Sunday, 26 August 2012

NOVEL TAKDIR ITU MILIK AKU


Perlukah kau bertanya tentang hatiku sedangkan sejak itu kau telah tahu betapa ku kecewa oleh perbuatan yang tiba diluar jangkaan...
Ku rela diriku begini seperti karang di samudera sepi terluka atau mungkin melikai suratan menentukan insani..

Novel kelima Siti Rosmizah memang tidak asing bagi peminat novel. Bagi yang pernah membaca karya beliau pasti akan akan mengikuti perkembangan penulisnya. Aku masih baru dalam lagi dalam pembacaan novel aku memilih untuk memiliki Novel Takdir Itu Milik Aku. Novel paling tebal yang pernah aku miliki iaitu 1055 muka surat. Novel penuh air mata , suka duka kehidupan . Aku beli novel ini dari rakan Facebook menjualnya second hand. Bila dapat novel ni seperti baru memang tak rugi beli. Aku tak pernah buat review atau mengikuti perkembangan penulis novel ini. Aku hanya mendengar dari seorang sahabat pencinta novel mengalakkan aku memiliki novel ini kerana garapan cerita yang mantap. Setelah selesai membacanya aku mengambil keputusan untuk membuat sedikit review untuk tatapan bersama.
Ia mengisahkan Dian Zara bercita-cita nak berlajar sampai ke universiti dan mendapat kerja lebh baik untuk mengubah kehidupan yang miskin. Dibesarkan oleh Neneknya yang uzur berkerja sebagai orang gaji disebuah rumah banglo besar dan mewah. Dalam kesempitan hidup Dian membantu mak su merangkap mak tirinya menjual nasi lemak dan kuah untuk menyara keluarganya di kala ayahnya sakit dan tidak boleh berbuat apa-apa. Hidup Dian lebih menderita apabila Dian didera oleh mak su demi sesuap nasi. Dian yang masih belajar di tingkatan 6 terpaksa berhenti atas desakan mak saudaranya menggantikan tempat neneknya berkerja sebagai orang gaji. Sikap Dian disenangi oleh Nek Tuk tuan empunya banglo tempat Nek wan berkerja ( nenek Dian ). Walaupun tidak disenangi oleh Datin Munirah dan anaknya Zarif Adha. Sifat Dian yang lurus dan tidak pernah berburuk sangka pada orang, Dian mudah dianiaya. Datin Munirah yang terlalu tamakkan harta mak mertuanya memaksa Zarif berkahwin. Zarif Adha yang berkerja sebagai Pilot tertekan dengan tindakan mamanya. Keputusan untuk berkahwin dengan Dian idea rakannya Rahman hanyalah kerana zuriat, bukan kerelaan hatinya. Harapan madu yang diberi oleh Zarif tapi tuba yang diterima pada Dian . Hinaan dan cacian dari suami sudah menjadi kata-kata harian buat Dian . Keperitan lebih bertambah bila Doktor mengesahkan Dian mengandung dan anak dalam kandungan itu cacat. Zarif tidak lagi menghiraukan keadaan Dian. Zarif leka bercinta dengan Azura sepupu Rahman dan Dian didera oleh mak mertuanya membuat kerja-kerja dibutik. Dian hanya diberi nasi bersama air garam sebagai mengalas perutnya dan air paip sebagai air minumnya. Lebih menyedihkan anak yang dilahirkan itu meninggal dunia. Kegiatan Zarif dan mamanya terhidu oleh Nek Tuk. Dan Nek Tuk mengambil keputusan untuk menarik segala harta yang telah diberikan Kepada Datin Munirah. Balasan atas kekejaman mereka Allah balas dengan berlakunya satu kemalangan ngeri pada Zarif , mamanya dan Azura. Disitulah Zarif sedar dan menyesal segala perbuatannya. Ketika Zarif sedar hari Dian sudah mati. Dia mengganggap Zarif telah mati bersama anaknya . Menangis mata darah pun hati Dian tak ada lagi bersama Zarif. Kerana terlalu tertekan Dian hilang ingatan. Zarif mengambil kesempatan itu untuk menebus segala kesilapan lalu. Dia cuba buat yang terbaik untuk Isterinya. Dia juga memutuskan hubungannya dengan Azura. Kerana tidak puas hati Azura dan Rahman mengganggu keharmonian rumahtangga Dian dan Zarif. Dalam kekalutan itu ingatan Dian pulih dan sekali lagi Zarif dibuang oleh Dian. Zarif tidak pernah berputus asa dan membuktikan keikhlasan diri menerima Dian dalam hidupnya.     

