Monday, 26 January 2015

NOVEL HATI PEREMPUAN

Memahami hatimu lebih sukar daripada memilikinya.

Hati perempaun sebuah novel yang bakal diadaptasi didalam slaot Akasia di TV3 . Mungkinkah drama ini akan menjadi trendy . Kita tunggu sama-sama . Sebenarnya memiliki novel ini kerana drama. Novel yang dibeli melalui seoranag rakan di FB. Bila baca review orang lain ada yang kata menarik dan ada yang kata sebaliknya . Cuma pendapat saya cerita macam ada sikit tak sampai pada pembaca. Saya percaya untuk akan datang penulis akan lebih memperbaiki cerita dan penggunaan bahasa Inggeris. Tapi tahniah cerita ini terpilih untuk didramakan. Novel yang setebal 711 muka surat ini akan lebih menarik bila didramakan. 

Jom ikuti sedikit review dari saya untuk novel Hati Perempuan karya Nur Ain Al- Abbas. Yuhanis seorang akitek yang berjaya. Diusia lewat 25 tahun dia masih belum mempunyai kekasih hati. Nizam rakan sekerjanya sudah lama menaruh hati  pada Yuhanis tetapi Yushanis selalu menidakkan kenyataan itu. Namun kerana sikap Yuhanis, Yuhanis terlepas pandang pada lelaki yang mencintainya dalam diam.

Lelaki yang dikenali melalui majalah yang ditunjukkan oleh sahabatnya Maisara dan dipertemukan dalam satu tugas kerja. Tengku zarul yang bersikap angkuh dan sinis cukup menjengkelkan. Dengan lamaran yang kurang beradab di anggap Tengku Zaril gila. Lamaran Tengku Zaril ditolak. Tengku Zaril tidak putus asa . Tengku Zaril cuba memenangi hati Yuhanis tetapi gagal. Alasan Tengku Zaril melamar Yuhanis adalah kerana mereka saling memerlukan. Tengku Zaril berubah sikap , pada pendapat Tengku Zaril tiada perempuan lain yang boleh dijadikan Isterinya selain Yuhanis. Kedatangan rombongan keluarga Tengku Zaril datang meminang mengejutkan Yuhanis tambahan pula maknya turut memerima pinangan keluarga Tengku Zaril. 

Tanpa alasan Yuhanis menerima lamaran Tengku Zaril.  Hati Yuhanis tidak semudah itu untuk melupakan kenangan silam. Hatinya hanya ada lelaki yang mernama Daniel Idrus. Lelaki yang berjanji sehidup semati tetapi pergi tanpa penjelasan. Merana dan terus sakit hingga hatinya sekeras seperti batu. Saban hari mencari jawapan mengapa ditinggalkan. Yuhanis lebih suka membuat keputusan sendiri tanpa memikirkan perasaan Tengku Zaril. 

Selepas kematian papanya Tan Sri Idris , Daniel Idrus menuntut janji sedangkan ketika itu Yuhanis sangat membencinya. Danial Idrus terus mengganggu Yuhanis dan ingin memberi penjelasan. Hubungan Mereka dikehatui oleh Tengku Zaril. Ini mendatangkan rasa cemburu yang teramat. Tengku Zaril mencari apa hebatnya Danial Idrus berbanding dirinya. 

Bila mak membongkar rahsia barulah Yuhanis sedar Danial Idrus tidak meninggalkannya tetapi kerana harapan seorang ibu demi kebahagiaan anaknya Danial Idrus terpaksa. Bagi mengelakkan fitnah dan syak wangka buruk , Danial Idrus berkahwin dengan seorang gadis lain demi kebahagiaan Yuhanis. Danial Idrus mahu melihat Yuhanis bahagia disamping Tengku Zaril. 

Saat bahagia dan percaya kembali datang , Tengku Amalin datang membawa Fitnah . Fitnah yang ditabur membuatkan rumahtangga Tengki Zaril dan Yuhanis hampir bergolak. Tengku Zaril tidak akan membiarkan rumahtangganya hancur kerana Tengku Amalin. Tengku Amalin yang menaruh hati dengan sepupunya dan tidak pernah sekali pun diberi peluang untuk bertahta dihati Tengku Zaril . Segala rancangan buruknya tidak pernah menjadi Tengku Amalin menjadi marah dan dendam . Dengan mengupah orang untuk rancangan buruk hingga mengakibatkan Yuhanis keguguran. Tengku Amalin disabitkan kesalahan. 

Segala derita dan duka yang dilalui Yuhanis dan Tengku Zaril akhirnya memberi sinar harapan baru. Dikurniakan 2 cahaya mata mengeratkan perhubungan mereka. Tiada lagi yang mengusutkan fikiran kerana ditamankan kepercayaan yang tinggi. Kerana cintanya berlandaskan rasional. 



Sinopsis dari kulit novel 

Pengalaman lalu mengajar Yuhanis tentang erti perbezaan taraf hidup. AkhirnyaYuhanis menjadi seorang wanita yang terlalu berhati-hati danmementingkan rasional berbanding emosi. Kerana sikapnya itu, diaterlepas pandang terdapat insan yang menyayanginya dalamdiam.

Namun,pemberian kotak kecil berbalut rapi dengan ikatan reben berwarnakeemasan tanpa nama penerima amat mengejutkan Yuhanis. Bertambahtidak percaya apabila kata-kata lamaran disertakan sebentuk cincinyang ada di dalam kotak kecil tersebut datang daripada sang priaterhangat di pasaran.

“Kenapani?” - Tengku Zaril.
“Thisis yours?” - Yuhanis.
“Adakahsaya nampak macam lelaki yang memakai cincin perempuan? You must bejoking.” - Tengku Zaril.
“Sayatak bergurau tapi tengku yang bergurau!” - Yuhanis. 
“Iproposed you, Cik Yuhanis.” - Tengku Zaril.

Kataorang cinta itu bukan sekadar ucapan, tetapi jika tidak diungkapkan,ia juga tidak akan lengkap dengan sendirinya. Jika cinta tidakdiluahkan, ia tidak akan ke mana-mana. Jika cinta hanya sekadarluahan, ia menjadi kosong dan tidak bermakna. 

“Justsay ‘yes’ and we’ll begin.” - Tengku Zaril. 
“Takkansemudah itu.” - Yuhanis. 

Lalu…Mampukah cinta yang harus memiliki itu dapat dirasai oleh Yuhanis danTengku Zaril? Atau mungkin Yunanis masih ada kesangsian cinta TengkuZaril terhadap dirinya? 



Sedikit perikan dari novel 
“Aril!” Ketukan di pintu bilik bertalu-talu menganggu tidur mereka. Yuhanis membuka matanya perlahan. Jam di meja sisi katil menunjukkan tepat pada pukul 8 pagi. Selepas solat subuh tadi mereka terlelap kembali. Kalau Tengku Zaril memang tidur mati. Mungkin penat bekerja sepanjang minggu.

