Saturday, 12 July 2014

NOVEL SESUNGGUHNYA... DIA LELAKI PELINDUNGKU

Tuhan , kuatkanlah hatiku , Temukan aku dengan pelingku

Ini novel kedua keluaran LNP saya beli semasa di pesta buku yang lepas. Sibuk sangat agaknya pesta buku pun dah sebulan yang baru nak buat review novel ni. Buat pertama kali saya baca novel Wan Rohayu memang menepati citarasa saya. Novel yang setebal 579 muka surat ni membuatkan kita dipenuhi pelbagai rasa. 

Jom kita susuri kisah cinta Zara Dianda dugaan. Zara merupakan anak kenalan mama Qaiser mereka rapat seawal remaja. 
Seawal pagi Zara akan membawa roti croissant dan kopi espresso untuk sarapan pagi Qaiser. Zara akan menyuruh setiausaha Qaiser menyediakan setiap pagi. Rutinnya tidak pernah di ketahui oleh Qaiser. Syarikat Dato Farid ( Papa Zara ) menjalinkan usahasama dengan Syarikat Tan Sri Megat Arman ( Papa Qaiser ) . Ini juga membuat hubungan kekeluargaan antara mereka bertambah baik. Sikap Qaiser yang tak pernah mempedulikan perasaan Zara membuatkan Zara sering memendam rasa. Tetapi kerana cintanya Zara tetap bersabar dengan Qaiser. Sehinggalah Qaiser menngambil keputusan untuk mengumumkan dia bertunang . Hati Zara betul - betul kecewa. bagi Zara pengorbanannya adalah sia-sia. 

Kehadiran Daris mengajar Zara erti cinta , Sikap Daris yang mengambil berat dan prihatin perasaan sayang mula berputik. Walaupun pada mulanya Zara hanya menganggap kehadiran Daris sebagai pengubat hati yang luka. Bila perbuhungan Zara dan Daris semakin mesra Qaiser datang merancana sesuatu. Perasaan cemburu menyular bila Qaiser nampak kemesraan hubungan Zara dan Daris.  Keengganan Zara memutuskan hubungan dengan Daris membuatkan Qaiser bertindak lebih ganas keatas Zara hingga merogolnya. Pada Qaiser biar dialah lelaki pertama mendapatkan diri Zara. 

Kerana tindakan Qaiser , Zara terpaksa menerima Qaiser dalam hidupnya dan meninggalkan Daris walaupun Daris sanggup menerima Zara seadanya. Tak cukup memiliki Zara secara paksa, Qaiser mengambil semua saham syarikat Dato Farid hingga bengkrap. Dato Farid dan isteri meninggal semasa perjalan balik dari mengerjakan Umrah. Zara diceraikan kerana satu fitnah tanpa usul periksa. Ketika itu doktor telah mengesahkan dia mengandung. 

Siapa sangka Zara anak manja dan hidup mewah dibuang hingga menjadi gelendangan. Zara diselamatkan oleh setiausaha Qaiser (Arni). Zara mengalami truma yang sangat teruk akibat tekanan hidup. Arni yang banyak membantu Zara hingga Zara mampu membuka sebuah kafe. Pertemuan Qaiser di Kafe membuatkan Zara tak senang duduk. Lelaki yang pernah membuat hidupnya menjadi gelendangan muncul kembali . Kerana itu juga Zara terlalu terlalu benci pada zuriatnya. Kehadiran Naura didunia tidak pernah dianggap anak. Kemunculan Daris banyak membantu Zara memulihkan keadaan ini kerana Arni banyak menceritakan keadaan sebenar Zara pada Daris. Walaupun Qaiser menyesali perbuatannya dulu membiarkan Zara, hati Zara telah tertutup buat selamanya untuk Qaizer kerana Zara telah berjumpa dengan lelaki yang melindunginya. 


Sinopsis dari kulit novel 

Dia Megat Qaiser Zulkarnain, menjadi kegilaan setiap perempuan. Zara Diandra mengejar lelaki itu seawal remaja lagi namun cintanya tidak pernah berbalas. Zara tidak pernah berputus asa dan terus berusaha memenangi hati lelaki itu biarpun Qaiser terlalu mudah memperkotak-katikkan perasaannya. Bagaimanapun segala-galanya bernoktah setelah Qaiser bertemu dan jatuh cinta dengan gadis lain. Lelah dan mengalah, hati yang galau dibawa pergi.



Lantaran manusia dilahirkan dengan hati dan perasaan, pengumuman pertunangan antara Qaiser bersama pujaan hati menambahkan luka di jiwa Zara. Lantas Daris Hadif, si kenalan baru menjadi galang ganti dan pengubat kekecewaan. Zara sengaja mempergunakan Daris demi melupakan lelaki yang telah melukai cintanya. Namun mampukah hati terawat sebegitu mudah?


“Demi untuk melepaskan perasaan sakit hati dan terluka saya dengan seseorang, ia tidak adil untuk awak mengingatinya.” ~ Zara Diandra

Daris bukan lelaki biasa. Walaupun hanya lelaki biasa-biasa saja di mata dunia namun kehadirannya membuka dimensi baru dalam hidup Zara. Saat hati mula membuka ruang untuk lelaki lain, Qaiser kembali bagaikan Sang Taufan.


Jadi kepada siapa kaki Zara perlu berlari? Dan siapakah lelaki yang mampu menjadi pelindung dirinya sehingga ke akhir waktu?





Petikan-petikan yang menarik dari novel 
Rutin hariannya 
“Ini you punya pasal! Kerja tak betul, lembap!” Maki Zara Diandra sesuka hatinya. 
“Esok pastikan semuanya disediakan dengan sempurna. Sut Armani dua pasang di dalam bilik tu, ingatkan CEO pilih yang mana satu dia suka untuk dipakai waktu majlis tertutup Armada Group di Hilton. Jangan lupa! Atau, you jangan datang bekerja esok pagi!” Keras amaran Zara Diandra. Arni hanya menunduk, mendengar arahan wanita berpengaruh itu. 
“You faham tak?” Zara Diandra bertanya kasar bimbang setiausaha Qaiser tidak mengerti arahannya. 
“Faham, Miss Zara!” ujar Arni dengan suara terketar-ketar. Masih menunduk hormat.
“Ingat! Atau, jangan datang bekerja lagi esok pagi! Mengerti!!” Zara Diandra menghentak pen yang ada di atas meja dengan kuat sampai terpelanting jatuh ke bawah.
“Fa...faham...Miss Zara!” Takut nak memandang wanita itu.
“Huh!” Zara Diandra berlalu dengan wajah menyinga. Sampai di pintu lif, Zara terus saja masuk tanpa hati-hati, berlaku perlanggaran tidak disengajakan dengan seorang lelaki.
“Mata letak kat lutut, eh?” Zara Diandra yang tengah baran menunjukkan jarinya pada mata, kemudian turun ke lutut. Terpinga-pinga lelaki itu dengan sikap agresif Zara Diandra.
“Er...maaf!” Lelaki itu meminta maaf. Wajah kacak dan redup lelaki itu, tidak mampu menggoyahkan jiwa Zara Diandra. 
“Hmm...lain kali mata tu tengok betul-betul!” Zara Diandra menggumam geram sambil berpeluk tubuh dengan sombongnya. Lelaki itu hanya tersenyum langsung tidak tercuit dengan perangai baran wanita muda di hadapannya. Salahnya juga tidak berhati-hati.



Sikap playboy Qaiser , Cinta zara tak pernah dihargai

“DASAR perempuan murah! Muka tak original! Cucuk sana sini! Ada hati nakkan Qaiser. Cerminlah muka tu sikit!” herdik Zara kuat. Menyirap melihat Sazzy model yang baru nak meningkat naik begitu mesra dengan Qaiser di dalam pejabat. 

“Siapa ni,sayang? Macam mak lampir terjerit-jerit!” Sazzy merengek. Tangan memeluk erat lengan Qaiser. 

