Monday, 9 July 2012

NOVEL ISTERI SEPARUH MASA


Demi rasa cinta yang dikurniakan Ilahi, aku terus rela menjadi isterinya…. Walaupun hanya isteri separuh masa.


Sharifah Nurilyana Syed Fesal mengunakan nama pena Suri Ryana dalam bidang penulisan. Isteri Separuh Masa hasil tangan yang kedua selepas MAID. Novel setebal 551 muka surat cukup menghiburkan kepada sesiapa yang mengikuti novel ini. Dari membaca dilaman Blog suri hinggalah terpanggil untuk memilikinya. Pada awal mei 2012 yang lalu bertempat di PWTC sempena pesta buku antarabangsa aku sempat berjumpa dan mendapat sentuhan tangan suri di novel ini. Puas rasa dapat jumpa penulis itu sendiri.

Novel ini mengisahkan Medina Izwani anak angkat kepada keluarga Dato Abdullah dan Datin Aliyah. Kerana tidak mahu kehilangan dan terlalu sayangkan Medina Izwani Nenek menjodohkan Nazrin Shah anak Dato’ Abdullah sebagai pasangan hidup. Oleh kerana tidak mahu dikatakan tidak mengenang budi Medina Izwani menurut sahaja cadangan nenek. Tetapi tidak pada Nazrin Shah. Nazrin menganggap Medina Izwani sebagai musuh kerana Medina Izwani pernah memberitahu keluarga angkatnya kecurangan kekasihnya Zita hingga keluarga Nazrin melarang perhubungan itu. Sejak itu perang dingin berlaku diantara Medina dan Nazrin tak pernah surut. Nazrin akur untuk berkahwin dengan Medina Izwani kerana kesihatan nenek. 

Hidup Medina menjadi huru hara bila Nazrin menjadi tutorial dalam salah satu subjek yang diambil. Watak Megat Shasril , Alif , Zafril adalah memangkin dalam kesinambungan cerita antara Medina dan Nazrin.

Sinopsis Dari Kulit Novel 
Bagi Nazrin Shah, Medina Izwanilah punca mama dan papanya tidak menerima kekasihnya, Zita sebagai menantu. Dia seterusnya mengisytiharkan ‘perang’ dengan adik angkatnya itu. Mereka ibarat Israel dan Palestin, tidak pernah berdamai walaupun bertahun sudah berlalu. Hubungan mereka menjadi semakin rumit apabila nenek berkeras ingin menjodohkan mereka berdua sebelum Nazrin Shah menyambung pelajarannya di luar negara.
Dapatkah anjing dan kucing hidup bersama? Bagaimana pula dengan pelajaran? Dapatkah Medina Izwani membahagikan tugas sebagai seorang pelajar dan seorang isteri dengan sebaiknya? Impiannya untuk menyambung pelajaran bersama Megat Shazril ke Ireland terpaksa dilupakan demi menyempurnakan hasrat nenek.
Sepanjang berada di luar negara, Nazrin Shah tidak pernah mengambil tahu mengenai Medina Izwani. Rasa benci terhadap gadis itu tidak juga surut-surut. Dia hanya berpurapura melayan Medina Izwani dengan baik di hadapan keluarganya sahaja. Berlainan pula halnya dengan Medina Izwani. Sudah puas dia menghambat rasa cinta buat suaminya itu, tetapi masih juga gagal.
Bertahun berlalu dan kini Medina Izwani bergelar seorang mahasiswi. Hidupnya menjadi huru-hara apabila Nazrin Shah mengambil alih kelas tutorial untuk salah satu subjek yang diambilnya. Hati pula semakin tidak menentu apabila terpaksa tinggal sebumbung dengan lelaki itu garagara nenek yang ingin menetap bersama mereka.
Apakah penghujungnya kisah mereka nanti?
Demi cinta yang dianugerahkan Allah, Medina Izwani rela menjadi isteri kepada lelaki itu, walaupun hanya isteri separuh masa... walaupun hanya dilayan sebagai isteri di hadapan ahli keluarganya sahaja.
Tetapi, sampai bila dia dapat bertahan dengan sikap Nazrin Shah yang langsung tidak menghargainya? Adakah dia akan berpaling dan menyahut salam perkenalan daripada Zafril?
Kehadiran bunga-bunga orkid misteri berserta kad mengingatkannya kepada Megat Shazril. Medina Izwani semakin bercelaru. Teringat kembali janji lelaki itu yang sanggup melakukan apa sahaja demi memilikinya. Apakah ada ruang dan peluang untuk Medina Izwani dan Nazrin Shah menyulam cinta dan hidup bahagia hingga akhirnya?


