Saturday, 29 December 2012

NOVEL CINTA UNTUK SEDETIK LAGI


Ketika cintamu menjadi lukaku, tidakku peduli akan keperitannya... Walaupun cinta datang sedetik cuma, Namun bahagaia pati milik kita selamanya

Novel Cinta Untuk Sedetik Lagi keluaran bulan Ogos yang lalu terbitan karyaseni. Nama Ezza Mysara terlalu asing buat saya tetapi nama itu sudah menjadi sebutan dikalangan penulis novel dan rakan Facebook. Menulis kerana minat dan tdak menyangka novel setebal 815 muka surat telah terhasil. Kisah kekeluargaan dan limpahan kasih sayang diketengahkan. Ceritanya ada tarikan dan keistiewaan tersendiri.  Saya suka cerita ini dan mampu membuat saya menangis bila membacanya. Mungkin terlalu mengikut perasaan dan mengingatkan saya pada perhubungan yang tidak pernah putus antara saya dan arwah kakak saya.  Sedikit sorotan cerita saya untuk novel ini.

Mengisahkan Naila Faraneesha dan Naila Farafeesa membesar sebagai adik beradik kembar seiras. Mereka berdua mempunyai perwatakan yang berbeza. Naila Faraneesha lebih lembut dan manja . Naila Farafeesa pula lebih kasar dan suka melawan. Kerana perwatakan itu Farafeesa dijaga oleh neneknya di kampung. Sikap yang degil Farafeesa membuatkan dia terbuang dari keluarganya sendiri. kini Farafeesa yang berkerja dibawah arahan Ezrakil . Ezrakil seorang lelaki yang memiliki segalanya membuka hatinya untuk Farafeesa. Sikap yang suka menjawab dan bersahaja menjadi tarikannya. Saat Ezrakil meluahkan dan ingin memperisterikannya, Farafeesa dikejutkan dengan satu penyakit Systemic Lupus Erythematosus atau nama singkatannya SLE . Farafeesa mengambil keputusan untuk menolak lamaran Ezrakil walaupun Ezrakil lelaki yang berjaya menambat hatinya. Tetapi Farafeesa merancana untuk menganti tempatnya kepada Faraneesha dan ketika itu Faraneesha baru sahaja kematian tunangnya. Farafeesa tak nak Ezrakil kecewa dan meratapi kesedihan bila dia tak ada nanti. Penyakitnya itu hanya diketahui oleh rakan sekerja atiq setelah didesak. Tanpa Farafeesa menyedari , Ezrakil terjumpa ubat - ubat Farafeesa di laci amatlah terkejut dan mengerti kenapa Farafeesa menolak lamarannya. Ezrakil telah merancang sesuatu tanpa pengetahuan Farafeesa. Mereka ditangkap Khalwat, tapi tidak menyangka tindakan Ezrakil membuatkan Farafeesa dibuang keluarga. Menerima Ezrakil sebagai suami adalah impiannya tetapi umpama mimpi ngeri bila maut terus menghampiri. Kerana takut kehilangan, Ezrakil menafaatkan ketika bersama sebagai kenangan.

Naila Faraneesa bercinta dengan luqman dan bertunang. Ajal maut ditangan Tuhan, Suatu hari Faraneesa terlanggar seorang lelaki yang sedang menahan sakit. Tanpa berlengah dia membantu menghantar lelaki itu ke hospital . Malang tidak berbau Luqman terlibat dalam satu kemalangan. Dia disahkan meninggal. Menerima kehilangan orang tersayang bukan mudah. Dalam kekalutan itu Farafeesa cuba membahagiakan kakak kembarnya dengan merapatkan Ezrakil. Perancangan Faraneesa dapat dihidu oleh Faraneesa. Cinta tak boleh ditukar ganti atau pun dibeli. Suatu hati Faraneesa pergi pasar dan bertemu dengan lelaki yang pernah dihantar ke Hospital dulu tetapi perasaannya dibayangi Luqman. Saat dia cuba melupakan Luqman Lelaki bernama Nazreen datang memburu cintanya. Entah kenapa bila dia bertemu dengan Nazreen hatinya seakan bertemu dengan Luqman. Dan akhirnya dia mendapat semua persoalan dan tanda tanya. Luqman telah menderma hatinya insan yang memerlukan. Oleh kerana itu kehadiran Nazreen dibayangi Luqman.