“Mak lampir? Hoah..memang cari nahas!” Zara melenting gila bila dipanggil mak lampir. Stiletto Jimmy Choo setinggi 2 inci sebentar lagi mau terpacak kat dahi minah kampung tak sedar diri ni. Bikin panas!
Zara terus meluru ke arah Qaiser kerana Sazzy dengan enaknya memeluk Qaiser dari belakang cuba melindungi dirinya dari serangan Zara. Lagi menyirap melihat Sazzy selamba giler peluk Qaiser sesuka hati. Sah-sah stiletto Jimmy Choo ni terpacak kat dahi kau jap gi!! Zara betul-betul naik hantu.
Qaiser yang sedang asyik melayan kemanjaan terlampau Sazzy terkejut betul dengan kedatangan Zara yang muncul dengan tiba-tiba. Qaiser rasa seperti dia baru saja di 'ambush' oleh biniku gangster lagaknya. Qaiser bengang. Zara sudah melampau kerana mencampuri urusan peribadinya. Padahal mereka bukanlah pasangan kekasih pun. 
“Zara! Stop! Zara..” Qaiser menahan Zara dari menghampiri Sazzy. 
“Abang ke tepi! Biar Zara ajar model tak laku ni!” stiletto merah dengan tumit yang begitu runcing ditanggalkan dari kaki. Perempuan murah itu harus diajar. Bukan dia tak tahu Sazzy menempel dengan Qaiser hanya kerana wang semata-mata. Zara percaya Sazzy mungkin anjing suruhan musuh perniagaan Qaiser. Diupah untuk menjatuhkan Qaiser. 
“Enough!” tempik Qaiser kuat. Bulat mata Zara menerima tempikan kuat Qaiser. Terkejut.
“Ab..abang..” tergagap Zara memanggil Qaiser. Tak mengerti. 
“I've had enough of you,Zara Diandra!” Qaiser dengan muka menyinga. 
“Tapi,Zara..just nak tolong abang. Perempuan ni nak perangkap abang. Dia ada agenda,abang!” Zara cuba nak jelaskan. Niat dia baik.
“No need,Zara! Abang tau nak jaga diri. Zara tak perlu sibuk-sibuk nak jaga atau ambil tahu pasal abang. Zara bukan sesiapa pun bagi abang! Bukan sesiapa!” Qaiser bersuara dengan nada agak tinggi dan tegas. Baginya Zara semakin melampau. Harus diajar. 
“Zara..sayangkan abang! Zara buat semua ni kerana abang! Zara..” tak sempat habis Qaiser dah memotong.
“Stop Zara! Sudah! Pergi balik!” halau Qaiser tak mahu mendengar apa-apa lagi. Sazzy tersengih-sengih menang bila Zara dihalau pergi. 


Hatinya hancur bila Qaiser mengumumkan majlis pertunangan , Daris sentiasa hadir sebagai pelindung.
Zara menunduk dan mula melangkah. Dia tidak sepatutnya berada di situ dari awal lagi. Langkah Zara tiba-tiba terhenti. Telinganya dapat menangkap suara Qaiser sedang mengumumkan sesuatu. Zara berpusing lagi.

Terpempan!

Kelihatan Qaiser begitu erat memeluk pinggang bakal tunangannya yang akan berlangsung tidak lama lagi. Itulah pengumuman Qaiser sebentar tadi. Zara hampir tumbang mendengar pengumuman dari Qaiser. Hatinya seakan ditikam berkali-kali sehinggakan dia sukar untuk bernafas. Zara cuba bernafas seperti biasa namun dia terasa semput. Salur pernafasannya terasa sempit dan membuatkan Zara memegang dada dan leher. Ditambah tepukan gemuruh bergema di seluruh ballroom membuatkan Zara memejamkan mata. Dia dapat merasakan badannya ringan dan semakin ringan.
“Zara!”
“Daris..” terus memeluk Daris. Kakinya teramat longlai dan sukar untuk berdiri dengan dayanya sendiri. Dia terpaksa berpaut pada Daris.
“Bertenang Zara..” Daris menyokong Zara dari rebah. Memaut bahu Zara dengan erat. Kemudian, mendorong Zara keluar dari ballroom. Zara perlukan udara segar.
“Okay sikit tak?” tanya Daris sambil menghulur air mineral kepada Zara yang duduk di sofa di ruang lobi.. Daris lihat wajah Zara kelihatan amat pucat walaupun dilitupi mekap.
Zara hanya mengangguk lesu sambil meneguk sedikit air mineral pemberian Daris.
"Zara..saya hantar awak balik.” Daris fikir yang dia patut menghantar Zara pulang. Zara kelihatan terlalu lemah pada pandangan matanya. Dia tahu Zara tidak dapat menerima kenyataan yang CEO mereka akan bertunang dengan perempuan lain. Dia tahu hati Zara amat terluka tetapi dia buntu tidak tahu bagaimana harus memujuk?
Tanpa menunggu Zara bersuara Daris memegang kedua belah bahu Zara dan membangunkan Zara supaya berdiri. Zara hanya menurut dengan lemah. Hatinya lesu.
Zara masih mendiamkan diri di dalam kereta. Daris hanya mampu mengeluh. Dia terlalu kasihankan Zara. Perempuan itu walaupun pada luarannya kelihatan angkuh dan sombong namun bukan begitu dalamannya. Daris melihat Zara dari sudut berlainan. Dia nampak sisi Zara yang bersedih dan terluka. Zara seorang yang amat memerlukan perhatian dan perlindungan. Oleh kerana itu, dia selalu terdorong untuk menjaga dan melindungi perempuan itu. Terjadi begitu saja tanpa alasan..
“Dear..” seru Daris cuba memujuk. Bukan dia sengaja mengada-ngada memanggil Zara begitu. Ia hanya perkataan lembut untuk memujuk. Dia tiada niat lain.
“Daris..hug me!” Zara yang lama berdiam diri tiba-tiba bersuara.
“Hah?” Permintaan Zara amat mengejutkan Daris.
“Buat saya lupakan Qaiser!” suara Zara kedengaran bukan meminta tetapi seperti arahan. Daris blur dengan sikap Zara yang tiba-tiba berubah dari lesu kecewa bertukar menjadi agresif dan menggoda.
“Saya tak faham, Zara?” Daris merenung Zara dari sisi tanpa berkelip. Sedang berfikir apa yang dimaksudkan oleh Zara sebenarnya.
“Saya akan buat awak faham, Daris!” Zara yang hanya memandang ke hadapan nekad melakukan sesuatu yang berani. Dia hanya ingin melupakan lelaki bernama Qaiser. Jika begini jalan yang boleh membuatkan dia melupakan Qaiser sampai bila-bila dia sanggup!

Kerana cemburu melihat kebahagiaan Zara bersama Daris , Sifat memiliki dan menguasai menyelubungi diri Qaiser.
“Stop shouting, Zara! Or..I’ll stand here kissing you all night!” ugut Qaiser. Tiada perasaan bersalah langsung memperlakukan Zara sesuka hati.
“Abang teruk gila! Such a jerk!” jerit Zara dah tak tertahan lagi. Qaiser langsung tidak menghormati dirinya.
Air mata yang mengalir di pipi Zara tidak dapat memancing simpati di hati batu Qaiser.
“Ini sikit je, Zara! Malam ni Zara taulah untung nasib Zara. Kalau Zara dengar cakap abang dari tadi. Kita takkan berakhir begini.”
Mendengar saja kata-kata Qaiser yang amat mencurigakan Zara bertindak lebih agresif untuk melepaskan dirinya. Sekali dia diheret masuk ke dalam kamar utama villa itu Zara takkan tahu apa untung nasibnya nanti? Zara meronta-ronta sekuat-kuat hatinya.
Qaiser dah malas nak melayan rontaan Zara terus mengangkat Zara dan membawa Zara masuk ke dalam kamar utama. Zara tidak dapat melepaskan dirinya lagi.
KEPALA Zara sakit sangat ketika dia bangun dari tidur. Badannya sakit, lemah dan lesu. Zara meraba pipinya yang masih melekat dengan air mata yang telah kering. Semalaman dia mengongoi kesedihan. Segalanya telah berakhir. Qaiser boleh bertepuk tangan sekarang dengan kemenangannya sebagai seorang lelaki durjana.
Walaupun kepalanya masih sakit kerana terlalu lama menangis namun digagahi juga untuk bangun. Pakaian yang bertaburan di atas lantai ingin dikutip dan dipakai kembali menutupi badannya. Zara tahu walaupun dia lengkap berpakaian dirinya masih seorang yang kotor dan tercemar. Zara terlalu bersedih bila mengenangnya. Air mata mengalir lagi.
Zara menarik rapat comforter dan ingin turun dari katil. Belum sempat kakinya jejak ke lantai lengannya ditarik. Zara menoleh.
“Kenapa menangis?” tanya Qaiser dengan wajah mendatar tanpa riak bersalah langsung.
Soalan apa tu? Zara betul-betul menyirap. Sebelum dia bertambah-tambah sakit hati baik dia keluar dari villa jahanam ni secepat mungkin. Tanpa mempedulikan Qaiser Zara cuba turun lagi dari katil.
“Nanti dulu!” kejap pegangan tangan Qaiser di pergelangan tangan Zara. Menyakitkan!
Zara cuba melepaskan tangannya.
“Nak menangis bagai ni, apa hal! Zara yang minta semua ni terjadi.” Mudahnya berkata-kata. Tangan Zara dilepaskan begitu saja seperti membuang sampah lagaknya.
Pang!! Tamparan ketiga dari Zara singgah kuat di pipi Qaiser. Dia juga punya maruah.
“How dare you?!” Zara cukup melenting.
“Dare? Abang dah dapat Zara..ingat budak tu nak Zara ke selepas ini?” tersenyum sinis sambil merasa pipinya selepas ditampar oleh Zara. Kebas tapi berpuas hati sangat!
“Melampau!” Zara cuba menampar lagi tetapi dengan cepat Qaiser menangkap pergelangan tangan Zara.
“Whatever, Zara! Last night..I’m your first one. I’m sorry..that I don’t feel impressed with it that much. Zara kaku sangat! Tak ada feel!” sengaja menambah tahap sakit hati Zara ke skala ritcher gunung berapi meletup.