Petikn - petikan menarik dari Novel
“ maksud nenek?” soal Abang Nazrin penuh minat.
“ Nazin Shah dan Medina Iwani, nenek sayang sangat dengan kamu berdua. Boleh kamu turuti permintaan nenek?”
Jantungku semakin berdebar-debar saat in. Isy, Wani! Relaks la.. Kau bukannya nak dijatuhi hukuman penjara ke, apa ke.. tenang Wani, tenang! Aku hanya menganggukkan kepala. Walaupun berat permintaan nenek nanti, aku tahu aku terpaksa juga menunaikannya. Tidak mungkin aku akan membantah setelah keluarga ini sanggup memberikan aku kasih ayang yang tak berbelah bahagi.
“Permintaan apa nek?” Abang Nazrin yang semakin tidak sabar terus mendekati nenek. Punggungnya dilabuhkan di sebelah wanita itu.
“Nazrin,nenek mahu kamu berkahwin dengan Medina Izwani sebelum kamu sambung belajar ke UK.” Kata-kata yang keluar daripada mulut nenek menyebabkan aku tergamam. Terasa seperti aku baru sahaja dijatuhkan hukuman penjara seumur hidup! Dunia ku terasa berpusing-pusing. Aku cuba sekali lagi memahami ayat nenek yang mudah itu. Kenapa terlalu sukar rasanya untuk mengahadamkan perkataan- perkataan yang kudengari tadi?
“What! That is not a good idea, nek!”
Tempikan suara Abag Nazrin yang bergema didalam rumah ini membawa aku kembali ke alam nyata. Ya Allah, betulkah apa yang aku dengar tadi? Aku terpaksa berkahwin dengan ‘Si bapak singa’? Kenapa Abang Nazrin Kenapa tidak orang lain? Apa akan jadi dengan masa depanku?
“Nenek…. Kenapa Wani pula yang kena kahwin dengan Abang Nazrin?” soalku bersama air mata yang sudah pun bergenang dimata.
“Sebab Wani adalah calon yang paling sesuai” jawab nenek dengan tenang. Aku pula cuba mencari alasan supaya tidak kedengaran seperti membantah seratus-peratus permintaan nenek itu.
“Wa.. Wani tak boleh nenek sebab Wani masih belajar, baru nak ambil SPM.” Alasan yang paling relevan saat ini kuluahkan kepada nenek. Sebelum sempat wanita itu bersuara, suara Abang Nzrin bergema lagi.
“Nenek, sebab kesilapan yang dah Uncle Aidil lakukan, Nazin pulak yang kena kahwin dengan Wani? Mengarut! Tak masuk akal! Nonsense! Nenek ni dah tak betul ke?” Dia meraup wajahnya berulang kali sehingga kulihat wajahnya itu menjadi merah. Ah, memang tidak logik! Aku adalah perempuan yang paling dibencinya. Mana mungkin dia akan menerima perminaan nenek.
“Nazrin! Watch your mouth!” tengking papa kepada Abang Nazrin pula. Keadaan didalam rumah ini kurasakan semakin berserabut. Aku menjadi semakin takut. Takut dengan apa yang bakal terjadi. Ada air mata mengalir dipipi saat ini. Mama yang memandangku dengan penuh simpati juga kulihat sama menangis. Tanganku digenggamnya kuat, seakan-akan cuba memberikan aku kekuatan.
“Why nenek? Why? Apa kaitan kisah Uncle Aidil tu dengan Nazrin?” soal Abang Nazrin yang masih tidak berpuas hati dengan keputusan nenek. Dia terus bangun dari sofa. Sebelah tangan bercekak pinggang manakala sebelah tangan memicit dahi.
“Nenek tak mahu kamu jadi seperti Aidil,” ujar nenek yang mendongak ke arah cucunya itu.
“Nenek , Nazrin boleh fikir apa yang baik dan apa yang buruk.Takkanlah Nazrin nak kahwin senyap-senyap di luar Negara? Nazrin ke sana untuk belajar nek, bukan untuk berkahwin.” Bersungguh-sungguh Abang Nazrin cuba meyakinkan nenek. Aku pula hanya mampu berdoa supaya nenek berubah hati dan membatalkan hasratnya itu.
“Sebelum ke luar Negara, Uncle Aidil juga berjanji macam-macam dengan nenek. Godaan hidup di sana lebih dasyat daripada di Malaysia. Nazrin. Nenek tak mahu kamu silap membuat pilihan.” Nyata nenek memang nekad dengan keputusannya untuk mengahwinkan kami. Aku mengesat air mta yang mengalir dengan hujung pijama.
“Nazrin tak nak kahwin dengan dia ni, nek! Nzrin anggap dia tak lebih daripada seorang adik angkat aje,” ujar Abang Nazrin dengan tegas. Nnek ula terus berdiri apabila mendengar kata-katanya itu.
“Jadi, kamu tak mahu tunaikan permintaan nenek?” Nenek yang sentiasa lemah lembut ketika berkata-kata, sentiasa mengeluarkan ayat-ayat yang mendamaikan jiwa kni mnengking Abang Nazrin. Abang Nazrin juaga nyata terkejut dengan reaksi nenek. Kemudian, dia teus memeluk wanita itu. Papa dan mama kulihat hanya memerhati sahaja dalam keresahan yang pastinya semakin menggunung.
“Maaf, nek.Bukan Nazrin tak mahu tetapi Nazrin betul-betul tak mampu,,,, “ ujar Abang Nazrin perlahan. Kemudian, dia terus berlari naik ke atas.
Lega juga hatiku apabila Abang Nazrin beria-ria menolak permintaan nenek kerana aku tahu, aku tidak mampu untuk berbuat demikian. Aku hanya mampu mengikut sahaja kerana takut dikatakan seorang cucu yang tidk mengenang budi.
“Nazrin.. dengar dulu. Nenek belum habis cakap lagi ni… Nazrin….” Tanpa kusangka-sangka nenek terus meluru ke arah tangga.Papa dan mama turut bangun dan kemudian terdengar jeritan nenek.
“Ya Allah!!!” Aku terus meluru ke arah tangga.
Terdengar hentakan kaki Abang Nazrin yang brlari turun untuk melihat apa yang telah terjadi kepada nenek. “Mak!!!” jerit mama dan papa serentak. Mataku terpandang kearah tubuh nenek yang terbaring diatas lantai.”Nenek!!!”
"Mak Timah , tolong ambilkan kunci kereta!!!” Mama terus menjerit dengan cemas kea rah Mak Timah yang kemudianya berlari naik keata. Aku terus menangis dan menangis. Kepalaku semakin bercelaru dengan apa yang sedang berlaku. Papa pula kelihat mencempung nenek dan sebelum membawanya keluar untuk dimasukkan kedalam kenderaan, sempat lagi papa bertanya dengan begis kepada Abang Nazrin.
“Puas hati kamu sekarang.” Puas hati kamu sekarang?? Soalan itu juga kurasakan seperti ditujukan kepadaku.

