Thursday, 11 August 2016

NOVEL KLIK ! PENGANTIN MUSIM SALJU

Layakkah gadis brutal seperti aku jadi
pengantin untuk lelaki itu?


Kemunculan sebuah novel baru tahun ini ditunggu oleh peminatnya. Novel klik! Pengantin Muslim salju telah dilancarkan pada pesta pesta buku yang lepas. Saya tidak dapat membelinya kerana tersesat di MAEPS namun semuanya terubat bila novel ini saya beli di kedsi buku popular selayang mall ramadhan yang lalu.

Novel yang mempunyai 741 muka surat ini mengundang pelbagai rasa dan unsur kekeluargaan tetap menjadi keutamaan. Jom ikuti review dari saya untuk novel Klik! Pengantin Musim Salju. Kaseh Lateefa atau lebih dikenali sebagai Kay. Diusia yang muda memiliki syarikat dan studio fotografer sendiri dinamakan Klik. Minatnya yang mendalam tentang fotografer membuatkan Kay juga meyimpan kamera lama sebagai koleksinya. Penampilan yang brutal dan kasar membimbangkan ayah dan umie. Oleh kerana itu Umie ingin menjodohkan dirinya dengan anak kenalan rapatnya dulu. 

Satu insiden yang berlaku dirumah Adam putra sangat menjengkelkan. Ini semua gara-gara Karlisha Zandra , tunang Adam Putra yang mencuri baju milik arwah ibu Kaseh. Baju itu dihantar ke butik kerana untuk di kecilkan. Menurut Khalisha baju itu unik dan cantik . Khalisah tidak menyangka tindakan dirinya untuk mengambil baju itu akan memalukan diri sendiri. 


Pertemuan kedua di sebuah parti jualan kamera antik disebuah hotel. Di majlis itu dirinya bertambah serabut bila Khalisah Zandra turut ada bersama Adam. Kaseh yang menganggap Khalisha itu sebagai perempuan gedik sentiasa menyakitkan hatinya. Impian untuk memiliki kamera antik itu gagal dan hampa kerana ada orang lain telah memilikinya terlebih dahulu.

Pening kepala bila memikirkan bila umie dan walid sibuk menjodohkan dirinya dengan anak sahabatnya Izham. Walaupun Kaseh sering menolak , Umie bertindak untuk merahsiakan pertunangan Kaseh dan Izham. Kerana tertekan dengan  tindakan umie dan walid Kaseh nekad untuk melarikan diri. Dalam Kaseh melarikan diri Adam Putra datang sebagai penyelamat. Bukan penyelamat tetapi bala. Adam Putra meminta agar Kaseh membantunya untuk menjadi isteri olok-oloknya. Dihari yang sama Adam Putra terpaksa membatalkan majlisnya kerana pengantin perempuan tidak hadir di majlis perkahwinan dengan alasan tidak bersedia. 

Dengan ganjaran yang menarik Kaseh menerima tawaran itu. Adam Putra tak sanggup untuk memberitahu yang perkahwinannya dibatalkan. Adam Putra juga tidak mahu nenek sakit kerana menerima berita perkahwinannya terpaksa dibatalkan oleh kerana pengantin perempuan tidak hadir. Bermula dengan perbualan ditalian talifon nenek ( Ku Maryam ) rasa selesa dengan Kaseh. Ku maryam meminta Adam Putra membawa Kaseh ke Jepun untuk bertemu dan mengenali Kaseh lebih mesra. Ini membuatkan Adam Putra lebih pening. 

Dengan restu umie dan walid , Kaseh tiada pilihan untuk menerima tawaran Adam dan lebih- lebih lagi ini memberi keuntungan pada Klik. Dalam masa yang sama Kak putri menerima Klik sebagai photografernya untuk busana muslimah milik kak putri. Episod di jepun bukan satu tugasan yang mudah. Kaseh perlu berdepan dengan sepupu Adam Putra yang bernama Hud Mekail . Perasaan suka dan sayang mula hadir tetapi selalu dinafikan oleh Kaseh. Renungan mata Adam Putra seperti renungan yang dicari selama ini. Semuanya terbongkar bila Adam Putra meluahkan rasa cinta pada Kaseh dan ingin memperisterikan Kaseh. Bagi Adam Putra , dia akan lemah bila bersama Kaseh. 

Kaseh menceritakan apa yang terjadi 10 tahun dulu ketika diusia 15 tahun. Satu peristiwa yang merubah dirinya menjadi dirinya lebih kasar. Sebenarnya , Adam Putra sudah menjadi penyelamat dari dulu lagi. Adam putra juga yang membawa Kaseh ke hospital dan menderma darah untuk Kaseh. 

Kalisha zandra datang membongkar siapa Kaseh didepan nenek. Kalisha berpakat dengan Hud untuk memisahkan Kaseh dan Adam putra. Nenek yang terkejut yang Kaseh bukan isteri Adam lalu jatuh sakit. Ini membuat Kaseh rasa bersalah. Keputusan Kaseh nekad untuk meninggalkan Adam tetapi dihalang oleh nenek. Keikhlasan Kaseh patut diberi peluang kedua. Pernikahan yang berlangsung di kota jepun dipenuhi salji yang lebat seakan merestui majlis pernikahan yang mereka yang serba ringkas. 

Puas bermadu kasih di Jepun Kaseh dan Adam Putra balik ke Malaysia. Kaseh dikejutkan dengan kehadiran seorang lelaki yang hampir meragut kesucian dulu. Zubir nama yang tak pernah padam dalam ingatan Kaseh. Zubir adalah bapa saudara Adam Putra. Adam Putra cuba memujuk Kaseh dan memberi tahu yang Zubir juga telah menerima balasan atas kesalahannya yang lampau. 

Dalam mereka menyelami erti cinta Hud dan kalisha tidak pernah berhenti usaha untuk memisahkan Adam dan Kaseh. Kerana sifat cemburu Adam satu salah faham berlaku. Hud yang sengaja dan tahu kelemahan sepupunya mengundang satu curiga pada Kaseh. Adam menghilangkan diri tanpa berita. Dengan pertolongan Zubir , Adam Putra kembali pada kaseh . Adam Putra mengaku kesilapan meninggalkan Kaseh adalah satu kesilapan besar kerana terlalu mengikutkan perasaan sendiri. 



Sinopsis dari novel

Demi kesihatan neneknya, Adam Putra mengajak Kay, gadis brutal yang langsung tak feminin untuk berlakon sebagai pengantin olok-oloknya kerana tunangnya (Karlisha Zandra) membatalkan perkahwinan mereka pada saat akhir. Kay yang tidak mahu disatukan dengan Irham, mamat sewel yang menyakitkan hatinya itu bersetuju berlakon sebagai pengantin olok-olok Adam Putra dan mengikut lelaki itu ke Jepun untuk bertemu dengan nenek Adam Putra.



Musim dingin dan salju tebal di Jepun menjadi saksi cinta mereka bersemi. Dalam mengharungi hari-hari sebagai pasangan pengantin olok-olok, mereka terjebak dalam gelora cinta yang hangat membara hingga akhirnya mereka betul-betul jadi pengantin.

Asyiknya mereka menyulam cinta setelah berkahwin di bumi Jepun sehinggakan mereka tidak menyangka ada badai yang sedang menanti setelah mereka pulang ke Malaysia. Cinta mereka diuji dengan kehadiran Hud Mikael, sepupu Adam Putra yang pernah sukakan Kay dan juga bekas tunang Adam Putra iaitu Karlisha Zandra.

Berjayakah pengantin musim salju ini mempertahankan cinta suci mereka?