@@@ info untuk semua :
penyakit Systemic Lupus Erythematosus atau nama singkatannya SLE ialah penyakit autoimun dimana antibodi dalam tubuh pesakit yang sepatutnya melindungi badan untuk melawan penyakit tiba-tiba berubah dengan menyerang sel badan atau organ manusia. penyakit ini juga boleh mengakibatkan kematian.


Sinopsis dari kulit Novel

NAILA FARAFEESA merasakan yang dunia seakan-akan terhenti saat dia menerima khabar tentang penyakitnya. Lantas cinta yang menghuni rasa hati terpaksa ditolak tepi demi kebahagiaan insan-insan yang tersayang. Dia tekad untuk menjodohkan lelaki yang dicintainya bersama kakak kembarnya yang baru kehilangan tunangnya. Tapi hati tak mampu menipu bila lelaki bernama Ezrakil itu semakin bertakhta dalam hati.
“Setakat Ezrakil yang pakai kereta Honda tu, aku tak pandanglah. Duit berkepuk-kepuk, tapi kedekut yang amat! Segala benda dalam ofis dia nak catu! Entah-entah kasih sayang dia pada kekasih pun dia nak berkira nanti! Lagipun, dia tu tak cukup handsome macam Remy Ishaklah!” -Naila Farafeesa
“Sebab tak cium atau tak peluk awak, sebab tu awak rasa saya tak sayangkan awak? Macam tu? Hei, saya boleh bagilah semua tu... tapi dengan syarat awak kena jadi seorang yang halal di sisi agama untuk saya.” - Ezrakil


NAILA FARANEESHA mula hilang percaturan lantas melumpuhkan jiwanya untuk bercinta lagi lantaran pemergian tunang tersayang. Tapi kemunculan seorang lelaki bernama Nazreen yang sifatnya persis arwah telah menghentak naluri hatinya. Menyingkap sehelai demi sehelai kenangan yang pernah terukir cantik. Kenapa lelaki ini mampu membuatkan jantung Faraneesha berdebar sama seperti ketika dia bersama Luqman?

“Neesha, saya betul-betul sayangkan awak. Tapi saya tak tahu sama ada awak sayangkan saya sebab saya ataupun kerana saya adalah pemilik hati Luqman!” - Nazreen
Simpulan kasih ini perlu dileraikan tanpa memutuskan talinya. Dan pada saat Farafeesa memerlukan perhatian dan kasih sayang, ibunya yang dulu menjauh semakin dingin terhadapnya. Adakah sepanjang Farafeesa masih bernyawa, dia mampu mendapatkan kasih sayang dari insan-insan yang disayanginya? Dan masih adakah ruang dalam hati Faraneesha untuk menemui pengganti yang lebih baik? Semuanya kisah cinta mereka berdua akan terjawab dalam Cinta Untuk Sedetik Lagi…