“Suami kau cakap? Hey,kau dengar sini baik-baik! Sedarlah diri sikit. Ada hati nak panggil aku suami konon. Kalau tak kerana nenek, tak mungkin aku berkahwin dengan anak pungut macam kau. Entah dari mana asal keturunan kau pun aku tak tahu.”
Pedih kata-katanya menikam hatiku. Air mata yang semakin laju mengalir tidak dapat kutahan lagi. Tidak sangka aku sehina dan sekeji itu di mata Abang Nazrin.
“Abang Nazrin ! Kalau bencikan Wani sekalipun tak perlu hina keturunan Wani. Wani tahu Wani memang tak layak untuk seorang lelaki seperti abang. Wani juga tahu Wani Cuma anak angkat aje tetapi abang dah lupa ke yang kita semua sama aje disisi Allah? Yang membezakan kita nanti hanyalah iman dan takwa. Abang dah lupa semua tu?” soalku bertalu-talu.
“Hey, tak perlulah nak berceramah pulak kat aku. Kau dah lupa kata-kata aku malam pertama kita bernikah dulu? Sooner or later, aku tetap akan ceraikan kau," jawabnya kasar.
“Sampai hati abang buat Wani macam ni….” Rintihku bersama air mata yang mengalir.
“Aku nak kau berjanji dengan aku yang kau tidak akan jadi batu penghalang dalam hubungan aku dengan Zita. Janji dengan aku sekarang!” gesa Abang Nazrin. Takut benar kehilangan Kak Zita. Aku yang sudah tidak mampu menjawab kata-katanya ketika itu hanya menangis sahaja. Pada waktu itu bau aku tahu betapa bodohnya aku keana mengharapkan seorang lelaki seperti Abang Nazrin untuk mencintaiku. Air mata yang tadinya laju mengalir telah pun semakin berkurangan.
“ Aku tahu ini tidak adil untuk kau tetapi aku tak sanggup kehilangan Zita kerana kau,” kata lelaki itu lagi. “ BIla tiba masanya nanti , aku akan ceraikan kau!”
Ayat itu diucapkannya sekali lagi menyedarkan aku yang dimata Abang Nazrin, Aku tak ubah seperti kain buruk. Tak berharga sama sekali dan akan dicampakkan ke dalam tong sampah pada bila-bila masa sahaja.
“Baiklah… kalau itu yang abang mahukan. Anggap aje yang Wani ni bukan lagi isteri abang. Anggap aje Wani dah tak ada didalam hidup abang. Buatlah apa yang abang suka, asalkan abang bahagia. Wani janji Wani tak akan jadi panghalang.” Petah mulutku mengucapkan ayat-ayat itu. Perasaan aku terhadapnya akan ku buang jauh dan aku tidak akan mengharapkan apa-apa lagi daripadanya.
“Good. You better keep your words!” ujarnya yang puas hati dengan janjiku ketika itu. Kalau aku bermati-matian menghalang mereka bersama pun, tidak ada jaminannya lelaki itu akan mencintaiku. Sesungguhnya aku pasrah dengan takdir hidupku.
Semasa aku menceritakan tentang perbuatan sumbang kak Zita dahulu. Abang Nazrin dan kak Zita sudah hampir-hampar hendak bertunang waktu itu. Tetapi, kerana sayangnya aku terhadap Abang Nazrin dan tidak mahu dia tertipu, aku cepat-cepat beritahu perkara itu kepadanya dan seluruh ahli keluargaku. Memang aku tidak pernah menyangka yag perkara itu akan menjadi punca rosaknya hubungan kekeluargaan di antara kami.

