengan doktor ke , pensyarah ke akauntan ke , paling tidak pun peguam. Barula bersemangat aku hendak setuju. Ini, ad ke digandingkan aku dengan ustaz? Erk! Abang sepupu sendiri pula tu!
"Ayah, Lisa baru form fivelah, ayah? baru je dua minggu lepas habis trial. Takkan dah nak kahwin?" Marah betul aku mendengar cadangan merepek mak ayah aku ini. Kalaulah jadi aku bernikah dengan Abang Hafiz hujung bulan September ini, bulan November SPM bakal bermula. Hendak aku kena buang sekolahkah? Lagipun , tidak pernah aku dengar kisah anak dara disuruh erkahwin hanya kerana mak bapak hendak memunaikan haji di Mekah.
"Kalau nak sangat suruh Abang Hafiz jaga orang, mak ayah mintak tolong ajelah dia tengok-tengokkan," usulku. Merepek. Tidak masuk akal! Di sekolah aku tengok muka dia, dekat rumah nanti pun kena jagakah? Apa... mak dengan ayah ingat, aku suka sangatkah dengan Abang Hafiz tu sampa kena tengok muka dia dua puluh empat jam?
"Sedangkan kami ni tengok kau dua puluh empat jam pun perangai kamu tak ubah-ubah, ditegur tak makan saman... Inikan pulak nak suruh abang sepupu kamu tu yang tengokkan kamu? Lagilah tak terkawal perangai kamu tu," bantah mak. Aku mencebik,. Mak dengan ayah tengok dua puluh empat jam apanya? Waktu kerja, belum ditambah dengan overtime lagi, sudah lebih lapan jam kena tolak.
"Kalau macam tu , tak ada bezakanya kalau Lisa kahwin ke tak dengan dia." balasku selamba. mak merenung muka aku semacam. Aku terasa serba tak kena.
Sekurang-kurangnya , kami senang hati ada orang yang jaga kamu. Tak adanya kamu nak buat suka -suka hati kamu lagi dah, Maj tak nak nanti kami  balik, macam - macam terjadi dekat rumah ni. Jangan sampai sembilan bulan lepas tu, kamu mengusung perut. Hah! masa tu barulah nak menyesal tak dengar cakap kami.Kawan - kawan llaki kamu tu bukannya boleh percaya sangat! kalau dia orang tu budak baik, tak adanya nak ajak kamu keluar jumpa malam-malam tahu ?"
"Mak!" Ternganga aku dibuatnya sebaik sahaja mendengar kata-kata yang keluar daripada mukut mak. Tidak sangka sampai ke situ .


6 comments:

  1. Best sangat novel ni. Tak sabar nak tengok filemnya. Pelakon2 nya pun uji suka...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uji nak tahu .... kerana cerita ini juga sanggup berhimpit2 nak jumpa Ady Putra .... hahahha. Tapi satu pengalaman yang indah dapat jumpa artis ..

      Delete
  2. Ya ke? Bestnya akak dpt jmp Ady Putra tp uji nk jmp Izzue. Mnt sgt dgn dia lps lyn SSID..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masa Izzue akak tak datang .... 11-15 desember ni datang ke PWTC tak expo buku 1 malaysia ...

      Delete
  3. Replies
    1. Tak pasli laaa bila nak kuar ... masa pergi PBAKL yang lepasa promosi filem ni berleluasa ....rasanya dalam masa terdekat...

      Delete