“Aril, Anis!” Ketukan bergema lagi. Yuhanis pantas bangun menuruni katil mahu menuju ke pintu bilik. Tetapi langkahnya tergantung ketika tersedar sesuatu. Dia hanya memakai robe satin paras lutut berwarna krim. Jelas sekali suara yang memanggil di luar bilik itu adalah Tengku Hazimi.Yuhanis mendekati suaminya yang masih lena di bawah comforter.

“Zaril.” Tubuh itu digoncang perlahan. Tidak ada sebarang reaksi.

“Zaril, bangun!” Kali ini dia mengoncangkan tubuh itu lebih kuat. Hanya dengusan tidak puas hati yang diterimanya malah Tengku Zaril comforter ditarik menutupi kepalanya. Yuhanis mengetab bibir.
“Bangunlah!” marahnya sambil menarik comforter dan dicampakkan ke hujung tilam.Tengku Zaril membuka mata kerana terasa dingin. Matanya kuyu mencari wajah isterinya.
“What?” Dia memandang Yuhanis yang berdiri di sisi katil dengan keadaan separuh mamai.
“Aril!” Panggilan di pintu bilik kedengaran lagi. Yuhanis menjongketkan kening sambil mengisyaratkan ke pintu. Tengku Zaril mendengus.
“Ayahanda, masih awal ni. Aril penat. No golf, no riding, no anything. Ajak angah dan achik la.” Dia separuh menjerit. Kalau cuti ahad begini, apalagi aktiviti ayahandanya selain bermain golf atau menghabiskan masa dengan rakan seperniagaannya.
“Ayahanda tahu Aril penat tapi ayahanda nak Aril dan Anis bersiap sekarang. Why? Buka pintu ni dan ayahanda akan jelaskan.” Arah ayahandanya. Tengku Zaril tidak ada pilihan. Dia bangun.
“Pergi mandi dulu.” Dia memandang isterinya. Yuhanis pantas menapak menuju ke bilik mandi tanpa banyak soal. Setelah pasti wanita itu masuk ke bilik mandi barulah Tengku Zaril membuka pintu bilik.
“Apa hal, ayahanda? Sounds very important.” Wajah keruh dihadapan muka pintu bilik itu dipandang. Macam ada hal serius aje!
“Are you still remember Tan Sri Idris?”
“Tan Sri Idris? Owner Medival Corp or..”
“Ya, Med Corp. Dia dah tak ada. Accident malam tadi. Now, ayahanda dan bonda nak ke rumah keluarga arwah. Aril dengan Anis jangan tak pergi. Bawa adik-adik kamu sekali.”
“Inalillah Wainalillahi rajiuun.” Walaupun tidak ada sebarang urusan perniagaan dengan Medival Corp tetapi sebagai individu yang berada dalam dunia perniagaan, pemergiaan itu satu kehilangan.
“Jumpa kat sana nanti.” Tengku Hazimin berpaling.
“Tak cukupkah kalau ayahanda saja yang pergi?” soalnya membuat ayahandanya kembali menoleh.
“Kalau cukup tak ada ayahanda bangunkan Aril.”
“Oh..okay.” Dia senyum paksa.
“Dah. Jangan lupa ajak angah dan achik. Ayahanda dah suruh Mak Wan kejutkan mereka tadi.”Pesan ayahandanya sebelum berlalu.
Yuhanis memandang kearah banglo dua tingkat berbumbung warna kelabu itu. Dahinya berkerut. Tengku Zaril memakirkan keretanya agak jauh dari pintu pagar kerana halaman sudah dipenuhi kereta-kereta tetamu yang datang mahu menyampaikan ucapan takziah pada keluarga arwah.
Sewaktu Tengku Zaril menyebut nama Tan Sri Idris tadi, Yuhanis seperti terkena kejutan eletrik. Dia mula ragu-ragu mahu ke rumah itu. Tetapi dia tidak ada alasan yang boleh diberikan untuk mengelak. Malah Tengku Zaqif dan Tengku Zarul juga tidak ada pilihan apabila Tengku Zaril sendiri yang mengetuk pintu bilik mereka selepas ketukan Mak Wan tidak diendahkan.
“Kenapa nampak tak suka datang sini?”Tengku Zaril menoleh pada isterinya yang nampak gelisah sambil menarik brek tangan.
“Datang ke rumah orang meninggal siapa yang suka?” Soal Yuhanis kembali disambut dengan tawa lucu Tengku Zaqif.
“Iyalah, along. Tak ada orang yang suka.” Sahutnya. Tengku Zaril menoleh ke seat belakang memandang adiknya. Sengihan pemuda itu mati.
“Yang angah gelak apahal?” tempelaknya. Tengku Zarul menjelirkan lidah pada Tengku Zaqif sambil berbisik perlahan, ‘padan muka’. Tengku Zaqif menjegilkan mata.
Mereka menapak masuk ke perkarangan banglo yang dipenuhi orang ramai. Suasana suram dapat dirasai melalui air muka tetamu yang berada di situ. Lain pula dengan Yuhanis. Dia menapak masuk dengan perasaan gelisah dan resah. Bacaan Surah Yassin bergema di ruang tamu. Jenazah yang terlantar di ruang tamu sudah selesai dikafankan dan ditutupi dengan kain putih. Kedatangan mereka disambut ala kadar oleh saudara arwah Tan Sri Idris. Tengku Zaril sempat memberikan ucapan takziah bagi pihaknya dan adik-adiknya.
Yuhanis yang memakai baju kurung putih dan bertudung putih seolah kebingungan mahu duduk di mana. Tidak ada seorangpun yang dia kenali berada di situ. Pandangan orang yang menuju padanya hanya dibalas dengan senyuman hambar.
“Yuhanis.” Panggilan dari arah tangga mengejutkan Yuhanis. Wanita separuh umur memandangnya dengan pandangan yang sukar ditafsirkan maksudnya. Yuhanis bertambah resah. Tidak mustahil dia akan dihalau keluar dari situ dalam beberapa saat lagi. Dia mahu menjauh tetapi tapak kakinya seolah melekat di atas jubin biru lembut ruang hadapan rumah itu.
“Anis datang?” Puan Sri Khadijah laju menuruni tangga dan menapak mendekati Yuhanis. Ya, memang sekejap lagi dia akan dihalau dari situ. Dia terundur setapak. Lemah kakinya mahu menampung berat tubuhnya sendiri.
“Mummy!” Suara dari luar menegah kuat. Lelaki yang masuk terburu-buru itu tambah meresahkan Yuhanis.
“Anis, Ya Allah!” Puan Sri Khadijah tidak mengendahkan tegahan anaknya. Dia memegang tangan Yuhanis yang sah tergamam.
“Mummy, don’t make a mess. Please.”Rayu Danial. Dia sudah penat menghadapi semua itu.
“Danny, ini Anis kan? Ya Allah akhirnya mummy berpeluang juga jumpa Anis. Anis ingat aunty kan?” mesra dan tiada sumpah seranah seperti yang dia fikirkan. Yuhanis was-was. Tengku Zaril memandang bingung. Tidak memahami situasi itu.
“Ingat aunty kan?”Tukas wanita itu. Yuhanis angguk. Mana mungkin lupa pada wanita yang pernah melemparkan sumpah seranah padanya dulu.
“Dah lama aunty nak jumpa Anis tapi Danny tak benarkan. Sumpah, aunty memang nak sangat jumpa Anis.”Mata wanita tua itu berkaca. Yuhanis tidak tahu reaksi bagaimana yang sesuai dia pamerkan saat ini. Wajah sugul Danial dipandang sebelum beralih pada suaminya yang jelas keliru dengan situasi itu. Tengku Zaril turut membalas pandangannya. Meminta penjelasan yang sememangnya hak baginya.
“Mummy.”Danial memaut bahu Mummynya. Menenangkan wanita yang baru sahaja bergelar balu Tan Sri Idris. Dia sendiri masih tidak dapat menyingkirkan kesedihan di hati atas musibah yang menimpa keluarganya.
“Maafkan segala dosa uncle pada Anis sebelum ni. Aunty rayu sangat kat Anis. Aunty pun minta maaf. Aunty tahu dosa aunty yang tidak rasional dan membabi buta pada Anis dulu.” Puan Sri Khadijah teresak. Kedua belah tangan Yuhanis diraih. Wajahnya yang sembab kini basah.
“Kalaulah masa boleh diputar kembali, aunty mahu Danny bahagia. Aunty mahu Anis jadi keluarga aunty. Aunty minta maaf. Semuanya salah aunty.”
“Mummy,Danny bahagia.” Pujuk Danial. Untuk apa dikesali perkara yang sudah berlalu. Itu hanya akan menambah deritanya.
“Kalau Anis tak sudi maafkan aunty..”
“Puan Sri, saya tak pernah berdendam pada Tan Sri dan Puan Sri. Setiap ibu bapa mahukan yang terbaik untuk anak-anaknya. Saya cukup faham.” Yuhanis memintas. Dia tidak selesa menghadap kesedihan Puan Sri Khadijah. Juga tidak senang dengan pandangan mereka yang berada di situ.
“Maafkan aunty.” Makin meruntun perasaan esakan wanita itu. Mungkin kerana pemergian suami tercinta secara tiba-tiba.
“Saya dah lama maafkan uncle dan aunty.”Yuhanis menguntumkan senyuman untuk meyakinkan mummy Danial. Berdendam pun apa gunanya pada Yuhanis. Hanya akan menambahkan penyakit hati.
“Betul?” wanita itu menagih kesungguhan. Yuhanis angguk. Serentak itu tubuhnya dipeluk Puan Sri Khadijah erat. Tangisan dilepaskan di bahu Yuhanis.
“Alhamdulillah. Terima kasih Ya Allah. Terima kasih, Yuhanis.” Terasa berkurangan bebanan dosa yang ditanggungnya selama ini. Yuhanis membalas pelukan wanita itu. Bahu Puan Sri Khadijah diusap lembut. Tidak sangka mereka boleh berpelukan sebegitu.