“Medina Izwani!”
Isy .. dia ni memang suka benar panggil nama penuhku. Agaknya, sedap sangat nama aku sampai perlu menyebutnya hari-hari.
“Medina , dia panggil kau tu.” Mai bersuara sambil memegang lenganku. Ikutkan hati , ingin sahaja aku terus melangkah pergi tetapi takut pula kalau ada perkara penting yang ingin diberitahunya. Lebih-lebih lagi kalau perkara itu berkaitan dengan nenek.
“Isk.. aku malas betullah dengan dia ni.” Dengan geram aku terus kea rah ‘si bapak singa’ itu. Kawan-kawanku juga turut sama mengekoriku.
“Sorry tapi, rasanya saya hanya panggil Median Izwani tadi." dengan sinis ‘si bapak singa’ itu berkata.
Aku pula terus berbisik kepada mereka. “korang baliklah dulu. Aku akan call korang nanti.” Mereka mengangguk dan kemudian beredar meninggalkan aku dan Abang Nazrin.
“Awak buat apa kat sini?” Acuh tak acuh aku menyoalnya. Mata pula kuhalakan ke arah bangunan putih yang teretak diseberang jalan. ”Nak jemput kau baliklah . Apa lagi?!” bentaknya. Mimpi apa agaknya lelaki ini tk pun salah makan ubat kut. Aku terus menjawab kata-katanya. “Tak payah. Saya boleh balik dengan teksi nanti.”
“Hey, kau jangan nak mengada-ada ye. Balik aje dengan aku.” Semakin panas hatiku jadinya apabila terdengar ayat lelaki itu. Mata kukecilkan sedikit dan aku terus memandang tepat ke dalam matanya.
“Doktor Nazrin! Tolong beritahu saya, kenapa saya perlu balik dengan awak?” soalku dengan geram. Hatiku ini masih lagi mendidih apabila teringatkan tentang pembentangan yang perlu dibuat minggu hadapan. “ Sebab aku malas nak jawab soalan nenek nanti kalau aku balik sorang. Kau sendiri yang cakap nenek dah mula mengesyaki sesuatu,kan? Aku tak nak nenek risau!” ikutkan hati, mahu sahaja aku menyuruhnya memberikan alasan kepada nenek. Tetapi aku pasti, mesti ada sahaja jawapan pedas yang akan ku terima daripada lelaki ini. Wajahku masam sahaja sepanjang perjalanan. Begitu juga dengan wajah lelaki itu. Kami hanya diam sahaja dan melayan lagu cinta yang sedang ke udara. Bluek! Tak sesuai langsung!
“Dah lama kau buat kerja macam tu? Sedap aje kutuk aku kat dalam kelas!” Akhirnya, lelaki itu bersuara dengan sinis. Kenapa agaknya ayat yang keluar daripada mulutnya selalu sahaja membuatkan darahku naik mencanak? Nak cari pasal dengan akulah tu! Aku mengerling ke arah wajahnya yang tak berperasaan itu.
“Medina Izwani.” Tersentak aku apabila nama penuhku keluar daripada mulut lelaki itu sekali lagi.
“Ya, ada apa, doctor Nazrin?” balasku. Seperti didalam kelas pulak.
“AKu tahu aku lebih kacak daripada brad Pitt. Tapi, tak perulah kau tenung aku sampai macam tu sekali. Lagipun, aku ni memang taka da ciri-ciri lelaki idaman kau pun,kan!” sindirannya membuatkan aku terus memejamkan mata seketika. “Perasan! Bila masa saya tengok awak? Saya tengah pandang bangunan-bangunan yang baru dibina kat sebarang jalan tu la!” Dengan lancer aku menepis kata-katanya.
“So , dah lama kau buat kerja tu?” sekali lagi dia menulangi soalan tadi.
“Kerja apa?”
“Kutuk aku dalam kelas” jawabnya dengan nada tidak pua hati sambil mengerling kearahku sekilas.
“Eh, terasa ke ? rasa-rasanya saya tak mention nama awak dalam kertas tu pun.” Sengja hendak menyakitkan hatinya.
“Kau ingat aku bodoh?! Macamlah kau ada abang lain kat dalam dunia ni,” bentak ‘si bapak singa’ bersama wajah yang makin tegang.
“Siapa makan cili dialah rasa pedasnya,kan?” soalku dengan nada yang sinis bersama ketawa yang  dibuat-buat di hujung ayat. Sebiji yang selalu dia lakukan kepadaku.