Sinopsis dari kulit novel

Dian Zara, seorang anak yatim piatu yang menumpang kasih dengan neneknya. Emak saudaranya, Kamsiah tidak henti-henti menyeksa hidupnya. Maki hamun, pukul, cerca sudah lali dalam dirinya. Impian gadis muda ini untuk belajar hingga ke menara gading telah musnah di tengah jalan.

Dian disuruh menjadi orang gaji. Dia akur dengan kehendak emak saudaranya. Menjadi orang gaji bagaikan memberi sinar baru dalam hidupnya. Tapi sementara cuma. Perkenalan dengan cucu majikannya telah membuka tirai penderitaan dalam hidupnya semula. Dian telah ditipu dengan janji manis seorang lelaki. Janji untuk membahagiakan hidupnya hanyalah dusta belaka.

Zarif Adha, kerjaya dan kekayaan keluarganya menjadikan dirinya seorang yang angkuh dan sombong. Keangkuhan dan kesombongannya itu menyebabkan dia tidak teragak-agak mempermainkan hidup gadis naif ini. Rupanya dalam diam ada rancangan yang diatur dengan mamanya.

Datin Munirah, ketamakannya menjadikan dia lupa pada batas agama. Tanpa belas mahu pun simpati, hidup seorang gadis sanggup dihancurkan demi mencapai visi untuk membolot harta emak mentuanya. Tapi kenapa Dian yang 
dipilihnya? Kenapa gadis malang ini yang menjadi mangsa mereka?

“ Kau bukak mata kau besar-besar! Kau tengok betul-betul muka kau yang selekeh, berkerak yang buruk tu dalam cermin ni! Kau ingat aku saja-saja nak kahwin dengan kau! Hei bodohlah kau ni! Anak ini lahir bukan atas kerelaan aku! Kau tau tak betapa jijiknya aku menengok muka kau. Jijik, tahu tak! Kalau boleh hujung jari kau pun aku tak nak sentuh. Geli! Sebab yang aku rasa dekat kau selama ini, hanya benci! Benci! Benci!!! Hambur Zarif dengan kebencian yang begitu tepu di hati."

Allahuakbar! Raung Dian. Menggeletar seluruh badannya mendengar pengakuan biadab suaminya itu. Tapi itulah kenyataannya. Itulah kebenarannya. Pahit! Cukup pahit! Dan kepahitan yang ditelan oleh Dian itu menyebabkan dia bangkit dalam hidupnya. Kala itu biarpun beribu sesalan terucap di bibir lelaki ini, semuanya sudah tidak bererti padanya lagi.

Memekiklah! Meraunglah! Menjeritlah! Keluarlah air mata darah kau hingga menitis di setiap anak tangga itu sekalipun! Aku tidak akan berpaling lagi! Hatiku sudah mati! Mati buat kau! Jangan kau berani nak mempermainkan takdir aku lagi! Aku yang akan tentukan jalan hidupku! Kerana Takdir itu milik aku!