Credit pada : FB Hati Perempuan gambar- gambar yang ada diblogs dan info-info terkini. 

Monday, 19 January 2015

NOVEL ASAM PEDAS UNTUK DIA

Air tanganku ini mengalir besama sejuta rasa cinta


Sebuah lagi novel yang diadaptasi di TV3 . Tak pernah baca lagi sebelum ini. Bila nampak iklan di TV terus beli dengan rakan FB. Jalan ceritanya sangat menarik. novel yang menpunyai 517 muka surat terus dibaca hingga ke muka surat terakhir. 


Setelah kematian suami, Ainin Sofiya menggalas tugas menyara keluarga (anaknya, ibu dan adik lelakinya (pengidap dileksia) . Dengan menjual kuih dan nasi lemak sebagai punca pendapatan utama. Kepayahan hidup memaksa Ainin mencari kerja lain bagi menampung keperluan hidup mereka sekeluarga. Menjadi pembantu rumah separuh masa pilihan yang terbaik kerana Ainin perlu pulang kerumah untuk menyusukan bayi yang masih kecil .


Kebetulan keluarga Ahmad Ziyad sedang mencari pembantu rumah tempatan dan Ainin ditawarkan bekerja di rumah mereka. Pertemuan pertama antara Ainin dan Ziyad membuatkan Ziyad tertarik untuk menyiasat latar belakang Ainin. Memang nampak pelik bila Ziyad beria-ia nak menolong Ainin sedangkan Ainin bukanlah sesiapa dengan Ziyad. Tambahan pula Ziyad sudah ada Shafinaz yang kononnya sangat disayangi.

Suatu hari, motosikal Ainin rosak dan ibu Ziyad meminta Ziyad menghantar Ainin pulang. Melihat kesusahan hidup Ainin, Ziyad merasa simpati lalu memasukkan wang gaji sebanyak RM5000 ke dalam akaun Ainin. Tetapi Ainin memulangkan lebihan wang gajinya kerana tidak mahu terhutang budi.

Keengganan Ainin untuk menerima bantuan kewangan membawa kepada lamaran Ziyad untuk memperisterikan Ainin semata-mata untuk membantu meringankan beban kewangan Ainin. Memang pada mulanya Ainin menolak, tapi bila didesak oleh hutang sewa rumah tertunggak (ditambah dengan gangguan daripada Hisyam, tuan rumahnya), Ainin menerima lamaran Ziyad berserta syarat tambahan Ziyad yang mahu merahsiakan perkahwinan mereka daripada pengetahuan keluarganya. Ainin memang makan hati dengan sikap Ziyad yang berat sebelah. Ainin tak boleh ambil tahu perihal hidup Ziyad tapi Ziyad sesuka hati menggunakan hak dia sebagai suami untuk mengongkong Ainin. Ziyad mula mengelabah bila Ainin tak tunjuk apa-apa emosi berkaitan pertunangan Ziyad dengan Shafinaz.

Ziyad terpaksa meneruskan janjinya meminang buah hatinya Syafinaz. Walaupun sudah tiada rasa cinta untuk kekasihnya . Ziyad rasa bersalah apabila Ainin tidak menunjukkan sebarang emosi dengan berita pertunangannya dengan Syafinaz. Berita kehamilan Ainin membuat dia dicemuh. Ziyad pula diam membatu berusaha menutup hubungannya dengan Ainin. Ziyad menyalahkan Ainin sengaja tidak mahu ikut ayang yang dirancang pada awalnya. Ainin kecewa apabila Ziyad tergamak meneruskan perkahwinanya dengan Syafinaz dan akan menyembunyikan Ainin di Tanjung Karang.

Setelah Ainin hilang membawa diri Ziyad seperti cacing kepanasan . Perasaan rindu dan sayang yang kian mendalam pada Ainin. Keputusan mengejut Ziyad untuk memutuskan pertunangan dengan Syafinaz mengejutkan semua ahli keluarganya. Walaupun Syafinaz enggan menerima keputusan Ziyad tetapi diteima oleh keluarga Syafinaz. Ziyad terpaksa berterus terang tentang perhubungan dan anak dalam kandungan Ainin. Ziyad tidak menyangka keluarganya menerima Ainin dengan lapang dada. Ziyad mencari Ainin dan memujuk isteri kesayangannya pulang untuk bertemu keluarga Ziyad. 


