Friday, 8 August 2014

NOVEL BAHASA HATI KITA

Kita bersama demi kasih DIA

Novel Bahasa Hati Kita keluaran Idea Kreatif ini dimiliki sebelum raya yang lepas. Rehan Makhtar muncul lagi dengan karya barunya. Novel yang memiliki 643 muka surat ini,  pasti akan menambat hati yang para peminat novel. Jom kita mengembara kisah cinta Que dan Jed. 

Pertemuan dari satu pertelingkahan mengikat mereka dalam satu talian yang abadi. Kesibukan kedua orang tua Jed atau nama sebenar Dian Jehanna Puteri sering kesepian. Melepak dengan kawan baiknya Lis.  Dirumah Zed banyak meluahkan perasaan pada orang gaji keluarganya, Kak Zah. Jed memiliki segalanya kemewahan dan kekayaan tetapi miskin dengan kasih sayang. Bermulalah di satu pertemuan dalam satu pertengkaran. Que menasihati Jed agar tidak memburuk- burukkan orang tuanya kerana mereka yang melahirkan dan membesarkan kita. Tetapi Jed Naik berang bila Que memberi tazkirah padanya. Que atau nama sebenar Qalam Azad seorang lelaki yang berdikari dan menjadi ketua keluarga sejak ayahnya meninggal dunia. Qalam Azad yang dididik dengan kasih sayang sejak kecil lagi. Kehidupan keluarga Que bukan dari keluarga yang senang. Ibu Que mengambil upah menjahit. Kak Zah adalah adik sepupu pada Ibu Que banyak menolong. Dengan pertolongan Kak Zah juga Ibu Que dapat pendapatan lumayan kerana dapat menjahit di butik Mummy Jed. 

Selepas pertemuan pertama , pertemuan demi pertemuan berlaku seperti ada jodoh antara mereka. Tanpa sedar Que yang diterima berkerja di Syarikat Papa Jed. Que bersyukur kerana perkerjaan itu amat penting baginya untuk meringankan beban kehidupan adik beradiknya yang masih bersekolah. Que yang dilantik menjadi Project Manager tidak tahu yang dia akan berkerja sama dengan Jed. Dari perasaan ingin menolong pada mulanya bertukar satu rasa hati pada diri Que.

Que banyak menasihati Jed agar menghormati orang tuanya. Perselisihanfaham antara Jed dan orang tuanya dapat dipulihkan secara perlahan -  lahan . Tanpa disedari segala nasihat dan tunjuk ajar tanpa rasa jemu serap baik hingga Jed menjadi seorang anak yang menghormati orang tua. Tuan Megat gembira dengan perubahan anak gadisnya. Tuan Megat merestui perhubungan Que dan Jed. Kerana kehadiran Que juga Tuan Megat telah mendapat anak perempuannya kembali. 

Mummy Jed ingin menyatukan anak lelaki Puan Imah kerana melihat keperibadian Azad  telah memikat hati Ku Zarina . Ku Zarina yakin Azad mampu menjaga anaknya Jehanna. Sejak Jed berbaik dengan mummynya Jed banyak menghabiskan masa di butik mummynya . Disitulah Puan Imah berkenalan dan dengan anak majikannya, Jehanna atau Jed. 

Pada Que Jodoh adalah kuasa tuhan , Jed sedih bila dia ditunangkan oleh anak kawan mummynya . Que dan anak kawan mummy adalah orang yang sama. Que sengaja merahsiakan dari pengetahuan Jed. Dihari pernikahan Jed baru tahu selama ini Que adalah lelaki yang disebut-sebut oleh mummy dan daddynya. Que mahu Jed menerima segala adalah takdir tuhan dengan ikhlas hari kerana sesuatu yang berlaku adalah yang terbaik.

Membentuk Isteri menjadi sri kandi kadang kala mencabar dirinya. Sesekali Jed ada menunjukkan protes pada dirinya. Namun nekadnya agar Jed menjadi seorang puteri dihatinya.  


Sinopsis dari kulit novel

Satu ketentuan bila Qalam Azad a.k.a Que yang sinis dipertemukan dengan Dian Jehanna Puteri a.k.a Jed yang bengis. Bukan sekali dua, malah berkali-kali. Biar dielak, biar ditolak, tetap juga terjadi.


“Kalau kau rasa aku nak layan kau macam puteri kat sini, silaplah. Boleh cari orang lain.” - Que.

“Aku tak susahkan orang lain. Aku susahkan diri sendiri. Kau apa kisah?” – Jed

Jed yang tersasar. Jed yang memberontak kerana marahkan orang tua. Hadirnya seorang Que dalam dunia kelamnya, membuka mata hati, menampakkan sinar cahaya. Dia harus berubah menjadi seorang bidadari besi untuk melayakkan diri sebagai isteri di sisi lelaki sehebat Que. Tapi..rasa seperti dia tak mampu.

“Kau memang benci aku, kan?” tanya Jed pada Que. 
“Aku tak cakap aku benci...”
“Tapi, kau tak suka aku,” cantas Jed. 
“Pun aku tak cakap aku tak suka...” Que renung Jed dua saat. 
“Kalau tak suka, aku tak luang masa dengan kau, aku tak dukung kau, bawak pergi hospital, siap tunggu lagi. Tak jadi orang bodoh kejar kau sampai ke Sungai Tua sana, bawak kau makan, bungkuskan nasi, nasihatkan kau...”

Hati mereka mula berbicara. Bahasa sunyi itu hanya mereka saja yang mengerti. Bagi Que, tugasnya mendidik Jed menjadi seorang puteri akan berakhir bila wanita itu menjadi isteri. Tapi... ianya tidak semudah yang diinginkan.

“Jauh lagi aku kena jalan untuk sampai tahap tu...” - Jed

“Aku boleh temankan hingga sampai ke destinasi...” - Que.

Mampukah seorang Qalam Azad membentuk Dian Jehanna Puteri menjadi sri kandi besi yang sentiasa teguh berdiri di sisi suami? Bahasa hati mereka ada jawapannya.

2 comments:

  1. Saya nak beli tapi terlalu banyak buku kat tangan dengan kekangan masa dan mood penat. Sure RM tak pernah mengecewakan. Ter'excited' pada tajuknya saja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Akak beli novel ni pun sebab RM sebab karyanya tak pernah mengecewakan . Novel ni pun best akak suka . akak pun mcm awak juga ada lebih 20 novel yang pending.... kekangan masa tu kekadang blogs ni pun dipandang sepi ... huuhhuh apa pun terima kasih singgah dan berkongsi ...

      Delete