Petikan-petikan yang menarik dalam novel
Nek Wan pernah cakap, ibu bapa sanggup buat apa saja demi kepentingan anaknya. Pasal tulah arwah ayah dulu snaggup kahwin dengan mak su semata-mata nak aku bahagia. Jadi mesti Datin pun akan buat yang sama, demi kebahagiaan anak dia. Allah! Itu pulak yang dia terfikirkan? Rasa macam nak dihantuk-hantuk aje kepala bendul Dian ini. Akhirnya suara yang sedari tadi tersekat di kerongkong Dian terkeluar jua.
"Err.. Encik Zarif, betul ke apa yang Encik Zarif cakap ni? Di.. DIan macam tak percaya aje. Di.. Dian.. tak mimpi kan ?" Zarif mengedipkan matanya. Macholah kononnya tu.Piraah!
"Tak, Dian tak mimpi. Saya memang ikhlas nak jadikan Dian isteri saya. Pada saya, hanya Dian suri hati ini. Sya nak hidup dengan Dian hingga ke akhir hayat saya," Fuh! Hebat sungguh Zarif menyusun bait-bait kata. Mendengar ayat yang diucapkan Zarif it, Dian bagaikan terjaga dari mimpi. Akalnya membisikkan ini bukan mimpi mahupun fantasi. Dian Zara binti Dollah Kutty bukannya Cinderella atau Bawang Merah yang akhirnya berkahwin dengan anak raja. Memang cukup indah bila dilamar oleh juruterbang ini, tetapi keindahan itu belum tentu memberikan jaminan apa -apa. Fikir Dian, fikir.. Dua dunia yang berbeza. Ibarat bumi dengan langit. Sukar ubtuk bersatu. Terlalu banyak rintangan. Ukurlah baju di badan sendiri Dian. Tidak berhenti akalnya mengasakkan persoalan. Wajah Zarif dipandang buat kesekian kalinya. 
"Encik Zarif, Dian tak tahu na cakap apa. Dian takut nak terima amaran Encik Zarif. Dian rasa, Dian tak layak untuk Encik Zarif. Lagipun Dian dah janji dengan Nek Wan, Dian datang KL ni nak kumpul duit untuk belajar. Dian nak masuk universiti Encik Zarif. Dian nak dapatkan ijazah. Lepas tu nak kerja bagus-bagus. Nanti Dian daat tolong Nek Wan, dapat ubah nasib kami," luah Dian sepenuh hati. Terdengar Zarif mnarik nafas panjang.
"Dian, kalau belajar jadi alasan awak nak tolak saya, itu tak adil Dian. Sebab bila kita kahwin nanti saya tak akan halang Dian nak belajar. Rasayna lagi mudahkan? sebab saya akan biaya semua kos pelajaran Dian. Dian tak payah susah-susah nak kerja. Dian concentrate eje belajar. Dan Kalau kedudukan jadi alasan Dian tolak saya, juga tak adil pada saya, sebab kasih sayang saya pada Dian tulus. Kenapa perlu harta benda dijadikan alasan? Tapi kalau Dian tolak saya sebab Dian tak sukakan saya, Dian memang tak ada perasaan kat saya, saya akan terima dengan hati yang tebuka. Walaupun terus terang saya cakap, saya akan kecewa.Kecewa yang amat sangat Dian." Giliran Zarif pula meluahkan perasaan rekaannyadengan suara yang cukup sendu.
Dian diburu resah. Persoalan mula terbitdi hatinya. Betul ke aku tak suka Encik Zarif? Memang aku tak ada perasaan dekat dia ke ?Tapi kalau aku tak ada, kenapa dari tadi aku rasa berdebar semacam? Lepas tu, kenapa aku rasa bahagia  sangat bila dengar luahan hati Encik Zaif tadi. Ya, aku tak boleh bohong yang aku memang bahagia sangat. Bahagia yang aku tak pernah rasa selama ini.