Sinopsis dari kulit novel 
AKU AININ SOFIYA, hanya seorang pembantu rumah separuh masa. Tugasku bukan setakat mengemas rumah, malah urusan dapur diserahkan kepadaku. Buat pertama kalinya, asam pedasku mendapat pujian. Dalam diam, aku diintai oleh salah seorang anak majikanku, Ahmad Ziyad. Rupa-rupanya, asam pedasku menjadi kegemarannya. Namun tidak kusangka, dia ingin melamarku, hanya kerana ingin membantuku dari segi kewangan. Aku bukan mata duitan! Aku hanya bekerja di rumahnya dengan hasil usahaku sendiri.



Setelah berfikir panjang, aku menerima lamarannya, tetapi dia meletakkan syarat. Perkahwinan ini harus dirahsiakan daripada pengetahuan keluarga dan teman wanitanya. Aku juga tidak dibenarkan hamil. Malah, aku tidak dimaafkan jika perkara itu berlaku. Sampai bila aku harus berlakon dan menyorok statusku? Jiwaku terseksa menjadi isteri rahsianya walaupun halal di sisi agama. Ziyad seolah-olah tidak memahami perasaanku. Hidupku terseksa dengan permainannya sehingga takdir menentukan aku hamil anaknya!



Episod 1
Ainin Sofiya yang baru kematian suami terpaksa akur hidup berdikari. Suaminya Hairi meninggal akibat terlibat dengan satu kemalangan pulang dari kerja . Sejak itu hidupnya susah kerana terpaksa menanggung mak dan Faiz adik bongsu. Menjual kuah dan nasi lemak adalah punca pendapatan utama. Dalam masa yang sama Ainin mencari kerja menjadi orang gaji atau kerja dikilang.  Iqram sepupu arwah suaminya , banyak membantu walaupun bayak yang ditolak oleh Ainin.  Puan Fauziah ( umie Ziyad ) terkejut bila rumahnya dipecah masuk . Orang gajinya Kesuma telah melarikan diri. Gara-gara kejadian itu Puan Fauziah tak mahu lagi mengambil orang gaji dari luar. Ziyad kesian pada umie yang terpaksa membuat semua kerja-kerja rumah .  Jika ingin mengharapkan adiknya Farhana langsung tak boleh diharap. 

 Episod 2
Kesempitan hidup Ainin lebih teruk bila Hisyam ( tuan rumah ) menuntut sewa rumah yang terunggak. Hisyam juga cuba mengugut yang bukan-bukan. Ziyad menemani umie membeli baeang dapur untuk keperluan rumah. Sejak tiada pembantu rumah segala keperluan dibuat sendiri. Perjalan balik Ziyad terserempak dengan Syafinaz ( kekasih hati ) . Ziyad memperkenalkan Syafinaz pada Puan Fauziah. Puan Fauziah tidak suka dengan cara Syafinaz berpakaian. Dr. Marzuki menikmati kopi di gerai tak jauh di hospital . Dia meluahkan perasaan pada Pak Daud tentang pening mencari orang gaji tempatan. Tiba-tiba , Ainin terdengar perbualan Haji Marzuki dan Pakcik Din. Ainin menawarkan diri untuk menjadi orang gaji dirumah itu. 

Episod 3
Haji Marzuki memberitahu isterinya yang dia telah berjumpa orang gaji tempatan memenuhi permintaan isterinya Puan Fauziah. Setibanya Ainin dirumah Haji Marzuki , dia diberi ujian 2 jam untuk menyiapkan Asam pedas kegemaran keluarganya sebagai percubaan. Ternyata masakan Ainin disambut baik oleh keluarga Haji Marzuki. Ziyad hanya mendengar cerita dari umienya tentang orang gaji baru itu. Ziyad pelik orang gajinya terlalu banyak permintaan yang perlu di patuhi seperti ingin punag kerumah diwaktu tengahari bagi memudahkan dia menyusukan anaknya. Sabtu adan ahad Ainin juga minta cuti. Suatu pagi Ainin lewat datang kerumah Haji Marzuki , Ziyad terkejut bila membuka pintu seorang perempuan muda yang di panggil makcik selama ini adalah pembantu rumahnya. 

Episod 4
Pertemuan kali pertama menimbulkan satu rasa. Ainin memulakan kerja dirumah Hj. Marzuki dengan tenang. Tanpa sedar Ziyad memerhatikan Ainin. Ainin tidak tahu Ziyad memerhatikan dari jauh. Syafinaz semakin sibuk dengan kerjayanya tetapi dia marah bila papanya mengarahkan dia berkerjasama dengan Khairil. Syafinaz kurang senang bila Khairil cuba rapat dengannya. Syafinaz cuba mengadu dengan Ziyad tentang masalahnya. Hisyam terus mengganggu Ainin kerana menuntut hutang sewa rumah. Hisyam yang berangan mengambil Ainin sebangai isterinya jika Ainin tak mampu untuk membayar sewa rumah. 

Episod 5
Ainin terkejut ketika pulang melihat anak , adik dan mak Piah tak ada dirumah. Merata Ainin mencari. Ainin menyangkan Hisyam mencolek anaknya kerana gagal membayar sewa rumah tetapi Ainin merasa lega bila Iqram yang membawa mereka jalan-jalan. Dirumah Ziyad mereka asyik memuji masakan Ainin tetapi kurang disenangi oleh Farhana. Farhana tidak suka kelaurganya memuji-muji Ainin lebih-lebih lagi Ziyad menyuruh Farhana belajar masak dengan Ainin. Setiap hari Ziyad meletakkan menu untuk Ainin masak. Suatu hari motor Ainin rosak . Puan Fauziah menyuruh Ziyad menghantarnya kerumah . Ziyad gembira bial Mak Piah mempelawa Ziyad masuk kerumah. Ziyad melihat sendiri kesusahan yang dimiliki oleh Ainin. Hisyam terus mendesak Ainin untuk berkahwin dengannya jika Ainan masih tidak mampu membayar sewa rumah. 

Episod 6
Pulang dari rumah Ainin , Ziyad merasa kesihan melihat keadaan Ainin. Ketiadaan motor , Ainin menyukarkan pergerakannya. Ainin tak mahu menyusahkan orang sekelilingnya.  Pagi esoknya Ziyad kerumah untuk menjemput Ainin berkerja tetapi Ainin pula sudah keluar. Ziyad cuba bertanya keadaan Ainin. dengan ringan mulut Ainin menceritakan keadaannya pada Ziyad. Syafinaz merajuk tetapi dengan manis mulut Ziyad yang pandai memujuk akhirnya berjaya. Khairil melihat kemesraan Syafinaz dan Ziyad. Khairil merasa kecewa bila dia masih tidak dapat memenangi hati Syafinaz.  