Petikan-petikan menarik dalam Novel
Dulu Kerana kedegilan Naila Farafeesa dia dipisahkan dan tinggal bersama neneknya
"Ibu dah penat, Feesa. Kamu ni kenapalah nakal sangat? Anak jantan pun tak nakal macam kamu, Sampai pecah pasu bunga Ma Cik Sal kau buat! Mana nak cari duit, nak ganti ? Kita bukannya orang senang." Bengang sungguh dia dengan Farafeesa. Kalau ikutkan rasa hatinya , ingin sahaja di membelasah anaknya itu cukup-culup! Biar lepas segala kemarahannya. Tapi dia tahu, membelasah Farafeesa bukanlah satu penyudah yang elok. Malu rasanya bila Puan Salmah yang duduk di hujung perumahan mereka mula menjaja cerita tentang perangai buruk anaknya! Ini bukan kali pertama Farafeesa bertindak nakal. Dahulu dia pernah bergaduh dengan budak lelaki. Kononnya hendak membela Iqbal dari dibuli. Heboh satu taman apabila anak perempuannya membelasah budak lelaki sebayanya. Belum cukup dengan itu, bertambah pula cerita yang Farafeesa melanggar anak Puan Amunah dengan basikalnya.Bukan main kecoh Ouan Aminah memarahinya. Dan Sekarnag isu memecahkan pasu pula! lepas ini entah apa pula. Karana itu dia memutuskan untuk menghantar anak keduanya itu ke rumah emaknya.
"Bukan Feesa yang buat. Anak dia yang buat." Suara Farafeesa lantang kedengaran, Membangkitkan lagi kemarahan Puan Azah. Dia paling pantang kalau orang yang suka menipu!
"Jangan nak menipu, Feesa. Ibu paling benci kalau orang suka menipu ni!" Mencerlung matanya memandang Farafeesa. Faraneesa yang berada dihujung sofa hanya diam tidak berkutik. Langsung tidak berani mencalah apa-apa. Bimbang nanti dia pula yang terkena.
"Fesa tak tipu, Dah memang betul bukan Feesa yang buat. Takkan Feesa nak mengaku kesalahan yang bukan Feesa buat!" jawab Farafeesa lagi. Rasaneesa menggigit bibir. Sudah diberi isyarat pada adiknya agar tidak terus bersuara tapi seperi biasa, Farafeesa tetap tidak mahu kalah.
"Diam! Aku tampar karang!" Tahap kesabaran Puan Azah tidak bersisa lagi. Tanganya sudah pun diangkat ke atas. Tunggu masa sahaja. Barulah Farafeesa diam ketakutan.
"Zah, cuba bawa bersabar sikit." teguran itu ditujukan buat isterinya. Farafeesa masih kecil untuk dihukum sedemikian rupa. Biasalah kalau budak-budak nakal!

Kini Naila Farafeesa , masih tidak mampu memenangi hati Si ibu.
"Dah memang ibu tak sayang aku, jadi setaip apa yang aku baut memanglah tak kena di mata ibu tu. Kau tahu . Kadang- kadang aku rasa macam anak angkat puan ada. Tapi sah- sahlah aku ni anak dia, sebab muka kau tu sebiji macam aku. Tak pun kita berdua ni memang anak angkat, tapi ibu sayang kau lebih sebab kau ni tak banyak songeh sangat macam aku kut." Farafeesa membuat kesimpulan sendiri. Faraneesha diam tidak berkutik. Bukan kali pertama dia mendengar ayat itu keluar dari mulut Farafeesa. Nak kata dia aneh, kenapa ibunya seriang memarahi Farafeesa. Nak kata dia punya kelebihan lebih dari adiknya, itu memang salah seratus peratus. Di anatara dia dan Farafeesa , Farafeesa sering mendapat keputusan yang cemerlang di dalam peperiksaan, malah sering mendapat anugerah dekan ketika di universiti.
Tapi tidak dinafikan yang Farafeesa ini nakal sedikit orangnya. Mulutnya mudah benar untuk menjawab kembali. Adiknya itu memang akan membela sesiapa sahaja yang memang nyata tidak bersalah. Dan memang diakui, Farafeesa malas sedikit tapi kerana dia naik bosan bila setiap perkara yang dilakukan akan ditilik dengan amat teliti sekali. Jika sedang menyediakan bahan untuk memasak, pasti dia akan dikomen kerana tidak memenuhi cita rasa ibunya. setiap yang dilakukan akan mendapat respons yang agak negatif. Mungkin kerana itu , Farafeesa memang liat untuk menolong didapur.