Thursday, 26 June 2014

NOVEL RINDU AWAK 200%

Bila dekat tak peduli , Bila jauh tercari - cari 


Kini Saluran TV3 dalam slot akasia menyiarkan drama adaptasi. Saya antara peminat drama juga teruja bila sesebuah novel di dramakan. selepas drama Kerana terpaksa aku relakan sebuah lagi drama dari adaptasi iaitu Rindu awak 200% . Harap drama ini menjadi bualan hangat. Novel yang mempunyai 593 muka surat akan membawa 28 episod drama.

Armel Aisya gadis yang degil dan keras kepala belajar di Universiti Chicago Amerika membuat ibu dan ayahnya merancang untuk menjodohkan Armel dengan anak abang angatnya Iqbal. Ini membuatkan Armel marah pada Ibunya yang tak pernah mempedulikan perasaannya. Di Chicago Armel berkenalan dengan seorang lelaki yang bernama Raizil Dillen kerana perkenalan itu jugalah Armel berubah menjadi liar hingga perbuatannya terhidu oleh orang tuanya di malaysia. Kerana perbuatan itu Armel terpaksa menerima hukuman iaitu menerima lelaki yang bakal dijodohkan oleh ibu bapanya. Pada awalnya Raziqah dan Zahirin hanya sekadar menyuruh Armel anaknya berkenalan sahaja tetapi Raziqah,  takut keadaan Armel akan menjadi lebih liar mereka bertindak untuk menjodohkannya.

Sebelum pulang ke Malaysia Armel kecewa dengan Raizil Dillen . Hubungan mereka putus ini kerana Raizil Dillen menganggap Armel bukan lah calon isteri yang sesuai. Armel merasa tertipu , empat tahun bersama lelaki itu tetapi lelaki itu tidak pernah menganggap Armel kekasih hatinya. Pulang ke malaysia Armel terus ditunangkan dan mereka tidak pernah berjumpa antara satu sama lain . Hingga lah suatu hari Zill Faezrul berjumpa sendiri dengan tunangnya. Armel meminta agar Zill memutuskan pertunangannya. Dan dalam berat hati Zill bersetuju. Pertemuan yang tidak disengajakan antara Armel dan Raizil bersama tunangnya merasa diri nya tercabar. Armel nekad untuk bersetuju berkahwin dengan Zill setelah Armel senditi meminta perhubungan mereka diputuskan. Armel ingin membuktikan yang dia bahagia disamping lelaki pilihan keluarga.

Zill yang pernah bertunang lima tahun dulu sukar melupakan kenangan lalu. Esyana meninggal dunia akibat kemalangan. sejak itu Zill tidak pernah mencari pengganti. Pada Zill , Armel adalah jodoh yang Allah berikan padanya.  Tak sampai 24 jam majlis pernikahan Armel dan Zill , Armel menuntut cerai dari suaminya. Bermulalah perbalahan dan pentengkaran berlaku. Ini membuatkan Armel selalu rasa sakit hati pada zill bila Zill buat tak peduli.

Zill yang bertugas sebagai Pilot terpaksa meninggalkan Armel dalam beberapa hari demi tugasnya. Dalam tempoh itu orang tua Armel memerhatikan anaknya. Armel tidak pernah tahu apa kerja Zill sebenarnya atas permintaan Zill, Zill hanya di kenali sebagai juruteknik di KLIA .Zill mahu Armel menerima dirinya seadanya. Ketiadaan Zill juga membuatkan Armel menjadi tanda tanya. Bila ditanya kedua orang tuanya seakan merahsiakan sesuatu darinya. 

Armel diterima kerja sebagai syarikat sahabat baik Zill tanpa pengetahuan Armel. Di situ Armel bertemu dengan Raizil. Raizil sekali lagi cuba menggoda Armel tetapi hatinya sudah beku dengan lelaki itu. Raizil selalu mengambil peluang untuk menambat hati Armel.  Hingga satu hari Armel terjumpa Zill bersama kawan serumah Ezyana , Jaslieyatul di kedai alatan perkahwinan. Kerana salah faham itu Armel menerima semula Raizil dalam hidupnya. Tetapi Armel tidak tahu muslihat buruk Raizil. Raizil ingin bersama Armel kerana sekadar ingin membalas dendam. Sejak bersama Raizil perubahan Armel amat ketara. Ini merisaukan Zill dan Raziqah dan Zahirin sebagai orang tuanya. 

Dengan Pertolongan Daria sahabat Armel , Zill dapat menjejaki Armel . Armel juga terselamat dari perbuatan jahat Raizil. Armel rasa bersalah kerana terlalu mengikut hati batunya. Disaat Armel menyesali perbuatannya ayah Zill meninggal dunia. Armel tak sempat untuk memohon ampun pada mertuanya.

Sejak itu Armel banyak berubah , Armel cuba mengenali suaminya siapa Zill Faerzul. Mereka berpindah rumah memulakan kehidupan yang baru . Armel memulakan kerja yang diminatinya fesyen selepas dipecat di syarikat sahabat baik Zill, Tuan Faris . Walaupun pernah dipanggil semula untuk berkerja , Armel mengambil keputusan untuk berkerja sendiri dan memperkembangkan minatnya di dunia fesyen. Di saat mereka menyemai benih cinta, Irene rakan sekerja Zill yang terlalu obses mengejar cintanya. Ini membuatkan Zill rasa rimas . Zill yang tak pernah membalas cinta Irene membuatkan Irene semakin berani mengganggu Armel. Irene juga bertindak lebih ganas hingga Zill tertikam dalam satu pergaduhan. 


Sinopsis dari kulit novel 

Zill Faezrul Iqbal - Jiwa Armel Aisya jadi nanar apabila teringat nama ini. Bersifat tenang tapi bermulut celopar sungguh menjengkelkan hati Armel Aisya. Tapi, dia tak boleh banyak bunyi. Dia sendiri yang memilih lelaki itu untuk menjadi suaminya. 



Ibarat minyak dengan air, mereka tak boleh bersatu. Akibatnya rumah tangga mereka tidak pernah aman! Penyudahnya Armel ke utara, Faezrul ke selatan. Namun, semakin Faezrul tidak peduli, semakin sakit hati Armel. 



Misteri Faezrul yang kejap hilang kejap ada di rumah, menimbulkan tanda tanya di kepala Armel. Mustahil seorang lelaki kampung yang bekerja sebagai juruteknik mampu memiliki kereta Range Rover Evoque! 