Sedikit sedutan dari keratan dalam novel 
AKU menjeling sekilas ke arah Nana yang sedang menanti di dalam kereta. Dalam kegelapan malam, aku mundar-mandir di hadapan banglo dua tingkat ini. Siap dengan tudung di kepala. Yelah, kalau aku tak pakai tudung mesti dia tak cam pulak sebab siang tadi aku bertudung. Lagipun dia bukan perasankan aku semasa di studio pagi tadi. Dengan penampilanku yang ala-ala lelaki tu... confirm dia tak cam! Aku tak mahu merumitkan keadaan.
Tangan kiri dan tangan kanan memegang besi pada pintu pagar manakala wajah kulekapkan pada pintu pagar yang dicat dengan warna coklat gelap ini. Lagakku seperti penjenayah dalam penjara. Kay, betul ke kau nak teruskan dengan plan C? Plan yang berisiko tinggi ni?
Nafas kutarik dalam-dalam. Apa lagi cara yang aku ada? Jangan cakap aku tak tekan loceng. Dah berpuluh kali kut aku tekan, namun tak ada langsung respons minah salih celup tu. Nak kata dia tidak ada di rumah, kereta BMW putih tu elok sahaja terparkir di dalam garaj. Selain itu ada beberapa lagi kereta mewah di dalam kawasan rumah.
Huh! Aku nekad. Aku harus laksanakan juga plan C ini.
Kepala berpusing ke kiri, ke kanan dan ke bahagian belakang. Line clear! Lagipun kawasan ni memang sunyi. Berbekalkan lampu jalan yang suram menyinar, aku terus memanjat pintu pagar dengan hati yang berdebar-debar. Ah, kerja panjat-memanjat ni memang my forte! Kacang aje. 
Baru sahaja kaki hendak mencecah lantai, ada suara lelaki yang bertempik kuat membuatkan aku gelabah.
“Hoi!”
Terus sahaja aku hilang imbangan dan terjelepok di atas lantai kawasan rumah ini.
Inilah lelaki yang datang bersama si bimbo itu ke studio aku. Saat mata aku dan dia bersatu, jantungku sudah tidak mampu lagi untuk berdegup seperti selalu. Rasa sakit akibat terjatuh tidak kuhiraukan. Terus sahaja aku bangun. Perasaan gerun apabila sepasang mata itu mencerlung tajam ke arahku kutolak ke tepi. Apa? Ingat dia sorang aje ada mata? Lu silaplah bhai! Bulat mataku menjegil ke arahnya kembali.
Terus sahaja dia menerpa ke arahku seperti helang yang menerkam mangsanya. Terkejut punya pasal dengan gerak-geri agresifnya itu, aku kelam-kabut berundur ke belakang sehingga tidak ada ruang lagi untuk aku berbuat demikian. Akhirnya aku tersandar rapat pada pintu pagar. Memang aku boleh bantai dia ni kalau aku nak tapi, aku tidak mahu mengusutkan situasi.
Kedua-dua belah tangan kuangkat tinggi. Bau wangian yang sangat maskulin menerpa masuk ke ruangan hidung.
“En... en... encik... sa... saya....”
Tergagap-gagap aku bersuara apabila si dia berada kurang dua tapak dariku. Wajah berangnya diraup kasar dan anak matanya kembali mencerlung tajam ke arahku. Kenapa seperti ada sesuatu dengan anak matanya itu?
“What a joke!” sindirnya dengan sinis. Kepala digelengkan. “Gadis bertudung litup pun dah pandai merompak zaman sekarang ya.” 
Aku segera menggawangkan kedua-dua belah tangan di hadapan wajahnya. “No... no! Saya bukan nak....”
Aku tergamam apabila dia menarik kasar lengan kiriku. Sebelah tangannya mengeluarkan kunci kereta dan aku diheretnya ke arah salah sebuah kenderaan mewah. Rasa gelisah dan marah bercampur baur saat ini. Bukan aku tak mahu lawan tetapi, aku tidak mahu keadaan menjadi sukar. Pedih terasa lengan gara-gara dicengkam kuat oleh lelaki berkemeja biru ini. Bibir kuketapkan dengan serapat-rapatnya.
“Encik... nak bawa saya ke mana?”
Kelam-kabut aku bersuara sebaik sahaja dia membukakan pintu kereta untukku. Tercengang aku apabila dia memaksa aku untuk masuk ke dalam kereta. Aku datang nak ambil baju arwah ibu, bukan nak naik kereta mewah ni! Hah, sudah! Ke mana pula hendak dibawanya aku?
“Biar saya jelaskan semuanya. Let me go!” jeritku sambil memandang tepat wajah ketat lelaki ini.
“Masuk! Jelaskan kat balai aje nanti,” katanya dengan garang.
Huk aloh! Bakal isteri kau yang curi baju aku tapi aku, mangsa sebenar dalam kes ini pula yang hendak dibawa ke balai polis. Cantik betul muka kau!
“Encik... saya datang ke sini bukan nak merompak. Saya nak ambil baju saya dari Karlisha Zandra aje,” ujarku dengan bersungguh-sungguh.
Perlahan-lahan aku mengumpul kekuatan. Relaks Kay... bukan salah kau pun. Jangan takut!
“Alasan! Orang macam ni memang banyak kat luar sana tu. I won’t let you go this time. Takut nanti entah rumah siapa-siapa pula kena rompak. Prepare yourself to sleep in the jail tonight!”
Dasar lelaki poyo! Mentang-mentang badan sado, mentang-mentang ini rumah dia, ingat aku takut? Tadi, memang betul aku sedikit resah tapi sekarang tidak lagi. Sakit pulak hati aku dengan si poyo ni. So annoying!
“Saya bukan perompaklah! Cik Karlisha Zandra tu yang sebenarnya penyamun tarbus! Awak tahu tak yang dia dah curi baju saya dari Lola Boutique siang tadi?! Banyak kali saya call dia tapi, dia langsung tak jawab. Saya ada tinggalkan komen di ruangan Instagram milik dia tapi, dia delete komen-komen saya tu!” luahku dengan berang.
Tersentak sedikit kulihat muka lelaki berkulit cerah ini. Mungkin tidak sangka yang aku berani melawan kata-katanya dengan tegas. Tidak lagi dia mencengkam lenganku. Dengan pantas aku mengusap kawasan lengan yang sudah pun lebam.
“Bila saya datang ke sini, saya tekan loceng berjuta kali tapi... takde siapa bukakan pintu,” jelasku lagi bersama wajah yang berkerut menahan sakit.
“So, tell me what should I do?” soalku sambil menjegilkan mata ke arahnya. Terus sahaja aku masuk ke dalam kereta. “Baik! Awak nak sangat ke balai polis, kan? Jom! Tapi, kalau kebenaran tersingkap nanti... bila satu Malaysia dah tahu, awak dan family awak, jangan lupa serkup baldi di kepala bila keluar rumah ye. Kaya tapi mencuri hak orang! What a shame!”

Sunday, 31 July 2016

NOVEL ANDAI ITU TAKDIRNYA


Cintamu sesegar embun nan pagi 
Semakin resah menanti terbit mentari
Hangatnya yang membakarmengeringkan
segala keindahan yang penuh kepalsuan