Disaat Naila Faraneesha melakarkan kebahagiaan , Naila Farafeesa dikejutkan dengan penyakit yang dihidapnya. Dikala itu Nafasnya umpama terhenti .
"Kalau saya mengidap SLE yang serius, saya akan sembuh?" Entah kenapa, soalan itu lahir dri mulutnya. Farafeesa dapat merasakan yang jiwanya lemah dalam menanggung ujian Allah kali ini. Farafeesa sangat mengakui yang dia terlalu lemah...' Aku tak pernah berdaya dalam apa juga perkara sekalipun!' Rasa sedih mula menimpa-nimpa jiwanya.
"Teru terang. Kajian menunjukkan bahawa penyakit ini tidak boleh disembuhkan. Tapi masih boleh dikawal dengan pengambilan ubat secara berterusan. Dalam hal ini, awak perlu kuat, Feesa... sebab kalau awak lemh, penyakit ini akan mudah menyerang antibodi awak sendiri." Farafeesa mula menutup ulutnya dengan telapak tangan. dapat dirasakan yang kelopak matanya sedikit panas. Air mata mula bergenang ditubir mata. Menunggu masa untuk jatuh menyapa pipi. 'Ya Allah, adakah ini adalah dugaan-Mu atau ini adalah bala dari-Mu?' Tiba-tiba, Farafeesa rasa berdosa. Dia tidak berhak mempersoalkan apa - apa sekalipun. dia hanyalah hamba. Dia perlu terima segala ketentuan yang telah ditetapkan.
"Awak tak apa - apa ?"
Dr. Hidayah tahu, fikiran pesakitnya kini dalam keadaan bercelaru. Ini bukan pertama kali dia melihat kondisi seperti ini. Tapi bagi pendapatnya, Farafeesa lebih tenng mendengar kenyataannya tadi. Selalunya pesakit pasti akan terus menangis dan meraung sekuat hati. Tapi gadis ini hanya terdiam saja. Farafeesa tunduk merenung jauh. Entah apa yan difikirannya, dia sendiri tidak tahu. Semuannya seakan- akan berterbangan ditiup angin."Ya Allah, tolong tiupkan semangat kepadaku... untuk aku melangkah dengan diiring kekuatan .... Pinjamkan aku kekuatan, Ya Allah...' Farafeesa amat mengharapkan belas ehsan dari Yang maha Pencipta. Badan Farafeesa mula dibawa ke depan sedikit. Sekali lagi bibirnya melontarkan soalan.
"Ada kebarangkalian untuk membawa maut?" sungguh, dirinya sendiri tidak dapat mengelak dari bertanya soalan yang tidak - tidak. Mat mereka beradu pandang. Mencari kepastian yang pasti akan terjadi. kepastian yang memberikan kekuatan kepadanya untuk terus melangkah.Dr. Hidayah menarik nafas, mencari ruang untuk cuba memberikan peluang kepada penyakitnya sendiri bernafas dibumi Alllah ini.
"Sejujurnya, penyakit ini memang boleh membawa maut kena SLE berupaya menyebabkan kegagalan fungsi organ atau serangan SLe itu sendiri terlalu kuat dan dinamakan krisis lupus. Antibodi juga boleh memecahkan sel - sel darah merah dan menyebabkan pesakit kurang darah merah. Ia boleh menyerang kulit dan ia boleh menyerang sendi, buah pinggang, jantung, pura-pura, saraf dan otak."