"Rif ni pergi mana, lambat sangat balik? Mama da macam orang gila menunggu kat rumah ni tau" Elok sahaja wajah Zarif terjenguldimuka pintu , leteran mamanya menyambut kepulangannya.
"Yan mama ni tiba-tiba nak marah kenapa? Rif ada kerjalah ma. Takkanlah nak main tinggal aje," dalih Zarif membela dirinya. Punggungdihenyak kasar diatas sofa. Riak tidak puas hati terserlah diwajahnya. Tetapi dalam masa yang sama, matanya meliar ke tengah rumah seperti mencari isterinya. Tidak nampak pula kelibat perempuan bendul itu mungkin dia berada dalam bilik agaknya, fikir Zarif sendiri. Datin Munirah mendekati anaknya. Nafasnya sudahturun naik dengan deras. Wajah anaknya dipandang geram.
"Rif jangan nak tipu mama. Rif bukannya kerja, RRif pergi dating kan? Leka sangat bercinta sampai lupa tugas yan sebenarnya," bentak Datin Munirah.
Kemarahannya makin meluap-luap nampaknya. Zarif jadi semakin bingung melihat kemarahan mamanya yang bagaikan tidak terkawal itu, terus kedua-dua belah tangannya diangkat seperti orang menyerah kalah gayanya.
"Okey... okey, Rif admit yang Rif memang keluar dengan Zura. Tapi Rif tak nampak kenapa mama perlu marah. Mama kan dah restu hubungan kami, so apa masalahnya lagi? Takkanlah sebab Rif mintak tolong mama hantar perempuan tu, mama jadi marah macam ni sekali? Kalau mama rasa tak boleh, tak payahlah bawak dia pergi check up tadi. Biar ajelah. Bila dia nak beranak nanti hantar dia ke hospital." Zarif membela diri.
"A'ah senang aje Rif cakapkan? Bila beranak hantar aje ke hospital, biar semua orang tau yang mama ni dapat cucu cacat!" herdik Datin Muirah dengan suara yang tinggi. Terjegil biji mata Zarif mendengarnya. Wajah mamanya dipandang tanpa berkelip. Teraa pembuluh darahnya seperti hendak pecah mendengarnya. Betulkah apa yang diucapkan mamanya itu Otak Zarif terus terusan mempertikainya.
"Cacat? Apa ni ma? Pleaselah jangan nak berguraulah perkara macam ni ma," bidas Zarif dalam nada yag sama tingginya lalu terus bangun. Mencerlung mata Datin Munirah memandang anaknya. Dia sudah menghadap muka anak tunggalnya itu.
"Hei! Rif tengok betul-betul muka mama ni, apa mama tengah bergurau ke? sibodoh tu... dah bagi Rif anak yang cacat! Tadi diktir yang check dia bagitu mama. Masa scn dia dictate. Anak si bodoh tu cacat! Cacat Rif! Mata dia buta! Hidung pula tak sempurna! Hodoh Rif! buruk muka dia," beritahu Datin Munirah dengan suar meninggi.
Kemudian dia mundr mandir dengan wajah tidak keruan. Zarif terus terduduk di atas sofa. Teras lembik seluruh anggota tubuhnya. Kedua-dua belah tangannya memegang kepala. Tertekan sungguh wajah lelaki ini. Namun masih belum ada kata-kata yang terbit daripada mulutnya. 
"Sekarang ni apa kita nak buat? Mana mama nak letak muka ni bila budak cacat tu lahir nanti Apa cakap kawan-kawan mama? Sedangkan Rif kahwin dengan si bodoh tu mama cuba sembunyikan pun diaorang boleh tahu. Dan itu pun dh cukup malukan mama tau. Inikan pula bila diaorang tau yang mama dapat cucu cacat! Satu kmpung akan mengurat pasal kita nanti Rif. Tk pasal-pasal nanti diorang tuduh puncanya daripada Rif. Itulah jadinya bila Rif lepas tangan psal hal si bodoh tu. Leka sangat bercinta, sampaikan tak bolah nak ambik masa sekejap nak ambik masa sekejap nak bawak si bodoh tu pergi check up. Sekarang siapa yang susah?"
Datin Munirah yang pada awalnya nampak mula mengendur, kini kembali menghamburkan kemarahan di ayat-ayat terakirnya.
"Dian! Dian!" jerit Zarif sekuat hati.
Kini dia tidak akan berpura-pura didepan perempuan bodoh itu lagi. Akan dikerjakan perempuan tak guna itu cukup-cukup hari ini. Biar terus lekat di kepalanya sampai mati. yang dirinya itu memang pembawa sial pada sesiapa jua. Biar dia meraung! iar dia melolong! Zarif tidak akan bagi muka kali ini.
""Dah tak payah nak jerit-jerit panggil dia. Buakannya dia ada dalam rumah ni. Tadi lepas tahu pasal hal tu. mama tinggalkan aje dia. Pandailah macam mana dia nak balik. Takkan itu itu pun bodah. Tak ingin aku nak bagi dia dengan anak cacat dia tu naik kereta aku . Nanti tak pasal-pasal sial dia kena kat mama pulak . Selisih malaikat." Astaghtirullajalazim! Di manakah iman mereka ini? idakkah mereka percaya akan qada dan qadar Ilahi. Ya Allah! Begitu tersasar hamba-hambamu ini....