    

Wednesday, 14 January 2015

NOVEL PABILA ROMEO VS JULIET

Kita berdua jauh berbeza
Langit dan bumi tapi serasi
Kucintaimu kau cintaiku
Itu saja yang perlu kau dan ku tahu 

ni novel ke dua review 2015. Siapa tak kenal dengan penulis novel E-Man Sufi . Novel ini telah lama dimiliki tetapi kengkangan masa saya membuatkan dah lama bersawang. Novel yang memiliki 513 muka surat ini menceritakan perkenalan Ayyat dan Awatif. Sesiapa yang pernah baca novel sebelum - sebelum ini pasti tahu siapa Ayyad . Pada saya novel santai ni perlu dimiliki kerana menceritakan siapa Ayyat Zahari. Kalau pernah baca novel E-man Sufi yang lepas-lepas kawan Ayyat adalah kawan baik Rayyan dan Uwais dari zaman sekolah lagi.


Kisah dimulakan dengan kisah Awatif Sulaiman dan Ayyad Zahari pada masa zaman persekolahan mereka. Awatif Cik pengawas Tingkatan 3 yang memang tidak suka dengan Ayyad, pelajar tingkatan 6 yang nakal dan selalu buat hal di sekolah. Awatif tidak mengetahui bahawa mereka telah ditunangkan sejak kecil oleh kedua dua ibu bapa sedangkan Ayyad tahu bahawa Awatif ialah tunangnya. Maka kenakalan Ayyad terhadap Awatif semakinlah menjadi-jadi. Antaranya memancitkan tayar basikal Awatif, meletakkan sebotol gam dalam kasut awatif termasuk mencampak kucing kepada Awatif sebab si Awatif ni takut kucing tahap kritikal!. Situasi menjadi bertambah haru biru apabila si Awatif juga rajin mengusik si Ayyad sejak dapat tahu si Ayyad mengaji hanya tahap muqaddam , panggilan ABANG MANJA yang digelar oleh keluarga mereka.

Bila Ayyad dan Awatif mengingkat dewasa . Ayyad mempunyai rupa yang kacak, dan mempunyai ramai teman wanita. Awatif juga mempunyai ramai peminat tetapi dia tidak pernah melayani mereka kerana dia telah berjanji untuk berkahwin dengan pemuda pilihan keluarga. Alangkah terkejutnya dia bila dapat tahu Ayyad adalah tunangannya. Awatif meneruskan juga perkahwinan mereka dengan reda. Awatif dapati Ayyad sangat berbeza dengan dirinya. Ayyad sangat menyukai kucing, tetapi tidak dirinya. Ayyad hanya makan mi, tetapi Awatif lebih suka nasi. Rumahtangga mereka diduga dengan kehadiran Laila yang menggunakan ilmu hitam untuk menundukkan Ayyad. 

Tetapi Awatif sangat pandai menangani Laila sehingga Laila insaf dan memohon maaf dari dirinya. Awatif juga dapat mengubah sifat Ayyad yang playboy itu sedikit demi sedikit dengan lembut dan berkhemah. Dia menggunakan kata-kata manis untuk memujuk suaminya kepada kebaikan seperti berpuasa sunat, mengaji dan meninggalkan rokok.

Pada suatu hari, Awatif yang sedang mengandung telah diserang seekor ular. Browny telah berjaya menyelamatkan dirinya. Tetapi kucing itu telah cedera. Semenjak hari itu, Awatif dapat menerima kucing kesayangan suaminya sekeluarga.
Sinopsis dari kulit novel 

AWATIF, pengawas sekolah merangkap anak pengetua itu tidak pernah tahu bahawa seorang pelajar tingkatan enam yang sering datang lewat ke sekolah, pernah ditangkap merokok olehnya rupa-rupanya tunangannya sejak kecil.

AYYAD, si romeo yang sudah lama tahu akan hakikat itu pelik dengan Awatif yang tidak pernah tertarik dengan ketampanannya sebagaimana pelajar-pelajar perempuan lain.

“Awatif... Kau kalau syok kat aku cakap ajalah... Tak payah buat-buat cerita aku campak kucing pula... Cakap ajalah terus terang... Abang Ayyad... Sudikah jadi Romeo dalam hati saya… Please! Please! Hari-hari saya terkenangkan Abang Ayyad tau... Makan tak kenyang, mandi tak basah... Dah macam Juliet yang rindukan Romeonya, tolonglah bercinta dengan saya.”-Ayyad Zahari

“Lelaki perasan! Tak kuasa saya nak jadi Juliet awak!” –AWATIF SULAIMAN

Masa berlalu, mendewasakan kedua-duanya. Ayyad ke Australia, Awatif di Malaysia. Ayyad pulang ke Malaysia, Awatif pula terbang ke Jordan. Namun tidak pernah watak pembulinya itu dilupakan. Balik sahaja ke tanah air...

“Atif sebenarnya dah lama jadi tunang orang...” - KHADIJAH, umi Awatif.

“Errr… Atif kenal ke? Siapa tunang Atif tu?” – AWATIF

“Abang Ayyad kaulah.” – KHADIJAH, umi Awatif.

“Oh My Allah! Dia ke tunang aku? Tidak!” -AWATIF

Ayyad yang pancitkan tayar basikalnya... Ayyad yang pernah baling kucing kepadanya waktu keluar tandas... Ayyad yang letak gam dalam kasut sekolahnya... ialah tunangannya!

Macam mana mereka nak hidup bersama kalau seorang takut kucing, seorang suka kucing? Macam mana nak jadi Romeo dan Juliet kalau seorang pencinta mi kari dan seorang lagi benci mi kari?

Dapatkah serasi dipupuk pabila Romeo VS dengan Juliet? 

petikan - petikan menarik dari novel
Sikap Awatif VS Ayyad aka Abang Manja yang bagi langit dengan bumi.
Awatif tak suka kucing VS Abang Manja suka giler kucing
Awatif tak suka orang merokok VS Abang Manja merokok
Awatif tak suka suami playboy VS Abang Manja Playboy
Awatif tak suka makan mi VS Abang Manja makanan ruji nya semua spesies berasaskan Mi
Awatif pandai mengaji VS Abang Manja mengaji tahap muqaddam

Babak Awatif gaduh-gaduh dengan Ayyad aka Abang Manja
“Saya tanya nama awak, tak reti nak jawab ke? Bisu? Tak ada suara? – Awatif
“Pengawas Bodoh!” – Ayyad
“Apa?” – Awatif
“Aku cakap...Kau pengawas bodoh! Pekak ke? Tak ada telinga? – Awatif
“He is the most annoying boy I have ever met! – Awatif
“You are a stalker...And that’s not suit you...”- Ayyad
“I am not a stalker! Even though my husband is a playboy, I’ve no intention to stalk him..” – Awatif
“Tengoklah gambar tue. Berbulu mata Atif tengok tau. Abang ni kan memang dasar romeo”.
“That’s good enough as an evidence and stop pretend like you are a perfect husband...Tak cukup ke layanan atif selama ni sampai nak perempuan lain pula layan abang. Dah bosan setia dengan seorang aje isteri? Ada hati nak tambah lagi? - Awatif