Ketentuan Illahi telah ditentukan. kebahagiaan Faraneesha diragut bila tunangnya Luqman pergi untuk selamanya.
"Luqman... jangan buat buat saya takut." Teresak esak Faraneesha menangis. adakah waktu sudah bersedia menjemput Luqman. Tapi dirinya masih belum bersedia... Masih belum bersedia untuk menghadapi perpisahan ini.
"Tolong.. jaga.. umi.. dan Hanis.." Air matanya menitis perlahan.Tidak boleh langsungdikawal. 'maafkan aku Luqmankerana au sentiasa tidak berdaya menempuh ujian ini. Aku adalah insan yang paling lemah...
"Saya tak boleh gantikan tempat awak, Luqman.. Sya perlukan awk. Umi dan Hanis pun perlukan awak... Tolong... tolong jangan tiggalkan saya.." sungguh, Faraneeshalangsung tidak boleh mengawal perasaannya. Makin dia ingin mempertahankan kekuatan diri, makin dia lemah dimamah rasa. Rasa sedih yang tidak langsung berpenghujung. 'Ya Allah... tolonglah hamba-Mu ini..'
"Saya tak akan tinggalkan awak... sayasentiasa ada disamping awak, Neesha. cinta ini akan kekal bernyawa dalam hati awak. Tapi... waktu pasti akan meninggalkan kita..." Luqman tidak berdaya melihat air mat wanita kesayangannyaitu. Faraneesha melihat nafas Luqman sudah turun dan naik.
"Mengucap Luqman..." Faraneesha berdiri. Mula merapatkan bibirnya di teling Luqman.
"Lailahaillallah... Lailahailallah... lailahailallah..." bisil Faraneesha ditellinga Luqman. Deraian air mata menemani ucapan yang keluar itu. Bibir Luqman kelihatan bergerak sedikit. Faraneesha terkejut melihat pergerakan tubuh badan Luqman. Pantas ditekan punat merah yang berada di belakang katil Luqman. Tidk sampai seminit, Doktor dan para jururawat bergegas menghampiri Luqman. Franeesha diarahkab untuk mennunggu diluar bilik. Cepat- cepatdia mendail nombor telefon Farafeesa. dia memerlukan adiknya tika ini. 'Ya Allah, aku tidakbersedia utuk mennati saat ini tetiba.."
Wajah doktor yang tersembul di muka pintu mendebarkan hati Faraneesha. Gelengan perlahan itu sudah mampu menjerut tangkai hati dan perasaannya. Telah dijajikan untuk setip manusia, waktu dan ajal pasti akan menjemput. akhirnya Faraneesha terjelepuk jauth ke lantai. Air matanya merembes keluar. Bagaimana dia ingin mendidik hati ini ... bahawasanya Luqman telah tiada lagi....
"Inalillahiwainnailahirrojiun..." Ucapan itu terkeluar dari mulut Ezrakil. Hatinya jatuh kesiahan melihat kedua-dua orang gadis yang sedang berpelukan itu. 'Ya Allah, aku terasa sungguh bertuah... kerana kau menjatuhkan hatiku di tempat yang benar. jika cinta ini memang bukan milikku. Sekurang- kurangnya aku pernah menikmati erti cina itu. Itu sudah memadai bagiku..' doa hati Ezrakill lemah.

Bila rancangan Farafeesa dapat dihidu oleh kakak kembarnya Faraneesha. Niatnya satu ingin melihat orang tersayang bahagia.
"Kau ingat kau siapa, Feesa? kau nak, kau ambil! kalau tak nak , kau pass dekat orang lain! Kau ingat kau Tuhan ke ?" Berdesing telinga Farafeesa menyambut amarah daripada kembarnya itu. Faraneesha menghempaskan beg tnagannya ke atas katil. Marahnya makin menjadi - jadi apabila melihat Farafeesa anak berkejar-kejaran dengan Iman. Tadi bukan main sakit lagi! Memang adiknya itu sengaja . Sengaja membolak balikkan perasaannya! Apa dia ingat perasaan ini umpama apam balik?!
"Aku bukan nak ambil kuasa Allah tapi aku nak gerakkan hati kau untuk memandang lelaki lain. Aku tak nak kau kosongkan hati kau tu," jelas Farafeesa takut- takut. Kakaknya itu jarang marah.Tapi kalau sekali dah marah semua pun kecut perut. Tapi sekarang , bukan takat kecut perut dah ni... Entah- entah perut pn boleh hilang bila disepak oleh Faraneesha nanti. Serius menggerunkan.
"Kalau kau sendiri tak mampu nak gerakkan hati kau untuk sukakan Ezrakil, jangan kau berani nak gerakkan hati orang lain! Kalau kau sendiri tak pernah kenal erti cint , kau pun jangan gatal-gatal nak ajar orangbercinta!" Terus Faraneesha menyembabkan mukanya ke bantal. Sungguh dia tidak sangka adiknya ada motif sendiri untuk mendekatkan dirinya dengan Ezrakil. memang dia sangat akui ezrakil tidak kurang di mana-mana. tapi yang kurangnya ialah, lelaki itu bukan mencintai dirinya. Lelaki itu mencintai Farafeesa! Lagipun , dia tidak mampu untuk menerima Ezrakil.