Siapa lelaki ini? Mungkinkah dia suku sakat Jula Juli Bintang Tujuh?




Episod 1
Jom tonton link ini : Rindu awak 200% episod 1

Episod 2
Jom tonton link ini : Rindu awak 200% episod 2

Episod 3
Jom tonton link ini : Rindu awak 200% episod 3

Episod 4
Jom tonton link ini : Rindu awak 200% episod 4

Episod 5
Jom tonton link ini : Rindu awak 200% episod 5

Episod 6
Jom tonton link ini : Rindu awak 200% episod 6

Episod 7
Jom tonton link ini : Rindu awak 200% episod 7 





Tuesday, 24 June 2014

ULANG TAHUN KELAHIRANKU

Macam tak percaya umurku dah melangkah ke 37 tahun rupa-rupanya. 37 tahun juga aku diuji dengan kehidupan dunia . Dunia yang sementara ini ... Alhamdullilah aku bersyukur kerana aku diberi peluang untuk bernafas lagi di bumi Allah ni. Aku diberi kesihatan yang baik ketika ini . Walaupun tak diberikan wang ringgit yang banyak tetapi aku dilimpahi kasih sayang dari keluarga dan rakan-rakan yang mendampingi aku . 


ini lah kek hari jadi dari kawan-kawan 

Macam tak percaya ... terkejut ada kek harijadi . Wah banyaknya lilin ...



antara rakan-rakan di pejabat..

Terima kasih pada semua yang memberi ucapan hari lahir . Keluarga , kawan - kawan yang sentiasa bersama. Segala doa dan ucapan amatlah dihargai..... 

Thursday, 22 May 2014

NOVEL JAUH DARI CINTA


Semakin jauh aku berlari , semakin cinta itu menjauh pergi .
Lantas tidak lagi ku mengejar , kerana kau hanya bahagia apabila ku berhenti ...

Adaptasi merupakan satu trend masa kini.. Novel terbitan karya seni sekali lagi terpilih dalam drama adaptasi. Novel yang mempunyai 636 muka surat ini menggamit pelbagai rasa. Saya membeli novel ini di PBAKL baru-baru ini. Terpanggil membeli kerana novel ini bakal di adaptasi drama. Ini kerana Drama dan diriku adalah satu .... heehheheh aku memang hantu drama. Jom selusuri kisah Nysa Sakinah dan Darish Aqil. Jalan cerita yang baik diterapkan isu-isu pengorbanan dan kasih sayang. 



Cinta Nysa Sakinah pernah ditolak oleh Farish Aqil semasa mereka di universiti. Pada Farish, walaupun saat itu dia merasakan tenang dan bahagia disamping Nysa tetapi dia cuba menidakkan kebenaran itu. Semuanya kerana Sara Lilyana lebih dahulu berada di dalam hatinya. Setelah mereka meninggalkan dunia pengajian, mereka dipertemukan kembali atas ikatan yang ditentukan oleh orang tua mereka.



Pada mulanya berat hati Nysa untuk menerima Farish. Sekali cintanya ditolak, dia tidak mahu lagi berdepan dengan rasa sakit itu. Namun kerana sikap Farish yang tidak berputus asa dan rasa cinta yang masih ada, Nysa akhirnya terikat sebagai tunangan Farish. Kesibukkan Farish dan keputusan menundakan tarikh perkahwinan mereka pada mulanya Nysa terima kerana merasakan Farish masih memerlukan masa untuk menjadi ketua keluarga. Bila keadaan menjadi semakin rumit dengan campur tangan dari ayahnya, Nysa membuat keputusan nekad meminta Farish memutuskan pertunangan mereka. Tidak sanggup lagi rasanya bila Nysa merasakan hanya dirinya sahaja yang berusaha untuk ikatan itu sedangkan Farish sering mengelak. Tiada apa yang mampu diubah bila Farish sendiri menyerahkan kad perkahwinan yang jelas tertera namanya dan Farish.



Masih tidak mahu mengalah, menjelang perkahwinan mereka, Nysa merayu pada Farish supaya tidak hadir pada majlis itu nanti. Apa yang dilakukan hanyalah untuk kebahagiaan Farish bila Nysa sedar yang cinta dan sayang Farish masih lagi pada Lily. Walaupun rayuannya tidak dilayan oleh Farish, tetapi dia masih mahu meneruskan misinya untuk mencari kembali Lily. Untuk mengembalikan Lily dalam hidup suaminya. Kebahagiaan Farish lagi bermakna dari rasa hatinya sendiri. Apalah guna ikatan perkahwinan itu jika Farish menganggapnya hanya sebagai adik dan bukan seorang isteri. 



Berpura-pura gembira bila berhadapan dengan Farish bukanlah senang. Tetapi itu yang perlu dilakukan untuk Farish selesa berada di sampingnya. Pelbagai usaha dilakukan untuk mengesan di mana Lily dan usaha itu berhasil bila Lily sendiri muncul untuk kembali semula pada Farish. Tahu yang rancangannya telah selesai, Nysa pergi membawa diri bersama cinta pada Farish yang tidak pernah padam dalam hatinya. Tetapi Lily sedar walaupun dia mampu memiliki Farish , Lily tak mampu memiliki cinta Farish lagi. Kerana Cinta Nysa tidak sekuat cintanya. Nysa sanggup korbankan cintanya demi kebahagian insan tersayang. 





Pada peminat E-novel boleh baca di blogs penulis Adah Hamidah Jauh dari cinta



Sinopsis dari kulit novel

NYSA SAKINAH. Cintanya pernah ditolak oleh abang angkatnya, Farish Aqil. Namun Farish Aqil kembali menagih kasih, lalu dengan rela dia menerima. Satu penemuan membuatkan dia kembali sedar, siapa dirinya. Lantas dia terikat dalam perkahwinan yang menjerat.



"Duduk berkurung dalam bilik ni kenapa? Makan tak... minum tak, nak sangat jatuh sakit ke? Nysa ingat kalau kurung diri macam ni dapat selesaikan masalah?"



"Masalah dah lama selesai kalau Abang Aqil tak datang masa majlis pernikahan kita dulu."



"Oh... jadi Nysa nak salahkan abanglah ni? Kalau abang tak boleh jatuh cinta dengan Nysa, kenapa Nysa nak salahkan abang pula? Kalau Nysa dah tahu yang abang tak pernah cintakan Nysa, buatlah sesuatu supaya abang boleh jatuh hati pada Nysa, jangan duduk berpeluk tubuh dalam bilik macam ni aje!"



Namun Nysa Sakinah, tidak terdaya dia melakukan semua itu. Lantas dia bertindak menjejaki wanita yang selama ini dicintai oleh suaminya. Kembali memulangkan bahagia buat suaminya.



FARISH AQIL. Hati lelakinya dicabar, lantas dia terpaksa memulakan semua sedangkan hanya Lily dihatinya. Takkan ada wanita lain.



"Tolong kekal jadi adik abang sampai bila-bila. Abang betul-betul selesa dengan keadaan macam ni."



"Abang Aqil boleh anggap yang permintaan Abang Aqil tu dah tertunai sepenuhnya sebab memang Nysa hanya akan kekal sebagai adik Abang Aqil sepanjang hayat Nysa. Semua dah cukup jelas."



Bagi Nysa Sakinah, bertepuk sebelah tangan takkan berbunyi! Maka, kerana dia seorang isteri, pengorbanan adalah hadiah teristimewa buat seorang suami!