Babak sengal si Ayyad dan si Rayyan kena makan beberapa putung rokok oleh Mak cik Sari
“Bertuah punya anak...ini kerja kau orang ya? Hah sekarang, kau tumpang semulut pula! Makan...Nak sangat rasa nikmat rokok, kan? Sarimah ambil semula kotak rokok lalu mengeluarkan lima batang rokok. Kemudian disua ke mulut Ayyad.
“Janganlah, mak cik...saya janji lepas ni, saya takkan merokok sampai bila-bila!” – Ayyad
“Sedap?” – Mak cik Sari
“Pedas, mak cik! Saya tak nak kunyah lagi dah....” – Ayyad
“Lepas ni, kalau kau orang merokok lagi dalam kawasan rumah aku ni...Aku bancuh rokok dan buat jus bagi kau orang minum sampai kembung! Rumah mak cik ni kawasan larangan merokok! Faham?! – Mak cik Sari.
“Uwais...Mak kau dulu, pernah masuk komunis ke? - Ayyad

Babak sweet lemak berkrim si Awatif dengan si Ayyad

“Apa pasal nangis pula ni?” – Ayyad
“Apa pasal abang nyanyi lagu tue...sedih...” – Awatif
“Sayang nak makan? Abang suap, ya? – Ayyad
“Abang penat ni, yang...Dah nak kehabisan tenaga, sayang tolonglah cajkan...”- Ayyad
"Caj?" - Awatif
"Please give me a big hug. How about just one kiss at my cheek..." Ayyad
“Dah...Tak payah nak manja sangatlah.” – Awatif
"Atif ni tak sportinglah...Cium abang pun dapat pahala juga.." - Ayyad
Awatif memaut leher Ayyad. Dia dicempung kemas dan dibawa masuk ke dalam rumah. Kucing-kucing itu ada yang berkeliaran di kaki suaminya menyukarkan Ayyad mengatur langkah. “shuihh...shuihhhh...” – Awatif.... “Itu halau kucing ke halau ayam” – Ayyad.
"Antara satu kiss dengan dua puluh tujuh kiss..mana satu abang nak?" - Awatif
"sayang ni...Apa punya soalan la..mestilah abang nak dua puluh tujuh kiss tue..satu buat apa..sikit sangat...Yess I know my love..But I love to wake up every morning with you beside me. then you give me a morning kiss.." - Ayyad
"Hmmm...macam tu juga dengan pahala solat tu, abang...Atif nak dapat dua puluh tujuh pahala sebab lebih banyak...Jadi, bangunlah sekarang, imamku sayang...Mandi! Atau abang nak kena simbah dengan dua puluh tujuh baldi air atas katil ni?" - Awatif.

Wednesday, 7 January 2015

NOVEL AWAK SUKA SAYA TAK ?





Review pertama saya 2015 .Entah kenapa novel ini menjadi perhatian saya. Patutlah peminat novel menyuruh saya baca. memang best gila. Ini antara terbitan terawal dari Karyaseni . Masa saya beli novel ini, sudah mempunyai cetakan ke 17. Hebatkan novel ini... pasti best. 

Sebelum ini ramai komen menggalakkan saya membaca novel Melur Jelita. Penulis kata ini novel ini penuh dengan kasih sayang , Jadi saya percayakannya. Bermula dengan muka surat pertama hingga ke akhirnya saya suka cerita ini. Mungkin saya mula jatuh cinta pada Hilman Yong. Kisah cinta yang penuh dengan ke terujaan. Jom ikuti kisah cinta mereka dalam episod Awak suka saya tak ? .

Kisah cinta Mohammad Hilman Yong (Damien Yong - nama sebelum jadi Muslim) telah jatuh cinta dengan Puteri Intan Zulaikha bila dia pertama kali bertemu  8 tahun yang lalu di satu restaurant segera. Dia berdoa dan berserah kepada Tuhan agar dipertemukan dengan Intan lagi. Mereka bertemu kembali di kedai Emas Cherish kepunyaan Hilman , Hilman hampir hampa kerana ingatkan Intan akan berkahwin dengan Nazim. Kealpaan Intan hingga handbegnya tertinggal di kedai Emas milik Hilman. Pertemuan kali kedua Hilman membawa Intan ke sebuah resort di Bagan Lalang. Pertemuan yang diatur oleh Hilman sebagai balasan memulangkan handbeg Intan Zulaikha . Mereka melalui kenangan manis menunggang kuda. Intan Zulaikha takut pada kuda. Takut pada kuda kerana masih fobia jatuh dari kuda masa kecilnya, Dengan kehadiran kuda Star King . Kuda kesayangan Hilman mereka bersiar  dipersisiran pantai mencipta memori indah. 

Di hari persandingan Nazim ( abang Intan Zulaikha ),  Hilman melamar Intan. Tetapi Intan tidak menerima kerana hatinya belum pasti. Bila Intan yakin , Intan berjumapa Hilman di Masjid Wilayah. Ketika itu Hilman pula sedang dalam satu upacara akad nikah . Intan kecewa kerana Intan menyangka Hilman berkahwin dengan orang lain. Kekecewaan itu membuatkan Intan jatuh sakit. Intan nekat untuk bagun semula dan melupakan Hilman Yong.

Tiga tahun kemudian, Intan ditugaskan untuk mengendalikan kursus di Kuala Terengganu. Dia tidak menyangka bertemu Hilman di padang kuda. Intan sedang cuba untuk mengatasi rasa takutnya pada kuda. Hilman banyak mengajar Intan tentang kasih-sayang. Mereka bertunang. Tetapi dua hari sebelum hari pernikahan, mereka bergaduh besar. Hilman kemalangan lalu hilang ingatan. Datin menghalang Intan untuk bertemu anaknya .

Tiba-tiba, Damien pula muncul. Dia tidak ingat akan Agama tetapi rasa cinta pada Intan amat kuat. Intan berusaha untuk mengembalikan ingatan Damien kepada agamanya. Intan reda jika dia harus melepaskan rasa cintanya hanya untuk Hilman kembali kepada Islam. Intan berserah sepenuhnya akan ketentuanNya. Akhirnya, Hilman kembali tapi ingatan pada Intan pula hilang . Tapi Hilman cuba untuk mendekatkan dirinya pada Intan, perasaan cinta itu timbul kembali. Mereka akhirnya disatukan dalam satu majlis yang sungguh indah . 

Sinopsis dari kulit novel
Kisah kasih sayang di antara Hilman Yong kacukan Korea - American - Cina dan Intan Zulaikha. Mereka sangat berbeza tetapi kerana perbezaan itulah mereka berjodoh. Malangnya, kesampaiankah jodoh mereka apabila Hilman Yong seorang yang baru mengenali Islam lebih mencintai Islam dari Intan Zulaikha yang sememangnya dilahirkan Islam dari keturunan lagi berselisih faham kerana ego seorang Intan.