Ini adalah novel ketiga yang saya miliki dari lima karya Siti Rosmizah . Novel setebal 583 muka surat seumpana tak puas untuk menatap ceritanya yang begitu menarik.  Mengisahkan Aleya, seorang gadis yang cantik dan berlatar belakangkan keluarga sederhana, dalam diam menyimpan perasaan pada seorang anak tokoh korporat yang ternama yang juga merupakan rakan sekuliahnya di universiti di United Kingdom, Syed Adam Aizril.
Syed Adam Aizril, wajahnya yang tampan menjadikan dia kegilaan ramai gadis. Limpahan kemewahan meletakkan ego dan kesombongan di singgahsana yang paling tinggi. Mentalitinya yang mementingkan darjat dan kedudukan telah menutup pintu hatinya untuk mendengar bicara hatinya sendiri yang pada ketika telah mula ada getaran buat Aleya.
“Salahkah Leya mencari sedikit bahagia? Mengapa Leya tak pernah dapat merasainya? Hina sangatkah Leya sebab beribu dan berbapakan orang miskin? Memang Leya miskin tapi Leya juga jugak ada maruah diri.”
Terjadinya suatu perkara yang menyatukan mereka. Tapi kerana terlalu ego, sombong dan mementingkan darjat, begitu hina Aleya dilayan Syed Aizril.
“Saya telah menjadi balu sebelum masanya dan anak-anak saya juga telah menjadi anak yatim sebelum masanya. Sembilan bulan saya mengandung mereka tanpa suami di sisi. Saya pekakkan telinga mendengar cemuhan masyarakat sekeliling.”
Kuasa cinta, tiada siapa yang dapat menghalang. Mereka kembali bersatu atas penyesalan Syed Aizril. Ketika ingin menyulam bahagia dan menyemai kasih antara dua hati, munculnya Sharifah Emilin, sepupu kepada Syed Aizril yang membuat onar. Sharifah Emilin yang penuh di hatinya dengan ego, bongkak dan iri hati ingin menunaikan dendamnya pada Aleya yang dianggap merampas Syed Aizril yang konon dianggap sebagai kekasihnya. Namun, di hati Syed Aizril, hanya Aleya yang bertakhta.
“You dengar sini Zril, dendam I tak habis kat sini. I bersumpah, I akan pastikan hidup you musnah…musnah sebagaimana you musnahkan hidup I. I takkan lepaskan you. You tetap akan jadi milik I. I janji Zril, I janji.”
Namun, ada kalanya cinta mereka teruji di tengah jalan. Kerana keegoan seorang lelaki yang menuncak, Syed Aizril telah melakukan kekhilafan yang hanya merugikan dirinya sendiri dan hampir-hampir menyebabkan dia kehilangan cinta sucinya.
“Leya jangan tinggalkan abang. Kembalilah sayang, kembalilah. Jangan teruskan perjalanan itu. Berilah abang peluang untuk membahagiakan Leya. Hentikan perjalanan itu sayang, pandanglah ke belakang walaupun cuma seketika.”
Salahkah Aleya kerana memilih Syed Aizril dalam hidupnya?
“Namun dia terleka sebentar dengan kebahagiaan palsu yang diciptakan oleh suaminya. Habis manis sepah dibuang. Dia akhirnya menjadi pengemis cinta pada suaminya sendiri. Akhirnya dia telah terluka untuk kedua kalinya tetapi kali ini kelukaannya lebih dalam hingga meragut nyawanya sendiri. Itulah kisah perempuan yang bernama Nur Aleya binti Idris.”
Cinta…cinta telah menjadikan Aleya, gadis yang pendiam dan berperibadi sederhana, seorang yang kuat, tabah, tegas dan berani, walau dalam hatinya penuh cinta dan kasih.
“Selama aku miniti liku-liku kehidupan yang penuh onak dan duri ni, aku tidak pernah pasrah dalam hidupku. Andai itu takdir-Nya sebelum menggapai bahagia aku redha. Namun sampai waktu apabila aku tidak mampu bertahan lagi, hatiku lebih keras dari kerikil.”
Cinta…cinta telah mengubah Syed Aizril yang ego dan sombong kepada seorang yang sangat menghargai cinta dan kasih sayang.
“Leya, abang janji dengan nama ALLAH abang akan menjaga Leya hingga ke nafas yang terakhir. Percayalah sayang. Leya takkan keseorangan lagi. Abang sayang Leya dengan penuh hati abang."



Sinopsis dari kulit novel :

"Jangan salah faham Puan Sri. Kemaafan yang diberi tidak akan sama sekali menjadikan saya lupa pada kedudukan diri saya ini. Saya tak boleh membuang pangkat itu ke tepi hanya kerana kesalahan yang pernah dibuat pada saya."

"Saya telah menjadi balu seblum masanya dan anak-anak saya juga telah jadi anak yatim sebelum masanya. Sembilan bulan saya mengandung mereka tanpa suami di sisi. Saya pekakan telinga mendengar cemuhan masyarakat sekeliling."

Andai itu takdir-NYA, dia akan menempuginya dengan tabah dan sabar. Apa yang penting sekarang adalah kebahagiaan anaknya, Dania. Sekurang-kurangnya, bila Aleya menutup mata, kehidupan Dania akan terbela.

"Selama aku meniti liku-liku kehidupan yang penuh dengan onak dan duri ini, aku tidak pernah pasrah dalam hidupku. Andai itu takdir-NYA sebelum menggapai bahagia aku redha. Namun sampai waktu apabila aku tidak mampu untuk bertahan lagi, hatiku lebih keras dari kerikil."

Ulasan Penulis Novel Andai Itu Takdirnya:
Umpama mimpi dalam mimpi. itulah perkataan yang tepat hingga tercetusnya ilham saya ini. Saya tertanya sendiri adakah saya seorang yang suka berimaginasi hingga terbawa dalam mimpi? Rasanya tidak, kerjaya sebagai seorang peguam yang segalanya mementingkan fakta telah membataskan pemikiran saya untuk keluar dari lingkungan profesion saya ini. Pelik tapi benar, selama tiga malam berturut-turut saya bermimpi satu kisah yang sama. Bermula dengan pengenalan cerita pada malam pertama diikuti dengan babak klimaks pada malam kedua dan penutup pada malam terakhirnya. Pelik, kan? Bukan mudah untuk menjadi seorang penulis, satu bidang yang begitu berlawanan dengan apa yang saya praktikkan sekarang. Dengan sokongan dan galakan suami, keluarga dan rakan-rakan, saya akhirnya melihat dari satu sudut yang positif, segala yang terjadi atas kehendak yang Maha Esa, mungkin mimpi itu bukan satu mainan tidur untuk saya tetapi satu anugerah dari-NYA. ~ Siti Rosmizah ~
Anda berminat untuk membaca Novel Andai itu Takdirnya secara online? Sila baca dan enjoy karya Siti Rosmizah terbitan Buku Prima dibawah!


Adaptasi Drama



NOVEL PERGILAH AIR MATA

Akan ku lepaskan air mata ini pergi 
Jauh... Sejauhnya...
Sehingga sepasang mata ini ...
Tak mampu ingat pada hangatnya titisanya dahulu...

Ini sentuhan Hanni ramsul yang kedua. Novel setebal 858 muka surat tidak akan mengecewakan pembacanya. pada mualnya saya membaca enovel di penulisan2u. Ia menarik saya untuk memiliki novel ini. Cerita sedih nasib Sabrina , insan ter aniaya yang dirancang oleh sahabat baik yang dengki dengan kejayaan yang dimiliki. jom layan novel ini.

Sebuah bala… sebuah malapetaka telah merantai Badrul Datuk Hamidi dan Sabrina ke alam rumah tangga. Badrul yang tidak dapat menerima kenyataan ini tegar menyakiti hati Sabrina yang tidak bersalah. Air matalah peneman setia Sabrina, di dalam sangkar emas keluarga Datuk Hamidi. Badrul tak pernah melayan Sabrina dengan baik . Penderitaan Sabrina dirancang oleh sahabat baik sabrina kerana dengki dengan kejayaan Sabrina. 

Kehadiran Sabrina menyukarkan Badrul memiliki Dayana kekasih hatinya. Badrul sanggup mengetepikan hak Sabrina demi mengejar cinta Dayana. Badrul dan Dayana berkahwin dengan persetujuan Sabrina walaupun dibantah oleh datuk Hamidi pada awalnya. Sabrina akur jika itu percaturan hidupnya. Dayana terlalu sibuk dengan kerjayanya membuatkan Badrul rasa sunyi . Kesunyian itu di isi bersama Sabrina. Badrul merasakan sesuatu yang indah bila bersama Sabriana. Badrul juga mengambil kesempatan untuk bersama Sabrina bila Dayana pergi kerja luar.  Lama-kelamaan benci Badrul mula berubah rindu… Sepanjang masa hanya wajah Sabrina yang melekat di ingatan, senyuman Sabrina yang menari-nari di mindanya. 

Hingga satu hari , Dayana ternampak Badrul dan Sabrina di bilik tidur. Dayana tidak dapat menerima kenyataan. Dalam pertengkaran Badrul menyatakan ini satu kesilapan. Hati Sabrina dibaluti kesedihan kerana selama ini Badrul bersamanya adalah satu kesilapan . 

Kerana terlalu kecewa Sabri meminta kebenaran untuk keluar dari rumah besar itu. Dengan berat hati Datuk Hamidi membenarkan Sabrina keluar mencari ketenangan. Badrul terkejut bila mendapat tahu Sabrina keluar dari rumah. Puas badrul mencari sabrina tetapi tidak menemukan jawapan. Dengan satu panggilan dari abang sepupu Badrul , akhirnya Sabrina dapat dikesan. 

Puas Badrul memujuk Sabrina agar kembali tetapi tidak berjaya. Hanya satu perkara yang mampu dilakukan oleh Badrul , bila Badrul mengajak Sabrina ke Majlis perkahwinan sahabat baiknya bersama bekas tunangnya dulu. Segala yang terselindung terbongkar. sabrina tidak mahu tertipu lagi dengan helah badrul . Badrul membuat kejutan pada Sabrina. Sabrina tidak menyangkan kesedihan selama ini memberi sinar kebahagian yang baru dalam hidupnya.