Selepas kematian Luqman, Faraneesha tak pernah ada niat untuk mencari pengganti entah kenapa kehadiran Nazreen Faraneesha sentiasa dibayangi Luqman .
""Saja, nak lepaskan rindu." Spontan ayat itu keluar dari mulut Nazreen. Terlepas telefon yang sedari tadi berada digenggaman Faraneesha. Cepat- cepat dia mengutip kembali telefon yang terjatuh diatas karpet itu. Mujur sahaja telefon tidak hancur atau rosak! kalau tidak , terpaksa melayang lagi dutnya pada bulan ini.
'Aduh, awt boleh jadi lagu ni?' Panik punyapasal, Ini semua kerana ayat Nazreen yang manis bagai gula itu. tapi sungguh. dadanya merasakan debaran yang sukar untuk dijelaskan dengan kata-kata.
""Hello .. Neesha. Awak ada lagi ke?' Suara Nazreen sedikit cemas.
"Ada..." Sayup dia menjawab. Getaran yang mengundang dalam hati terus menyebabkan tangannya sedikit terketar-ketar.
" Saya dengar macam bunyi meletup. Awak tak apa-apa ke? " air matanya bergenang di tubir mata Faraneesha. Suara Ayien ini mengingatkan dirinya kepada Luqman. Suara mereka berdua berbeza, tapi kedua-duanya mampu membuatkan bulu roma Faraneesha berdiri. Bagai ada aura yang tersendiri. Sewaktu dipasar dahulu. ayien berkeras untuk membayar barang yang dibelinya. Luqman juga sebegitu rupa ketika awal perkenalan mereka. Lelaki itu gemar memaks dengan ayatnya yang manis. Kenapa sikapnya persis Luqman? Ada ke manuisa yang sama tingkahnya didunia ini? Ini bukan kali pertama dia mengandaikan begitu. Sudah acap kali dia memerhatikan perangai nazreen yang sanagt menyerupai arwah! Ataupun semua ini hanyalah mainan emosi semata-mata. Sengaja ingin melarutkan didalam kesedihan. Tanpa sedar dia sudah tersedu sendiri.

Kerana terlalu cinta Ezrakil telah merencana sesuatu untuk memilik Farafeesa. Kerana peristiwa itu Farafeesa dibuang oleh ibu kandungnya. 
Habis tu kau ingat, ada orang ke nak kahwin dengan perempuan yang dah kena tangkap basah? kau jangan nak naikkan lagi darah aku! Aku tak kira. Kua kena kahwin juga dengan dia. sama ada kau suka atau tak, aku nak kau orang kahwin juga! Kalau kau berkeras juga, aku haramkan walau setitik pun susu yang kau minum dulu!" Semua yang mendengar mula melopong. idak sangka ayat seperti itu akan keluar dari mulut Puan Azah. Farafeesa kembali menangis. Tangannya ditekup ke muka. tidak digambarkan betapa walang hatinya.
'Ya Allah, aku tidak akan sesekali mempersoalkan takdir ketentuan-Mu. Tapi aku mohon Kau titipkan akau ketabahan. Aku sedar yang semua ujian ini adalah cara untuk mengharapkan keredaan-mu. Tapi sungguh, aku sudah hilang daya..' Farafeesa hampa sendiri. keputusan ibunya itu memang muktamad. Tidak ada seorang pun yang boleh mengubahnya. Jadi, sama  ada rela ataupun tidak, perkahwinan ini harus diteruskan. Tapi mampukah diauntuk hidup disamping ezrakil? Ibu terus menarik tangan abah dan terus berlalu meninggalkan balai polis. Dilaung nama Faraneesha sekali agar mengikutinya. Akhirnya mereka menginggalkan dirinya keseorangan sendiri berteman sepi. Kasih siapa lagi yang mampu diharap?

