Wednesday, 30 January 2013

NOVEL CINTA ITU MILIKKU


Pesona cintamu meranta jiwaku. Lingari hidupku dengan kasih sayangmu..



Novel ini saya beli melalui penulis Biarlah cinta bertaburan. Lebih kurang sebulan yang lalu . Kak Yusnida sendiri hantar ke pejabat saya yang agak dekat dari rumah Kak Yus. Kak Yus kata cerita ni best dan selama ini tak pernah baca e-novel di blogs penulis ini pun. Saya yakin kata seorang penulis kak Yusnida tu kerana penulis lebih arif dengan selera hati pembaca. Sangkaan saya memang tepat . Pada sesiapa yang belum dapat harus dapatkan novel CINTA ITU MILIKKU . Hasil karya Juliana Bt Kechik lebih dikenali Dayana Darwisy sebagai nama penanya. Cinta itu Milikku sentuhan pertama dan setebal 671 muka surat.Dalam novel ini saya suka part-part bila Mikhail suka paksa Athirah dalam terpaksa Athirah tetap akur, dn tak ketinggalan dengan part-part yang lucu.  Novel ini menceritakan kisah Adam Mikhail menutup pintu hatinya pada semua kaum Hawa sejak dia dipaksa menikahi wanita pilihan keluarga. Sehinggalah dia tertemu dengan seorang perempuan yang mampu mengetarkan jiwanya Sharifah Nur Athirah Emelda Binti Syed Zakuan yang lebih dikenali sebagai baby dikalangan ahli keluarganya. Pertemuan di sesi orentasi universiti yang singkat membuatkan mereka seperti tidak boleh dipisahkan. Namun Athirah telah mengatahui tanpa sengaja dari emak bahawa Adam Mikhail itu sebenarnya adalah suami yang meninggalkan dirinya 2 tahun yang lalu. Athirah nekad untuk mengambil hati suaminya dan seandainya Mikhail meninggalkannya suatu hari nanti dia masih mempunyai kenangan manis bersama. Athirah enggan menceritakan hal sebenar kepada Mikhail kerana Athirah takut Mikhail akan meninggalkan dirinya. Athirah sengaja mengoda suaminya hingga mereka merealisasikan hubungan suami isteri.  Athirah yang dimanjakan oleh tiga orang abang susuan membuatkan Mikhail selalu menimbulkan rasa salah faham dan curiga. Athirah menumpang kasih dari keluarga angkatnya kerana Ibu bapa terpaksa menyembunyikan diri faktor keselamatan.  Mikhail yang berserempak Athirah bersama lelaki lain mengundang rasa cemburu. Pada hal itu ialah abang-abang. Tindakan Mikhail tanpa usul periksa cukup mendatangkan rasa kecewa bila Mikhail membuat tindakan begitu. mulut kata benci tapi hati tak mampu menafikan. Betapa deritanya hidup Mikhail tanpa Athirah. Mikhail mengetahuinya juga bahawa Athirah ada lah isteri yang ditinggalkan dua tahun dulu. Dengan rasa syukur Mikhail tak perlu risau Athirah tidak akan pergi dari hidupnya Athirah adalah isteri yang ditinggalkan dua tahun dulu.

Rajuk Athirah pada Mikhail terubat bila Rosman abang Athirah datang membantu Mikhail . Masyitah muncul dalam hubungan mereka kerana cintanya telah ditolak. Dia telah merancang sesuatu yang tak baik pada Mikhail. Tanpa disedari oleh Masyitah rancangannya gagal dan dia sendiri menanggung akibatnya. Athirah disahkan mengandung dan mereka mejalani kehidupan seperti pasangan lain tetapi disangkakan panas hingga ke petang rupanya hujan ditengah hari. Perhubungan mereka retak disebabkan salah faham. Mikhail dengan niat hanya berlakon menjadi bakal suami sepupunya Ainul Hana tatapi disalah tafsirkan oleh Athirah . Disebabkan itu juga mereka kehilangan anak yang dikandung. Athirah keguguran kerana jatuh tangga akibat bertengkar dengan Mikhail. Selepas kejadian itu Athirah mengganggap Mikhail bukan suaminya lagi. Athirah menuntut cerai namun dibantah oleh Mikhail. Mikhail tetap mengunggu walau berapa lama asalkan Athirah dapat menerimanya semula. Harizs penyarah Athirah, Insan pertama yang menegur Athirah sejak keluarga angkatnya berpindah di Taiping dulu menaruh hati pada Athirah. Mikhail terasa tergugat bila Athirah rapat dengan penyarahnya yang masih bujang. Mikhail mengambil keputusan untuk mengawasi Athirah kerana abi memberitahu Mikhail nyawa Athirah dalam bahaya kerana musuh keluarga Athirah masih memburunya. Ini semua kerana tamak dan dendam yang tidak pernah padam. Setelah pelbagai dugaan datang menghampiri mereka akhirnya mereka mampu tersenyum bahagia. Walau apa dugaan datang melanda jika CINTA ITU MILIKKU ia tetap milikku.