Sinopsis dari kulit novel 
Noktah bahagia yang menjadi anaganku, ternyata Cuma titik mula paa derita yang tidak bertepi. Sumpah bukan ini yang aku mahu. Sumpah juga, aku idk pernah mahu membuat kau seksa. Tidak mahu merobohkn bahagiamu. Atas rasa bersalah ,aku rela melihat kau menganyam bahagia bersamanya. Namun, mengapa perlahan-lahan layananmu memberi tanda Tanya dihati ini? Mungkinkah kita sama –sama berkongsi rasa? Mungkinkah kita sudah sama-sama terpaut? Atau.. mungkinkh segala yang berlaku tidak lebih hanya mainan peraaanku sendiri? Mungkin… kerna aku yakin, bencimu tidak mungkin berubah saying. Bencimu padaku setinggi awan yang menyapu langit… SABRINA

Memang aku benci. Memang aku tak pernah rela dengan takdir nin. Namun, kenapa tulusmu terus mengikat aku pada ikatan yang paling kubenci ni? Mengapa hati ini penasaran setiap kali kau menagih perpisahan yang pernah aku janjikan? Cintakah ini, apabila aku tewas tiap kali memandang wajahmu? Sayangkah ini, apabila hatiku digaru reah tiap kali aku cuba lari darimu Mustahil cinta keran cintaku sudah kusimpul kukuh dihati dia. Apa sebenarnya yang berlaku diantara kita? Bagaimana cara untuk aku hapus wajahmu yang terus meemani mimiku? Dimana noktahnya mainan peraaan ini … BADRUL

Petikan-petikan yang menarik dalam novel .
Dayana merengus marah.”Jangan seksa I lagi, Bad. Kalau pun you anggap tu sebagai gurauan… gurauan you tak lucu langsung.Gurauan you menyakitkan hati I.”
Badrul melangkah lebih laju, kemudian berdiri menghalang langkah Dayana. “Joke? You tengok muk I macam buat kelakar ke ? I’m serious about this. I memang nak kita kahwin.”
“ Wife you? Macam mana dengan dia? I memang nak kita kahwin.”
“No. I won’t”
Dayana kerutkan kening. “ you nak madukan I? kenapa you tak nak ceraikan dia? You dah jatuh cita kat dia ke ?”
“ I nk ajar dia!”
“ What do you mean?”
“I tak akan bagi dia hidup senang. Dengan apa yang dia cuba lakukan, I think she deserves for if!”
Dayana diam. Dia kehilangan kata – kata. Matanya merenung wajah Badrul yang tiba – tiba serius. “ You .. dengan dia?”
“Nothing happened between I and dia. Never! Percayalah… I langsung tak ada perasaan pada dia. Kalau ada pun , satu saja.”
Dayana menahan nafas. Matanya tajam menatap wajah Badrul.Tiba – tiba rasa cemburu menguasai diri.
“Benci!”
Tanpa sedar, dayana menarik nafas lega. Badrul tersenyum tatkala menyedari riak cemburu Dayana. Itu bererti, dia masih berpeluang untuk memiliki semula gadis itu.
“AAda lagi,” tambahnya sambil tersenyum nakal. Dayana jegilkan mata. Dia tahu Badrul cuba mempermainkannya. Sengaja ingin membuat perasaan cemburunya muncul lagi. “apa dia?”
“dendam!”
Dayana mencebik.
“Kenapa” soal Badrul sedikit hairan dengan cebikan Dayana.
“ Mula – mula memanglah benci. Dendam. Tapi , kalau dah hari – hari bersama, lama – lama jadi rindu dendamlah pulak.”
" Kalau macam tu, jomlah kita kahwin!”
Dayana diam.Perlahan-lahan dia menyambung langkahnya yang dihalang."Jangan cakap macam tu Bad. I tak suka. You tahu prinsip I,kan? I tak suka berkongsi kasih.”
“No. You won’t.”
Tapi, bukan ke tak bik you buat dia macam tu? You tak nak lepaskan dia. I Cuma nak ajar dia aja. Ajar bia dia respect maruah diri. Biar dia serik dan tak ada lagi lelaki yang jadi mangsa dia.”
Dayana diam. Dia memandang wajah Badrul. Tidak tahu apa perasaannya tatkala mendengar kata-kata Badrul itu.
“Why? Kenapa I macam tu ?”
”Tetap kejam bunyinya,” ujar Dayana perlahan.
Badrul tersenyum kecil.
“Sebenarnya dia yang kejam. Kejam paa dirinya sendiri,” ujar Badrul geram. Wajah Sabrina tiba-tiba munul di hadapannya. Wajah yang sering mengundang rasa amarahnya.
“Bad..”
Badrul tersentak kecil apabila lengannya ditepuk perlahan. Dia menoleh. Dayana memandang ke arahnya. “Ya.Apa dia?”
“Kita tetap macam dulu,kan?” Bdrul bersuara lirih.
Buat seketika, mata kedua-duanya berlaga pandang.
“ Klau ikutkan hati yang marah, I memang nak lupakan you. Namun cinta you telah merantai I. I tak boleh nak buang you dari hidup I.”
“Terima Kasih ,sayang.Terima kasih kerana masih sudi menyintai I.”
”Tapi I rasa bersalah kerna mencintai suami orang. I rasa berdosa pada isteri you.”
Badrul merenung wajah dayana yang nampak begitu murung. “you tak bersalah, saying. Percayalah… semua ni bukan salah you.Takdir dah tentukan kita begini. Kita kahwin ,ya”
Dayana tersenyum pahit. Bagaimana mungkin dia boleh mengahwini badrul? 



“Kenapa tiba-tiba awak layan saya sebaik ni?”
Soalan Sabrina membuat dia terdia seketika. Badrul membetulkan uduknya. Dia merenung wajah Sabrina yng sedikit serba salah. “Hmmmm.. mungkin sebab kau pandai menggoda kut..”
“Hah?”
Barul tergelak mendengar nada terkejut Sabrina. Mata bulat itu sedang merenungnya. Marah barangkali! “Betul  aku dah tergod. Dah tergoda kat kau…”
“Nonsense! Menyealsaya Tanya!”
Badrul tergelak riuh.Bertamba menjadi-jadi apabila ajah Sabrina sudah merona merah.”Kenapa? Kau tak percaya ke ?”
Sabrina buat – buat tidak dengar.
“ Kau tak suak kat aku ? Tak tergoda kat aku” sakatnya lagi. Sabrina angkat punggung sekali lagi.
Dan , sekali lagi  juga Badrul menarik Sabrian ke sofa. Kali I lebih hampir dengannya. Cukup hampir untuk dia rasai setiap hela nafas yang menjamah pipinya.Gelak Badrul juga sudah hilang. Kini , fokusnya betul- betul pasa Sabrina yang mematung.
“ Kau nak tahu kenapa?” soalnya perlahan.Sabrina menoleh ingin tahu.
“Sebab, walaupun buruk layanann aku paa kau , kau Nampak macam tak kisah pun. Tiap-tiap hari, kau menjadi seorang yang jauh dari apa yang aku sangkakan. Aku tak nak akuinya. Tapi hati aku kuat mengatakan, kau memang seorang perempuan yang baik. Semua tu buat aku semakin lupa punca yang menyatukan kita. Buat aku raa semakin hari semakin dekat dengan kau.” Ucapnya ambil menikam renungan Sabrina padanya. Gadis itu benar-benar kelu. Barangkali kata-katanya terlalu puitis, sehingga sepatah pun tidak mampu dijawabnya.
Badrul tersenyum kecil perlahan-lahan dia menyentuh bibir Sabria dengan jari-jemariya. Sedikit terperanjat pabila tindakkannya tidak dibantah Sabrina seakan merelakan.