“Niza, Mia, Jue dan Husna … aku ada sesuatu nak beritahu korang.” Sesungguhnya aku sudah tak sanggup untuk berahsia lagi.
“Cakaplah Medina .. kenapa muka kau pucat sangat ni?” aku menarik nafas dalam-dalam sebaik sahaja mendengar soalan Niza.
“Hang ni buat suspenselah. Risau pulak aku tengok hang n,” kata jue. Dia memandang ke arahku dengan pandangan yang serius. Aku terdiam seketika. Cuba mengumpul kekuatan memberitahu perkara yang sebenarnya. Abang Nazrin terus mencapai tanganku. Nampaknya semua mata kini tertumpu kearah tanganku yang digenggam lembut oleh tangan Abang Nazrin.
“Aku sebenarnya dah berkahwin,” lafazku dengan tenang.
“Hah?” Nyata Niza kelihatan sangat terkejut ketika ini. Aku menganggukkan kepala kearahnya.
“Hang buat lawak ka ni?” Jue pula bersuara. Aa ketawa kecil dihujung ayat. Tapi , apabila dilihatnya riak wajahku tetap serius ketawa itu hilang dibibir.
“Biar betul… “ Husna pula bersuara.
Betul… aku dah berkahwin,” ulangku sekali lagi. Mai kulihat mencapai gelasku sekali lagi. Disedutnya degan perlahan air yang masih berbaki.
“Hang kahwin dengan siapa?” soal jue. Jelas dia kelihatan terkejut saat ini.
“Nazrin Shah Abdullah”





Episod 1
Medina Izwani anak angkat kepada Dato Abdulah . Hidupnya ceria bila dikelilingi oleh orang yang tersayang. Walaupun anak angkat Medina tak rasa dirinya anak angkat. Medina menyimpan hati pada Megat Shasril ( seorang pengawas di sekolahnya ). Pada Melina Megat ada lah sumber inspirasinya untuk ke sekolah. Kerana Megat juga Medina selalu cemerlang dalam mata pelajaran disekolah. Kehadiran Nazrin ( anak tunggal Dato Abdullah ) membuat dirinya selalu disakiti. Nazrin sangat membencinya tanbahan pula mama dan papa selalu memanjakan Melina. Megat selalu membantunya bila Melina dalam kesusahan. Nazrin sering memberi amaran pada Melina agar tidak menggangu hidupnya. Mama dan neneknya selalu  cuba menyatukan Nazrin dan Medina tetapi disambut dingin. Bagi menyatukan Nazrin dan Medina , nenek mencadangkan Nazrin dan Melina disatukan. Dato Abdullah dan Datin Aliyah cuba menolak cadangan itu tetapi dibantah. 

Episod 2
Nenek menceritakan kisah Aidil adik Dato Abdullah yang pergi ke luar negara untuk belajar tetapi bila dia masih belajar di luar negara dia berkahwin dengan perempuan bukan pilihan neneknya. Nazrin masih tak faham dengan kiasan nenek. Bila didesak , nenek berterus terang agar Nazrin dan Medina berkahwin sebelum Nazrin pergi ke luar negara. Nazrin membantah cadangan nenek yang terberkahwin dengan Medina tiba-tiba nenek jatuh sakit. Semua keluarga panik melihat keadaan nenek. Dato Abdullah mencadangkan menangguhkan cadangan untuk bertunang tetapi nenek tetap berkeras. Nazrin terkpaksa bersetuju dengan cadangan nenek bila melihat keadaan nenek. Selepas kejadian itu Medina terus menjarakkan diri dari Megat. Megat tertanya-tanya mengapa Medina bersikap dingin dengannya. Medina terpaksa berterus terang dengan Megat yang dia terpaksa berkahwin dengan abang angkatnya Nazrin . 