sedikit penghargaan dari penulis 

Sinopsis diambil dari Kaki novel
Perkahwinan mereka diatur oleh keluarga tanpa pengetahuan Athirah dan Mikhail. Sebagai anak yang mengenang jasa orang tua, Athirah menerima pernikahan itu dengan reda tetapi tidak bagi Mikhail. Perempuan yang telah sah menjadi isterinya itu hanya beban buat dirinya.

Athirah memendam rasa sebaik sahaja menyandang gelaran isteri. Maruahnya bagai dipijak-pijak apabila sang suami berlalu begitu sahaja selepas upacara akad nikah. Walau apa pun perbuatan Mikhail terhadap dirinya, Athirah tetap sedar akan kedudukannya sebagai seorang isteri. Maruahnya sebagai isteri tetap dijaga dengan rapi.

Tanpa diduga mereka telah dipertemukan...Malangnya Athirah tidak kenal siapa Mikhail bagi dirinya dan begitulah juga dengan Mikhail. Pertemuan demi pertemuan yang berlaku sepanjang minggu orientasi hanya melahirkan bibit-bibit pertengkaran dan bermasam muka. Pantang bertemu mata, ada sahaja yang tidak kena antara mereka. Athirah benci dengan sikap Mikhail yang suka membuli manakala Mikhail geram dengan sikap Athirah yang sering tidak mendengar kata.

Rahsia siapa Mikhail bagi diri Athirah terbongkar tanpa disengajakan. Setelah tahu Mikhail itu adalah suaminya, Athirah melancarkan beberapa strategi untuk menambat hati suaminya. Apabila kasih sayang dan cinta Mikhail ternyata miliknya, cinta mereka diuji dan diuji hingga Athirah rasakan hidup bersama Mikhail sudah tidak ada ertinya lagi. Lalu dia mengambil keputusan untuk berlalu pergi.


Petikan-petikan menarik dalam novel
Dirinya di minggu orientasi
"Saya Syarifah Athirah Emelda Syed Zakuan. Dilahirkan di Kuala Lumpur tetapi dibesarkan di Terengganu. Anak keempat dari empat orang adik beradik. Makanan kegemaran, Nasi dagang dan minuman Horlick. Minat badminton dan berpidato. Saya sukan semua warna asalkan cantik dan menarik. Single but not available kerana saya milk mutlak Allah dan kelarga saya. Terdengar suara-suara sumbang yang ingin berkenalan dan memita nombor telefon.
"Maaf... nombor telefon adalah milk peribadi dan tidak boleh dikongsi dengan yang bukan berhak. Jika ada yang berminat meraih cinta saya , dia harus berjumpa dengan kedua -dua ibu bapa dn perlu menjadi suami saya terlebih dahulu. Saya hanya mencurahkan sepenuh cinta dan kasih sayang buat suami saya sahaja." 