“Abah.. mama.. saya minta maaf. Mungkin abah tak setuju dengan keputusan ni. Tapi saya dah fikir masak-masak…”
Datuk Hamidi membetulkan duduknya. Lain macam bunyinya bicara menantunya itu. “Keputusan apa?”
“Abah, benarkan saya pergi ya…”
Datuk Hamidi termanggu.
“Pergi ke mana  Tempat kamu kat sini, Sabrina.” Datuk Hamidi bersuara separuh menghalang.
“Saya rasa.. cukuplah sampai disini. Saya dah tak sanggup lai, abah. Saya nak pergi jauh dari sini. Saya nak lupakan semuanya. Dah penat sangat rasanya…” Datuk Hamidi mengeluh perlahan.
“Kamu marahkan Badrul?” duganya. Dia sendiri tidk tahu. Marahkah dia pada Badrul? Kalau marah , untuk apa kemarahan itu? Kalau tiada rasa marah, kenapa hatinya menjadi sebegini sedih dek perbuatan lelaki itu?
“Tunggulah Badrul balik dulu. Bincang elok-elok dengan Badrul. Abah yakin, Badrul tak bermaksud nak cakap macam tu Mesti Barul ada penjelasannya…”
Sabrina tersenyum pahit. Sudah lama dia menunggu penjelasan Badrul.Namun lelaki itu tidak pernah muncul. Kini, rasanay sebarang penjelasan sudh tidak penting lagi. “ dah seminggu, abah. Mungkin tak ada penjelasan pun. Mungkin Badrul betul… semua ini cuma satu kesilapan.”
“Sabarlah dulu… jangan buat keputusan terburu-buru. Apa -  apa pun , tunggu Badrul balik.” Sabrina menggeleng perlahan. “Biarlah Badrul pujuk Dayana. Mungkin itu yang terbaik. Badrul cintakan Dayana. Saya kat sini, Cuma memburukkan lagi rumah tangga mereka. Saya bersalah pada Dayana. Dan lagi…saya tak nak Badrul dn Dayana rasa serba salah sebab saya. Kalau betul semua ini satu kesilapan… buat apa kita nak teruskan kesilapan ini? Saya minta sangat abah faham perasaan saya sekarang. Saya… saya..”
Sabrina diam seketika.Mahu sembunyikan suaranya yang sudah mula serak. Segera dia tunduk. Mengesat air mata yang mahu menitis ngan hujung jari.
“ Saya dah tak boleh tinggal disini lagi, abah. Saya cuba bertahan .Rasanya sampai disini saja. Da tak larat saya nak menangis terus…..” sambungnya lambat-lambat.
“Mana boleh kamu pergi tanpa izin Badrul.”
“Badrul pun tak pernah anggap saya sebagai isterinya. Mungkin Badrul pun nak saya pergi. Tapi, tak tahu nak cakap macam mana…” Sabrina menggeleng pelahan. Memang masih tiada hala tuju yang bertandang difikiran.

 “ I miss her so much, abah. Tak pernah saya rindukan perempun macam saya rindukan Sabrina. Tidak pada Dayana sekali pun…” Datuk Hamidi diam. Dia memandang wajah Badrul yang ternyata seperti patah semangat. Memang ketara kesan kehilangan Sabrina pada anak lelakinya ini.  Kesan yang dia sendiri tak sangka sampai begini teruknya.
“Abah ingat, kamu dah bersedia nak kerja bila balik dari Pangkor.”
Badrul tersenyum hambar. Mana mungkin semanagt itu akan hadir. Dia ke Pangkor semata-mata ingin berada dekat dengan kenangan antara dia dan Sabrina, Tidak tahu kenangan itu satu kenangan manis atau tidak, tetapi Cuma itulah caranya dia mampu meleraikan sedikit kusut dikepala. Menginap dibilik yang sama. Yang dikongsi bersama Sabrina dulu. Memandang katil yang menyimpan wajah ketakutan Sabrina ditinggalkan semalaman dengan usikan – usikan yang menakutkan darinya. Sofa yang menyaksikan nakalnya membawa Sabrina ke ribanya. Juga lantai bilik yang pernah dipenuhi origami origami dek bosan dikurung sendirian. Hanya itu yang mampu mendekatkan dia dengan Sabrina. Hanya itu yang boleh merawat rindunya yang mendalam.
“ Mana saya nak cari dia , abah?” dia bersuara lagi.
Tidak dipedulikan masalah yang baru sahaja dia berikan pada bapanya itu. Juga tidak dipedulikan marah bapanya kerana kelalaian yang telha dia buat. Dia perlu hilangkan resahnya. Kalaulah dia mampu menyeru nama Sabrina dan gadis itu akan muncul tiba – tiba di hadapannya. Sudah lama dia lakukan.
“Hairan abah tengok. Yang kamu cintakan separuh mati, Dayana. Tapi , kamu Nampak mudah sangat lepaskan dia. Sabrina yang kamu tak suka pula buat kamu jadi angau macam ni.”
“Entahlah abah. Saya sendiri tak tahu. Yang saya tahu, saya sungguh-sungguh rindukan Sabrina. Saya menyesal abaikan dia. Menyesal sangat- sangat sebab terlalu yakin dia akan berada dengan saya sampai bila-bila.”
“Nasi dah jadi bubur, Bad..”
“Mana saya nak cari dia , abah… “ Rintihan itu udah membawa manik-manik jernih meniti dibibir matanya.



Novel ini akan didramakan di TV 1 ( RTM )

 Antara pelakon yang membintangi drama ini 

Badrul dan Dayana 

Badrul dan Sabrina 


Episod 1

Jom Tonton link ini : Pergilah air mata episod 1


Episod 2
Jom Tonton link ini : Pergilah air mata episod 2

Episod 3
Jom Tonton link ini : Pergilah air mata episod 3

Episod 4
Jom tonton link ini : Pergilah air mata episod 4

Episod 5
Jom Tonton link ini : Pergilah air mata episod 5

Episod 6
Jom tonton link ini : Pergilah air mata episod 6

Episod 7
Jom tonton link ini : Pergilah air mata episod 7

Episod 8
Jom tonton link ini : Pergilah air mata episod 8




Saturday, 9 July 2016

NOVEL SI KOLOT SUAMIKU

Si kolot itulah yang membuatkan aku nanar dengan cinta!



Si kolot suamiku menjadu pilihan review kali ini. Novel ini bakal diadaptasi disaluran Astro Ria tidak lama lagi. Novel yang mempunyai 693 muka surat ini saya kategerikan sebagai novel romantik komedi. Pada sesiapa yang pernah membaca pasti tak kering gusi . 



Jom ikuti review dari saya untuk novel ini. Novel ini menceritakan kisah Tengku Raden Emranuddin @ lebih selesa dikenali sebagai Kudin oleh penduduk kampung. Kudin mempunyai ladang dan kolam ikan keli. Miskipun mempunyai kelulusan dari luar negara Kudin lebih selesa duduk dikampung. Baginya semua hasil yang diperolehi adalah dari hasil titik peluhnya sendiri. Kudin juga ada memendam rasa terhadap gadis kampung yang bernama Lisa tetapi ditolak mentah-mentah oleh Lisa kerana Kudin seorang yang tidak berharta dan hanya orang biasa.



Tengku Nur Edrina seorang gadis yang moden dan dibesarkan dengan kemewahan. Hidupnya hanya berhibur dan bersuka ria bersama teman. Keengganan Edrina menggalas tanggungjawab di semarak Holding memaksa papanya Tengku Ahmad Ehsan mencari pewaris tunggal Tengku Zarith arwah mak longnya, Tengku Emran. Impian Edrina hanya satu , ingin menjadi suri rumah sepenuh masa walahal calon suami pun tidak pernah ada. 



Tengku Ahmad Ehsan membawa isteri dan Erdina ke satu kampung dimana tempat tinggal tengku Emran @ Kudin . Tengku Ahmad Ehsan cuba menyampaikan Hasrat Nenda agar Kudin dapat menerajui  di Semarak Holding. Dalam masanya sama Kudin juga mempunyai pegangan saham yang ditinggalkan untuknya. Kudin tidak memberi jawapan hingga Kudin kerumah Tengku Ahmad Ehsan dan menolak secara baik kerana dia berat hati untuk meninggalkan kolam ikan kelinya. Kudin juga bercadang untuk membesarkan lagi ladangnya dengan mengusahakan tanah peninggalan neneknya. Di situlah detik permulaan pertemuan Kudin dan Erdina  bermula. 



Sejak itu mereka sering bertelagah dan ada saja yang yang tak kena. Pada Kudin Erdina seorang yang sombong dan menjengkelkan. Mana Kala Erdina menganggap Kudin seorang yang selekeh , kolot dan kekampungan. Oleh kerana Kudin dan Erdina enggan menerima tawaran berkerja di Semarak Holding. Nenda,Tengku Zainab mensyaratkan agar Kudin dan Erdina dikahwinkan. Edrina telah meminta wang hantaran yang tinggi dan dipersetujui oleh ibu Kudin tetapi dengan syarat selepas mereka berkahwin mereka berdua harus menetap dirumah pusaka nenek Kudin dihujung kampung, selepas berkahwin mereka berpindah ke rumah yang disediakan. Alangkah terkejutnya Edrina yang rumah itu usang dan hampir dengan tanah perkuburan serta segalanya serba kurang dalam rumah.