" Kau kena kuat Dian. Ingat Allah banyak- banyak. Apa pun berlaku. kau terima dengan hati yang kuat.Kau kuat ya Dian. Aku tahu kau kuat," bisik Maryam rapat ditelinga Dian. Dian tidakmenjawab, hanya air mata yang terus-terusan mengalir dipipi. Sebaik ahaja Maryam melihat kelibat Zubaidah melangkah masuk, makin erat dia menggenggam tangan Dian.
"Sabar Dian, sabar..." Terus-terusan dibisikkan di telinga kawannya.
"Dik, kami dah mandikan jenazah dan dah dikapankan pun. Maafkan kami ya dik. Pihak hospital dah cuba sebaik mungkin nak selamatkan anak adik tapi tak sempat, otak dia rosak, Apa pun nanti doktor akan bagitau sebabnya dengan lebih jelas. Adik sabar ya. Allah lebih sayangkan dia. Sabar ya dik." Zubaidah cuba memberi sedikit kata semangat pada Dian dalam suara yang dikawal sehabis mungkin kesedihannya. Dia tidak berkelip memandang bayi berbalut kain putih yang dikendung oleh Zubaidah itu. Dengan tangan mengeletar dia mendepang kedua-dua belah tangannya untukmenyambut anaknya itu.
"Mohd adif.." Lembut nama itu diseru.
Perlahan-lahan Zubaidah meletakkan bayi itu diatas tangan ibunya. Maryam yang sudah lencun dengan air mataitu tidak henti-henti mengusap bahu kawannya. Memberi semangat pastinya. Sebaik sahaja bayi itu bertukar tangan, Zubaidah dan rakannya meninggalkan bilik itu. Kain kapan yang menutupi wajah anaknya dibuka. Rapat mata anaknya itu. dengan penuhkasih, Dian mengusap lembut pipi cahaya matanya. Setitis demi setitis air mata mula membasahi pipi. Makin lama, makin laju berderai air mata itu. 
"Comelnya anak ibu. Tak puas rasanya mata ibu tengok.Kenapa Adif tak kuat sayang? kenapa Adif tak nak tunggu ibu dulu? Ibu teringin sangat nak susukan Adif. Adif tingglkan ibu sebab Adif buta? Muka Adif buruk? Ibu kan dah kata, ibu tak kisah. Ibu kan boleh jadi mata Adif. Ibukan dah janji nak jaga Adif. Kalau perluuntuk ambik mata ibu ni, amiklah Adif, ambiklah. Tapi jangan tinggalkan ibu. Siapa nak temankan ibu Adif? Siapa lagi yang ibu ada Adif? Allahuakbar!" Tangis Dian semahu-mahunya, trus jasad kaku itu dipeluk seerat-eratnya.
"Sabar Dian, sabar..." Tagis Marya sama.
"Yam , ambil baju anak aku yam. Ambik jbaju anak aku daam beg tu," pinta Dian dalam sedu-sedan. Maryam terus menurut. Bag Dian yang deletak dalam laci diambil. Baju berwarna biru itu ikeluarkan. Sambil teresak-esak dia menyrahkan baju itu pada Dian.
"Aku pilih baju ini dengan Adif, yam. Dia suka baju ni. Walaupun aku hanya mampu beli sehelai tapi anak aku tak kisah. Adif anak yang baik yam. Dia sanggup berlapar dengan aku. Dia sanggup makan nasi berlaukkan air garam dengan aku. Dia sanggup minum air paip denga aku. dia sanggup makan, makanan dari tong sampah dengan akau yam, Ya Allah anak ibu.... anak ibu...." Dian mendakap semula anaknya seerat-eratnya. Maryam sudah kehilangan kata-kata untuk bersuara. Yang kedengaran hanyalah esak tangisannya.