Muncul pula Damien Yong yang sentiasa menyesakkan dada Intan Zulaikha dengan aksinya yang daring, sexy, nakal dan menggoda. Intan terpaksa bersabar dengan Damien semata-mata untuk mendapatkan semula Hilmannya…seorang hamba Allah yang penuh kesabaran dan kesopanan.



Hilmanku…sifuku…kekasihku…Kembalilah…


" Saya tak pernah tinggalkan awak. Walaupun awak jauh, saya dapat melihat awak. Walaupun awak jauh, saya dapat merasa kehadiran awak. Walau pun awak jauh, saya dapat mendengar awak. Saya sentiasa di sisi awak. Awak sentiasa di sisi saya, di sini…" Hilman Yong

" Don’t worry, I won’t kiss you. Saya tak cium sembarangan gadis. Saya tak ada selera dengan gadis biadab dan sombong seperti awak. Cik Zulaikha….saya nampak kehampaan di wajah awak. You really want me to kiss you. I can feel it. I can see it. From your eyes… your lips. Tetapi seperti saya cakap tadi, saya tak selera dengan orang biadab. Ciuman saya tidak semurah itu. Hanya untuk gadis yang bertuah dan terpilih saja." Damien Yong

" Saya akui saya gembira bersama Mr Damien..saya tak boleh menyembunyikan perasaan saya……tetapi perasaan saya terhadap Mr Damien sepertimana kita bersentuhan di malam itu. Boleh saling melihat, saling bersentuh, saling bercium…..tetapi hanya di dinding kaca….ada batas dan sekatan. Yang tidak boleh dipecahkan……walau cuba dipecahkan…pasti kita akan cedera..ditusuk atau dihiris . Itulah Islam. Yang menjaga maruah dan kesucian sesuatu hubungan. Hanya hubungan halal yang boleh melenyapkannya." Intan Zulaikha

Thursday, 1 January 2015

AKU DAN BLOGS 2015

Tahun 2014 tahun yang amat mencabar pada diri ini. Namun saya hadapi dengan penuh ketabahan. Saya harap tahun ini saya akan terus menekan keyboard ini dengan lebih pantas dengan review yang lebih banyak. 


Menaip bukanlah hobi saya , tetapi kini sudah menjadi sebahagian dari hidup saya . Selepas kewujudan blogs ini . Sungguh tak pernah dijangkau oleh akal saya blog ini dikenali lebih cepat dari apa yang dijangka. Sambutan blogs ini lebih baik dari tahun sebelumnya . Alhamdullilah ... ramai yang lebih menerima kewujutan blogs ini. 

Azam saya untuk blogs EizzaraEizzaty tahun ini ialah post review 50 novel. Ini novel yang saya beli tahun 2014 yang belum ada diblogs ini . 
1. Akadku yang terakhir - Acik lana
2.Saat kau lafazkan  - Esma Adeliya
3. Kerana aku untukmu - Acik lana
4. Saat hilang cintamu - acik lana
5. Dia cinta yang kucari - Rehan makhtar
6. Be my wife - nurul Ain Shuhada
7. Awak suka saya tak ! - Melor jelita 
8. Hati bertanya ..Siapa kamu ?? - Lisa Muhammad
9. The unsung hero - Melor Jelita
10.My pricious Iris - Melor jelita
11. PA untuk dia - Syamnuriezmil
12. Suami sebelah rumah - Ana sofiya 
13. Romeo VS Juliat - E-man sufi
( ada beberapa buah lagi novel , harap dapat review dulu novel yang ada ni di ikuti novel yang bakal di adaptasi juga ) 

Untuk berada ditahap sekarang ni banyak yang perlu dilalui. Dengan setiap komen yang ditinggalkan pasti ada yang menyentuh hati. Dari yang memuji tak kurang juga yang mengkritik. Ada kala kritikan itu mampu membina menjadi lebih baik dan ada kalanya tidak mampu untuk diterima. Kita tak mampu buat semua orang suka dengan apa yang kita lakukan. 

Untuk tahun 2015 sama dengan tahun lepas ,saya tak mahu meletakkan apa-apa sasaran. Bagi saya berkongsi cerita dengan kawan-kawan sudah mencukupi. Kepada yang pernah singgah dan lepak-lepak di blogs ini. Saya mengucapkan ribuan terima kasih atas kesudian kalian. Saya juga memohon maaf Jika ada salah dan silap sepanjang review saya pada tahun 2014 dan sebelumnya . Yang buruk datangnya dari saya dan yang baik itu datangnya dari Allah SWT.

Wednesday, 31 December 2014

ENTRY TERAKHIR 2014

Tahun 2014 dah melabuhkan tirai... rasanya banyak benda yang masih terbengkalai. Kekadang blogs ini saya pandang sepi atas kesibukan berkerja. 


Terima kasih pada pengunjung blogs ini ... memberi komen yang membina. Azam tahun depan saya cuba membuat lebih banyak review novel. Dan nak habiskan novel yang dah dibeli pada tahun 2014 tu nak review cepat - cepat. 

Untuk tahun 2015 sebenarnya tahun yang akan banyak novel diadaptasi. kalau nak ikutkan tak terbaca saya dan teriview dibuatnya. Untuk tahun ni ada juga saya tak baca novel yang diadaptasi contohnya :-

1. Suami aku En. Sotong 
2. Setitis kasih Damia 

apa lagi ye ... tak ingatlah tak beli novel tak bermaksud tak suka . saja nak bagi hati ni seronok sikit nak tengok TV. Apa pun terima kasih sekali lagi pada pengunjung blogs EizzaraEizzaty Saya sayang semua pada yang sudi memberi komen terima kasih kerana tanpa anda semua blogs review novel ini tidak akan berada disini. 

Tuesday, 23 December 2014

NOVEL JIKA MAWAR PUDAR WARNA

Jika mawar pudar warna , 
dialah yang bakal menyerikan mawarnya!
Jika Mawar layu dan tidak berseri lagi , 

dialah yang bakal menjadi titis embun yang menyuburi!

Bila baca profil penulis,  saya rasa bangga sebab orang kampung saya... Aduhhhh.. orang kampung dah jadi penulis . Lucu je alasan tu.. Lupakan dulu tentang orang kampung. Novel keluaran march terbitan Karyaseni memang menjadi pilihan saya dari awalnya kerana tajuknya Jika mawar pudar warna. Novel yang mempunyai 794 muka surat ini mengisahkan Amira  seorang gadis yang lurus bendul. 