Episod 3
Beberapa tahun kemudian , Medina terkejut bila Nazin menjadi pensyarah di universitinya. Paling menghuru-harakan keadaan Nazrin mengajar dalam salah satu subjek pembelajaranya. Kawan - kawan Medina heran bagaimana Nazrin ( pensyarahnya ) boleh kenal Medina. Medina teringat semasa malam pernikahan mereka dulu Nazrin memberi amaran pada Medina agar Medina berpura-pura bahagia depan keluarga. Nazrin akannya suatu hari nanti. Nazrin juga sengaja menyakitkan hati Medina . Zita sengaja menunjuk pada Medina yang dia sedang bahagia bersama Nazrin. Suatu hari Nazrin memberitahu papa , mama dan nenek ingin datang kerumah . Nazrin memaksa Medina pindah kerumah Nazrin. Kawan-kawan Medina semakin pelik melihat Medina dengan pensyarahnya. Medina hanya memberitahu Nazrin hanyalah abang angkatnya kerana mama dan papa Nazrin menjaganya dari kecil. Medina bersiap-siap kerumah Nazrin . Sampai dirumah Nazrin , Medina lewat sampai. Nazrin marah pada Medina kerana lambat. Nazrin terpaksa berbohong pada keluarganya. setelah sampai lakonan mereka pun bermula. 

Episod 4
Kedatangan nenek ke rumah Nazrin memaksa Melina berpura-pura bahagia agar tidak dapat dihidu oleh nenek yang mereka sebenarnya seperti anjing dan kucing. Datin Aliyah dan nenek cuba mencungkil hubungan Melina dan Nazrin dalam keadaan baik. Pelbagai alasan dan pembohongan diantara mereka demi menjaga hati orang tuanya. Kerana Melina lambat sampai dirumah Nazrin , Melina memakai baju yang berada di bilik Nazrin yang dibeli untuk kekasih hatinya. Nazrin bengang dan tanpa perasaan dia menyakitkan hati Melina. Melina sedih kerana terus disindir dengan kata-kata yang menyakitkan hati. Melina cuba pulang lambat dan memberi alasan ada kelas tetapi dimarahi oleh Nazrin kerana sengaja membiarkan Nazrin dimarahi oleh keluarganya. Zita berjumpa Melina dan memberi amaran pada Melina. Zita juga memberitahu yang Nazrin akan menceraikan Melina tak lama lagi. 

Episod 5
Datin Aliyah merancang untuk membuat kenduru doa selamat dirumah Nazrin. Ini yang membuatkan Nazrin dan Melina tak senang duduk. Mereka takut hubungan mereka akan terbongkar satu Universiti kelak tentang perkahwinan mereka. Keputusan nenek mutamad dan terpaksalah mereka harungi juga. Tifa sepupu Nazrin datang kerumah. Ini menambahkan kerumitan bila Tifa mendapat tahu Nazrin dan Melina berasing tempat tidur. Pelbagai cara Melina menafikan tanggapan itu. Semasa kenduri mereka terpaksa melayan kerenah nenek agar tidak membongkar rahsia mereka di depan rakan -rakan Melina. Tetapi pada pihak Nazrin ada yang rakan-rakannya tahu juga kerana nenek memperkenalkan Melina sebagai isteri Nazrin. 


Episod 6
Tifa mengajak Melina keluar makan. Tiba-tiba perjalan pulang ada sekumpulan budak muda mengganggu dan mengusik mereka. Meldna dan Tifa panik bila sekumpulan budak muda itu bertindak ganas. Mujur Nazrin berada disitu dan menyelamatkan mereka.  Nazrin marah bila Melina keluar senyap-senyap tanpa pengetahuannya. Melina memohon maaf dan berterima kasih pada Nazrin kerana menyelamatkan dirinya. Tifa pulang ke Austalia , Tifa berpesan pada Nazrin agar menjaga Melina dengan baik. Zita datang kerumah Nazrin , Zita memaksa Nazrin menceraikan Melina secepat mungkin. Perbualan mereka didengari oleh Melina. Melina berdepan dengan Zita . Zita tak perlu takut kerana bile tiba masanya Melina sendiri akan menuntut cerai. Tidak perlu mendesak Nazrin untuk menceraikannya. Dato Abdullah dan isterinya pulang ke Kuala Lumpur. Mana kala nenek dan mak timah pula tinggal bersama Nazrin dan Medina lagi. Nenek ingin memantau pergerakan dan hubungan Nazrin dan Melina. Nazrin mendapat panggilan dari Zita. Bila tiba dirumah Zita , Nazrin melihat Zita sudah terbaring bersama pill tidur yang bertaburan. Nazrin panik melihat Zita tidak sedarkan diri.