Rahsia yang disimpan tak sanggup lagi disimpan. Ezrakil nekad untuk berterus terang .
"Abang minta maaf..."
"Kenapa nak minta maaf? Abang tak buat salah apa- apa pun dengan Feesa."
"Abang... yang .. rancang.. semua ni..." Suaranya sedikit tersekat. Dia tahu, Farafeesa akan memarahinya, malah dia tahu yang isterinya itu akan membenci dirinya. dia sudah bersedia untuk semua ini. Dia tidak sanggup lagi untuk berahsia. Muka Farafeesa sudah mula berubah. "Rancang apa? Feesa tak faham! Boleh tak terangkan dalam bahasa yang Feesa faham?" pohon Farafeesa dengan hati yang berdebar-debar.
"Abang yang rancang tangkap khalwat tu.."
"Abang..." Perlahan-lahan air matanya merembes di pipi. Nafas Farafeesa sudah naik dan turun . Sedunya sudah mula kedengaran.
"Feesa... abang minta maaf. Abanglah penyebab semua ini. Abang buat semua ni sebab abang terlalu cintakan Feesa..." Rayu Ezrakil. Hujung matanya terasa suam. Hatinya terlalu sebak dan dia pasti perasaan Farafeesa pada saat ini lebih teruk dari yang dia rasakan. Farafeesa menekup kedua-dua belah telinganya. Kepalanya digeleng laju. Apabila dia masih mendengar suara rayuab ezrakil, dia mula meramas rambutnya sedikit. Kalau air matanya menitis dupipinya, percayalah, tagisan dalam hatinya ini lebih rawan lgi menanggung derita ini.
" Abang pentingkan diri sendiri!" jerit Farafeesa lanrang. Dia sudah mula bangun dan mundar mandir. Tangannya terketar-ketar menahan rasa sakit.
"Abang tahu, abang salah... Abang minta maaf. Tapi janag tuduh abang seorang. Saya pun pentingkan diri juga!" Biar Farafeesa tahu yang dia sudah lama tahu tentang penyakit isterinya itu. Biar semua rahsia terbongkar pada malam ini juga. Dia tidak mahu lagi hidup dalam pembohongan lantas menerbitkan dinding yang penuh dengan rasa serba salah!
"Janagn letakakn kesalahan kat saya kalau awak sendiri tak mamapu nak menanggungnya!" jerit Farafeesa geram. Panggilan manja mreka sudah mula berubah, Nmapaknya Farafeesa benar-benar marah.
"Feesa ingat abang tak tahu ke yang Feesa sakit?" Klai ini sekali lag Farafeesa tergamam. Mereka sudah sama-sama berdiri. Bertenang mata sambil beradu pandangan.
"Feesa percayalah. Abang buat semua ni sebab abang terlalu cintakan Feesa. Kalau benar Feesa hanya dapat hidup untuk sedetik pun, abang tetap nak bersama dangan Feesa. Abang nak jaga Feesa hingga hujung hayat Feesa. Sebab tu abang rancang senua ni. Abang rancang bukan sebab abang pentingkan diri sendiri. Kalau ada alasan sekalipun , ia hanyalah tentan rasa cinta abang pada sayang yang tak pernah menemui noktah."

10 comments:

  1. woah! mcm awesome aje crte ni...crte sikit pon dah nak menangis...huhuhu, nk beli lah! hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagi akak , cerita ini sedih....tak rugi kalau dijadikan koleksi peribadi. akak memang tak pernah baca sebelum ni .... bila dah baca memang tak rasa menyesal ... siap buat terapi mata masa baca .... hehehe.

      Delete
    2. insyallah akan beli~ harus~ ;)

      Delete
  2. betul cerita cinta dan pengorbanan . terima kasih sudi singgah ke blogs ini....

    ReplyDelete
  3. Replies
    1. happy ending .... Ezrakil tu nekad untuk kahwin dgn Feesa. dan menjaga Feesa kerana penyakitnya. Mak Feesa marah2 sebab dia tak sanggup nak tengok anknya menangung penyakitnya itu sebab mak marah2 dan bagi Feesa benci .dalam diam mak dia berhubung baik dengan Ezrakil untuk mengetahui perkembangan Feesa. sedih cerita ni ... boleh menangis laaaa .

      Delete
  4. Replies
    1. Nur... tak boleh bagitahu nanti penulis marah ....
      apa pun akak hanya boleh bagi tahu happy ending ....

      Delete
  5. terima kasih kepada penulis yang telah membuat kan novel ini sebagai novel yang ajaib bg sye kerana novel ini telah menyentuh perasaan sehingga menyebabkan air mata saya menitik dan membasahi pipi..sye sungguh kagum semangat watak2 yg berana di dalam novel ini..terima kasih syang... 1 soalan sye adakah watak utama iaitu farareesa adalah penulis cerita ini?????????

    ReplyDelete