Pertelingkahan mereka umpama anjing dan kucing yang akhirnya menerbitkan bibit cinta Edrina terhadap Kudin yang selama ini dianggap kolot. Bibit cinta itu dirasai bila Erdina dan Kudin berjauhan. Dimana Tengku Ahmad Ehsan terlantar dihospital akibat serangan jantung. Saat cinta mereka mekar muncul semula Lisa merayu dan meraih cinta Kudin yang pernah di hinanya dulu, saat itu timbul rasa cemburu Edrina terhadap Lisa sehingga tercetusnya pertelingkahan.

Lisa baru sedar Kudin yang pernah dihina dulu sebenarnya pemegang saham Semarak Holding. Ini semua terbongkar bila Lisa dan kekasihnya menghadiri majlis perkahwinan Kudin dan Erdina. Lisa menyesal kerana tidak membalas cinta Kudin dulu kerana Lisa terlalu bangga dengan kekasihnya seorang yang kaya dibandar.

Cemburu Erdina semakin menebal, pada Erdina mengajak Kudin berkerja di semarak Holding adalah yang terbaik untuk menjauhkan diri dari Lisa yang sering mendempel suaminya. Memandangkan keadaan Tengku Ahmad Ehsan yang tidak sihat tiada orang yang ingin menerajui syarikat. Kudin masih dengan egonya dan enggan menerima tawaran itu . Kudin akan memberi alasan yang sama sayang untuk meninggalkan ladang dan ikan keli.


Keadaan lebih keruh bila Erdina kehilangan anak dalam kandungan akibat dari pergaduhan dengan lisa. Erdina membenci Kudin kerana menganggap Kudin menipu hubungannya dengan Lisa. Walaupun sudah diperjelaskan. Lisa rasa gembira bila perkahwinan Kudin dan Erdina seperti telur dihujung tanduk. Lisa mengambil peluang untuk menawan hati Kudin. Hati Erdina hancur melihat Lisa terus mendekati Kudin saat Erdina baru kehilangan anak dalam kandungan tanda cintanya pada suami. 

Erdina mengambil keputusan untuk pulang ke Kuala Lumpur dan meninggalkan Kudin sendiri dikampung. Hari berganti minggu hingga berganti bulan. Erdina mengharapkan Kudin menghubunginya tetapi hampa . Tiada sebarang berita dari Kudin. Erdina menganggap Kudin sudah melupakan janji yang pernah diucapkan oleh suaminya. Erdina bangkit dan membantu papanya menerajui di Semarak Holding. Kudin semakin tertekan bila Lisa dan ayahnya semakin mengasak hidupnya. Atas nasihat ibunya Kudin bangkit semula. Kudin menyerahkan apa yang di mahukan oleh ayah Lisa dan dan Kudin tidak mahu kehilangan cinta Erdina. Lisa hanya mahukan hartanya bukan cinta dari Kudin.

Selepas enam bulan Erdina terkejut bila melihat suaminya dilantik sebagai GM  (General manager) di Semarak Holding. Erdina terpaksa menjadi orang bawahan Tengku Emran. Tengku Emran tidak mahu lagi menggunakan nama Kudin lagi kerana dengan nama Kudin , Kudin telah banyak melukakan hati orang yang dia cintai . Bermulalah episod pujuk memujuk isteri yang merajuk panjang. 

Emran juga menggunakan kuasa ibu untuk memujuk isterinya. Isterinya sangat mendengar kata ibu mertuanya.Lama kelamaan hatinya mula untuk menerima Emran. Rindu yang menebal pada suaminya akhirnya terlerai bila sisuami tidak putus-putus menyirami Kasih sayang yang tidak pernah padam.



Sinopsis dari kulit novel

“Nama kau Kudin ya?”

“Apasal kau gelak?”

“Kudin nama kau? Memang sesuai sangat dengan kau. Nama kau sama buruk dengan baju kau!”

Si Edrina ini memang berlagak orangnya. Sudahlah berlagak, cerewet pula itu! Disebabkan dia dibesarkan di Kuala Lumpur, maka suasana kampung memang tidak kena dengan jiwa bandarnya. Kepada lelaki seorang itu dia memandang rendah dan jelak!

Lelaki bernama Kudin itu pula berbeza sikapnya. Dia sekadar lelaki kampung yang hidup membanting tulang kepada tanah untuk mencari rezeki. Kudin suka hidup berdikari dan lebih gemar hidup sederhana dari segala segi. Hidup di kota besar tidak pernah menjadi impiannya, bahkan wanita seperti Edrina tidak pernah tersenarai sebagai calon bakal surinya. Tidak sesuai!

Kata orang ikan di laut, asam di darat akhirnya di kuali bersatu juga. Begitu jugalah dengan mereka. Perkahwinan atas rancangan keluarga membuatkan hidup mereka berdua kian sesak. Konflik bertambah meruncing apabila Edrina tidak mahu terus tinggal di kampung, dan Kudin pula enggan berpindah dan bernafas di kota besar.

Jadi bagaimana? Siapa yang akan mengalah akhirnya? Benarkah Kudin itu seorang lelaki kolot yang menjengkelkan? Dan selama mana Edrina mampu mempertahankan ego dan mengelak hatinya jatuh kepada lelaki seperti Kudin?




Episod 1
Tengku Raden Emranuddin @ Tengku Emran baru dilantik menjadi CEO baru di Semarak Holding. Tengku Edrina terkejut dengan kehadiran Tengku Emrann. Tengku Edrina sengaja menjauhkan diri dengan Tengku Emran. Tetapi tidak pada Tengku Emran sengaja membawa dirinya dekat pada Tengku Edrina. Hingga Tengku Emran sanggup perpakat dengan driver Tengku Edrina. Tengku Emran terus memujuk hati isterinya yang sudah lama ditinggalkan. Terlalu banyak kenangan bersama yang sukar dilupakan.Tengku Edrina kecewa dengan apa yang terjadi. Kesal mengapa semua ini perlu dia lalui seorang diri. Semuanya bermula dari kisah pertemuan Tengku Emran @ Kudin. Kudin seorang budak kampung mengusahakan perusahaan ikan keli , mana kala Tengku Edrina hidup dilimpahi kemewahan tanpa batasan. 

Episod 2
Tengku Edrina suka menghabiskan duit dengan bershopping dan melancong. Tengku Edrina tidak pernah mengambil tahu hal syarikat. Ini yang memeningkan kepala Tengku Ehsan , anak gadisnya enggan mengambil alih hal syarikat. Atas desakan Tengku Zainab , Tengku Ehsan terpaksa mencari Tengku Emran. Tengku Zainab memegang amanah arwah suaminya agar menjodohkan Erdina dengan Tengku Emran. Yang merunsingkan mampukah Tengku Emran menerima Erdina yang dilayan bagai puteri. Kudin gembira dengan hidupanya sekarang disamping mak kunah ( mak angkat ). Mak kunah tidak pernah dilayan seperti orang lain. Pada Kudin Mak kunah adalah segalanya. Di kampung Kudin , Kudin selalu bimbang pada sikap Wak sukiman yang selalu manganggap kolam ikan seperti miliknya. Hasil kolam diambil sesuka . Lisa seorang gadis yang cantik selalu memandang rendah pada Kudin. Lisa juga merupakan anak kepada Wak sukiman. Tengku Ehsan mengambil keputusan untuk kekampung Tengku Emran untuk berbincang mengenai syarikat dan amanat arwah ayahandanya. Edrina dipaksa ikut bersama. Dikampung bermulalah pertemuan mereka. 