Episod 7
Nazrin membawa Zita ke hospital. Keadaan Zita tidak membimbangkan. Zita dirawat di Hospital beberapa hari.



Episod 8
Nazrin dan Medina terus berpura-pura bahagia didepan Nenek dan mak timah. Mak timah ternampak Nazrin keluar dengan Zita . Nenek terus mengaharapkan Nazrin dapat membahagiakan Melina hingga hayatnya. Melina ternampak kesan Lipstik di baju Nazrin. Medina sedih .. Melian tidak mahu mak timah mengesyaki apa-apa. Medina mencari lipstik warna yang sama dengan kesan di baju Nazrin. Suatu pagi Medina memakai lipstik dan ditegur oleh nenek tentang perubahan tersebut. Nazrin yang perasan dan rasa bersalah. Nazrin memberitahu tidak ada apa-apa yang berlaku pada mereka. Melina merasai perubahan pada dirinya. Kini dia lebih menyintai Nazrin. Melina sering berkata dia tidak boleh mencintai Nazrin. Kerana Nazrin mencintai Zita. Mak timah terkejut bila Medina memberitahu dia tahu yang Nazrin masih berhubung dengan Zita. Medina dah letih dengan lakonan mereka. Medina nak Nazrin berterus terang pada nenek tentang hubungan mereka sebenar. Tetapi Nazrin tidak mahu. Nazrin memberi amaran agar Zita tidak datang ke kolej lagi demi menjaga nama baik sebanagi tenaga pengajar di kolej itu. Zita terus mendesak tetapi Nazrin tiada jawapan. 

Episod 9



Episod 10
Nazrin , nenek , mak timah dan Medina pergi bercuti walaupun Nazrin tukar plan secara mengejut. Mereka bercuti ke sebuah pulau. Medina rasa boring bila ditinggalkan sorang didalam bilik hotel. Keran terlalu boring Medina keluar berjalan - jalan sekitar pantai. Tiba - tiba Median ternampak Nazrin menuju ke arah 1 pasangan. Nazrin rasa tertipu bila ternampak Zita dan kekasihnya sedang bermadu asmara. Nazrin tak sangka Zita berlaku curang. Selama ini dia tidak mempercayai kata-kata Medina dan rakannya Alif mengatakan Zita tidak setia. Nazrin memohon maaf pada Medina kekasaran yang dilakukan selama ini. Nazrin mohon agar Medina akan menjadi isteri sepenuh masa. Nazrin tidak memaksa Medina untuk menerima dirinya hingga Medina bersedia. Mereka bercuti dengan penuh bahagia yang nenek menganggap mereka berbulan madu. Medina diserang oleh Zita . Medina juga dituduh oleh Zita kerana meracuni fikiran Nazrin untuk meninggalkan dirinya. Nenek dan mak timah gembira bila melihat perubahan pada hubungan Nazrin dan Medina selepas balik bercuti. 

Episod 11
Selepas balik dari bercuti , Nazrin menjauhkan diri dari Medina. Ini membuatkan Medina tertanya-tanya apa salahnya. Nazrin menyuruh Medina mencari apa salahnya tetapi tiada jawapan. Nazrin menyatakan pada Medina sudikah Medina menjadi Isteri sepenuh masanya. Baru Medina tahu yang Medina tidak memberi kata putus lagi. Medina terus bersetuju menjadi isteri sepenuh masa Nazrin. Semasa di kolej Medina terkejut bila Niza sahabatnya rapat dengan Syafril. Sejak Niza rapat dengan Syafril , Niza tidak mengindahkan kuliahnya seperti dulu. Selalu ponting kelas dan sebagainya. Ini merisaukan Medina dan kawan-kawan yang lain. Syafril cemburu melihat kebahagiaan Medina. Dia akan membalas dendam atas penderitaan abangnya. Nenek mengambil keputusan untuk balik ke Kuala Lumpur bila melihat Nazrin dan Medina kini sudah bahagia. Sebanarnya nenek tahu apa yang berlaku pada rumahtangga cucunya. Tetapi selepas balik dari bercuti nenek bersyukur Nazrin sudah boleh menerima Medina. Kerana kegagalan Niza ke kolej , Medina pergi ke asrama dan didapati Niza tidak sedarkan diri. Keadaan ini membuatkan Medina menjadi panik.  