Pertemuan sentiasa mengundang kemarahan....
"Seandainay awak ni adik saya, dah lama saya cili-cilikan mulut tu dan hantuk kepala awak ke dinding. Tak pun saya ketuk dengan penukul biar berkecai kepala awak yang biul tu!" marah Athirah lagi. Benci sungguh dia dengan Mikhail.
"Saya tak inginnya nak jadi adik awak!" Mikhail berkata dengan geram. Athirah mencebik. Macamlah aku sudi nak jadikan dia adik aku, gerutu Athirah dalam hati. Mukanya dipaling ke lain.
"Andai awak pula yang ditakdirkan jadi adik saya Cik Athirah, Saya jentik-jentik mulut awak yang suka mengomel tu. Tak pun saya ramas-ramas macam perah santan," jelas Mikhail bersahaja. Jadi adik dia? lagilah aku tak sudi! Mesti hari-hari dia buli aku. Diakan kaki buli! Gerutu Athirah dalam hatinya.
"Tapi ... tak syoklah awak jadi adik saya." Mikhail berkata polos.
"Apa kata saya tukar status awak jadi isteri saya pulak," tambah Mikhail mengusik. Terkejut Athirah mendengar kata-kata Mikhail, Aku sekeh jugak kepala mamat ni karang! Suka-suka dia aje nak jadikan aku isteri dia. Tak hingin! Athirah menjeling geram.
"Haaaa... kalau awak isteri saya , dah lama saya cium dan gigit-gigit mulut awak yang macam bertih jagung tu supaya awak diam. Agaknya kalau kita kahwain nanti , mesti hari-hari awak membebel, kana... kalau saya balik lewat?" Mikhail juga tidak mahu kalah dalam menjentik perasaaan Athirah. Dia juga turut tertawa dengan kata-katanya. Romeo sungguh aku ni! Getus Mikhail dalam hati. Eeee... geamnya aku! Nafas Athirah sudah turun naik.
"Hei.. saya tak inginlah nak jadi isteri awak! Kalau saya isteri awak, dah lama saya ceraikan awak, tahu!" balas Athirah kegeraman.
"Sekiranya awak teringin sangat nak ceraikan saya, jomlah kita nikah dulu." Mikhail sudah mengekek-ngekek ketawa.
"Undang-undang negara mana yang awak pakai sayang, seorang isteri diberi mandat untuk menceraikan suaminya?" tanya Mikhail sambil tersenyum sinis.

Dalam mimpinya tapi kenapa ? Mungkinkah mimpi itu sekadar mainan  tidur !!!
Kelihatan seornag lelaki kacak, berpakaian serba putih meminpin tangannya. Lelaki itu mmembawanya ke kawasan tepi sungai yang dikelilingi bunga-bungaan yang sanagt cantik dan menwangi. Tidak jauh dari situ, kelihatan seorang wanita yang sangat cantik juga berpakaian serba putih sedang berdampingan dengan seorang jejaka. Mereka kelihatan sedang menuggunya dan llaki berpakaian serba putih itu. Setelah tiba ke detinasi yang ditujunya, lelaki yang berpakaian serba putih itu menngucup dahinya dan tersenyum manais. Tangannya diserahkan kepada wanita berpakaian serba putih yang sedang menunggunya. Wanita itu mendakap erat tubuhnya seraya berbisik....
"Dia akan jadi pelindung dan pendampingmu, wahai anakku. Kamu harus taat dan menghormati dirinya. Sayangi dan cintai dirinya sepenuh jiwa ragamu. Jangan sesekali ingkar akan arahannya kerana syurgamu terletak dibawah telapak kakinya."
Setelah itu tangannya berada dalam genggaman jejaka tersebut. Wajah jejaka itu masih kabur, tetapi senyuman menawan itu seperti pernah dilihatnya. Tetapi siapa dan dimana? Wjah yang kabur itu semakin jelas pada penglihatannya.
"Abang...!" Athirah terus terjaga daripada tidurnya. Dadanya berombak kncnag soelah-olah dia baru sahaja menamatkan larian seratus meter pecut. Tekaknya terasa kering dan kesat, mukanya mula berpeluh.
"Tak mungkin dia suamiku!Apakah maksud yang cuba disampaikan melalui mimpi ini? Adakah mimpi kali ini berkait rapat dengan mimpi yang lalu?" Tanya Athirah kepas dirinya sendiri.

Lelaki yang didepan mata itu suaminya? Adakah Mikhail tahu Athirah isteri yang ditinggalkan ? 
"Sampaikan salam mak pada suam kamu, Si Adam tu..."
Bulat mata Athirah memandang Mikhail. Mulutnya sudah terlopong namun segera ditutup dengan tangannya. Adakah didepan aku ni, Adam suamiku? Adam Mikhail yang selama ini ingin aku berlakon sebagai kekasihnya adalah suamuku? Dia bagaikan tidak percya dengan berita yang baru didengari itu. Ya Allah ... benarkah dia suamiku? Alhamdulillah. Terima kasih Ya Allah ats kurniaanMu ini, bisik Athirah dalam hati. Air mata kesyukuran yang menitis membasahi pipi, disekanya dengan jari. Akan ku pikat dia hingga tersungkur ke dalam pelukanku dengan perasaan cinta dan kasih sayang yang membara hanya untukku hingga ke akhir nafasnya, tekad Athirah. Mikhail mesti tak tahu lagi yang aku ni isteri di . Sekarang masa untuk aku kenakan dia . Dulu sombong sangat. 'Saya tak kenal dan tak mencintai awak'. Athirah mengulagi kembali kata-kata Mikhail dalam hati. Sekarang kalau tak nampak batang hidung dalam hati. Sekarang kalau tak nampak batang hidung, mulalah macam cacing kepanasan. Itulah.... orang tua-tua dah kata. tak kenal maka tak cinta. 