"Hidup lagi kau ya ? Aku ingat tadi kau dah mati ikut anak kau!" Suara Datin Munirah yang muncul tiba-tiba. Dian bagaikan tidak mendengar suara itu. Dia sedang tengelam dalam kesedihannya. Maryam yang jadi elenting mendengarnya.
"Jaga mulut ti sikit Datin. Macam ni ke satu orang tua? Oang macam Datin ni jangankan nak jadi mak nak jadi manusia pun belum tentu layak. Saya tak pernah jumpa manusia kejam macam Datin ni! Perangai lagi teruk dari binatang!" pekik Maryam geram. Mencerlung mata Datin Munirah memandang Maryam. Zarif sudah memandang dengan wajah yang membahang.
"Hei! kau ingat kau tu siapa nak cakap macam tu kat mama aku?  Biadab! Kua nak jadi pembela kawan kau? kau belalah dia sangat-sangat. Bela si bodoh yang bawak sial tu!" Lurus terlunjuk Zarif menunjuk ke arah bayi yang dikendong Dian.
"Mcam tu lah aku tak ingin tengok muka kawan kau yang bodoh tu. Jijik tau tak, jijik! Nama aku pun aku haramkan letak kat batu nisan si cacat tu. Hei! Permpuan bodoh, kau dengar sini, aku dah tak nak simpan kau lagi. Mulai hari ni aku...."
"Zarif!!!" Suaran Nek TUk berema dalam bilik itu.
Nek Wan disebalah tidak henti-hentimengesat ai mata dngan tudungnya. Terkejut Zarif mendengar tengkingan neneknya itu. Datin Munirah cemas Terasa mengigil seluruh badanya. Denn kudrat yang tak seberapa, sambil menopang tongkat. Nek Tuk  mendapatkan cucunya. Tajam anak matanya menikam muka cucunya. Tanppa disangka, sebiji penampar terus melayang ke muka Zarif. Terteleng juga dia dibuatnya.
"Kurang ajar kau ya! Siapa yang ajar perangai binatang ni kat kau? kau kau, mak kau yang mengajar?"" herdik Nek Tuk sekuat hati. Senyp bilik itu. Pada waktu ini tiada siapa yang berani untuk beruara. Dian pula bagaikan hidup dalam dunianya kosong pandangan matanya sambil mendakap tubuh kaku anaknya itu.
"Seap mulut kau nak cakap orang bawak sial! Siapa yang bawak sial. Siapa? Kau dah musnahkan hidup anak orang, sekarnag dengan biadabnya kau boleh nak menuding jari pulak kat orang tu. Kau dengan mak kau yang bawak sial sebenarnya! Musibah yang kau dengan mak kau bawak habis kena kat semua orang! kau malu dapat anak cacat ya Zarif? Mak kau pun malu ya. Aib? kamu berdua rasa aib? Itu yang kamu rasakan. Sampai tak ada hati perut menyeksa orang yang tak berdosa. Tapi kalau kau nak tau , aib yang kamu berdua palit kat muka aku ni, aku terpaksa bawak samapi mati! sekarang aku nak kamu berdua berambus dri sini, Berambus! kau dengar sini Zarif, Munirah...." bergetar suara Nek Tk, hantaran marah yang teramat sangat. Nek Tuk sudah menunjukkan jarinya ke arah mereka satu persatu.
"Zarif, macam mana kau haramkan nama kau pada batu nisan cicit aku. Macam tulah akau haramkan kamu berdua mendapat walau sesen pun harta aku! Dan kau Munirah!" Tajam mata Nek Tuk menghala pada menantunya pula. Datin Munirah kecut perut dibuatnya.