Petikan-petikan menarik dalam novel 

Luruh hati seorang anak , permintaan dari dari seorang ayah 
“Tak tidur lagi ?”
“Belum mengantuk bu.” Aku menutup rapat pintu bilik setelah ibu melangkah masuk.
“Nysa jangan banyak fikir. Kalau Nysa tak setuju, bagi tahu aje pada ayah. Ibu takkan paksa Nysa. Ingat! Nysa yang kena tentukan hidup Nysa sendiri.”
“Tak apalah bu, betul juga apa yang ayah buat tu. Ayah dah banyak kali runsing sebab Nysa. Nysa tak nak susahkan ayah lagi. Kali ni biarlah Nysa dengar cakap ayah pula.” Aku lemparkan senyuman kosong ke arah ibu. Apa yang aku perkatakan pada ibu itu tidak sedikit pun lahir dari hatiku yang ikhlas. Semuanya aku reka bagi menyedapkan hati orang tuaku. Aku juga berharap agar ibu menyampaikannya pada ayah, mudah-mudahan ayah akan berlembut hati dan merubah fikirannya untuk menerima lamaran itu apabila mendengarnya nanti.
“Terpulanglah pada Nysa. Ibu cuma nak yang terbaik dalam hidup Nysa, kalau itu dah keputusan Nysa, ibu takkan bantah,” Ibu sempat memegang tanganku sebelum melangkah keluar dari kamar.
Aku melihat jam di atas meja sisi katil, sudah pukul 10.33 minit malam. Biasanya waktu-waktu begini, mataku sudah mula mengantuk tetapi tidak hari ini. Malam ini dan malam-malam seterusya pasti tidurku tidak selena selalu. Aku pasti.
selesai sahaja menunaikan solat subuh pagi itu aku segera turun ke dapur membantu ibu menyediakan sarapan pagi. Kulihat ayah sudah pun berada di ruang tamu membaca akhbar Kosmo. Sedikit pun ayah tidak menoleh ke arahku sewaktu aku turun melalui tangga. Mungkin ibu sudah menceritakan perihalku semalam dan seterusnya membuatkan ayah marah padaku. Namun aku tidak kisah semua itu asalkan aku terselamat dari perkahwinan yang tidak aku harapkan. Aku sudah biasa melaluinya, ini bukan kali pertama aku menolak lamaran yang datang padaku, sudah kali ketiga. Aku tersenyum sendiri, nampaknya masalahku sudah selesai.
Hidangan nasi goreng kampung pada pagi itu benar-benar membuka seleraku. Hampir tiga minggu tidak merasa masakan ibu gara-gara sibuk dengan urusan kerjaku di universiti. Peperiksaan akhir semester yang bakal diduduki oleh pelajar-pelajarku membuatkan aku tiada masa untuk pulang ke rumah orang tua ku. Pelbagai urusan harus aku lakukan. Menyediakan kertas soalan sudah menjadi tanggungjawabku, itu belum lagi termasuk kerja-kerja menandaassignment yang menimbun-nimbun memenuhi kotak di mejaku. Tanggungjawab sebagai seorang pensyarah bukan satu tugasan yang mudah, namun itu sudah menjadi minatku sejak kecil lagi. Oleh yang demikian kewajipan sebagai pendidik itu harus aku penuhi dengan penuh dedikasi.
“Bila Nysa boleh cuti?” Ayah menuang air kopi panas itu ke dalam cawannya.
“Cuti?” Aku tersenyum lagi. Ayahku bersuara juga akhirnya.
“Ye lah… Cuti! Kamu tu kalau dah kerja mana ingat nak cuti lagi.”
“Lepas budak-budak habis Examlah ayah. Kenapa? Nak pergi bercuti ke?” Aku teruja bertanya pada ayah.
“Isyh… kamu ni Nysa, bercuti apa bendanya pula. Ayah nak tetapkan tarikh pertunangan kamulah. Ibu kamu cakap semalam, kamu dah setuju.”
Aku terkesima seketika. Tidak tertelan rasanya nasi yang baru sahaja mahu melepasi tekakku. Aku memandang ibu yang mula sibuk mengemaskan pinggan-pinggan yang sudah digunakan dan segera meninggalkan meja makan. Aku tahu, pasti ibu sengaja mahu aku berbicara berdua sahaja dengan ayah.
“Ha! Kenapa diam pula ni? Jangan cakap dengan ayah yang kamu dah ubah fikiran.” Tajam ayah memandang ke arahku. Aku menarik nafas panjang, mencari kekuatan. Tidak tahu apa yang perlu aku lakukan saat itu. Menolak lamaran itu? Ternyata aku cari nahas.
“Terpulanglah pada ayah, Nysa ikut aje.” Aku merenung nasi goreng yang masih berbaki di dalam pingganku. Tertutup seleraku untuk meneruskan suapan.
“Kalau macam tu, ayah nak Nysa jumpa dulu dengan anak kawan ayah tu.” Ayah meneruskan rancangannya. Aku pula hanya mampu mengikuti agenda yang pastinya telah diatur untukku. Tiada lagi alasan untuk melepaskan diri.
“Bila?”
“Minggu depan, boleh?”
“Ikut suka ayahlah.” Aku bangun lantas membawa pingganku ke dapur. Ayah tersenyum, terpamer kegembiraan di wajahnya. Tapi tahukah dia hatiku kini sedang menangis?


Kenapa Dia kembali setelah cintanya ditolak
Katanya dia telah memiliki cinta dan cintanya tidak akan pernah berubah pada perempuan lain dengan sekelip mata. Betapa beruntungnya wanita yang menjadi pilihan Aqil, beruntung kerana memiliki lelaki yang penuh dengan ciri-ciri lelaki idaman setiap wanita. Namun begitu aku sekali-kali tidak pernah berdendam pada Aqil walaupun kasihku tidak berbalas. Padaku semua itu telah menjadi takdirku dan aku sudah belajar untuk melupakan semua itu.
“Kalau abang jadi tunang Nysa, Nysa rasa ok tak?” Kata-kata Aqil membuatkan aku tidak senang duduk.
“Abang Aqil merepek apa ni?” aku enggan menjawab pertanyaan yang tidak masuk akal itu.
“Abang serius ni, abang akan jadi tunang Nysa.”
Aku bertambah keliru dengan kata-katanya, mungkinkah dia lelaki yang diperkatakan oleh ayah. “Abang Aqil…” ayat yang ingin aku katakan tidak dapat aku habiskan, semuanya kini mula bercelaru. Tidak tahu apa yang harus aku perbuat diketika ini.
“Ayah abang dah berbincang dengan ayah Nysa, rasanya tak ada masalahkan. Jadi Nysa rasa bila tarikh yang sesuai untuk majlis pertunangan kita.” Aqil kelihatan beria-ia benar.
Aku masih keliru, betulkah apa yang diperkatakannya. Aku segera bangun meninggalkan Aqil, semua ini masih memeningkan. Mungkin ini satu gurauan, atau kebenaran. Terdengar suara Aqil memanggilku dari belakang, langkah aku percepatkan agar Aqil tidak dapat mengejarku. Aku harus mendapatkan kebenaran dari ayah, semua persoalan harus terjawab hari ini juga.
Setiba di luar pintu rumah aku dapat lihat ayah dan ibu sedang bersembang dengan sepasang suami isteri yang kukira kawan kedua orang tuaku. Sebaik sahaja selesai memberi salam, aku melangkah masuk ke dalam rumah. Kedua tangan ibubapa aku salam hormat diikuti tetamu wanita yang berada di ruang tamu itu.
“Nysa, kenalkan ini mak dan ayah Aqil. Nysa dah jumpa dengan Aqil kan?”
Belum sempat aku bertanya ayah telah menjawab kesemua persoalan yang bermain di mindaku sebentar tadi. Nampaknya apa yang diperkatakan Aqil adalah kenyataan. Tapi entah kenapa aku tidak rasa gembira dengan apa yang sedang aku lalui kini. Sepatutnya akulah insan yang paling gembira dengan berita itu memandangkan Aqil merupakan satu-satunya lelaki yang berjaya membuka hatiku. Perasaanku kini begitu aneh, rasa gembira jauh sekali, apa yang ada hanya rasa tidak tenteram di atas kenyataan itu. Aku sendiri tidak tahu kenapa, yang pastinya aku telah berniat untuk menolak perkahwinan ini.
Selesai sahaja menunaikan solat isyak, aku kembali pulang ke rumah sewaku. Niatku untuk menolak perkahwinan itu masih belum aku nyatakan pada kedua orang tuaku. Aku memerlukan waktu yang sesuai untuk itu. Hatiku sudah tidak tenang lagi, tidur malamku juga kian terganggu. Berkali-kali Aqil menghubungiku, namun sekalipun tidak aku hiraukan pangilannya itu. Aku benar-benar tidak faham dengan Aqil, apa yang menyebabkan dirinya berkeputusan untuk menjadikan aku suri hidupnya sedangkan satu ketika dulu cintaku padanya hanya dipandang sepi. Itu yang menghantuiku dan menjadikan aku tidak rela dengan ikatan yang ingin dibina olehnya.