Setelah apa yang berlaku antara Athirah dan Mikhail, Mikhail mengambil keputusan tanpa usul periksa membuatkan hati Athirah kecewa.
"Aku dah muak dengan perangai kau. Mulai hari ni, aku tak nak ada apa-apahubungan lagi dengan kau. Kau boleh berhambus daripada hidup aku. Perempuan murahan macam kau tak layak untuk aku. Berapa puluh lelaki dah kau layan dan goda dalam hidup kau... hah? Aku benci perempuan hina dan jijik macam kau. Nasib baik aku belum berkahwin dengan kau. Kalau tak ... menyesal seumur hidup aku kerana berkahwin denganperepuan curang dan rendah martabat macam kau. Apa tunggu lagi? Berhambuslah!" Mikhail mengherdik Athirah. Dia seakan lupa dengan apa yang telah mereka lalui semasa di rumah Mak Cik Sara dan di MS Garden. Lupa juga akan janji-janjinya untuk bertanggungjawab terhadap Athirah. Terkejut Athirah dengan tengkingan Mikhail. Pedih hati Athirah mendengar cacian dan hinaan Mikhail. AApasalah dan silapnya tidak diketahui. Belum pernah dia berdmpingan dengan mana-mana lelaki selain Mikhail dan abang-abangnya. Mungkin Mikhail sudah tersalah tafsir kemesraan dia dengan abang-abangnya. Tapi kenapa dia tak bertanya dengan aku sendiri? Desis hati Athirah. Baru dia hendak membuka mulut menerangkan duduk perkara sebenar, Masyitah datang dan menolaknya hingga terjatuh. Mikhail hanya memandang sepi perbuatan Masyitah itu.
"Hei, perempuan!!! Apa kau tunggu lagi? Berhambuslah! Bukan ke kekasih aku suruh kau berhambus tadi tengking Masyitah,
Kekasih? Gumam Athirah dalam hati. Athirah cuba bangun selepas ditolak oleh Masyitah. Kesakitan di pergelangan kakinya membuatkan dia duduk kembali. Athirah nekad, dia tidak mahu simapati daripada sesiapa lagi terutama lelaki seperti Mikhail. Dia gagahi jua untuk berdiri dan menutup kesakitan yang dialaminya. Athirah memandang wajah Mikhail. Fahamlah Athirah kini. Tuduhan Mikhail mengatakan dia bermesr dengan lelaki lain adalah helah semata-mata. Rupanya Mikhail ingin memutuskan hubungan dengannya dan menjalinkan hubungan dengan Masyitah. Biklah sekiranyaitu kemahuan Mikhail. Dia akan pergi selama-lamanya daripada hidup lelaki itu. Buat apa dia merayu dan mnangisi perpisahan ini jika tiada hasilnya. Mulai saat ini dia akan menganggap Mikhail sudah mati. Seandainya ditakdirkan dia mengandung Zuriat Mikhail, dia tidak mahu lelaki itu tahu tentang kewujudan bayinya sama sekali.

Disekeliling Athirah ramai yang yang menyanyanginya terutama Abang-abangnya Roslan , Rosman dan Rostam. Athirah perlu berbaik dengan Mihkail untuk menolong kawannya Salmi.  Tetapi lain yang dirancang lain pula jadinya. Angkara Masyitah hubungan mereka menjadi lebih mesra.