 "Dian mari makan sate? Zarif yang bawak tadi. Dia kata Dian teringin nak makan," ajak Nek Wan. Dia sudah menuang satu lagi air ke dalam cawan. Mesti untuk cucu kesayangannya itu. Berdesing telinga Dian memdengarnya. Hatiny menjadi sakit. Sakit yang tak terucap dengan kata-kata. Kala ini kata -kata biadab lelaki yang amat dibenci itu bagaikan terngiang-ngiang di telinga. Tangan kejam itu yang beitu tega mencampak aya goreng ke dalam tongsamoah terpampang sejelas-jelasnya didepa matanya.
" Orang macam kau ni, Hanya layak makan, makananan dalam ong sampah tu aje. Yang itu aku izinkan kau makan. Kau pergilah amik bagi anak kau. Manalah tau, kot dia mati masa lahir nanti terbukak pulak  bijik mata dia." Badan Dian terasa mengigil. Tangannya yang mengeletar itu digenggam seeratnya. Giginya diketap kuat. Boleh pula dalam Dia diamuk raa marah yang teramat itu. Nek Wan bersuara lagi.
"Laaa .. buat apa lagi tercegat kat situ? Marilah makan. Kesian cicit Nek Wan tu, mesti dah tak  sabar dia nak makan." Aduh! kenapa Nek Wan itu betul-betul membakar hangus hati Dian. Bersiap sedia ajelah kau Zarif kena bedilan peluru.
"Cicit Nek Wan bernama Mohd Adif tu lagi kesia Nek Wan. ia teringin sangat nak makan ayam goreng. Dan Nek Wan nak tau, macam mana ibu dia bagi dia makan. Ibu dia bagi dia makan ayam goreng yang diambil dari tong sampah Nek Wan, Tong sampah! Nek Wan nak tau siapa yang campak ayam goreng tu dalam tong sampah untuk bagianak Dian makan? Tu ,,,, lelaki itu!"
Lurus telunjuk Dian menghala pada suaminya yang sudah menundukkan muka itu berama dengan air mata yang mengalir dipipinya.
"Dan hari ni, dengan baik hatinya nak bagi pulak anak Dian makan sate? Nek Wan cakap dengan dia , Dian lebih rela mati kebulur anak-beranak daripada menyenth makanan dia." Bergetar suara Dian membedil suaminya. Marah sungguh nampak wajahnya itu. Tanpa menunggu, dia terus bergerak untuk menuju ke biliknya. Namun saat itu, langkahnya terhenti sebaik sahaja tangan Nek wan menahannya . Muram wajah tua itu. '"Dian, Nek Wan tak tau lagi nak cakap . Sebab Nek wan tau yang lalui segala-galanya Dian. Yang tanggung deritaDian. Tapi tolonglah cu, jangan sampai kita belakangkan agama. Kalau tak suka sekali pun ikut cara yang betul., jangan langgarperintah Tuhan. Jangan terlalu ikutkan hati cu." Suara Nek Wan bagaikan hendak menangis sahaja.
"Ikutkan hati? Nek Wan cakap Dian ikutkanhati? patutnya nasihat tu Nek Wan bagi pada dia. Siapa sebenarnya selama ini ikutkan hati? Sebab Dian tak ikutkan hatilah Nek Wan , Dian terus telan dan telan segala perbutan kejam dia. dan hari ini Nek Wan boleh cakap Dian yang ikutkan hati?" SuaraDian mula bercampur dengan tangisan.
Tapi tangisan yang kuar itu bukan tangisan kesedihan tapi disebabkan oleh rasa geram yang teramat sangat. Zarif yang tadi duduk di kusyen terus bangun lalu perlahan lahan dia melutut dalam jarak yang tak jauh daripada isterinya.
"Dian.. abang tau abang salah. Abang tau abang berdosa dengan Dian. Tapi apa lagi abang nak buat Dian? Macam mana lagi abang nak tebus dosa abang? Abang hanya boleh minta maaf, minta maaf , mint maaf Dian... Tolonglah Dian, abang minta maaf sangat-sangat. Dian.. tolonglah abang.... Maafkanlah abang Dian." Teresak-esak Zarif merayu pada isterinya.

2 comments:

  1. assalamualaikum, ending cerita ni camner? curious nak tahu.

    ReplyDelete