SEJAMBAK bunga mawar merah kulihat berada di atas mejaku sebaik sahaja aku pulang dari makan tengahari. Entah ya atau tidak aku pemiliknya, aku sendiri tidak tahu.
“ Wah! Siap dapat bunga lagi, dari kekasih hati ke?” Kartina, pemilik meja bersebelahan denganku tersenyum penuh makna.
Aku pula hanya mampu membalas senyumannya. Aku memegang jambangan bunga itu, sekeping kad yang diselitkan pada celahan kuntuman bunga aku tarik keluar.
‘Nysa diciptakan untuk abang dan abang ditakdirkan untuk Nysa… Harap Nysa boleh pertimbangkannya.’ ~ Abang Aqil~



Permintaan Nysa dibantah oleh Ayah....
Ibu, kalau Nysa nak putuskan pertunangan Nysa dengan Aqil, ibu setuju tak? Nysa dah tak sanggup nak tunggu. Nysa dah penat.” Terus-terang aku bersuara. Biarlah, alang-alang perihal aku dan Aqil dibincangkan jadi lebih baik aku menyuarakan keputusanku. Sememangnya itu menjadi tujuan utama aku pulang ke rumah orang tuaku hari ini. Wajah ibu berkerut seribu aku perhatikan, mungkin terkejut dengan apa yang baru aku luahkan.

“Ayah tak setuju! Kalau Nysa putuskan hubungan dengan Aqil, samalah macam Nysa putuskan hubungan dengan ayah!”

Aku tersentak mendengar suara itu. Ayah yang berdiri di muka pintu memandangku tajam umpama singa kelaparan. Entah bila ayah tiba di muka pintu? Yang pastinya kini dia telah mendengar apa yang baru aku suarakan pada ibu sebentar tadi.

“Ayah tak faham keadaan Nysa!” Bentakku.

“Nysa yang tak faham Aqil! Dia ada alasan dia sendiri kenapa dia tangguhkan majlis perkahwinan dengan Nysa. Takkan itupun Nysa tak boleh tunggu!” Kini ayah bergerak menghampiriku dan aku tahu ayah benar-benar marah.

“Alasan apa ayah? Alasan yang tak masuk akal!” Aku cuba memprotes.

Sememangnya itu kenyataanya. Aqil menangguhkan majlis perkahwinan kami semata-mata menunggu kepulangan Lily supaya Lily merasa sakit hati bila melihat persandingan kami. Itulah kata-kata yang aku baca kiriman balas Aqil pada Lily gara-gara keenggan Lily pulang ke tanah air seperti yang dijanjikan. Melihat catatan Aqil pada email itu, ternyata Aqil benar-benar marah apabila Lily enggan pulang. Aqil juga mengugut akan menikahi wanita lain sekiranya Lily tetap tidak pulang seperti mana yang dijanjikan. Dan Aqil juga ada menyatakan bahawa dia akan menunggu saat dimana Lily pulang barulah dia akan melangsungkan perkahwinannya, itupun di hadapan Lily. Adakah itu alasan yang patut aku terima sehingga ayah rasakan wajar bagiku untuk terus-menerus menunggu Aqil? Menunggu perkahwinan yang entah bila akan berlangsung?

“Perkahwinan bukan perkara main-main Nysa. Kena betul-betul bersedia baru kita boleh hadapi. Bagilah masa pada Aqil untuk dia betul-betul bersedia. Ayah yakin masanya dah hampir.” Nada suara ayah kian rendah. Mungkin tidak mahu menimbulkan ketegangan antara kami. Aku tidak mahu berkata apa-apa lagi, kerana aku tahu apa pun yang aku cuba terangkan pasti ayah akan memenangkan Aqil juga akhirnya.

Aku terus mengorak langkah menuju ke bilik sekaligus berhenti berbahas tentang perkahwinanku, tentang Aqil dan tentang semuanya. Kepalaku masih sakit dan kini bertambah sakit. Bila agaknya aku mampu menghentikan semua perkara sia-sia ini? Hatiku benar-benar terluka dan kecewa dengan apa yag berlaku. Tapi aku tetap bertahan demi janjiku yang satu itu.



Nysa kecewa bila Aqil tetap ingin meneruskan apa yang dirancang  .

“Nysa kata ada hal penting nak cakap dengan abang. Apa dia?” Soalan pertama Aqil dengan senyuman yang masih lagi bergayut dibibirnya.

Mataku berat memandangnya, seberat mulutku meluahkan segalanya. Melihat senyumannya menjadikan aku lemah dan rasa seperti tidak ingin melepaskan cintaku padanya. Rasa ingin terus terperangkap dengan cintanya, rasa ingin terus mencintainya biarpun aku tahu balasannya tiada.

“Nysa okey tak ni?”

Aku tersentak. Hatiku mula beristigfar, tidak mahu terpesong niat. Aku kembali pada tujuan yang telah menyeret aku untuk menemuinya. “Boleh abang Aqil tolong Nysa satu perkara?” Kini aku memberanikan diri memandang lirikan matanya. Hilang senyumannya mendengar kataku.

“Nysa nak abang tolong apa?” Balas Aqil serius.

“Nysa nak abang jumpa ibu dan ayah Nysa, putuskan pertunangan kita.” Bila sahaja kata itu aku lafaskan, hatiku menjerit menahan kesakitan. Luka yang dulunya sembuh dengan kehadiran semula cinta Aqil dalam hidupku umpama kembali berdarah dan semakin parah pada tika ini.

“Apa yang Nysa merepek ni?” Tenang sahaja suara Aqil tika ini.

Melihat reaksinya yang tenang dengan permintaanku, aku mula yakin semuanya akan berakhir seperti mana yang aku harapkan.

“Nysa dah buat macam-macam tapi ayah tetap tak izinkan Nysa putuskan pertunangan dengan abang Aqil. Malah ayah ugut Nysa untuk putuskan hubungan kami anak beranak kalau Nysa bertindak batalkan pertunangan kita. Sebab itu Nysa hanya boleh harapkan bantuan daripada abang Aqil.” Aku menjelaskan semuanya, tidak satu pun perkara yang aku sembunyikan.

“Kenapa Nysa nak buat semua ni? Nysa buat ni semua sebab marahkan abangkan? Marah sebab abang selalu tangguhkan perkahwinan kita?” Riak wajah Aqil tetap tenang, tidak seperti hatiku yang kini bergolak hebat mengalahkan ombak tsunami.

“Tak! Bukan sebab tu. Kalau abang Aqil tak bersedia untuk perkahwinan kita, itu bukan salah abang Aqil. Mungkin kita memang tak ada jodoh. Nysa boleh terima hakikat tu.” Balasku menafikan semua bicara Aqil. Sememangnya bukan itu punca utama aku tekad membatalkan semua yang sudah dirancang. Malah aku sanggup menunggunya untuk sepanjang hayatku. Namun itu hanya akan aku lakukan bila di hatinya ada ruang untuk diriku. Sebaliknya hanya Lily tersemat di ruangan itu, bukan aku! Jadi untuk apa aku terus menantinya, terus berada di sisinya.

“Jadi, apa masalahnya?”

“Nysa cuma nak yang terbaik untuk abang Aqil.” Hanya itu jawapan yang boleh aku berikan padanya.

“Maaf! Abang tak boleh lakukan.” Kata Aqil tegas.

“Tapi kenapa?” Giliran aku pula yang bertanya. Namun Aqil enggan menjawabnya. Aqil sebaliknya mencampakkan sebuah sampul surat berwarna kuning dihadapanku, kemudian dia berlalu pergi meninggalkan aku sendirian.

Aku membiarkan Aqil berlalu pergi, tidak mahu aku mengejarnya. Mataku kini tertumpu pada sampul surat yang Aqil campakkan tadi. Perlahan sampul itu aku pegang dan dadaku mula bergetar. Sampul itu aku buka perlahan, aku terlonggo melihat isinya. Sebuah kad undangan perkahwinan! Terukir namaku dan nama Aqil di atasnya. Apa yang lebih memeranjatkanku, undangan itu adalah untuk majlis yang akan berlangsung kurang dari sebulan.