Episod 3
Dalam mencari udara luar , edrina terkejut dengan kehadiran Kudin lalu jatuh ke dalam takungan kumbahan. Ini meriuhkan keadaan bila Edrina menjerit tidak puas hati. Lisa membawa teman lelaki merangkap bos ditempat kerja. Wak sukiman gembira bila Lisa pandai memikat lelaki kaya. Wak sukiman membawa Gibriel ke kawan kolam ikan dan menyatakan kolam ikan itu miliknya. Kudin hanya sekadar mendengar. Lisa sangat berbangga memilih Gibriel sebangai kekasihnya. Lisa juga sengaja menunjuk-nunjuk yang dia mempunyai kekasih yang kaya tidak seperti Kudin. Kehadiran Keluarga Tengku Ehsan memeranjatkan Kudin. Pada Kudin kehidupannya adalah dikampung. Tengku Ehsan menyampaikan hasrat mengapa dia bertemu Kudin tetapi dipandang sepi. Kudin tidak memberi jawapan apa-apa. Mak Kunah mengajak Kudin ke Kuala Lumpur untuk menziarahi nenda ( Tengku Zainab ). Kedatangan Kudin mengejutkan Edrina. 

Episod 4
Di Kuala Lumpur , Tengku Ehsan memunjukan Semarak Holding pada Kudin , Walaupun Kudin berat hati untuk memberi keputusan untuk menerima cadangan Tengku Ehsan. Disini nenda memainkan peranan untuk menyuruh Kudin menerima tawaran untuk berkerja di Semarak Holding tetapi jawapan tetap sama. Kudin dengan pendiriannya untuk tidak menerima tawaran berkerja di semarak Holding. Kudin lebih senang mengusahakan perniagaan sendiri. Oleh kerana Edrina dan Kudin enggan berkerja di semarak Holding Nenda memaksa mereka berkahwin untuk mendapatkan generasi baru yang akan mewarisi Semarak Holding. Jika Edrina enggan semua alaun akan dihentikan. Edrina terpaksa akur dengan syarat Kudin pun bersetuju untuk berkahwin dengannya. Mak kunah memainkan agar Kudin bersetuju untuk berkahwin dengan Edrina. Edrina terkejut dan tidak menyangka Kudin bersetuju untuk berkahwin dengannya. 

Episod 5
Rombongan datang merisik dari keluarga kudin bertukar menjadi majlis bertunang. Edrian mengenakan hantaran yang tinggi. Mak Kunah terima tetapi bersyarat. Selepas berkahwin Edrina terpaksa duduk dirumah peninggalan nenek Kudin di kampung. Segala persiapan dilakukan oleh keluarga Edrina. Lisa terkejut bila mendengar Kudin akan berkahwin. Lisa tidak menyangka lelaki seperti Kudin ada perempuan suka. Gibrael mengajak Lisa ke majlis perkahwinan kawannya. Lisa yang terkejut pengantin lelaki itu adalah Kudin. Semua ahli keluarga gembira bila semua majlis perkahwinan Edrina dan Kudin selesai. 

Episod 6

Ayahanda dan bonda Edrina mohan agar Edrina berubah. Selepas pergi ke majlis resepsi Edrina , Lisa rasa menyesal kerana tidakcuba mendapatkan Kudin. Lisa baru tahu Kudin dari keluarga orang kaya dan kerabat. Nama Tengku bukan pada nama tapi Tengku dari keturunan. Hubungan Lisa dan Gibrael semakin dingin. Badrul kesal pada papanya yang tidak pernah untuk bersetuju untuk meminang Edrina untuknya. Ini kerana papa Badrul tidak mahu menerima malu dengan sikap Badrul yang tak elok. Papa Edrina dan papa Badrul berkawan lama.  Majlis sambut menantu diadakan dikampung Kudin . Lisa sengaja mengambil kesempatan untuk bermesra dengan Kudin. Kehadiran Liasa diperhatikan oleh bonda Edrina tetapi Mak kunah cuba menjernihkan keadaan mengatakan lisa kawan Kudin dari kecil. Edrina susah untuk menerima keadaan untuk hidup dikampung. Perlahan lahan Kudin cuba memujuk isterinya. Seperti yang dijanjikan Kudin dan Edrina kerumah baru mereka iaitu rumah pusaka nenek Kudin di hujung kampung. 

Episod 7
Alangkah terkejutnya Edrina melihat rumah yang bakal tinggal bersama en. suami. Edrina membayangkan dia akan tinggal seperti rumah nendanya di kuala Lumpur. Rumah peninggalan nenek Kudin banyak kekurangannya. Bilik air di luar rumah , mandi air perigi semua perkara yang sukar untuk diterima oleh Edrina. Kudin yang suka mengusik isterinya ini membuat rumah mereka akan menjadi riuh rendah. Rumah itu juga tidak mempunyai TV. Ini menambahkan kesunyian pada diri Edrina. Kerana kesunyian itu juga , Edrina berlajar membuat kerja - kerja rumah yang selama ini dilakukan oleh orang gaji. Kudin tahu kekurangan isterinya. Dia akan balik dan membawa makanan untuk Edrina. Hinggalah satu hari Kudin meninggalkan Edrina dirumah tanpa membawa makanan. Edrina merajuk panjang. 

Episod 8
 

Friday, 8 July 2016

RAMADHAN AKU 2016

Alhamdulillah.... Ramdhan yang ditunggu tiba dan disambut dengan kesyukuran.Sebagai seorang umie, saya mengimpikan menyediakan Juadah berbuka puasa dan bersahur dengàn air tangàn sendiri.

Bulan puasa saya rasa lebih bersyukur , Allah menyempurnakan impian saya . Di bulan ramadhan ni kami berkumpul sekeluarga. Makan sama-sama, berkongsi makanan walaupun sedikit itu dah cukup membahagiakan. Saja nak berkongsi 30 hari ramadhan menu juadah kami. Sepuluh hari pertama dengan penuh semangat.

Ramadhan pertama
Masak lemak ayam lemak cili padi.

Ramadhan kedua
Masak paru bercili

Ramadhan ketiga
Masak ketam maak merah


Ramadhan keempat
Masak daging kari

Ramadhan kelima
Masak bawal masak pedas

Ramadhan Keenam
Masak kicap ikan cencaru

Ramadhan ketujuh
Masak ayam kari

Ramadhan kelapan
Masak udang sambal petai

Ramadhan kesembilan
Masak ikan kembung lemak cili padi

Ramadhan kesepuluh
Masak ayam sambal

Memang bestlah bila sepuluh hari pertama saya mampu masak untuk juadah berbuka puasa untuk anak - anak dan suami. Bila hari ke sebelas aku mula membeli kerana kesihatan yang kuràng membantu. Doktor kata aku diserang over stress BP 180/110. Mungkin kerja yang terlalu banyak dan tekanan yang tidak dapat dielakkan. Sejak itu saya jarang memasak. Doktor juga menasihatkan agar terus mengambil ubat secara berterusan. 

Nak cerita sikit ramadhan ke 17 saya mengambil keputusan untuk berbuka puasa iluar. Penat bershopping raya kami singgah di sebuah restoran pappa rich selayang mall. Anak - anak teruja dengan memesan makanan mereka. Berbuka dengan penuh semangat tetapi aku makanan yang dipesan tak kunjung tiba. Saya mengambil keputusan untuk membatalkan pesanan dan membayar makanan yang kami terima.  Saya faham mungkin ramai orang hingga makanan saya pesan tertingal. Oleh kerana kesilapan pihak restoran says diberi diskaun tanda pihak restoran memohon maaf. 


Saya masih ingat lagi muka pelayang restoran ketika itu. Muka rasa bersalah kerana kelalaiàn mereka. Mungkin kerana tàkut saya mengadu ke pihak pengurusàn mereka atas kelalaian mereka.

Nak cerita pasal persiapan raya. Kami hanya buat persiapan yang sederhana. Baju raya kami tak beli baru. Malah memakai semula baju lama. Bak Kata anak lelaki saya " kita pakai baju tahun dulu semalam ( dua tàhun lepas). Itu untuk anak lelaki dan suami manakala anak perempuan dan saya memakai baju tema dimajlis perkahwinan anak buah yang lepas. Jimatkan.... Yang penting warna masih sedondon.

Kueh raya ini part paling suka. Setiap tahun saya akan mengambil cuti tahundengan alasan buat kueh raya tapi habuk pun tak ada. Tahun saya mencuba satu resepi di internet. memang menjadi. Crunchy Caramel namanya. Bahan yang mudah dan cepat.


Dapat 3 balang juga, 1 balang akan saya bawa ke rumah mak mertua bagai buah tangan. Tahun ni kami beraya di Temerloh Pahang. Tempat kelahiran En. Suami. Sejak arwah mak dah tak ada kami sebulat suara untuk beraya dipahang setia tahun. Lepas tu kami akan ke Perak menziarah kubur arwah ayah , mak , kak ana dan Abang din. 