Mengisahkan Taufiq yang mengahwini Amira tanpa cinta.. Perkahwinan mereka demi menjaga sebuah maruah apabila perkahwinan Amira bersama kekasihnya terpaksa dibatalkan akibat kekasihnya Edrian menghilangkan diri.. Taufiq menjadi galang gantinya lantaran mendapat tawaran baik dari ayah Amira iaitu Dato Amri yg menawarkan Kristal Property jika mereka berkahwin. Pada dasarnya Taufiq juga mempunyai kekasih hati iaitu Adila dan mereka juga telah merancang untuk berkahwin. Permintaan Amira adalah satu bercerai selepas nikah. Pada Amira Janda selepas nikah lebih baik dari Janda sebelum kahwin dan Taufiq pula mahukan kuasa di syarikat Kristal Property. Rumahtangga mereka dimulai dengan pertengkaran dan Amira pergi meninggalkan keluarga. Mereka berjumpa tanpa sengaja di pulau Pangkor. Amira berkenalan dengan ibu dan adik Taufiq. Taufiq mempunyai seorang adik kandung iaitu Firdaus dan adik saudara Hidayah.. Taufiq dan Firdaus dipelihara oleh ibu Hidayah selepas kematian kedua org tuanya.. Pada awalnya ibu saudaranya iaitu Salmah yang juga telah dianggap sebagai ibunya terkejut dengan khabar yang Taufiq telah berkahwin tapi menerimanya dengan perlahan - lahan.

Taufiq dan Amira hidup dalam kepuraan dan akhirnya kebencian Taufiq membuahkan rindu.. Amira sering merajuk dengan perbuatan Taufiq.. Selepas Amira berkahwin dengan Taufiq, Edrian muncul kembali demi merebut cinta Amira semula tetapi Amira sering melarikan diri kerana benci dan takut sehinggakan Taufiq ingin mengetahui apakah kisah disebaliknya dari mulut Amira sendiri.

Sikap Taufiq yang agak kasar, tiba-tiba berubah. Dia semakin mendiamkan diri. Sejak Amira dimasukkan ke hospital kerana demam denggi, hatinya sering rasa bersalah. Namun, di saat ibu Salmah sudah mula menerima Amira sebahagian daripada keluarganya, pengakuan ibu Salmah mengenai hubungan Amira dengan Taufiq telah menyebabkan Taufiq dimarahi oleh makcik Timah dan pakcik Leman (ibu bapa Adila). Taufiq hampir ditetak oleh pakcik Leman. Selepas kenduri doa selamat, ibu Salmah diserang sakit jantung dan akhirnya pergi buat selama-lamanya. Hidayah mempersalahkan kematian ibunya disebabkan oleh Taufiq. Inilah kali pertama, Amira melihat Taufiq menangis.

Kristal Property adalah milik ibu bapa Taufiq & Firdaus. Datuk Amri hanya diamanahkan untuk menjaga sehingga Taufiq layak mengambil alih. Di hadapan semua orang, Taufiq bersetuju untuk berkahwin kerana Kristal Property akan jadi miliknya. Amira menolak Edrian, kekasih lama yg menjadi sebahagian kisah hitam hidupnya. Setelah sekian lama bercinta, akhirnya Taufiq redha untuk melepaskan Adila. Begitu juga Adila yang akhirnya menerima takdir yang dia bukannya untuk Taufiq. Adila berkahwin dengan pemuda yang sudah lama memendam perasaan terhadapnya. 

Semakin hari, hubungan Taufiq dan Amira semakin rapat. Jika Taufiq merajuk, Amira akan cuba pujuk. Sikap Amira yang degil semakin lembut. Namun adakalanya Allah menguji hubungan mereka. Taufiq memfitnah Amira berhubungan semula dengan Edrian apabila terserempak dengan mereka di Pizza Hut. Taufiq naik berang walhal Amira membeli Piza untuk dikongsi makan bersama Taufiq. Amira juga tidak menyangka Taufiq membeli hadiah, kek dan sekuntum bunga mawar semasa hari lahirnya. Namun, kebaikan Taufiq ini telah dicemar oleh sikap Amira yang memungkiri janji.

Pengakuan Amira mengenai sejarah hitamnya telah merobek hati Taufiq. Amira masih suci dan keduanya berterima kasih kepada Edrian kerana menyelamatkan maruahnya pada malam kejadian. Amira mengaku silapnya juga kerana tidak melakukan pemeriksaan. Dia hanya bersandarkan bahawa sebelum dia pengsan, dia dipukul oleh 5 org lelaki dan bila sedar dia terbaring di sisi Edrian di dalam hotel sedangkan perkara sebenarnya Edrian tertidur kerana keletihan.Taufiq juga telah bersemuka dengan Edrian untuk mengetahui cerita sebenar sejarah hitam Amira. Kesucian Amira akhirnya terjawab. Semuanya yang berlaku adalah ketentuan Ilahi... 



Sinopsis dari novel

Dialah Amira, seorang gadis polos dan lurus bendul. Kerana sikapnya yang mudah dipermainkan, dia telah hilang harga sebuah kesucian. Kerana kisah pada suatu malam dengan Edrian, dia hilang segalanya. Masa depan dan cinta!



“Kononnya Asyraf lelaki mulia yang sanggup terima buruk dan baik aku! Tapi, bila hari pernikahan semakin tiba, dia tinggalkan aku tanpa alasan! Aku putus harap untuk percaya kepada manusia bernama lelaki!”



Dia, Taufiq. Seorang anak muda yang pentingkan status dan pangkat. Dia bersetuju menebus maruah Amira. Apatah lagi, permintaan Dato Amri, abahnya Amira datang bersama satu tawaran hebat, Kristal Property akan diserahkan kepada dirinya sebagai hadiah perkahwinan. Tiada langsung ruang buat Amira dalam hatinya, melainkan secebis tanggungjawab sesama insan.

“Kalau kau solat, apa pasal kau habis dulu? Aku yang imam, akulah yang habis dulu!”

“Dah awak baca lambat, lambatlah awak habis! Saya baca pendek, sayalah habis dulu!”

Menjalani kehidupan rumah tangga bersama insan yang polos, ternyata membuatkan hidup Taufiq bertukar 360 darjah. Dia yang serius, dia yang garang dan dia yang bengis, akhirnya bertukar karakter. Senyum dan usik-mengusik mewarnai hari-hari berikutnya.

“Bagi sayalah, saya betul-betul nak jadi model. Ala, model pakaian macam dalam majalah tu!”

“Kau bukan cantik mana pun nak jadi model! Sudahlah gemuk! Buang karan aje! Tak suka!”

“Saya minta maaf. Kalau awak tak kasi saya jadi model, tak mengapalah! Saya jadi tea lady di ofis awak. Kalau awak tak nak saya jadi tea lady, saya jadi cleaner... cukuplah! Kalau cleaner pun tak boleh, saya jadi mak guard! Jaga kereta awak di tempat parkir!”

Ketika langit cerah, bunga-bunga di taman berkembang mekar, Taufiq berasa sesuatu yang indah sedang menular ke dalam jiwa. Namun perasaan indah itu, berlalu pergi tatkala Adila, tunang yang ditinggalkan meminta ruang untuk bersatu. Sungguh Taufiq tidak berdaya menyangkal bahawa kasihnya masih utuh buat Adila.

Masih tegarkah Amira apabila bakal ditinggalkan lagi buat kali ketiga? Semuanya mekar mewangi dalam Jika Mawar Pudar Warna.