"Baby buat apa kat sini?" soal Rosman sambil berbisik.
"Temankan Mikhail. Perempuan tu telefon, katanya sakit," bisik Athirah di tepi telinga Rostam. Mikhail ni tak jealous ke ... tengok isterinya dipegang lelaki lain? Omel Borhan dalam hatinya. Ambol... Man! Dapat peluk awek cantik sampai lupa misi kita malam ni. Ini operasi mencegah maksiat atau pegawai sendiri yang buat maksiat? Tengok tu, siap berbiik-bisik lagi. Ini mesti kes mintak nombor lelefon dan berkenalan , desis hati Syarafuddin. Syarafuddin mengambil Rosman. Tangannya menguis habu Rosman.
"Apa?" tanya Rosman kepada Syarat Syarafuddin.
"Kau buat apa tu ? Kitakan tengahbuat operasi sekarang ni. Kalau ya pun nak mengurat, tunggulah lapsa ni," bisik Syarafuddin. Rosman menepuk dahinya. Terlupa dia tentang operasi yang sedang mereka jalankan. Asyik risaukan keadaan adiknya, kerja dia yang terbengkalai.
"Awak pergi tukar pakaian yang lebih sopan," arah Rosman kepada Masyutah. Masyitah menunjukkan muka tidak puas hati, namun dia ter paksa akur. Rosman memandang Asmawi dan habib.
"Asmawi dan Habib, awak berdua ambil keretangan daripada dia nanti," aah Rosman kepada anak buahnya. Asmawi dan Habib angguk kepala. Faham dengan tugas mereka.
"Kamu berdua ikut abang," arah Rosman kepada Mikhail dan Borhan.
"Baby duduk sini," ujar Rosman lagi. "Mari Fuddin ikut saya."
Athirah memandang abangnya menuju ke balkoni bersama Mikhail , borhan  dan rakan setugasnya.
"Fuddin , kenalkan .... ini adik ipar saya, Adam dan ..." Rosman ingin mengetahui siapakah lelaki yang bersama dengan Mikhail itu.
"Nama saya Borhan."
Rosman angguk kepala . Mengerti.
"Fuddin... perempuan yang kamu lihat tadi itu adik saya, isteri Adam," terang Rosman kepada Syarafuddin.
"Sekarang abang nak dengar daripada mulut kamu. Macam mana kamu bertiga boleh berada disini?" soal Rosman.
"Tadi saya dan Athirah pergi makan kat Kampung Baru. Masa nak balik Kolej, Masyitah telefon bagi tahu dia terjatuh dalam bilik air. Masyitah kata kakinya terseliuh dan kepalanya terhantuk. Saya rasa tak sedap hati lalu hubungi Borhan. Nasib baik akal saya panjang. Kalau tidak saya dah masuk perangkap dia malam ni," Jelas Mikhail panjang lebar.
"Kamu dengan Athirah macam mana ? Dah okey ke belum?" tanya Rosman.
"Belum lagi," balas Mikhail ringkas.
"Abang ada rancangan," tambah Rosman. Hendak dijadikan cerita, malam itu bukan Mikhail dan Masyitah yang kena tangkap basah, Tapi Athirah dan Mikhail. Terkejut Athirah mendengar penerangan pegawai yang bernama Syarafuddin itu. Abang Rosmannya hanya diam membisu.

Sehangat Athirah menyelami kasih bersama Mikhail. Mereka terus diuji ... Niat Mikhail ingin membantu Ainul Hana sepupu Mikhail tetapi kerana salah faham ia meruhtuhkan kepercayan Athirah kerana terlalu kecewa Athirah mengambil keputusan untuk menuntut cerai.
"Baby ingin memberitahusesuatu kepada mama dan papa , emak dan ayah umidan abi. Sebelum itu, Baby minta maaf sekiranya apa yang akan Baby sampaikan ini melukakan hati banyak pihak. Baby ingin mohon reatu dengan apa yang ingin Baby lakukan ini." Athirah memandang wajah-wajah yang beradadihadapannya ketika ini. Dia sudah nekad dengan keputusannya. Mikhail yang berdiri di belakang Athirah hanya mendiamkan diri. Dia ingin mendengar apa yang ingin Athirah suarakan.
"Beritahulah sayang. Mama dan papa akan merestui keputusan Baby selagi tak membelakangkan suami." Khadijah mewakili pihak suaminya.
"Baby... Baby ingin berpisah dengan Mikhail." Semua yang mendengar sudah tidak mampu kerkata apa. Hnaya pandangan sahaja yang mampu dilemparkan ke arah Mikhail yang sudah berdiri kaku di belakang Athirah. Raut muka Mikhail sudah merah manahan amarahnya. Hatinya benar-benar merusuh. Tergamak Athirah meluahkan hasrat ingin berpisah dengannya. digenggam kemas tanganya mengawal rasa marah, kecewa dan sebak.
"Apa salah abang?" tanya Mikhail sendu. Athirah terkejut mendengar suara Mikhail. Sangkanya Mikhail sedang tidur. Tanpa menoleh, dia membalas kata-kata Mikhail.
"Awak tahu apa salah awak. Awak curang dan awak juga penyebab anak saya mati!" pekik Athirah. Dia tidak hiraukan lagi kehadiran ibu bapa dan mentuanya. Terkejut Mak salamah dan Pak Kassim. Belum pernah mereka melihat Athirah sebegini marah.

