Sunday, 24 November 2013

NOVEL SUAMI EKPRESS


Bila cinta bertemu , bicara menjadi kaku. Cukuplah hati kita yang bersatu demi DIA yang satu.

Novel keluaran Jun dari penulisan2u kali ini memberi peluang mencungkil bakat muda Fieyta An Nisa. Novel yang bertajuk Suami Ekspres ini lebih santai. Jumlah helaian 540 muka surat ini mencerita detik bermula kehidupan Adriana dan Faris. Selain kisah Adriana dan Faris menjadikan cinta mereka "high class" dimata Pencipta dalam novel ini diselitkan kisah-kisah nabi dan para sahabat tentang kehebatan memperjuangkan agama Islam. 

Sedikit review dari saya tentang novel ini. Kebimbangan Ibu bapa Ariana yang terpaksa meninggalkan anak kesayangannya yang masih berlajar. Ini kerana ayah Ariana terpaksa berpindah ke Jepun. Keputusan untuk mengahwinkan Ariana dengan sepupunya ditolak. 
"Maksud mama, nak jodohjan Qistina dan Haikal ke ?" soal En Nazri keliru.
"Ya, tak salahkan , papa? Lagipun kita dah kenal Haikal tu sejak dia kecil lagi. Sama-sama membesar dengan Qistina depan mata kita sendiri. Keturunannya pun kita kenal," ujar Puan Aishah.
"Tapi ma, Qistina tak setuju. Qistina sanggup kahwin dengan orang lain tapi bukan dengan Haikal," ujar Adriana serius. Mana mungkin dia mahu meneriam Haikal yang sudah dianggap sebangai sudara kandungnya.
"So, Qistina tak kisah kalau kena kahwin dalam usia semuda ni?" soal En. Nazri. Dia tidak percaya anaknya senekad itu semata-mata mahu melepaskan diri daripada dijodohkan dengan sepupunya sendiri.
"Ya, papa. Tapi bukan dengan Haikal!" tehgas Adriana. Dia sendiri pun tidak tahu dari mana dia mendapat kekuatan itu.
Namun En. Nazri telah mendapat calon yang sesuai puteri kesayangannya. Faris Ar Rayyan anak kepada sahabatnya Tuan Haji Fahmi. Cadangan itu disuarakan oleh En. Nazri disambut baik. Tetapi tidak pada Faris. Bagi Faris zaman sekarang mana ada perkahwinan dirancang oleh keluarga lagi. Faris yang baru habis belajar dan baru sahaja bertugas sebagai pensyarah universiti yang sama Adriana belajar. 
"Kamu fikirlah baik-baik dulu," masihat Ustaz Haji Fahmi. Dia faham kondisi anaknya itu.
"Tapi abi, Faris tak ready lagi ni. Faris baru aje start kerja. Kewangan pun tak kukuh lagi," bals Faris. Kalau boleh ingin dibantah sahaja cadangan itu. Memang tak logik kalau kena kahwin dengan pilihan keluarga. Sekarang ni zaman teknologi, bukan zaman nenak moyang mereka lagi. Berubah terus riak muka Ustaz Fahmi, tidak suka anaknya beralasan seperti itu. 
"Faris , abi tak suka kamu cakap macam tu. Kamu dah lupa Allah berfirman, dan kahwinkanlah orang-orang bujang ( lelaki dan perempuan) daripada kalangan kamu dan orang-orang yang soleh daripada hamba-hamba kamu, lelaki dan perempuan. Kiaj mereka miskin, Allah akan memberikan kekayaan kepada mereka daripada limpah kurnia-Nya, lagi Maha Mengetahui. An-Nur ayat tiga puluh dua. Kamu fikir elok-elok dulu," nasihat Ustaz Haji Fahmi lembut. Tangannya menepuk perlahan bahu anaknya.
Diatas nasihat abinya Faris mencari gadis yang bernama Adriana Qistina. Alangkah terkejut gadis itu adalah  pelajarnya. Adriana juga tidak menyangka dia akan dijodohkan juga sebelum papanya pergi ke Jepun walaupun dia pernah menolak untuk dijodohkan dengan sepupunya Haikal. 
"Eh, wait Adriana," jawab Faris seakan-akan tersedar. Ya, dia harus selesaikan segera masalah yang membelenggu hidupnya.
"Awak bakal isteri saya!!!" Hanya itu yang mampu diluahkannya. Kaku lidahnya mahu memutur ayat yang lebih sesuai.
"Hah, apa?!" Melopong mulut Adriana mendengar ayat yang baru dituturkan oleh Mr. Faris itu. Nasib baik tangannya memgang kuat meja dihadapannya itu. Kalau tidak, mahu jatuh terjelepok dia di depan Mr. Faris. Seakan-akan terhanti nafasnya pada saat itu. Dia memang betul-betul terkejut. Tak mungkin Mr. Faris bakal suaminya.
"Yes , Adriana. Papa awak dan abi saya teman rapat. Papa awak berharap sangat kita dijodohkan." ujar Faris. Dia faham perasaan gadis itu. Ya, mereka sama-sama terkejut dengan dengan kenyataan yang baru sahaja berlaku.
Menerima jawapan dari Ilahi Adriana dan Faris redha. Memulakan kehidupan sebagai isteri dan pelajar satu episod yang baru . Seminggu selepas pernikahan Adriana dan Faris , Adriana menerima berita pemergian orang tuanya buat selamanya. Papa dan mama Adrian terlibat dalam kemalangan perjalanan mereka ke KLIAuntuk pergi ke Jepun. Kehilangan papa dan mama Adriana memberi satu tamparan dalam hidup Adriana. Faris yang sentiasa memujuk dan memberi perhatian dan sokongan penuh pada  Adriana. Faris membawa Adriana berjumpa dengan tuk umi dan tuk abah sedikit sebanyak menghiburkan hati yang duka. Kehadiran Aqil  rakan sekuliahnya membuatkan Adriana tak selesa selepas bergelar isteri Faris. Kerana Adriana tidak pernah memberitahu statusnya kecuali rakan sebilik dan rakan karibnya Iman. 
"Aqil, maaf ya. sorry to say but i'm not comfortable if we are in the same study group. Saya rasa lebih elok kalau awak cari kaum Muslimin untuk studi sama-sama. Itu lebih baik, lagi pun ramai lagi kaum Muslimin perlukan bantuan awak. Awak sebagai top student mesti perlukan bantuan sejenis awak." Selamba Adriana melontarkan peluru berbisa dia. Terkebil-kebil Aqil melihat sikap tegas Adriana.
'Wau, ini yang buat aku semakin bersemangat mendapatkan mawar berduri seperti Adriana.'
"Kita orang balik dulu. Assalamualaikum," sampuk Iman pula.
"Walaikumussalam," balas Aqil perlahan. Matanya masih memerhati tingkah laku Ardiana yang berlalu bersama Iman.
Walau bagaimanapun Aqil tak pernah mengalah dan ini juga membuatkan Faris menahan perasaan cemburu bila isterinya dikejar oleh lelaki lain. Faris yakin cinta yang bertahta dalam hati isterinya untuk dirinya seorang. Kerana cintanya hingga ke syurga walaupun Adriana menganggap Faris sebagai suami Expressnya. 