“Ya’ Allah.” Saat itu aku terasa ingin rebah. Dugaan apa pula ini? Dapatkah aku mengharunginya?



Harapannya satu membahagiakan suaminya. Kembalikan cinta suami bersama kekasihnya.

Kisah itu membawa aku hanyut untuk terus meletakkan diriku sebagai orang yang bertanggungjawab membawa Aqil pulang ke gerbang bahagia, sekaligus melenyapkan jalan derita yang selama ini ditanggung hebat dalam jiwanya. Apapun yang terjadi, Aqil akan tetap aku kembalikan pada Lily, kerana tiada insan lain yang layak bertakhta di sanubari Aqil melainkan Lily yang amat-amat dicintainya. Tentang perkahwinanku, sudah aku letakkannya pada tangga pasrah, semoga ia perlahan-lahan menuju terus ke pintu redha.
“Mak betul-betul terkejut bila Aqil kata pada mak, dia nak bawa Nysa pindah ke Decasa Bayu. Kalau Nysa nak tahu, penthouse tu sebenarnya Aqil nak hadiahkan pada Lily, sempena perkahwinan mereka. Berbulan-bulan lamanya Aqil ambil masa, deko sendiri setiap ruang dalam rumah tu semata-mata untuk Lily. Tapi tak sangka pula mak, dia orang berpisah. Sejak Aqil berpisah dengan Lily, Aqil dah tak pedulikan langsung rumah tu lagi. Bila mak tanya kenapa dia tak jual aje penthouse tu? Dia jawab, dia dah kehilangan Lily, jadi dia tak nak hilang pula kenangan yang dia cipta untuk Lily. Itu aje kenangan yang dia ada dengan Lily.”
Keterangan panjang lebar yang emak berikan menghentak kuat dadaku. Sungguh dalam kasih dan sayang Aqil buat Lily. Ini bermakna aku akan menumpang hidup di dalam kenangan Lily.
“Tapi Nysa tak payah risau. Itu semua kisah lama Aqil. Mak yakin Lily tak akan balik lagi ke Malaysia. Apa yang penting sekarang ni, Nysa isteri Aqil yang sah. Jangan susah hati lagi.” emak cuba menenangkanku, mungkin dia terlihat garis duka pada wajahku.
“Mak tahu kat mana Lily sekarang? Kan bagus kalau kita dapat cari Lily.” Aku nyatakan niat sebenar hatiku.
“Nysa!” emak terkejut.
“Nysa cuma nak abang Aqil bahagia.” balasku mengharap pengertian emak sepenuhnya.






Episod 1
Nysa berat hati menolak permintaan orang tuanya. Namun dalam terpaksa Nysa menerima juga permintaan orang tuanya. Dalam kerunsingan Nysa menerima panggilan talifon dari abang angkatnya dari universiti. Lagi mengejutkan Nysa pertemuan yang diaturkan oleh keluarganya bersama bakal tunangnya adalah Farish Aqil. Selepas pertemuan itu Aqil terus memburu dan memujuk Nysa agar meneruskan pertunangannya. 
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 1

Episod 2
Setelah dipujuk oleh Aqil, Nysa bersetuju untuk meneruskan bertunangannya. Setelah setahun berlalu, Aqil semakin sibuk dengan mementingkan kerjanya hingga Nysa terasa disisihkan. Hadif kawan sekerja Nysa sentiasa menemani Nysa. Aqil terserempak Nysa di sebuah majlis kahwin . Nysa terkejut bila Aqil ditemani oleh seorang perempuan cantik Syafiza. Nysa menerima housemate baru selepas hosemate dulu telah berpindah ke Perlis.
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 2

Episod 3
Semasa melawat ayah Aqil di hospital , Nysa ternampak Aqil dan Syafiza rapat. Tanpa membuang masa Nysa beredar dan mencari alasan ada temujanji. Nysa sedih kerana Aqil tidak memperdulikannya. Hadif yang selalu menemani Nysa memberitahu yang dia akan bertunang. Orang tua Aqil rasa malu kerana Aqil sering kali melengahkan dan menangguhkan majlis pernikahan disebabkan sibuk berkerja. Semasa Nysa kerumah keluarga Aqil untuk majlis doa selamat, Nysa terjumpa sesuatu dibilik Aqil kini Nysa tahu punca sikap Aqil tidak memperdulikannya kerana Aqil tidak dapat melupakan cinta hatinya.
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 3

Episod 4
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 4


Episod 5
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 5


Episod 6
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 6


Episod 7
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 7

Episod 8
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 8

Episod 9
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 9

Episod 10
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 10

Episod 11
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 11

Episod 12
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 12

Episod 13
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 13

Episod 14
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 14

Episod 15
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 15

Episod 16
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 16

Episod 17
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 17

Episod 18
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 18


Episod 19
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 19

Episod 20
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 20

Episod 21
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 21

Episod 22
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 22

Episod 23
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 23

Episod 24
Jom tonton link ini : Jauh dari cinta episod 24



Friday, 16 May 2014

NOVEL TERLANJUR MENCINTAIMU

Cinta itu mudah datang kepada sesiapa yang bersedia menerima cinta


Novel TERLANJUR MENCINTAIMU karya SHAMNURIEZMIL terbitan Karyaseni. Ini baby pertama beliau dalam edisi cetakan. Cerita yang menarik dan santai.Novel tak tebal sangat 441 muka surat sahaja. Novel ini akan dijadikan drama di saluran mana RTM. Berita terkini ia mempunyai 26 episod. Novel bertemakan kekeluargaan ini diterima baik dikalangan peminat novel . Cerita yang santai dan bersahaja mengundang saya membuat sedikit Review tentang novel ini.  

Cerita ini mengisahkan persahabatan Syaifullah dan tengku Hasanuluddin ( Tok Din ) lebih 30 tahun dulu . Kerana satu insiden Syaifullah kembali dikampung. Kehidupan mereka penuh dengan kesederhanaan meninggalkan kemewahan yang ada. Sejak kematian Tok Din, Hidup Johan Iskandar cucu pada Syaifullah menjadi huru hara bila dia menerima satu wasiat yang ditinggal kan oleh Tok Din kepadanya. Johan Iskandar bingung dengan wasiat dan cinta hatinya yang mana lebih diutamakan. Intan Kekasih Hati Johan tidak boleh menerima alasan Johan bila Johan menerima Wasiat dari Tok Din. Intan memilih mengundur diri. Johan menerima wasiat dari Tok Din juga bersebab. Dulu Arwah Izhar ( ayah Johan pernah bercerita apa yang Tok Din miliki sekarang adalah haknya juga ) Ini menguatkan Johan ingin tahu adalah betul ke apa yang diceritakan itu benar selain ingin membantu keluarga Tengku Hanis Zulaikha dari merempat. 

Tengku Hanis Zulaikha menganggap berkahwin dengan Johan adalah tidak adil buatnya. Jika Tengku Anis menolak perkahwinan ini keturunan Tok Din tidak boleh mengambil satu sen dari kekayaan STH selain itu Johan dan Hanis perlu mempunyai zuriat dalam masa dua tahun. Kerana tak mahu keluarganya merempat dia akur berkahwin dengan Johan Iskandar yang dianggap budak kampung. Pertemuan pertama Tengku Hanis dengan Johan Iskandar , mengharapkan Johan akan menolak perkahwinan itu tetapi tanggapannya meleset sekali. Johan pula mula jatuh cinta pada Tengku Hanis bila mereka bertemu di Kuala Lumpur untuk menguruskan Majlis perkahwinan dan urusan - urusan lain . Tengku Hanis banyak meluahkan perasaan pada sahabatnya Maisarah. 

Perasaan cinta datang entah bila , tanpa sedar Tengku Hanis juga merasai perasaan yang sama apa yang Johan rasa tetapi kerana egonya dan terlanjur kata yang dia tidak akan mencintai Johan memakan diri. Johan meneruskan misinya untuk mendapatkan maklumat tentang kejadian 30 tahun dulu tetapi gagal. Selepas satu mesyuarat Johan tidak menyangka dia mendengar satu perbualan Dato Zainal dan sahabatnya menceritakan perkara yang selama ini dicari. Johan malu kerana apa yang dicari telah diketahui . Kerana tamak ayahnya sanggup menyalahkan wang syrikat hingga STH mengalami kerugian besar. Atuknya menjual semua harta dan membayar ganti rugi dan tinggal di kampung. Tetapi Atuk syaifullah tidak menjual syernya di STH. Kini Johan sudah tahu apa yang diceritakan oleh arwah ayahnya tidak benar. Johan yang terlalu mencintai isterinya. Degan rasa rendah diri Johan menceritakan kebenaran dan sebab selain dia ingin menolong keluarga Tengku Hanis dia juga ada muslihat lain . 