Episod 12
Sejak Niza bercinta dengan Zafril , Dunianya hanya dengan Zafril. Semua kertas kerja dan kolejnya sudah hilang fokus. Medina cuba menasihatkan Niza tetapi tidak pernah ambil pusing. Dr. Nazrin dimaklumkan oleh pihak pengurusan tiada pelajar bernama Zafril. Ini menambahkan kemuskilan pada Dr. Nazrin. Kehadiran bunga orkid oleh rumah membuatkan tanda tanya oleh mak Timah. Medina mendapat satu panggilan dari Megat Zafril. Selepas itu hatinya tak senang. Semakin difikirkan hatinya semakin risau. Medina berkongsi cerita dengan suaminya. Dr. Nazrin terkejut dengan pengakuan Medina . Dr. Nazrin berjanji dia akan menanggani masalah ini bersama. Dr. nazrin menghubungi Megat Zhafril agar tidak mengganggu Medina lagi kerana Medina sudah menjadi isterinya. Niza dikenakan tindakan dari Dekan. Niza menyalahkan kawan-kawannya kerana tidak membantunya. Medina sedih kerana terpaksa ditinggalkan kerana Dr. Nazrin terpaksa ko Korea. Selepas Dr. Nazrin menghubungi Megat Zhafril tiada lagi penghantaran bunga ke rumah . Tetapi selepas Dr. Nazrin pergi ke Korea kunjungan bunga Orkid datang lagi. Medina marah dan berharap Megat tidak mengganggunya lagi. Medina mendapat panggilan dari Niza mengatakan Niza sakit . Medina disuruh membawa Zafril untuk ketempat dimana Niza berada. Bila Sampai Medina terkejut bila melihat rumah tinggal yang dikatakan . Bila terdengar suara Niza , Median terua berlari untuk mendapatkan Niza. Belum sempat Niza berkata hal sebenarnya . Medina pengsan bila Zafril memukul kepala medina dengan benda keras. Datin Aliya kemas bila dia mimpi buruk tentang Media. Nenek berharap tiada apa yang berlaku tentang Medina. 

Episod 13
Mak Timah mula risau bila Medina tidak dapat dihubungi. Keadaan Medina kian lemah bila di ikat dan menjadi mangsa tahanan. Niza mohon maaf atas apa yang berlaku dan ini bukan kemahuannya. Zafril bertindak lebih ganas bila Medina enggan berkerjasama. Zafril menceritakan semua berpunca dari Medina keluarganya hancur. Megat meninggal kerana Medina menolak cintanya dan ibu bapa Zafril meninggal akibat kemalangan. Zafril meletakkan semua keluarganya berpunca dari Medina. Saat Medina dibawa keluar dengan Zafril, Polis datang dan Zafril ditangkap oleh pihak polis. Medina terkejut bila Dr. Nazrin berada ditempat kejadian. Tiba-tiba Medina tidak sedarkan diri. Medina disahkan mengandung, Medina juga bernasib baik kerana kandungannya dalam keadaan baik selepas apa yang terjadi. Polis menyiasat bahawa Zafril mempunyai rekod dia mengalami sakit mental. Medina dan Dr. Nazrin bersyukur kerana semuanya selamat. Medina menghabiskan ujian penggal terakhir sebelum bersalin. Nenek , mak timah gembira bila melihatnya rumahtangga cucunya bahagia ditambah seri dengan kehadiran cicitnya yang bakal lahir. Niza dan kawan-kawannya turut serta merasai kebahagiaan Medina dan suaminya. Status isteri separuh masa tidak lagi dikamus hidup Dr. Nazrin malah kini Medina dianggat sebagai isteri sepenuh masa . 


8 comments:

  1. Dah baca juga cerita ni... best sangat! congrats kak Suri Ryana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang best saya pun suka ....karya suri ryana tak akan mengecewakan kepada sesiapa yang membelinya. sebab tu novelnya dalam rangking "best seller"

      Delete
  2. best la krya awk t'snth hati sye sye bace smpi t'smbl mate sye sye tabek sping ngan awk . woooooooooooooooo BEST .

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Farah ... saya bukan penulis novel ni .. saya hanya buat review tentang novel ni... blogs ini diwujudkan sebab berkongsi tentang novel yang saya baca sahaja.... apapun novel ini memang best ... akan diadaptasi tak lama lagi ... kita tunggu kemunculannya dikaca TV nanti ...

      Delete
  3. Best cerita ni..setiap hari isnin mesti sye akan duduk mengadap tv tgok cite nih..tak rugi bli novel ni..novel yang cukup santai..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Syahirah ... terima kasih singgah di blog ini
      saya suka cerita dari penulis ini .... Tetapi bila diadaptasi ramai orang tak suka takut jalan cerita berubah... Buat masa ni saya suka lakonan Ema maembong dan Aiman ...

      Delete
  4. siapa nama aslinya MEDINA IZWANI ??

    ReplyDelete