Sinopsis dari kulit novel

FARIS AR RAYYAN- Pensyarah muda yang dididik dengan dan tarbiah yang hebat. Dididik supaya menghargai, melindungi dan meraikan wanita disekelilingnya. Dia dilamar oleh sahabat abinya, Encik Nazri untuk menjadi suami kepada anak gadisnya sebelum lelaki itu berangkat ke Jepun.


ADRIANA QISTINA - Seorang gadis yang positif dengan hidupnya sendiri. Daripada gadis biasa, dia bertukar menjadi gadis yang luar biasa kesan bertemu suami solehnya. Walaupun masih muda namun tingkah lakunya matang melebihi usia.



Mereka dijodohkan dengan pilihan keluarga. Baru bahagia dirasa, ujian sudah datang menyapa. Kejadian yang menimpa orang tua Adriana dan kemunculan Aqil merupakan tamparan hebat buat mereka.

“Adriana Qistina adalah tanggungjawab dan amanah Faris Ar Rayyan. Abang nak bawa Riana menuju ke syurga Allah. Biar cinta kita sama-sama mekar menuju cinta Ilahi.” – FARIS

“Cukuplah Riana punya suami soleh yang berusaha membawa cinta kita menuju cinta Ilahi dan Riana akan berusaha sungguh-sungguh untuk menjadikan cinta kita cinta 'high class' di mata Pencipta.” - ADRIANA

Mampukah cinta mereka menuju cinta Ilahi dan seterusnya menggapai syurga Ilahi? Bagaimanakah Adriana dan Faris mengemudi bahtera rumah tangga mereka berpaksikan cinta kerana Allah? Mekarkah cinta mereka menuju cinta Ilahi?

No comments:

Post a Comment