Itulah cerita bulan ramadhan saya sekeluarga. Jumpa dan ikuti kisah saya dan keluarga meraikan bulan kemenangan  dibulan Syawal . 

Thursday, 23 June 2016

NOVEL ISTERI TUAN IHSAN

Cinta tak kenal siapa ... 

Novel ini bakal diadaptasi tak lama lagi. Saya membeli novel ini di penerbitnya love novel sendiri. Novel Yang mempunyai 441 muka Surat menarik perhatian says dan mencuit hati. Banyakk part - part yang tak kering gusi. Saya enjoy membaca novel ini dan cerita yang cukup santai. Jom ikuti review dari saya .

Seroja Irdina gadis 24 tahun, membesar di kota . Kunjungan ke kelab malam adalah tempat berhibur bersama teman-teman. Demi melindungi rasa sedih Seroja berlagak selamba dan berani . Saroja juga lantang dalam bersuara. Tetapi yang pasti dia sangat nakal , manja dan keras kepala ( semuanya cukup lengkap dan ada pada diri Saroja ). 

Tuan Ihsan Iskandar  kerana keliru antara cinta dan teman, dia pergi jauh membawa hati yang kecewa dan membina kehidupan di kota London. Tumpuannya hanya pada kerjaya, tak pernah terlintas untuk jatuh cinta sehingga mencapai 47 tahun usianya.


Demi satu permintaan, Tuan Ihsan kembali ke Malaysia. Demi sebuah amanah, dia dipertemukan dengan Seroja Irdina, gadis yang dipohon dapat dijaga olehnya selepas ibu Seroja meninggal dunia. Ibu Seroja( Imaninah ) adalah teman istimewa pada Tuan Ihsan. Pada Imanina , Tuan Ihsan sahaja yang boleh menjaga Seroja kerana Seroja sebatang kara. Imaninah dibesarkan di rumah anak yatim dan keluarga ayah Seroja pula telah membuang mereka kerana Soleh berkahwin dengan bukan wanita pilihan keluarga. Episod baru kehidupan Seroja bila tinggal banglo mewah Tuan Ihsan. 

Hari pertama Seroja ke banglo Tuan Ihsan. Seroja memperkenalkan diri sebagai calon Isteri Tuan Ihsan. Kedegilan dan suka melawan membuatkan Tuan Ihsan hampir sakit jantung. Didalam rumah ada peraturan yang ditetapkan tetapi Seroja susah untuk mendengar arahan Tuan Ihsan hingga pembantu rumah turut dimarahi oleh Tuan Ihsan kerana kedegilan Seroja.  Tuan Ihsan yang digelar " Pak Cik Hot " pening dengan kerenah Seroja. Seroja juga diberi seorang bodyguard yang bernama Yusri untuk memantau pergerakan Seroja. 


Namun Seroja Irdina mempunyai aura yang kuat, sesiapa sahaja mudah jatuh sayang padanya. Hadirnya di dalam banglo mewah Tuan Ihsan mengubah sunyi jadi gegak-gempita, hambar jadi ceria, suasana menjadi meriah dengan gelak tawa, sehinggakan para pekerja banglo tersebut berpaling setia. Tanpa pengetahuan Tuan Ihsan , Seroja mewujudkan applikasi group whatsap Calon Isteri Tuan Ihsan. Di situ mereka bercerita dan mengutuk Tuan Ihsan , projek dan pelbagai lagi . 

Miskipun  Tuan Ihsan dan Seroja kerap bertelagah apabila bersua muka, sebenarnya di hati masing - masing terbit satu rasa. Memandangkan usia mereka yg terlalu ketara berbeza, Seroja tertanya, jatuh cintakah dia kepada pakcik hot tersebut? Sedang Tuan Ihsan pula keliru, apakah rasa didadanya itu namanya “cinta”, apakah sunyi yang dirasainya itu tandanya “rindu”? 


Kehadiran Dr. Zaim , membuatkan Tuan Ihsan rasa cemburu dan rasa tercabar. Ditambah pula bila Dr. Zaim memberi amaran pada Tuan Ihsan agar tidak mengongkong Seroja. Tuan Ihsan terus merasa dirinya tercabar bila Seroja rapat dengan Dr. Zaim. Dr. Zaim terlibat sebagai model projek kerja akhir Seroja. Sebenarnya Seroja sengaja rapat dengan Dr. Zaim kerana dia cemburu bila melihat Hanani Jane ( model kaki pensel 2B ) yang bertujuan untuk mengikis duit Tuan Ihsan. 

Tuan Ihsan pergi berjumpa dengan Tan Sri Shamsudin ( Datuk Seroja ) untuk meminta menjadi wali Seroja tetapi keegoan Tan Sri enggan mewalikan Seroja kecuali Tuan Ihsan sanggup membayar 10 juta. Sholeh ( ayah ) mempunyai adik yang masih belajar di Rusia. Dengan ini saja mereka boleh bernikah. 

Perkahwinan yang dirancang menepati citarasa Tuan Ihsan. Kini status aplikasi dalam wassap group bertukar kepada Isteri Tuan Ihsan. walaupun Tuan Ihsan lebih dewasa, gara-gara terlalu biasa bersendiri, kadang terlupa bagaimana menjaga hati wanita bergelar isteri selayaknya. Seroja Irdina pula masih dengan jiwa mudanya, masih dengan keras kepalanya, barannya tetap bersisa, adakalanya dia mahu dilayan bagaikan seorang puteri, dia mahukan suami meletakkannya sebagai 1st prioriti, jangan ada sebarang rahsia, dia mudah berburuk sangka. 

Disangka Tan Sri Shamsudin terus menjulang keegoannya. Masa berganti terlalu pantas. Kehadiran cicit melembutkan hati Tan Sri Shamsudin. Pada mulanya keengganan Seroja memaafkan datuknya sendiri selepas dipujuk oleh suaminya yang kini Tan Sri Shamsudin semakin uzur dimakan usia. Persaudaraan yang terputus terjalin semula . Seroja dan Tuan Ihsan bahagia . Memang benar pepatah melayu berkata Cinta tidak mengenal usia. 


Sinopsis dari kulit novel 

Cinta tak kenal siapa... Kalau cinta itu kenal siapa mangsanya, tidak mungkin diva sengal ini jatuh cinta dengan si pakcik tua!

Seroja Irdina, si gadis peminat K Pop. Hidupnya tampak mudah. Siang dia seorang pelajar universiti. Malam... dialah diva berkasut tumit tinggi 6 inci. Berbusana moden bak artis Hollywood dan bertas tangan berjenama. Bergaya dan dunianya penuh warna-warni. Namun, tidak siapa yang tahu perang di jiwanya.

Tuan Ihsan, si kaya-raya yang terlajak usia. Hidupnya bergelumang dengan kisah lama yang penuh duka. Duka itu akhirnya menjadi kepompong menyaluti diri, menghindar hati untuk jatuh cinta lagi. Dunianya hanya ada warna hitam dan putih. Putih untuk, YA. Hitam untuk, TIDAK. Harta dan kejayaan yang dimiliki, malangnya tidak mampu menafikan jiwanya.

Sekeping wasiat dan satu amanah menjadi titik pertemuan antara dua insan yang berbeza...
“Sentuh sikit pun nak marah... atau, you takut tergoda?” – Seroja Irdina
“Excuse me? You called that godaan? Don’t flatter yourself missy!” – Tuan Ihsan

Apabila dua dunia bertembung, mampukah si diva sengal semarakkan warna-warni cinta ke atas kanvas hitam dan putih hati si pak cik tua?

“You ingat I tak berani nak lawan cakap you, eh? Oh! You silap besar!” – Seroja Irdina
“We’ll see. You lawanlah cakap I. Kita tengok apa akan jadi. Mungkin you benar–benar nak tahu apa yang I boleh buat, kan?” – Tuan Ihsan

Mampukah satu persoalan mudah dijawab si pak cik tua kalau maruah seorang Seroja perlu dibela?

“Seroja, dengar sini. You lebih dari semua itu. You’re very special and dear to me, but...” – Tuan Ihsan
“Tapi? Tapi, apa? Jujur dengan I... You sayang I, tak? You cinta I, tak? You nak kahwin dengan I, tak?” - Seroja Irdina

Dan dapatkan Seroja Irdina mendakap jawatan idaman menjadi hak milik kekalnya?