Kehadiran Hariz pengubat luka. Namun hatinya tak mungkin akan berubah pada yang lain atau mencari pengganti .
"Riz sentiasa ada untuk Mel. Andai ajak kahwin pun Riz setuju," ujar Hariz bersama senyuman. Terkejut Athirah mendangar ayat Hariz. Perasaan sedih terhadap perbuatan Mikhail sudah mampu ditepisnya.
"Kalau ya pun nak mengusik, janganlah lebih-lebih," ujar Athirah sambil mengesat air matanya yang masih berbaki.
"Macam mana sekarang? Dah rasa okey?" Anggukan Athirah membuatkan hatinya lega. 
"Kenapa Mel tak nak kahwin dengan Riz?"
"Riz boleh dapatkan yang lebih baik daripada Mel. Buat apa berkhawin dengan janda, sekiranya Riz mampu pikat anak dara!"
"Janda atau dara itu bukan alasanya. Yang penting hati. Lagipun anak dara belum tentu sahih daranya!" jelas Hariz dengan maksud yang tersirat.
"Sudahlah! Kita tukar topik lain pulak. Buat masa sekarang , Mel belum terfikir untuk cari pengganti. Mel ingin menumpukna sepenuk perhatian terhadap pelajaran. Tentang jodoh, Mel serahkan pada takdir," luah Athirah. Dia tidak mahu memikirkan soal cinta lagi. Dia sudah serik.

 Namun Takdir menyatukan mereka kembali.
"Abang.. ampunkan dosa-dosa sayang. Selama ni sayang nusyuz terhadap abang." ujar Athirah sendu. Air mata yangmenabiri kelopak atanya cukup mempamerkan kekesalan yang membelenggu ruang hatinya. Mikhail menggangguk mendengar kata-kata Athirah. Sememangnya dia sentiasa mengampunkkan dosa-dosaAthirah dan memaafkan perbuatan Athirah. Dia juga senantiasa memberi keredaan kepada isterinya itu. Mikhailmemanjatkan kesyukuran kepada Allah kerana masih dipanjangkan umur. Mungkin ada hikmah disebalik kejadian yang berlaku ini. Jika tidak, belum tentu dia dapat menikmati kasih sayang Athirah dan berbaik seperti dahulu. Terharu Athirah dengan kebaikan Mikhail. Walaupun dia bersikap kurang ajar dan biadab, suaminyatetap sudi memaafkan dirinya. Athirah mengucup dahi dan pipi Mikhail serta melontarkan senyuman manis buat suaminya.
"Sayang sangat-sangat cinta dan sayankan abang. Sayang tak boleh hidup tanpa aban. Sayang benar-benar rindukan abang." ucap Athirah tanpa rasa malu. Sudah lama dia tidak melafazkan ayat-ayat cinta, sayang dan rindu untuk Mikhail. Mikhail tersenyum memnadang isterinya. Dalam kepayahan doa menggagahkan diri menyrka air mata isterinya itu. Perlahan-lahan dia merebahkan kepala Athirah kedada kanannya. Mikhail menarik corng alat bantuan pernafasan, Dahi isterinya itu dikucup dengan pernuh kasih.
"Abang juga cinta dan rindukan sayang. Sayanglah ratu dihati abang dunia dan akhirat. Ujar Mikhail walaupun masih dalam keadaan lemah. 

6 comments:

  1. Replies
    1. terima kasih sudi singgah ke blog akak ....

      Delete
  2. Sangat menarik cara olahan idea.
    Tahniah kerana berjaya dlm review CIM.
    semoga kita dpt bertemu dlm Si Pencuri Hati pula nanti.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih .... Insyaallah kita akan berjumpa lagi didalam Si Pencuri Hati ... kita tunggu sama-sama.

      Delete
  3. sedihlah novel ni.. mcm2 berlaku dlm mendirikan rumah tangga :'(

    ReplyDelete
    Replies
    1. novel ni cukup rasa ... ada sedih .... ada suka .... penuh dengan limpahan kasih sayang dan tak lagi juga dari hasad dengki ....

      Delete