Johan Iskandar bersyukur Tengku Hanis menerimanya seadanya. Kehadiran Eryna mengundang rasa cemburu pada Tengku Hanis. Eryna anak Datuk Zainal dan juga kawan kolej Johan. Segalanya jelas bila Eryna menceritakan bahawa dia dan Johan tidak ada apa-apa hubungan. Suami eryna juga adalah sahabat Johan. Saat Tengku Hanis dikhabarkan mengandung semua orang gembira tetapi kandungan Tengku Hanis gugur bila Tengku Hanis dilanggar oleh Makcik Halijah ( Mak pada Intan ) ini kerana dendamnya pada mak Johan ( Lutfiyah) membongkar satu rahsia yang memalukan. 

Sejak kejadian itu Tengku Hanis dingin terhadap Johan . Kejadian bertembung dengan Asyraf bekas kekasih semasa di London membuatkan Tengku Hanis sedar agar menghargai cintanya dibiar sepi. Tengku Hanis dan Johan pasrah bila tarikh luput perjanjian untuk mendapatkan zuriat dalam sama dua tahun tidak berjaya. Tengku Hanis dijangkakan anak melahirkan anak 2 hari selepas tarikh luput perjanjian. Dalam kekalutan di pejabat guaman Tengku Hanis sakit ingin melahirkan. Kelahiran kembar tak seiras membuatkan Tengku Hanis terus bahagia dan kerana wasiat Tok Din menyatukan cinta mereka.




Sinopsis dari kulit novel 

Johan Iskandar mempunyai dua sebab mengapa dia terpaksa mengahwini Tengku Hanis Zulaikha. Satu, sebab wasiat Tok Din, satu lagi sebab Izhar, ayahnya. Tercetus satu perasaan di antara dia dan Tengku Hanis. Sudah terlanjur mencintai isteri paksaannya, apakah Tengku Hanis menerima Johan setelah mendapat tahu sebab utama Johan mengahwininya?


Johan Iskandar : "Tahu tak kenapa perasaan itu tidak ada? Kerana Johan Iskandar sudah jatuh cinta dengan Tengku Hanis Zulaikha, tak ada... dan tak akan ada wanita lain di hati Johan Iskandar selain Tengku Hanis Zulaikha!"

Tengku Hanis terpaksa menerima keputusan wasiat itu kerana takut keluarganya merempat. Dia mulanya tidak mencintai Johan disebabkan rasa takut yang mendalam, takut ditinggalkan. Tetapi di dalam diam, dia sudah terlanjur mencintai Johan. Adakah Tengku Hanis akan rela membuka sepenuh pintu hatinya kepada Johan Iskandar?

Tengku Hanis Zulaikha : "Bukan laut namanya jika airnya tidak berombak. Bukan cinta namanya jika perasaan tidak pernah terluka. Bukan kekasih namanya jika hatinya tidak pernah merindu dan cemburu!"

Wasiat Tok Din mempunyai 'due-date', adakah kedua-dua mereka berjaya memenuhi wasiat itu sebelum tamat tempohnya?

Petikan-petikan menarik dalam Novel ini :
"Tok Din cakap dalam wasiat dia, sekiranya abang tak boleh terima Hanis sebagai isteri , harta Tok Din akan diberikan kepada rumah anak-anak yatim dan keluarga Hanis tidak bolah terima satu sen pun. Hanis ingat Tok din tu tak bijak ke ? Habis Hanis terima abang ke tidak ? Atau abang ubah keputusan abang ..." Secara kebetulan wasiat yang diberikan kepadanya mengikat Johan dan Tengku Hanis! ' nak buat macam mana .... terima saja!'
" Awak nak pergi mana?"
"Abang nak ubah keputusan."
"Jangan ! Saya terima awak seadanaya awak dengan syarat!"
Johan tersengeh.' syarat jugak minah ni'
"Nombor satu , kita tak boleh duduk rumah mummy. Nombor dua , saya nak duduk bilik asing-asing. Yang terahkir dan paling penting , awak tak boleh sentuh saya!" Ujar Tengku Hanis.
"Okey... abang setuju. Tapi syarat yang terakhir tu abang rasa abang tak boleh nak berkompromi"
"Hah ? kenapa pulak ?"
"Dalam wasiat Tok Din , dalam masa dua tahun , kita kena dapatkan zuriat. kalau Hanis tak mahu , mana Hanis nak dapat, kan ?"


" Okey sekiranya abang panggil ika dengan nama Hanis, dendanya ialah ikut suka Ika , Ika bolah buat apa saja ke atas abang. Nak cubit ke , nak pukul ke , nak berdiri tengah panas ke. Tapi kalu Ika panggil abang dengan panggilan 'Awak' , dendanya ialah kena cium dekat mulut.Limit tersilap atau tersalah atau tersasul panggil hanyalah tiga kali je, tau. Siapa salah panggil lebih tiga kali , dia kena denda". johan menunjukan bibirnya memberi isyarat denda Tengku Hanis.
" Hah? Cium dekat mulut? "
" Kena cium. Muktamad! Tak boleh denda lain. Tadi Ika dah janji dengan abang , kan ... satu syarat je. Orang yang mungkir janji, orang munafik" Ujar Johan.
"okeylah, panggil sajakan... Tak ada masalah! Sekarang boleh tidur?" Tanya Tengku Hanis.
"Boleh, sayang.... selamat malam, sayang! Mimpi-mimpikan abang, ya." 
" Selamat malam , awa.." Belum sempat Tengku Hanis hendak menghabiskan ayatnya.
" Satu " jerit Johan.
"Eh Tak aci la. Tak sebut habis lagi! Orang baru nak testing..."
"Okey , fine ! kali ini lepas , next time kira ar!"

" Ada benda Johan nak tanya atuk. Pasal keluarga pasal keturunan kita juga." Johan berwajah serius.
Syaifullah mengeluarkan rokok daunnya yang sudah digulung-gulung, lantas Syaifullah mengambil mancis dan diapikan rokoknya. Bau tembakau itu menusuk hidung Johan.
" Apa, Johan?"
" Sewaktu atuk dalam STH, arwah ayah pun kerja dengan STH. Apa yang atuk marah sangat pada ayah hungga seminggu lepas tu atuk pindah kesini:" Tanya Johan.
Syaifullah terdiam, Menyedut rokok daunnya dalam-dalam. Dia sudah mengagak ini akan menjadi topik perbualan malam ini.Sudah lam dia mahu bercerita dengan Johan. Dia juga tahu Johan akan mencari apa apa cerita tentang itu dan dia yakin Johan sudah tahu sebabnya.
"Ayah ambil duit syarikat? betulkah? Disebabkan tindakan ayah itu, STH mengahdapi masalah kewangan, masalah pelanggan dan pembekal?" Tanya Johan bertubi tubi.

Cincin yang bertatahkan berlian berkilau dihadapan Tengku Hanis, Memukau pandangannya. Tengku Hanis ingin mengambilnya, namun segera pula Johan menutup kotak itu. Jari Tengku Hanis terkepit. Tengku Hanis Mengaduh. "Jawapanya dulu" "Mestilah Setuju. With all my heart! But we already married, bang. Ini cincin khawin juga,nak campak mana? Ini pun mahal juga" "Jadi Ika ada dua. Orang nak bagi pun jual mahal juga!" Johan mengelengkan kepalanya. " Terima kasih , abang" " Ika suka?" Tanya Johan. "Hanis suka!" Sengaja Tengku Hanis menekankan ganti nama diri 'Hanis'.
"Apa Ika cakap arrr.."
"Hanis Suka "
" Ika tahu tak , Ika dah kena denda ni. Kuata Ika dah habis... " Ujar Johan.
Tengku hanis tergelak. Dia menggangguk." Dendalah kalau berani!"




Didramakan